Archive for Disember 2008

Novel : Seindah Sinar Pagi 1

Disember 27, 2008

Nama Pena : arra

“Hah! Apa yang mak cakap ni..ngarut betul..”
“Betul Man..buat apa mak nak tipu kau”
“Mak, Abah apa ni…mana boleh camni…Man muda lagi la…Bah..betul ke yang mak cakap ni?”
“Betul Man…Abah dengan Mak mintak maaf banyak sebab buat keputusan camni..tapi ini untuk kebaikan kau jugak…”
“Huh…baik apa camni….menyusahkan lagi ada la……” dengus Arman lalu naik ke tingkat atas. Kemudian kedengaran pintu bilik dihempas kuat.
“Bang..macamana ni? Sue serba salah la…Kadang-kadang Sue rasa apa yang kita buat ni salah la Bang….”
“Sabar lah Sue..niat kita semua baik….Insyaallah Allah akan permudahkan hal ini. Berdoa banyak-banyak ya Sue. Dah la…hari dah nak senja ni. Sue gi mandi dulu. Lepas maghrib kang kita gi rumah Siti. Dah tiba masanya kita bincangkan hal ini”
———————————————————————
Isk…camana ni. Gila la camni…apa aku nak buat ni. Ditelan mati Mak..di luah mati Bapak…Kang aku lari dari umah kang baru tau….tapi sian lak kat Mak..akulah satu-satunya anak Mak, Abah….tak ikut cakap orang tua, nanti jadi anak derhaka pulak. Ya Allah, ya Tuhanku…berikanlah ku petunjuk….permudahkan lah hal ini…..amin…..
“Man..Man…maghrib dah tua ni Man…. jangan lupa solat… Mak ngan Abah nak keluar kejap ni…. Makan malam Mak dah sediakan kat bawah. Mak, Abah pegi dulu Man….”
Jeritan Maknya dibiarkan sepi. Arman masih terpaku dalam biliknya yang gelap. Dengan malasnya dia bangun memetik suis lampu. Dikerlingnya pada jam dinding biliknya. Ah..dah hampir pukul 8.00 malam. Dengan langkah yang longlai, dia menuju ke pintu bilik air…mengambil wuduk dan menunaikan tanggungjawabnya sebagi insan kerdil di muka bumi Allah ini….
———————————————————————-
“Ibu…..ada orang datang la….Ibu gi la tengok jap…Mia nak gi toilet….sakit perut lak”
Siapa pulak la yang datang malam-malam ni. Siti mengejah keluar tingkap rumahnya.
“La..korang ker….meh..jemput masuk…awat tak bagitau nak mai”
“Ala…nak datang umah ko ni malas kami nak bagitau dulu…bukannya tak tau ko tu….asal jer kami nak mai umah ko ni…macam-macam jenis kuih muih ko buat. Padahal kami ni bukannya tetamu jauh pun”
“Korang ni kan…memang la bukan dok jauh, nak mai umah aku pun tak sampai setengah jam dah sampai..tapi cuba habaq mai..setahun berapa kali hampa mai umah aku ni?”
“Bukannya tak mau mai Siti oi…tapi kau bukannya tak tahu si Musa ni. Sibuk memanjang. Aku mana la tahu nak drive sendiri nak datang umah kau ni. Kau lain la…bionic woman…hehehe….”
” Tu la..hang ni Musa..sian bini hang ni…sunyi sorang-sorang kat umah besaq hang tu…hang hantaq dia mai sini tiap-tiap hujung minggu borak ngan aku pun baik gak tau”
“Abih tu kalau tiap-tiap hujung minggu Sue datang umah kau ni, aku kat umah camana? Kang aku pasang satu lagi…heheheh”
“Isk..Abang ni dah mula la tu….”pantas tangan Suraya mencubit pinggang Musa.
“Adeh….kot yer pun tangan tu janganla mencubit-cubit….tak der maknanyer nak cari lain..yang satu ni pun tak terlayan….” Musa terseyum sambil menjeling manja isteri nya Suraya.
“Dah..dah…korang ni …dah tua bangka pun macam budak-budak lagi. Sat na..hampa dok dulu, aku bancuh teh sat. Hari ni tak dak kuih la. Aku tak masak pun petang tadi. Mana aku tau hampa nak mai.”
“Eh..takyah susah-susah la Siti. Kau duduk dulu. Ada sebab kami datang ni Siti.” Kata-kata Musa terhenti seketika.
“Pasal permintaan arwah Hamdan dulu Siti” perlahan suara Musa membicarakan tujuan mereka suami isteri datang ke situ.
“Permintaan arwah? “
“Ya Siti…”sampuk Suraya mengiyakan cakap suaminya.
“Eh Pakcik, Makcik ke yang datang…..Mia ingat siapa la tadi….tadi Mia pi dating ngan Mr Toilet. Hihihih…” ujar Mia tersengih sambil tangannya dihulurkan untuk bersalama dengan Suraya dan Musa.
“Ha..Mia..patutla tak nampak kamu tadi. Ingat ker kamu tak der. Makcik dan Pakcik datang ni ada hal sikit nak bincangkan dengan mak kamu ni. “
“Makcik dan Pakcik borak la dulu ngan Ibu ye…biar Mia masuk dalam bancuh air dulu ye..”
“Tak yah susah-susahla Mia….”
“Tak der susah-susahnye Makcik..”
“Dah Mia….Mia gi bancuh air tu….biar Ibu berbual-bual dulu dengan Pakcik & Makcik..”
“Orait Bu…” ujar Mia sambil berlalu ke dapur.
“hmm..apa hal sebenarnya ni Sue…Musa?”
“Kau ingat lagi permintaan arwah dulu Siti?” Musa memulakan bicara.
“maksud ko, permintaan arwah pasal Arra & Man ke?”
“ya Siti….dah tiba masanya….Man dah 23 tahun dan Arra pun dah 22 tahun kan? Lagipun Man dah mula kerja”
“ya la Sue..Arra pun insyaalah hujung tahun ni habis la studynya tu…aku pun tak sedar masa berlalu cepat sangat. Rupanya dah 11 tahun Abang Hamdan pergi. .” ujar Siti perlahan. Matanya sudah mula digenangi air.
“janganla sedih Siti….kami bukan nak bagi kau sedih. Insyaallah Hamdan bahagia di sana. Arwah dulu tu sebaik-baik manusia penah aku jumpa. Dialah kawan baik aku dunia akhirat. Sebab dia la aku jumpa Sue ni. Sekarang dah sampai masanya kita tunaikan hajat terakhir arwah dulu..”
“ya betul tu Musa…pasai ko yang minat gila kat Sue ni la jugak aku kenal abang Hamdan. Walaupun umur abang Hamdan tak panjang…tapi aku bahagia sepanjang 12 tahun hidup bersamanya. Insyaallah Sue..Musa, hujung minggu ni Arra balik, aku sampaikan hajat arwah bapanya. Dah tiba masanya dia tahu hal ini. Korang dah bagitau Man?” soalan Siti dibiarkan tidak berjawab bila melihat Mia masuk ke ruang tamu rumah teres 2 tingkat itu.
“Sorrylah Pakcik, Makcik….teh kosong jer. . Jemput lah minum Pakcik, Makcik. Mia naik atas dulu ya….nak study skit. Hujung tahun ni dah nak SPM”
“Terima kasih Mia…dah nak SPM ye kamu. Baguslah…belajar rajin-rajin…nanti boleh ikut jejak kakak kamu tu” balas Suraya.
“Insyaallah Makcik. Pakcik dan Makcik doakan Mia Berjaya ya..” ujar Mia manja.
“Insyaallah Mia…kamu pun Pakcik dan Makcik ni dah anggap macam anak kami sendiri. Nak pulak kami ni memang tak der anak perempuan. Belajar rajin-rajin ya Mia. Kalau ada apa-apa masalah jangan malu-malu telefon Pakcik atau Makcik kamu ni..”
“isk..hampa dua orang ni..jangan dok manja-manjakan sangat si Mia ni…dah besaq panjang dah dia ni. Dulu bolehla kecik lagi..”
“ala ibu ni….jeles la tu kalau Mia manja-manja ngan Makcik dan Pakcik…..”
“udah..udah…Mia pegi naik atas baca buku…esok-esok kalau Mia fail SPM..ibu nikahkan jer kamu..”
“ye la ye la…Mia naik la ni….Mia naik dulu la Makcik..Pakcik…Babai..jumpa lagi….” lambai Mia kepada Suraya dan Musa sambil tersenyum sebelum naik ke tingkat atas.
“isk budak ni sekoq ni….tengok la perangai anak aku yang sorang ni” ujar Siti ambil menggeleng-gelengkan kepala.
“hahaha….manja anak kau ni Siti…lawa-lawa pulak tu….si Arra tu tak tau la aku camana rupanya sekarang. Dah lama jugak aku tak tengok. Kalau aku ada anak laki dua orang, dua-dua tu aku nikahkan dengan anak kau ni. Senang hati aku..” balas Musa tersenyum.
“anak-anak dua orang tu jer la harta yang abang Hamdan tinggalkan. Hampa pun taukan…aku ni anak yatim piatu. Sedara mara pun aku tak takder. Takdir pulak jodoh aku ngan abang Hamdan. Anak yatim piatu dan tak dak sedara mara jugak. Nasib baik la aku kenai Sue masa kat U dulu. Dari kawan baik sampai aku dah anggap macam sedara sendiri..”
“jangan cakap camtu Siti…kau pun aku dah anggap macam sedara aku jugak. Aku bersyukur sangat dapat kawan baik macam kau ni. Susah senang kita harung bersama. Pastu tak lama lagi insyaallah kita jadi besan pulak kan?” kata Suraya sambil memeluk Siti.
“Insyaallah Sue..Insyaallah Musa….Insyaallah kita akan jadi besan tak lama lagi. Kita doakan semoga anak-anak kita bahagia…”
Abang Hamdan….Siti akan tunaikan hajat abang untuk satukan Man dan Arra. Semoga Allah permudahkan urusan ini…….

Cerpen : Akukah Lelaki Itu?

Disember 22, 2008

Nama Pena : Hanni Ramsul

Di satu sudut di ruang kamar yang lesu..

Dia tersenyum bahagia. Bersandar pada dinding bersama senyum yang seakan tidak mahu putus dari bibir.
“Ini berita paling indah yang abang dapat untuk seumur hidup abang sayang. Syukur. Penantian bertahun kita selama ini, akhirnya berakhir dengan berita seindah ini..,”
Dia senyum lagi.
“Apa? Girl? No. No. Abang nak boy. Nanti boleh temankan abang main bola. Hmm..janganlah merajuk. Abang gurau saja. Abang tak kisah sayang. Boy atau girl. Abang tak kisah. Yang penting baby kita nanti cantik macam mamanya tak pun, lawa macam papanya,”dia bersuara sambil tergelak. Namun, gelak itu Cuma seketika. Sekelip mata, senyum manis yang menghiasi bibir hilang begitu sahaja. Segera dia memalingkan muka. Bingkas bangun dari sandarnya. Berjalan mundar mandir di ruang bilik itu sambil tangannya menepuk kepala. Berkali-kali.
“Diam! Diam! Aku tak nak dengar! Aku tak nak dengar! Itu bukan anak aku! Bukan!,”bergema bilik itu dengan amarahnya yang tiba-tiba. Matanya meliar memandang sekeliling. Menjerit-jerit marah sambil tangannya memukul dinding yang kaku.
“Aku tak nak dengar! Kau tipu! Itu bukan anak aku… Bukan..,”jeritannya kemudian sedikit mengendur. Amarah yang menyapu wajah berganti pula dengan satu renungan sendu pada katil bayi di hujung bilik. Segera dia menghampiri katil yang masih terhias cantik itu.
“Anak aku! Mana anak aku? Anak aku dah tak ada. Mana? Mana anak aku?!,”liar matanya memandang sekeliling. Laju pula tangannya menyelongkar timbunan bantal dan lampin yang memenuhi ruang katil kecil itu. Dicampak semua yang dia capai.
“Mana? Mana anak aku? Aku nak anak aku! Niza! Jangan buat abang macam ni. kembalikan anak kita Niza! Jangan tinggalkan abang macam ni. pulanglah Niza..Pulanglah pada abang. Abang dah tak marah lagi. Abang tak marah.. abang Cuma nak Niza. Abang nak anak kita…,”dia merintih pilu. Membiarkan air mata merembes laju ke pipi. Tubuhnya longlai. Jatuh perlahan. Terjelepuk di lantai bersama ngongoian sendu. Berteleku sambil menarik lutut rapat ke dada. Esakan yang tidak bertepi, bagai irama pada tarian bahunya yang terhenjut-henjut. Terus merintih memanggil satu nama.. Niza..Niza dan Niza.
Sedang di satu sudut, dua pasang mata merenung pilu bersama deraian air mata. Sekelip mata mereka kehilangan seorang anak yang terlalu baik pada mereka satu ketika dulu. Rindunya mereka pada anak lelaki yang bertahun-tahun membuat mereka bangga. Namun, hari ini..segalanya sudah tidak seperti dulu. Dan, mereka tahu, itu semua bukan salah takdir.

*****

Fiman Allah didalam surah Al-Baqarah ayat 216:-
“…boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu,dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”…..

Ketukan pintu yang bertalu tidak diendahkan. Hatinya parah. Jiwanya mati. Dan, ketukan itu sungguh membingitkan. Menambah gelodak geram di hati.
“Pergi! Pergi! Jangan ganggu aku…,”
“Khai! Sampai bila kau nak macam ni? Bukalah pintu ni. Kita duduk berbincang elok-elok,”
Khairul merintih sendiri. Perlahan-lahan menjatuhkan dirinya ke lantai. Sungguh dia tiada upaya untuk berdiri lagi. Apa yang hendak dibincangkan lagi? Segala-galanya sudah musnah. Impiannya punah. Harapannya hancur.
“Khai!,” ketukan bertalu lagi. Segera telapak tangannya menutup telinga. Bisingnya!
“Buka pintu ni. sampai bila kamu nak macam ni? Sikap kamu ni, tak membantu langsung. Kau tak boleh lepas tangan macam ni. Kasihan Niza. Kamu jangan jadi selfish macam ni, nak,”
“Abah, tolonglah. Just leave me alone. Saya nak bersendirian. Jangan ganggu saya!,”
“Kamu pentingkan diri sendiri Khai. Kamu tak boleh macam ni. Ini semua dah ditetapkan. Kita kena redha,”
Dada Khairul beralun mendengar bicara itu. Senang sungguh bapanya berhujah. Memang senang! Sebab, bukan bapanya yang alami semua ini. Dia! Dia yang harus menelan pahit kenyataan ini. Tidak tertelan rasanya. Kenapa? Kenapa semua ini harus berlaku padanya? Kenapa takdir ini begitu kejam? Tidak bolehkah memberi sedikit keadilan padanya? Haruskah penantiannya yang begitu lama, berakhir begini?
“Khai.. dengar cakap abah. Jangan macam ni, Susah hati mama dengan abah tengok kamu macam ni,”
“Mama tak faham! Abah pun tak faham! Kenapa semua orang tak faham apa yang saya rasa sekarang? Kenapa semua ni jadi pada saya? Kenapa tak jadi pada orang lain? Saya benci! Saya tak boleh terima semua ni..tak boleh..,”
“Dah dua hari kamu kurung diri macam ni. Keluarlah. Kita ke hospital sama-sama. Kasihan Niza tu. Kasihan baby,”
“Tak mahu. Tolonglah. Tinggalkan saya sendirian,”
Dia mendengar keluhan lemah di pintu biliknya. Dan, selepas itu suasana sepi. Pasti ibu dan ayahnya sudah berlalu. Tinggal dia sendirian di situ. Terus membiarkan fikirannya sendat dengan rasa marah dan tidak puas hati. Pada siapa? Dia sendiri tidak tahu. Dalam marah itu, air matanya mengalir laju. Sungguh hebat dugaan ini untuk dia tempuh.
***

Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutup pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

“Abang tak datang, mama?,”
Dia memandang wajah mertuanya yang layu. Senyum cuba diukir. Dia tahu wanita tua itu tidak bersedia memberi jawapan.
“Abang marah Niza ya, mama? Abah?,”
“Berilah Khai sedekit ruang Niza. Beri dia masa,”
Niza tersenyum lagi. Cuba bergerak. Tetapi, tubuhnya terasa terlalu lemah. Saat ini, yang mahu dia lakukan, cumalah membiarkan matanya terpejam rapat. Namun, sebelum sepasang mata ini tertutup, ingin sekali dia menatap wajah Khairul. Menitipkan pesan buat ayah kepada seorang bayi yang baru keluar dari rahimnya beberapa hari yang lalu. Pesan yang mungkin menjadi pesan terakhir. Wallahu’Alam.
“Niza bimbang. Niza bimbang Niza yang tak cukup masa. Niza nak jumpa abang. Sekejap pun jadilah. Kalau abang tak mahu jumpa Niza.. abah tolong ya,”
“Tolong apa? Apa Niza cakap ni? Niza tak apa-apa kan?,’Hasan utarakan pertanyaan. Kata-kata itu membuat hatinya bergetar halus.
Niza senyum lagi. Senyum yang cukup layu dari bibirnya yang putih pucat.
“Cakap pada abang. Ampunkan segala dosa Niza pada dia. Halalkan makan minum Niza salama Niza jadi isteri dia. Dan, abah.. mama.. ampunkan segala dosa Niza ya. Halalkan juga makan minum Niza selama Niza menjadi menantu,”
“Niza. Jangan cakap macam tu. Niza tak pernah buat salah pada kami. niza menantu yang baik,”
“Aiman. Doktor cakap jantung Aiman ada masalah, abah. Suruhlah abang datang jenguk Aiman. Kasihan Aiman, abah..,”
Menitik air mata di birai mata tanpa sedar. Perlahan Hasan mengesat matanya yang sudah sedikit basah. Rayuan itu cukup memilukan. Dia menoleh. Memandang isterinya yang tertunduk di kerusi. Dia tahu isterinya juga menangis mendengar rayuan Niza.
“Niza takut… Niza takut abang tak sempat..,”rayuan bersambung lagi.
“Abah akan cuba pujuk dia lagi. Sekarang, Niza berehatlah. Jangan banyak fikir. Tenangkan fikiran tu,”
Niza mengangguk dalam resah. Bagaimana mungkin dia boleh tenangkan tasik akalnya yang berkocak hebat? Rasa sedih. Bersalah. Lemah. Putus-asa. Semuanya berhimpun menjadi satu. Dia berusaha untuk membahagiakan suaminya. Berusaha mengotakan segala impian suaminya. Impian indah yang mereka cipta bersama-sama. Namun, ketentuan ALLAH, tiada sempadan. Sebagai hamba yang kerdil, segalanya dia terima sebagai ujian. Ujian yang menunjukkan kasih sayang ALLAH padanya. Dia redha. Tetapi, kenapa tidak Khairul? Kenapa Khairul berubah? Kenapa Khairul degil untuk menerima ketentuan ini? Kenapa?
Perlahan dia pejamkan mata. Membiarkan air mata menitis membasahi pipi.
“Niza..,”
Matanya dibuka perlahan. tersenyum lagi. Menatap wajah ibu dan bapa mertuanya yang kelihatan sedikit risau. Wajah-wajah yang tidak pernah jemu jengahkan muka di sisi katilnya.
“Mama..abah.. cuba selamatkan Aiman ya. Kalau takdir tidak mahu Aiman mengikut Niza, mama sayangilah dia. Lindungi dia. Tapi, kalau takdir mahu Aiman menemani Niza, maafkan Niza ya, mama..abah. Niza sudah cuba sedaya upaya untuk berikan abang zuriat. Untuk hadiahkan cucu pada mama dan abah. Maafkan Niza kalau Niza gagal,”
“Niza. Jangan cakap macam tu, nak,”
Niza tersenyum dan membiarkan matanya terpejam perlahan-lahan.
***

Sabda Rasulullah S.A.W. bermaksud:
Apabila disebut tentang qadar maka diamlah…
(Riwayat Tabrani dan Abu Nuaim).

“Kau kejam!,”
Khairul tersentak. Segera dia bangkit. Suara itu kuat melantun di bilik yang sepi itu.
“Kau pentingkan diri sendiri,”
“Tidak!,”
“Ya! Kau pentingkan diri sendiri,”
“Siapa kau?,”
“Aku adalah kau..,”
Khairul tersentap. Memandang sekeliling. Kosong. Cuma dia di suit. Dan suara itu? Dadanya berombak kencang. Itu Cuma imgaginasi. Imaginasi!
“Bukan! Aku bukan imaginasi! Aku wujud. Di sini. Bersama kau..,”
Suara itu melantun lagi. Membuat Khairul terfana.
“Tidak! Ini semua hanya mainan perasaan,”
Dan, hilai tawa suara tanpa wajah itu memenuhi ruang bilik.
“Khairul..Khairul…. Kau memang pengecut. Kau nafikan semua kenyataan di hadapan kau. Kau memang manusia kejam,”
“Tidak! Aku tak kejam. Mereka yang kejam. Takdir yang kejam! Kenapa takdir aku seburuk ini? Aku tak patut terima ini semua. Aku berhak dapat yang terbaik,”
“Selama ini memang kau sudah dapat yang terbaik, Khairul. Kenapa kau nafikan? Kau ada ibu dan ayah yang baik. Isteri yang baik. Pengaruh yang baik. Hidup yang baik. Keluarga yang sempurna. Kenapa kau nafikan?,”
Khairul diam.
“Kau tinggalkan isteri kau sendirian selepas dia bertarung nyawa menghadiahkan kau seorang bayi yang memang kau tunggu selama bertahun-tahun. Mana pergi perasaan kau Khairul? Kau tinggalkan bayi kau, sebelum sempat pun kau pandang wajah dari darah daging kau sendiri. Kau memang kejam..,”
“Itu bukan anak aku!,”
“Itu memang anak kau!,”
“Diam! Anak aku tak cacat! Anak aku mesti sempurna! Anak aku tak akan cacat..,”
“Hah! Itu yang kau sibukkan? Kau tinggalkan anak isteri kau sendirian, semata-mata kerana itu? Walau macam mana keadaan anak itu, itulah anak kau. Kasihan anak itu. Bapanya tidak ingin menatap wajahnya sebaik dia kenal dunia ini. Jauh sekali hendak alunkan azan di telinganya. Alunan dari suara yang memberinya kesempatan untuk kenal dunia ini. Sayang..Sungguh sayang,”
“Diam!,”
“Aku boleh diam. Tapi, aku kasihan. Kasihan tengok manusia tidak tahu bersyukur macam kau. Kau ingkar pada ketentuan yang ALLAH tetapkan. Kau manusia bongkak Khairul. Nasiahat aku, pergilah, Khairul. Pergi lihat isteri dan anak kau, sebelum kau terlambat,”
“Tidak! Aku malu. Aku tak boleh ada anak cacat. Macam mana aku nak berdepan dengan masyarakat? Macam mana aku nak beritahu kawan-kawan aku? Tak mungkin. Ini semua tak adil!,”
“Kau yang tak adil pada diri kau sendiri Khairul. Kau gagal. Kau kejam. Kau kalah..,”
“Pergi! Jangan kacau aku!,”Khairul menjerit kuat. Seiring dengan kuat ketukan pada pintu biliknya. Suara itu terus sepi. Yang kedengaran Cuma ketukan yang terus berlagu keras bersama suara bapanya yang kedengaran sedikit sendu.
“Khai.. buka pintu ni..,”
Dengan dada yang masih berombak, dia bergerak ke pintu. Membuka pintu perlahan. merenung wajah bapanya yang jelas membekas air mata di pipi. Mata diaihkan pula ke arah ibu yang tunduk dalam pelukan bapanya. Reaksi itu sedikit berbeza dengan reaksi sebelum ini. Tiada lagi suara marah-marah. Tiada lagi lagu nasihat yang kedengaran sumbang di telinganya. Reaksi yang tiba-tiba mengundang debar di hati.
“Kenapa abah?,”
“Niza. Niza dah tak ada. Aiman pun pergi bersamanya…,”
Putus nafas Khairul tiba-tiba. Terduduk di lantai tiba-tiba. Kaku tiba-tiba. Dadanya kembali berombak. Laju. Dan semakin laju. Niza tiada? Dia kehilangan isterinya? Gadis yang dia cintai bertahun-tahun lamanya? Dan, bayi kecil itu? Tidak! Dia kehilangan bayi dari benihnya sebelum sempat dia pandang wajah itu. wajah yang dia tunggu selama bertahun-tahun. Dadanya berombak lagi. Tanpa suara, pipinya basah dengan air mata. Perlahan tangannya meraup rambut yang sedikit masai.
“Abah bohong kan? abah Cuma nak saya pergi jumpa mereka kan?,”
“Sabarlah Khai. Mengucap. Istighfar banyak-banyak..,”
“Abah bohong! Abah tipu. Niza tak akan tinggalkan saya..,”
“Khai..Tumpah darah Niza, tak berhenti. Dan..,”
“Tidakkkk!!!,”
Kata-katanya bapanya tidak dibenarkan bersambung.
****

“..maka jika kamu berselisih tentang sesuatu, maka kembalilah kepada Allah dan Rasul..”. Surah an-Nisa: 59

Air mata yang terus laju di pipi, dibiarkan sahaja. Longlai langkahnya sambil tangannya kuat mendakap tubuh kecil ke dadanya. Namun, tiada kehangatan pada tubuh kecil itu. Kaku berbalut kain putih. Perlahan dia menoleh. Sayu menatap pada jenazah Niza yang diusung di belakangnya. Sekelip mata dia kehilangan segalanya. Sekelip mata, dia tinggal sendirian di dunia ini. Tanpa sedar, bahunya berenjut lagi. Gagal menahan esakan yang pecah tiba-tiba.
“Sabar, Khai..,”
Pelukan di bahunya ternyata sedikit membantu. Dia menoleh, menatap wajah sugul bapanya.
“Khai menyesal. Khai tak sempat..,”
“Jangan cakap apa-apa. Semua sudah tersurat, Khai,”cepat bapanya menyampuk. Barangkali tidak mahu dia melayan emosi di saat isteri dan anaknya mahu pulang ke sisi yang Esa. Perjalanan terasa tidak member penat di kaki. Perasaannya seakan hilang tatkala dia menghulurkan jenazah kecil di pelukannya untuk disemadikan di sisi wanita kesayangannya itu. Esakannya datang tiba-tiba tatkala memandang ketulan-ketulan tanah yang di kepal lalu di susun di dalam liang. Dan apabila tanah perlahan-lahan ditimbus, dia tahu dia sudah terpisah selamanya dengan dua nyawa yang rapat di hatinya itu. Belati rasa tiba-tiba membidas keras di hati. Besar sungguh dosanya pada Niza. Pada bayi kecil itu. Dia kejam. Dan, dia tidak sempat memohon kemaafan atas kekejamannya itu. dia biarkan Niza sendirian menghadapi saat sukar. Dia biarkan bayinya sendirian melawan kesakitan. Dia kejam.
“Niza..jangan tinggalkan abang sendirian…,abang perlukan Niza. Awak akan terima anak kita, Niza. Pulanglah.. “Khairul merintih pilu. Terjelepok di tepi nisan. Memandang sepi, pada pembaca talkin.
“Khai… Jangan macam ni,”
Kahirul menoleh. Siapa lagi? Pastilah itu suara bapanya. Bapanya yang tidak putus-putus memberi semangant padanya. Tapi, ternyata semangatnya sudah pergi bersama Niza dan anaknya. Dia mengangkat muka. Melihat Niza tersenyum padanya. Melihat jemari kecil yang tergawang-gawang. Bayinya dipeluk erat oleh Niza.
“Niza!,”
“Relakan kami pergi, bang…,”
“Tidak! Abang tidak rela. Jangan pergi! Jangan pergi Niza. Niza! Tunggu abang!,
Niza melangkah perlahan. Berpaling dan terus melangkah.
“Niza! Tunggu abang! Jangan tinggal abang! Jangan bawa anak kita. Niza!,”dia menjerit kuat. Melangkah laju sehingga hampir melanggar manusia-manusia yang berkerumun du kuburan itu. dia mesti cepat. Dia tidak boleh biarkan Niza terus berlalu dari hidupnya. Laju dia mengejar. Mengejar pada baying yang hilang dibawa kabus yang muncul selepas renyai berhenti.
“Niza…,”tangisnya apabila langkahnya mati. Kakinya longlai. Dan matanya layu. Pandangannya gelap.

TAMAT

Cerpen : Sehangat Tropika

Disember 22, 2008

Nama Pena : missao

Aku melangkah perlahan.Bila teringat kembali pada pergaduhan dengan kakak,aku mengeluh.Bila bergaduh dengannya,akulah yang harus beralah.
“Tolong!Tolong!”
Aku menoleh.Mencari arah suara itu.Dari jauh aku melihat seorang wanita penuh elegan sedang menjerit meminta tolong dan seorang pemuda yang selekeh sedang berlari membawa beg tangan.
Mesti peragut.Kain baju kurungku terus kusingkap lalu aku berlari mengejar mengejar peragut itu.Penat berlari dan ketika aku hampir berjaya merampas semula beg tangan tersebut,kami bergelut.Memang peragut durjana,bila aku berjaya merampas beg tersebut dia cuba merampas kembali.Ketika beg tersebut benar-benar berada dalam peganganku,aku terus mempraktikkan langkah karate yang pernah aku tuntut sewaktu di sekolah menengah.Terduduk lelaki yang tidak terurus itu dan mujurlah ketika itu ada dua orang lelaki yang menolong aku,memberkas si penjenayah.
Aku segera memulangkan beg tangan itu kepada pemiliknya.Mungkin mak Datin.Kain baju kurung kubetulkan.Mujurlah memang kebiasaanku untuk memakai seluar meskipun aku berbaju kurung.
“Terima kasih,ya nak.Nasib baiklah anak ada.”
Dia nampak lega.Aku Cuma tersengih.Yelah…inilah kali pertama aku mengejar peragut.Memang risiko.
“Tak ada apalah mak cik…err…puan.Saya Cuma membantu je.Lagipun kebetulan saya ternampak,takkan saya nak biar je.”

Ana pandang wajah ummi.Ceria.Abi pun nampak kagum dan abang juga.Ana pandang pula wajah kakak ipar.Dia pun sama.
“Ummi tak sangka,berani sungguh budak perempuan tu.Padahal,masa tu dia pakai baju kurung tau.Ummi rasa kagum sangat.”
Luah ummi.Ana pandang sekali lagi wajah sungguh-sungguh ummi.
“Ummi tak tanya nama dia masa dia pulangkan semula handbag ummi tu?”tanya abang.Ummi senyum.
“Tanya.Sedap nama dia,Qatrunnada.”
Abang mengangguk-angguk.Kami sekeluarga kagum mendengar cerita ummi.Memang superb gadis itu.

“Nada!Cepat tolong aku susunkan tin susu dekat rak belakang.Asyik melepak je kau ni.”
Aku mengerutkan dahi.Bab-bab menyusun ni,aku memang lemah sedikit.Malas,lebih-lebih kalau melibatkan benda-benda yang aku kategorikan sebagai berat seperti tin susu dan juga pek-pek beras.
Kakak memang tak senang kalau aku yang tercongok dekat kaunter.Kalau cuti sekolah macam ni,terpaksalah masa kuhabiskan di sini.Di supermarket kepunyaan keluarga yang kini diuruskan oleh kakakku.
“Nada…tercongok lagi budak ni!Cepatlah pergi susun,nanti dah tengahari makin ramai customer…”
Serentak itu kakak menepuk meja kaunter.Aku terkejut dan cepat-cepat bangun.
“Huh..tak boleh nak sabar sikit.Tengahari nanti orang nak balik,buku budak-budak belum habis menanda lagi…”
Sengaja aku cipta alasan itu.Namun hakikatnya,akulah satu-satunya guru yang tidak akan memberikan kerja rumah kepada anak-anak muridku bila menjelang cuti sekolah.
“Dah,dah…pergi cepat!”
Arahan diktator!Langkah berat kuatur pada rak susu di bahagian belakang.Kemudian mataku beralih pada 3 kotak besar dan berada berdekatan di situ.Pasti kotak-kotak susu yang perlu kususun.Perlahan-lahan,tugas tidak rasmi itu kulakukan.Sepuluh minit kerja itu kulakukan…
“Eh,cikgu Nada!Hai cikgu…”
Aku menoleh.Terdengar suara yang menyapaku.Aku tersengih.
“La…Syahirah rupanya.Buat apa dekat sini?”
Syahirah,anak muridku.yang merupakan murid Tingkatan 2 itu tersenyum.
“Saya nak beli susu adik saya,cikgu.Cikgu buat apa dekat sini?Cikgu part-time ke kat sini?”
Dia bertanya sampai mencapai setin susu Enfakid.
“Eh,tak delah…ni kedai family cikgu.Cikgu tolong-tolong je,lagipun kan cuti sekolah.Kalau nak kata part-time pun,boleh jugak.Tolong-tolong cam ni,dapatlah jugak.”
Aku tersenyum dan anak muridku juga ikut tersenyum.
“Cikgu,saya minta diri dulu ye.Bye cikgu…”
“Ye,tata…”
Bila Syahirah pergi,aku kembali pada tugasku.Baru sahaja 5 tin aku susun,ada lagi yang menyapaku.
“Ni…kalau tak silap,Qatrunnada.Betul ke?”
Aku menoleh.Mak Datin mana pulak ni?Cewah…dia kenal aku?
“Err…saya.Maaf,puan ni siapa ye?”
Bila aku teliti wajahnya betul-betul,baru aku ingat.Dialah mak Datin yang aku tolong hari itu.Ermm…gaya dia macam Datin,jadi aku panggillah dia mak Datin.Tapi tak tahulah pulak dia tu betul-betul Datin ke tidak.Agak je…
“Ala…kan hari tu tolong mak cik kejar peragut.Ingat tak?”
Aku angguk dan tersenyum.
“Ingat,ingat.Saya dah ingat,puan.”
“Ala…tak payahlah panggil puan.Panggil mak cik je.Kalau nak panggil ummi pun boleh juga.”
Dia tersenyum sedangkan aku kelu.Ummi?
“Kalau macam tu,mak cik panggil saya Nada jelah.”
Terluah jugak kata-kata.

“Saya mengajar dekat SMK Taman Permai tu.Dekat je dengan rumah.Adalah dalam 6 kilometer.Dalam 2 tahun dah dekat situ,”ujarku tenang.Baru aku tahu,rupanya wanita penuh elegan ini betul-betul seorang Datin.Datin Hajah Endon.
Tadi,selepas aku berjaya mengingatinya semula,dia mengajak aku keluar minum.Aku pun apalagi…tak menolak pun ajakan tu.Bolehlah aku ‘rehat’ kejap dari susun tin susu.Kakak nak kata apa pun tak boleh,terpaksalah dia yang susun memandangkan pekerja-pekerja lain pun sibuk juga.
“Baguslah macam tu.Nada ni cik lagi ke dah puan?”tanyanya sambil tersenyum-simpul.
Erk?Tapi aku senyum juga.
“Belum sampai jodoh lagi,mak cik.Lagipun tak nak sesakkan kepala fikir,lambat lagi.”
“Nada sekarang umur dah berapa?”
Umur?Aduhai…tanya aku dah tua berapa tahun pulak.Hmm…
“Tahun depan 27 tahun,”jawabku telus.Dia mengangguk-anggukkan kepala sambil tersenyum.Setengah jam aku duduk berbual dengannya.Memang Datin ini seorang yang peramah.Tak terasa pun kerdil diriku bila berbual dengannya.

Bila terasa sunyinya ruang tamu,langkah ana yang tadinya laju menjadi perlahan.Bimbang pula bila melihat wajah serius abi dan ummi.Kenapa agaknya?
“Abi,ummi.”sapa ana sekadar mahu menutup gugup di hati.Ana memang tak senang bila abi dan ummi serius.Dari kecik lagi ana takut bila tengok muka serius diaorang.Rasa macam ana ada buat salah.
“Anta duduk dulu,Alif.Abi dengan ummi ada benda nak cakap.”
Ana terus duduk.Suara abi pun serius.
“Tahun depan anta dah berapa tahun?”tanya abi.
“Ermm…28,abi.Kenapa?”
“Kenapa pulak?Tahun lepas kata nak bawak calon menantu jumpa dengan abi dan ummi.Mananya?Tak nampak pun?”
Ana telan liur.Teringat kata-kata itu,tapi itu sebenarnya adalah alasan bila ummi tanya bila ana nak menikah.Terpaksa ana berbohong.
“Anta ingat,anta makin muda ke?Makin tua,tau tak?”
Ana diam.Pandang sahaja wajah orang tua ana.
“Alif,kamu sebenarnya ada ke tidak calonnya ni?”tanya ummi pula.Pun ana diam juga.
“Alif…”tegur abi.Ana geleng.Malu tapi terpaksalah.
“Ana tak ada calonlah.Kalau abi dengan ummi ada,ana terima je.”
Alamak…macam mana ana boleh terlepas cakap ni?Aduh…
“Betul?Tak pe,nanti ummi carikan untuk anta.Tahun depan,anta mesti kahwin.Kumpulkan duit cukup-cukup…”ujar abi sambil tersenyum lebar.Ana terkulat-kulat.Ummi pun tersenyum juga,seperti abi.Ana terlepas cakap,macam mana nak tarik semula kata-kata itu?

Pelik aku.Rasanya selepas pertemuan aku dengan Datin Hajah Endon secara tidak sengaja semasa aku sedang menyusun tn-tin susu,setiap hari aku bertemunya.Setiap hari dia akan bertandang di supermarket.Kadang-kadang tak beli barang pun,Cuma mengajak aku berbual.
Bila alunan Unfaithful menyapa pendengaran,aku mengeluh malas.Perlahan-lahan aku bangkit dari baringan dan menjawab panggilan yang tak tahu dari siapa itu.
“Assalamualaikum.Nada,mak cik ni.”
Huh!Terkejutnya,nasib baik okey lagi.Aku terkebil-kebil.
“Err..oh,mak cik Endon ye?Waalaikumsalam…”
“Nada sihat?Lama tak dengar cerita.Keluarga pun sihat ke?”
Ramah Datin Hajah Endon bertanya.
“Sihat,alhamdulillah.Keluarga pun okey jugak.Mak cik macam mana?Sihat jugak?”
“Alhamdulillah,macam tulah.Lama dah tak nampak Nada dengan kedai.Cuti sekolah pun ada seminggu lagi.”
“Err…oh…saya sibuk sikit.Bila sekolah nak bukak balik ni,banyak benda nak diurus.”
Alasan.Sebenarnya aku malas hendak menolong kakak di supermarket.Aku lebih rela memasak dan mengemas di rumah.

“Nada,petang ni bawak mak pergi kedai.”
Aku menoleh,mencari wajah emak.Dahiku berkerut.
“Nak buat apa,mak?Pesan kakak jelah suruh bawak balik benda yang mak nak tu…”
Aku dengar emak mengeluh.
“Engkau ni…kejap je.Kakak kau tu bukannya tahu.Kalau tak boleh,mak jalan kaki je…”
“Eh mak ni.Takkan nak jalan kaki pulak,kan jauh.Yelah,petang nanti Nada hantarlah naik kereta.Mak nak beli apa,mak?”
“Adalah…esok nak buat nasi tomato.Banyak bahan nak kena beli.Kalau pesan kakak,ade je bahan yang tertinggal nanti.”

Seperti yang dijanjikan,petang itu aku memandu emak ke supermarket.Sementara menunggu mak mencari bahan-bahan yang diperlukan untuk memasak esok,aku duduk di kaunter.Tidak ramai orang hari ini.
“Nada.La…lamanya tak jumpa.Apa khabar?”
Aku menoleh.Kemudian kemudian tersengih.
“Mak cik Endon.Saya sihat.Mak cik nak beli apa ni,boleh saya tolong ambikkan?”
Dia tersenyum kemudian menggeleng.
“Tak de beli ape.Saje je datang sini,nak tengok Nada.Lama tak jumpa.”
Dia tertawa kecil manakala aku pula Cuma tersengih-sengih.
“Eh,ni Endon ke?Endon Ishak?”
Aku menoleh.
“Mar?Qamariah?”
Kemudian kedua-dua wanita di hadapanku ini tersenyum ceria lalu berpelukan.Aku mengerutkan dahi.Emakku,kenal dengan Datin ni?
“Mak,mak kenal ke?”tanyaku hairan.Ingin tahu.
“Apa lak tak kenal.Nilah kawan baik mak masa sekolah dulu.Lama dah tak contact,jumpa jugak balik.Endon,nilah anak bongsu aku,Nada.Nada,ni kawan baik mak,Mak Cik Endon.”
Datin itu tersenyum lebar.
“Aku dah kenal dah Mar dengan anak dara kau ni.”
Kata-kata itu membuatkan emak terpinga-pinga.
“Iye ke?”

Akhirnya,keesokan harinya Datin Hajah Endon menjadi tetamu kami untuk makan tengahari.Dia datang seorang sahaja.Riuhnya emak dan Datin itu bercerita.Aku di celah-celah mereka rasa hendak berlalu saja.Tapi tak manis pula…Saat ini,aku rasa rajin pulak hendak menolong kakak di kedai.
“Anak bongsu aku belum kahwin lagi,Mar.Tahun lepas katanya hendak bawakan calon menantu,tapi tak nampak pun.Dua hari lepas,aku dengan abi dia tanya lagi.Dia suruh aku carikan pulak.Macam-macamlah anak bujang aku tu.”
Aku dengar sahaja.Baru aku tahu Datin ini suaminya berketurunan Arab.Agaknya,mesti anak cucu dia lawa-lawa,kan?
“Ni,anak dara aku ni,sama je.Lagilah…tak dengar apa-apa.Pakwe pun,entah ade ke tidak.Dua kali lima je!”
Kemudian dua sahabat itu tergelak.Aku senyum.Bila aku sudah benar-benar merasa bosan,aku meminta diri untuk ke tandas.Lepas ke tandas,aku terus berkurung dalam bilik.Bila Datin itu hendak balik,barulah aku menunjukkan diri semula.

“Alif…ummi dah jumpa.”
Ana tersentak.Ummi tersenyum-senyum.
“Ummi dah jumpa apa?”tanya ana pelik.Tambah hairan bila ummi tersenyum-senyum.Kenapa ni?
“Hari tukan Alif suruh ummi carikan.Ummi dah jumpa dah calonnya.Ummi suka.Abi pun nampak okey je.”
Tersenyum-senyum ummi.Ana mati kutu.Cuma terkebil-kebil.
“Calon isteri untuk Alief ke,ummi?”tanya ana perlahan.Ana harap calon lain tapi…
“La…memanglah calon isteri kamu.Ummi dah merisik pun,dia tak ada sesiapa punya.Tak lama lagi,kita bolehlah hantar rombongan meminang…”
Ana tersentak.
“Eh ummi…duit ana belum cukup lagi.Takkan cepat begini?”
Ummi tergelak.
“Iyelah tu duit belum cukup.Abi kata akaun syarikat Alif dah nak dekat 100 ribu.Tu belum cukup lagi ke?Terlebih cukup tu…belum campur akaun persendirian lagi…”tambah ummi.Ana diam.Kalut pun iya.Tapi wajah ana terasa panas.Kahwin?
“Ummi…ana belum bersedia lagi.Kita tangguh tahun depan,boleh?”
“Tak boleh!”
Entah dari mana,tiba-tiba bila ana menoleh,abi berdiri di muka pintu dapur.Ana terdiam.Kemudian ana mengeluh.Ah…

Aku resah.Hisy…tak boleh jadi!Sungguh…aku tak bersedia lagi untuk jadi seorang isteri.Kenapa dengan mak ni?Dulu kata tak kisah,sekarang lain pulak ceritanya…
Bila semua mata menikam pada tubuhku,aku jadi keras di tempat dudukku.Biarkan sahaja pandangan mata abah,emak,abang Long,kakak,Abang Hussaini,dan semua kerabat aku pandang aku.Sampai anak-anak saudara aku pun ikut tenung aku.Hisy budak-budak ni…
“Macam mana,Nada?Terima?”tanya emak.
Aku garu kepala.
“Mak…Nada,kan kecik lagi?Hehe…janganlah fikir dulu,mak.Lambat lagilah…Nada tak bersedia,mak.Kalau tahun depan,okey kot.”
Aku nampak kakak mencebik.Mengejek.
“Tahun depan…entah-entah,aku dengan mak kau ni pun dah tak de lagi.Nada…Nada…Kau tunggu orang ke?”
Bila abah bersuara,aku mati kutu.Tunggu siapa pulak?
“Mane ada,bah…Nada tak tunggu siapa-siapa pun.Cuma tak bersedialah,bah.”
“Ala…alasan tak munasabahlah dik oit…”
Tiba-tiba Abang Long menyampuk pula.Aku diam,menjeling pada abang sulungku.
“Kamu kahwin jelah tahun ni.Adalah masa nanti nak kenal-kenal dengan suami kamu tu.Tahun depan,rasalah betul-betul macam kahwin pilihan sendiri…”
“Hisy!Kak Sal ni,tak molah Nada!Ada ke macam tu pulak?Hisy…tak naklah…”
Habis aku berkata,gamat ruang tamu rumah abah dengan gelak ahli keluargaku kecuali aku.Kak Salmi,isteri Abang Long merangkap kakak iparku memang selamba orangnya.Memang sampai mati pun aku takkan ikut ideanya itu.

Takutnya ana.Hari ni,hari yang begitu menyesakkan.Banyak kali ana baca surah Al-Insyirah untuk tenangkan hati.Hari itu,ummi dan abi akan hantar rombongan meminang.Buat calon isteri ana.Rupanya,ummi berkenan dengan gadis yang menolongnya tempoh hari.Kata ummi,kebetulan juga gadis itu anak kawan baiknya.Ana tak pernah lihat,cantikkah dia?
Emm…cantik tak penting.Tapi ana tak boleh menolak,kadang-kala ana suka juga melihat perempuan yang cantik namun baik pekertinya.
Ada 5 dulang hantaran.Tapi nasib baik ana kena tinggal di rumah saja.Kalau tidak…
“Alif!Jaga rumah,”pesan Akhi Ammar.Dia tersenyum mengusik.
Bila semua dah pergi,ana tak tenang duduk.Sekejap ana baring di sofa,kejap kemudian ada duduk bersandar.Nasib baik Aiman,anak saudara ana tak ada.Kalau tidak,tentu malu ana diusiknya.

“Nada?La…kau ni kenapa?Serabai lagi macam ni?Cepatlah siap…kejap lagi rombongan nak sampai dah…”
Masuk-masuk je,terus kakak bebelkan aku.Aku mengeluh.
“Aduhh…tak naklah,kak.Tolaklah…”
“Hisy!Bertuah punya budak!Ikut sedap mulut dia je..ni ha,pergi bersiap cepat.Hari ni,mak kata nak tentukan tarikh perkahwinan kau bila.Nak tetapkan duit hantaran berapa.Semua hari ni.Pergi cepat,hei…hamis,kambing tak mandi!”
Tak sempat nak membalas,kakak dah berlalu.Aku duduk lagi,bila aku mengeluh sekali lagi barulah aku bangun,melangkah longlai ke bilik air.Hari ni aku akan bergelar tunangan orang.

Aku salam tangan Datin Hajah Endon.Aduhai…kaum krabatnya habis semua ikut muka Arab suami dia.Aku tercari-cari jugak muka tunang aku,tapi dia tak ade pulak.Yang ada abangnya,Syed Ammar dan kakak iparnya serta anak-anak mereka.
Bila aku tengok,Syed Ammar tu…aduh,cair aku.Nasib baiklah dah jadi suami orang lain.Agak-agaknya,Syed Alif,tunang aku macam abangnya jugak ke?Putih…muka merah-merah jugak macam abang dia ke?Aku no comment…tak tahu.
Aku menjeling cincin yang baru seketika tadi menghuni jari manisku.Mahal…rasanyalah.Semalam,Kak Salmi puas mengusik aku.Lewat-lewat kahwin pun,akhirnya kebas anak Dato’ jugak,katanya.Aku tak nak komen apa-apa,dah jodoh agaknya.Lagipun,Syed Alif bukan pilihan aku.Pilihan abah dan emak,aku terima sajalah…

‘Hujung tahun ni anta menikah!’
Teringat kata-kata daripada abi itu.Ana baringkan diri di atas katil.Maknanya,ada dalam lebih kurang 5 bulan saja lagi.Ana tahu nama tunang ana,Qatrunnada binti Sulaiman.Umurnya 26 tahun dan kerjayanya ialah seorang guru.Hmm…nama panggilannya Nada.
“Nada…Nada…Nada…”
Ana pejam mata.Terus-terusan menyebut nama itu.Biar nanti ana biasa.
“Alif?Alif zikir ape tu?Pelik je bunyinye?”
Terus ana buka mata.Nampak wajah hairan ummi.Ana tersengih.Malu.
“Tak adelah,ummi.”
“Ermm..tidurlah.Ummi saje je nak tengok kamu tadi.”
“Baik,ummi.Selamat malam…”
“Ye,selamat malam.Ummi tahu kamu sebut nama Nada tadi.Ummi pergi dulu…”
Ana tak sempat membalas,ummi dah berlalu.Malunya ana…panas rasa muka ana ni.

“Cikgu!”
Aku tersentak.Lantas membuang pandang pada si pemanggil.
“Ye,kenapa Balqis?”
“Cikgu…”Dia bangun dan menghampiriku. “Abang saya kirim salam.”
“Ha?”
“Abang saya,dia kirim salam pada cikgu.”
“Ohh..waalaikumussalam.Cikgu kenal ke?”
Balqis tersengih.Kemudian menggelengkan kepalanya.
“Dia pernah terserempak dengan cikgu.Nama abang saya,Borhan.”
“Ohh..ok.Nanti kirim salam balik pada dia ye?”

Lima bulan,pejam-celik dah berlalu.Dua hari lagi majlis di rumah ana.Tapi malam ini ana akan menikah.Rumah abi dan ummi dah berhias cantik.Meriah sekali.
Sekarang ummi tengah betulkan sedikit hantaran.Tujuh dulang semuanya.Bilik ana pun dah berhias walaupun masih belum lengkap lagi.
Ana risau.Takut pun ada.Malam nanti ana akan jadi suami orang.Ana akan pikul tanggungjawab yang sangat besar.Ana cuma berdoa…moga-moga ana mampu dan berjaya.Insya-ALLAH…

“Alhamdulillah….”
Akad sudah selesai dilafazkan.Kini tinggal upacara membatalkan air sembahyang.Aku duduk bersimpuh,menanti suamiku datang menyarungkan cincin pernikahan kami.Kami tak pernah bersua,masing-masing sibuk dengan urusan sendiri.
“Assalamualaikum.”
Satu suara menyapa.Aku menoleh.Masya-ALLAH…
Terpaku aku dibuatnya.Kacaknya dia…Syed Alifkah itu?Suamiku?Bersih wajahnya,seolah-olah bercahaya.Lebih kacak daripada abangnya,Syed Ammar yang kutemui lima bulan lepas di hari pertunanganku.
“Err..waalaikumussalam,”jawabku gugup.Dia datang menghampiriku,mencapai jari manisku lalu cincin pernikahan itu disarungkannya di situ.Aku membalas dengan menyalami tangannya.Kami berpandangan seketika.
“Eh,Alif?Anta tak cium dahi Nada ke?”
Entah suara siapa itu,aku tak pasti.Tapi rasanya suara bapa mertuaku.Aku pandang wajah Syed Alif,nampak merah.Macam lobster kena bakar.Aku tersenyum nipis.
“Err..iye,abi.Ana buat,”balasnya perlahan.Hampir-hampir tidak kedengaran meskipun aku yang berada paling dekat dengannya ini.Sekilas,bibirnya diletakkan pada dahiku dan seketika kamar sederhanaku dihiasi dengan kerlipan kamera.

Resahnya ana.Penat tubuh ana dengan majlis di rumah ini siang tadi.Abi dan ummi nampak gembira benar.Mertua ana pun juga.Nada…dia nampak lain dengan jubah masa persandingan kami di rumah abi.Isteri ana tu,tidaklah cantik benar orangnya namun macam kata P.Ramlee,manisnya ada.
Ana pandang jam.Dah pukul 2.Tapi Nada belum masuk ke bilik lagi.Mengemas di bawah lagi agaknya.Ana baring dulu di katil.Baru sahaja ana berbaring,ana dengar tombol pintu dipulas orang.Ana pasti itu Nada.
Cepat-cepat ana tarik comforter dan selubung terus diri ana.Tak tahulah…tapi sekarang ana segan untuk berdepan dengan dia.

Hisy!Aku mengurut dada perlahan.Masya-ALLAH…Alif ke tu?Kenapa dia berselubung macam tu?Sejuk ke?
Aku capai remote control pendingin hawa dan kututup terus.Kesian Alif…mesti sejuk tu.
Bila aku tengok dia selubung macam tu,nampak comel pula.Hahaha…dia tengah tidur agaknya.Terniat pulak nak mengusiknya.Perlahan-lahan aku berdiri di hujung katil dan comforter itu kutarik hujungnya.

Eh?Ana kalut.Rasa macam comforter yang ana tengah pakai ni ditarik orang.Siapa yang tarik ni?Takkan Nada kot?
Bila makin kuat dia tarik,makin kuat ana peluk comforter tu.Dia tarik,ana tarik semula.Siapa punya kerja ni?Akhirnya,ana keluar dari selubung.
Dia terdiam dan ana pula terkebil-kebil.Ana kerutkan dahi bila nampak senyumannya.Nada?
“Sorry…saje je nak menyakat.”
Tak sempat ana balas,Nada pergi.Ana pula yang terpinga-pinga.Menyakat?Tak sedar,ana tersenyum.Nakalkah isteri ana ni?

Adush…menyesalnya aku pergi menyakat si Alif tadi.Malam ni mana aku nak tidur?Takkan nak tidur jugak sebelah dia,malu woo…
Aku tunggu Alif selubung balik dalam selimut.Tapi…tak juga dia selubung semula.Bila dia memejamkan matanya,aku sudah bersedia untuk melangkah semula kepadanya.Bukan menyakatnya lagi,tapi untuk melelapkan mata ini pula.
Bila aku lihat dia seakan sudah lena,barulah aku melangkah menghampirinya.Perlahan-lahan,aku membaringkan diri di sebelahnya.Bibirku tersenyum bila Alif tidak sedar kehadiranku.Nasib baik…kalau tak malu aku nanti.
Lama aku terkebil-kebil,membuang pandang pada siling bilik pengantin yang putih itu.Bilik pengantin?Hmm…aku tersengih.Malam ini,malam apa ya?Tapi aku dengan Alif macam terlupa pula.

Sayup-sayup ana dengar laungan azan.Tapi mata ana masih terpejam.Mengantuknya ana…tapi ana ingin bangun,menunaikan fardhu Subuh.Bila ana ingin mengangkat tangan kanan ana,terasa berat pula.Terasa ada yang menghempap.
Pantas ana buka mata,terus menoleh pada tangan kanan ana.Ingin melihat apa yang menghempapnya.
Ana tersentak.Terkejut pun iya.Tapi ana tak sampai hati pula ingin terus menarik tangan ana.Di atas lengan ana,Nada,isteri ana tidur dengan lena.Bila begitu,dia nampak manja sekali.Ana menarik nafas.Ana tak ingin mengejutkannya lalu kepalanya ana alihkan dengan lembut ke atas bantal.Entah bila dia di sebelah ana,tidak pasti pula.Malam tadi dia menyakat ana.Nakalnya terserlah semalam.Tapi pagi ini,dia nampak begitu manja.Comel bila lengan ana dijadikan alas kepalanya.
Ana tersenyum.Perlahan-lahan ana bangun dan melangkah ke bilik air untuk berwudhuk.Bila selesai membaca sedikit isi al-Quran,ana melipat sejadah.Ana menghampiri katil dan menepuk lengan Nada.Lenanya dia…lama ana berbuat demikian,tapi dia tak tersedar juga.
“Nada…Nada…”panggil ana perlahan.Dia tak bangun juga,malah tambah lena agaknya.
“Nada.”Kali ini suara ana sedikit kuat.Ana dengar Nada merengek perlahan dan dengan mata terpejam dia mencapai bantal golek lalu dipeluk erat.
“Nada,qiaman!”Kali ini suara ana lagi kuat.
“Hah?!Qiamat?”
Ana tersentak.Nada bangun secara mendadak.Wajahnya cemas benar,tapi matanya masih terpisat-pisat.Ana tersenyum nipis.
“Err…qiaman.Bukan qiamat,”balas ana perlahan.Nada terdiam.Ana nampak wajah Nada yang merona merah.

Qiaman?Ohh…bangunlah rupanya.Aduhai,malunya aku pagi tadi.Si Alif ni,nak balas semula ke apa yang aku buat pada dia malam tadi?
Aku mencapai akhbar di atas meja pagi itu.Lepas solat Subuh,aku tak melelapkan mata lagi meskipun kantuk masih mencengkam.Masih belum terusir.Aku lihat Alif pun tidak tidur semula.Kalau dia tidur semula,bolehlah aku sambung tidur.
Agaknya,dia mengikut pesanan Rasulullah agar tidak tidur selepas waktu Subuh dan Asar.Bukankah waktu pagi permulaan rezeki?
Kalau cuti sekolah hujung tahun begini,selalunya aku akan menyambung tidurku semula.Kecuali bila hari persekolahan,aku akan terus bangun dan menyiapkan diri untuk ke sekolah.
Rumah besar mertua aku ini sudah terkemas.Semua kerja dilakukan oleh pembantu rumah yang seramai 3 orang itu.Tadi aku ke dapur,fikirku inginlah menolong apa yang patut.Mungkin membantu menyediakan sarapan.
Namun aku disuruh ke depan pula.Tidak dibenarkan untuk menjejak dapur basah yang hanya bersebelahan dengan dapur kering itu.Alif,tidak tahu pula aku dia ke mana.Aku bergerak ke pintu utama,ingin menghirup udara pagi yang masih berembun.
Mataku terpandangkan sederet pokok bunga ros putih yang sedang berbunga.Aku tersenyum,nampak cantik sekali.Aku menyarungkan selipar dan segera menghampiri pokok bunga ros itu.Entahlah,gatal sahaja tanganku memetik setangkai.
Kudekatkan di hidung,mencium bau harumnya.Aku menebarkan pandanganku ke sekitar halaman rumah besar itu.Ternampak pula Alif yang sedang melakukan sesuatu di gazebo.Nampak khusyuk sekali.Entah apa yang dibuatnya,aku kurang pasti.Entah melukis atau menulis.
Aku menghampirinya.Dia nampak terkejut bila melihat diriku.Aku selamba sahaja dan duduk di sebelahnya.Tangan kananku memegang ros putih yang baru kupetik tadi.Aku perasan pandangannya yang singgah pada bunga ros putih dalam peganganku.
“Hai.Buat ape?”tanyaku sambil memandang kertas lebar yang terbentang di hadapannya.Namun cepat-cepat dialihkan kertas itu daripada pandanganku.Aku mengerutkan dahi.
“Eii,sombongnya.Tengok sikit pun tak boleh.”
Aku memuncung dan menjelingnya.Alif nampak serba-salah.
“Bukan tak boleh.Tapi lukisan an..er..saya ni tak cantik.Nanti awak gelakkan.”
Kata-katanya itu membuatkan aku tergelak.Aku gelak sampai muka Alif menjadi merah.Aku suka melihat wajahnya begitu,macam lobster kena bakar.
“Kenapa awak gelak?”tanyanya yang tercengang.Aku tersenyum lebar sambil menggelengkan kepala.Masih ada tawa yang bersisa.
“Awak tu.Macam budak-budaklah.Buruk sangat ke lukisan awak tu,sampai saya boleh pengsan ke menengoknya?Awak lukis apa?Alien?Ada tanduk dua macam ni?”
Bunga ros putih itu kuletakkan di atas meja di hadapanku dan kedua-dua jari telunjuk kuangkat dan kuletakkan di atas kepala.Kemudian aku gerak-gerakkan sambil ketawa.

Tak boleh!Ana rasa nak tergelak jugak.Nada…comelnya dia bila buat macam tu.Tak sangka isteri ana berperangai begitu.Alien?Ana tersenyum lebar.
Ana bukan lukis apa pun.Lakaran rumah sebelum ana lakarkan semula menggunakan komputer.Bukan lakaran rumah yang diinginkan klien ana,sebaliknya lakaran rumah idaman ana.Sengaja melukisnya namun masih belum lengkap lagi.
Dia petik bunga ros.Bunga kesayangan ana.Sebenarnya,bunga tu tak ada sesiapa pun yang dibenarkan untuk memetiknya.Tapi hari ini,nampaknya ada orang yang telah memecah sejarah.Hairan,dulu ana marah bila Aiman mencabut kelopak bunga ros ana.Tidaklah teruk benar ana marahkannya namun menangis juga budak itu.Tapi bila Nada yang memetiknya,ana tidak terluah pula untuk memarahinya.Tiba-tiba ana rasa tak kisah.Kenapa?
“Eh,awak.Bagilah saya tengok apa yang awak lukis tu…”
Ana memandangnya.Kemudian ana menggeleng segera.Masih tak berpuas hati nampaknya.
“Tak boleh.”
“Eii…kedekut.Tak baik kedekut tau.Haji Bakhil!”
Ana tersenyum juga.Dia panggil ana Haji Bakhil?Tapi kemudian dia mula tersenyum semula.Tak merajuk lagi.Dia ambil semula ros yang diletakkan di atas meja sebentar tadi dan menciumnya sekilas.
“Wanginya bunga ni.Saya suka.Cuba awak bau,wangikan?”
Lalu didekatkan bunga itu pada hidung ana.Ana angguk.
“Buat apa awak petik bunga tu?Nanti ia layu,dah tak cantik,”ujar ana tanpa niat apa-apa.
“Biarlah.Layu-layu pun,wangi jugak.”
Selambanya dia menjawab.Kemudian dia tersenyum.Tiba-tiba dia mencapai tangan kanan ana.Pensel dalam pegangan ana terlepas lalu menyapa lantai kayu gazebo.Ana terkejut.Muka ana rasa panas panas tiba-tiba.Malu.
“Ni,untuk awak.Ambiklah…saje je saya petik tadi.Simpan elok-elok tau.”
Seketika,ana sudah memegang tangkai bunga ros tersebut.Ana membalas senyumannya.
“Thank you.”
Dia angguk dan kali ini dia tersenyum lebih lebar.
“Dah dapat bunga tu,bagilah saya tengok apa yang awak lukis tu…”
Kemudian Nada tertawa.
“Oit,rasuah ye?”
Lalu ana ikut tertawa dengannya.Rupanya ada sebab mengapa bunga ros putih itu beralih tangan.Namun ana suka.Bunga ni,ana akan simpan baik-baik.Sebagaimana pesanan pemberinya.

Aku betul-betul ingin tahu apa yang dilukiskan Alif.Namun aku tak berpeluang pula untuk melihatnya.Berahsia benar dia.Tak apa,nanti aku akan cuba cari lukisannya itu.
Cuti sekolah di hujung tahun bukanlah lama benar.Sekejap sahaja tahun baru sudah memunculkan diri.Malam itu,selepas makan malam mulanya aku bercadang untuk menonton televisyen namun Alif menyuruhku ke bilik.Entah kenapa…aku turut jelah.
“Ada apa awak?”tanyaku bila Alif diam sahaja.
“Kita nak pindah rumah.Hujung minggu ni.”
Aku diam.Pindah?Aku tak diberitahu awal-awal pun?
“Kenapa?Awak dah bagitahu pada abi dengan ummi?”
Dia angguk. “Dah.”
Aku mengeluh.
“Kita nak pindah mana?Kenapa awak tak bagitahu awal-awal?Jauh ke?”
“Dalam 15 km dari sini.”
Aku diam.Nasib baik tak jauh.Tak pasal-pasal je aku kena mintak surat tukar nanti.Tapi kalau dari rumah ini pun jarak ke sekolah sudah 7 km,maknanya dari rumah baru ke sekolah nanti adalah 22 km lah?Maknanya,tak bolehlah aku bangun lambat sikit.Ala…mesti kelam-kabut aku pagi-pagi.
“Okey,kan?Barang-barang semua dah ada,tinggal barang-barang awak je.”

Ana putar anak kunci.Nada diam je sejak kami bertolak tadi.Ana tak tahu apa yang difikirnya,entah-entah dia tak suka pada rumah ni.
Bila pintu utama ana kuak,Nada masih tercegat di pagar.Fikirannya seperti menerawang.Entah apa yang difikirnya.
“Nada,masuklah.”
Dia tersedar dan lambat-lambat kakinya melangkah.Ana keluar semula dan mengambil beg pakaiannya dari but kereta.

Masuk hari ni,dah sebulan kami pindah.Perkahwinan kitaorang pun dah nak masuk dua bulan.Sekolah dah dibuka semula.Betapa pagi-pagi,kelam-kabutnya aku.Kalau dulu,aku boleh je nak bangun pukul 6.45 tapi sekarang pukul 5.30 aku mesti dah bangun.
Alif tak apelah.Kadang-kadang dia tak masuk pejabat pun.Arkitek…kadang-kadang dia siapkan je lakaran-lakaran bangunan di rumah.Cemburu jugak aku tengok dia.Apa nak buat,dah kerja aku begini.Kira okeylah lagi daripada aku kena pergi pedalaman Sabah Sarawak nun.
Tak bolehlah asyik nak merungut je.Lagipun kerja aku ni kerja mulia.Mendidik anak bangsa.
Alif…hubungan kitaorang tak ada perubahan kecuali Alif yang dah becok sedikit.Dulu macam cencorot je,diam.Macam biasa,semuanya berjalan dengan baik.Aku tak pernah gaduh dengan Alif.Macam kawan baik.Hubungan yang tak lebih daripada itu.
Alif,bila aku tengok dia,kadang-kadang semacam je aku rasa.Tak boleh nak pandang lama-lama,iman aku ni bukannya kuat sangat.Cepat goyah.Orang handsome macam tu,tak ada makwe ke dulu?Opss…lupa pulak.Syed Alif aku ni,macam ustaz pun iya.
Alif,kau tak nak hubungan kita ni lebih dari kawan baik ke?Kadang-kadang aku terfikir jugak.Kalau benda ni berlanjutan,susahlah aku.Bukannya boleh diagak,nanti mak dengan ayah mesti usik aku dengan soalan-soalan cepumas tentang anak.Nak jawab ape?Dia pun,kalau dah abi dengan ummi tanya,apa dia nak jawab?
Alif,satu benda tentang dia yang sangat aku suka.Sifat malu-malu kucing dia tu.Bila dah malu,mulalah muka macam lobster kena bakar.Merah!Kelakar,macam perempuan.
Tapi aku dapat rasakan,sebab sifat pemalu dia tulah hubungan kitaorang tetap macam ni jugak.Macam kawan,tak ada perubahan.Takkan dia harapkan aku yang mulakan langkah pertama?No..no..no…perigi takkan cari timba.
Ataupun,betul si Alif dah ada makwe sebelum kahwin dengan aku?Lagipun aku kan keluarganya yang pilihkan?Tapi lelaki pemalu macam dia tu,ade ke makwe?Dengan aku pun asyik merah je muka tu,dengan perempuan lain macam mana?
Tapi pemalu-pemalu dia pun,aku suka dengan sifat tu.

Nada…
Bila teringatkan dia,ana akan senyum.Hati bernyanyi riang.Kalau pandang dia,kadang-kadang ana rasa berdebar.Teruja bercampur dengan takut.Entah!
Dia suka menyakat ana.Lagi satu,dia suka gelakkan ana yang akan membuatkan ana rasa segan.Dia memang nakal.Tapi kadang-kadang dia tak sedar dia jugak manja.Macam budak-budak,hmm…mungkin sebab dia pun bergaul dengan budak-budak sekolah.Ana pasti dia menjadi guru kesayangan di sekolah.
Sebelum ana menjadi suaminya,agak-agak hatinya dah dimiliki belum?Ana nak tahu sangat,tapi ana takut nak tanya.Tapi dulu kata ummi,Nada tak ada pakwe.Tak ada teman lelaki yang istimewa.
Takkan ana nak pergi tanya?Biar macam mana pun ana nak tahu,tak sangguplah nak tanya.Malulah…nanti mesti dia gelakkan ana lagi.Tak sedar ana senyum lagi.Nada,betul-betul dia dah buat ana angau.Buat ana rasa macam…DUNIA INI ANA YANG PUNYA!

Hari Isnin yang cerah.Pagi-pagi lagi sudah bangun.Namun Alif keluar rumah dulu daripada aku.Katanya ada hal penting.Aku merapikan tudung dan selepas pintu rumah kukunci,aku melangkah ke Perodua Myvi orenku.Dah pukul 7.03.Aku mula menghidupkan enjin namun beberapa kali cubaanku tak berjaya.
“Alamak…ni kenapa ni?Pagi-pagi pulak buat hal?”rungutku.Cuba lagi.Pun tak boleh juga.Dah nak dekat 7.20.Kereta ni memang dah tak ada harapan lagi dah.Memang darurat,aku kena cari teksi ataupun bas ni.
Nak tak nak,terpaksa jugak aku menapak ke jalan besar.Jauh tak jauh,kenalah juga.Lagipun aku memang kena pergi sekolah hari ni.
Lima minit aku tunggu,tapi bas tak sampai-sampai jugak.Teksi pun tak nampak.Aku dah kalut.Aku ada kelas pagi ni.Kelas peperiksaan pulak tu.
Aku menapak lagi.Jauh jugaklah.Penat,lenguh kaki sebab aku jalan laju.Sedang aku berjalan,tiba-tiba satu kereta berhenti di hadapanku.Macam kenal je.
Bila tengok pemandunya,aku lega sangat.
“Ni pasai apa ni,Nada?Awat hang jalan kaki?Kereta mana?”tanya Syima,rakan sekerjaku.Aku tersengih.
“Kereta aku rosaklah.Ni ha,lenguh dah aku menapak.Tumpang boleh tak?”
“Ha,yelah.Aku stop ni pun sebab nak tumpangkan hang la.Cepatlah masuq.Kita dah lambat ni.”
Nasib baik Syima ada.Kalau tak,tak pasal-pasal je aku kena dengan Pengetua nanti.
Dah pukul 3.Aku ada banyak kerja nak kena selesaikan lagi.Dengan soalan ujian yang belum siap,buku-buku anak murid yang tak sempat ditanda lagi,dengan sibuknya aku sebagai setiausaha PIBG.
“Eh Syima!Kau nak balik pukul berapa?Aku tumpang boleh tak?”tanya aku bila nampak Syima sudah berada di tempatnya.
“Dalam pukul 4.30.Boleh je.”
Aku lega.Hoho…tak payah sudah-susah panjat tangga bas.Alhamdulillah…

Ana pelik bila tengok pintu dan tingkap yang tertutup rapat.Tapi kereta Nada ada di halaman.Dia tidur agaknya.Penat sangat kot.
Ana masuk dengan kunci ana sendiri.Tapi rumah sunyi.Macam tak ada orang.
“Nada!”panggil ana.Tapi tak ada sahutan.Ana naik ke bilik,tak ada orang pun.Kat dapur pun dia tak ada.Mana dia pergi?

“Yuhuu…Nada…”
Aku angkat muka.Pandang ke arah Syima yang sedang tersengih-sengih.Pelik,kenapa dengan dia?
“Kenapa?”
“Kat bawah,ada orang nak jumpa.Pak Arab rasanya…pergilah cepat.Dia dah jadi tumpuan bebudak ni ha…”
Hairan.Pak Arab mana pulak?Takkan si Alif?Dia manalah pernah jejak kaki kat sini?Nak hantar aku pergi kerja,sekali pun tak pernah.Mimpi jelah…
Entah-entah,bapa anak muridku yang berketurunan Arab.Aku jadi cuak pulak.Teringat seorang anak muridku yang berketurunan Arab.Sharifah Naurah.Bapak dia kot?Kenapa nak jumpa aku?Rasanya aku tak pernah cubit ke,pukul ke anak siapa-siapa.Kenapa?
Aku turun tangga bilik guru.Bila sampai,aku tengok anjung pejabat.Ada seorang lelaki berjubah dan berkopiah putih di situ.Tak pasti siapa,kerana dia membelakangkan aku.Tapi aku agak,mesti itu bapa anak muridku.
“Assalamualaikum.”
Aku menyapa takut-takut.

Aku mengemas segera buku-buku tulis yang berselerak di atas mejaku.Resah pun ada.Alif rupanya.Lepas jawab salam aku,dia suruh aku kemas barang.Itu sahaja.
“Syima,sorry ek.Alif datang jemput pulak.Terima kasih eh sebab tumpangkan aku pagi tadi.Aku nak balik ni.Pergi dulu.”
Sebelum aku pergi,itu yang aku katakan pada Syima.Dia Cuma tersengih dan melambaiku sedikit.
Aku masuk ke dalam kereta,di sebelahnya.Lepas aku tutup pintu,dia terus jalan.Wajahnya aku perhatikan daripada tepi.Nampak menarik bila dia berpakaian begini.Tertanya-tanya jugak aku dia dari mana sebenarnya.
“Kenapa awak tak bawak kereta?”
Tiba-tiba Alif bertanya.
“Rosak,”jawabku sepatah.
“Pagi tadi ke?Tak telefon saya pun?Awak naik apa pergi sekolah pagi tadi?”
Aku diam namun hatiku tersenyum.
“Saya jalan kaki dalam 3 kilometer lepas tu saya naik bas.Dua kali saya panjat tangga bas tau.Lepas tu,saya jalan kaki lagi…”bohongku.Saja,nak tengok reaksi Alif.Aku pamer muka seposen,moga-moga dia simpati la.
“Berdosa tau bohong dengan suami.Awak dah cukup amalan ye?”
Pedasnya.Terus aku menampar lembut bahunya.
“Saya gurau jelah.Tapi tak tipu tau saya jalan kaki.Tapi tak adalah sampai 3 kilometer…”
Aku nampak dia tersenyum.

Dua hari kereta Nada di bengkel.Dua harilah ana hantar dan jemput dia di sekolah.Bila keretanya dah siap,dia suruh ana yang ambil.Pelik jugak,kenapa ana yang perlu ambil sedangkan itu keretanya.Ana ingat lagi sebabnya…
“Awak tolonglah ambil,Lif.Saya tak ada masa lah…”`
“Kenapa pulak…?Kan itu kereta awak,awak ambiklah Nada.Saya ni lagi banyak kerja tau.”
Dia buat muka seposen.Muka kesian.Kemudian dia datang hampir dengan ana.Pipi ana dicubitnya sambil tersengih.
“Awak ambiklah…saya tengah kering sekarang.Boleh kan?
Bila dia cubit pipi ana begitu,berdebar walaupun tak rasa sakit.
“Kenapa?”Ana tak faham.Kering?
“Adoii…saya tengah tak ada duitlah Alif.Awaklah yang ambik.”
Dia tertawa halus.

Fuh…leganya bila dah dapat kereta balik.Kesian Alif.Kesian sebab kena ulang-alik hantar aku ke mana aku nak pergi dan kesian jugak bila dia terpaksa bayarkan duit servis kereta aku ni.Tapi nak buat macam mana,bila dah hujung bulan macam ni…bulan gelapku muncul.Poket pun dah kempis.Tebal dengan siling je…hahahaha…
Tak pelah,nanti bila aku dah jutawan,aku bayarlah balik duit dia.Hoho..entah bilalah aku boleh jadi jutawan…Berangan tak salahkan?
Kereta baru diservis,memang sedap untuk dilenjan.Hujung minggu,bila Alif tiada di rumah,aku pun keluarlah juga.Dia dah izinkan,maka meratalah aku berjalan.Semalam dia baru bagi duit poket seribu.Seronoknya…dahlah tangki minyak penuh masa dia ambil dari bengkel 3 hari lepas.
Mula-mula aku ke bank.Kemudian ke pusat beli-belah.Aku beli barang dapur,beli baju baru.Lepas tu,pergi makan pulak.Dalam pukul 5,baru aku balik.
Dah nak dekat sampai rumah,aku rasa nak terkucil pulak.Aduhai…buat gawat je.Aku tekan minyak kuat sedikit.Meter kelajuan menunjukkan angka 90.
Namun tak sangka pula,bila aku memotong sebuah kenderaan di hadapan,ada satu kenderaan lain dari arah bertentangan.Aku memutar stereng ke tepi.Brek kutekan kuat-kuat dan banggg!!

“Aku tak peduli,aku nak ganti rugi jugak.Kau ingat aku ni cop duit ke?”
Bencinya aku dengan lelaki ni.Malang betul aku sebab dah langgar kereta dia.Nasib baik aku tak apa-apa,cuma kepala aku je yang sakit sebab terhantuk pada stereng.Nasib baik sempat tekan brek,kalau tak…Alif tuntut jenazah aku jelah.
Lelaki Melayu itu kupandang geram.Entah ke mana hilang budi bahasanya.Tak rasa terus aku nak buang air.Macamlah kereta dia je yang teruk,Myvi kesayangan aku ni pun kemek jugak.Tapi kereta dialah yang paling teruk antara kami.
Nasib baik dia okey.Keluar-keluar je dari kereta,terus sembur aku.
“Yelah,saya gantilah nanti.Awak boleh cakap elok-elok tak?Tak sekolah ke hah?”marahku.Dia pandang aku geram.Peduli apa aku.Kalau dia tak sekolah,meh sini biar aku je yang sekolahkan dia.
“Apa?Kau cakap aku tak sekolah?Engkau tu yang tak sekolah!Mata letak mana hah?Kau ingat murah ek nak ketuk balik semua ni?Ni bukan kemek sikit ni,ntah-ntah enjin aku pun rosak sekali.Kereta aku ni bukan seringgit tau!”
Ya ALLAH..bahasanya…Aku tergeleng sendiri.
Beberapa pengguna jalanraya yang lalu di situ menjeling.Ada juga beberapa penunggang motosikal yang berhenti semata-mata untuk melihat.
“Habis kau ingat,kereta aku ni seringgitlah?”
Dia nak main kasar,aku pun main kasarlah.Aku peluk tubuh.
“Okey!I’ll see in court.Habis cerita!”
Aku terdiam.Mahkamah?Perlahan-lahan aku meraba beg tangan dan mencari telefon bimbitku.Entah kenapa,tiba-tiba je aku menangis.
“Tulah pompuan,sikit-sikit meleleh air mata.Accord aku ni,mahal tahu tak.Bayar ganti rugi…”
Alif…tolonglah saya awakkk!Tiba-tiba,aku teringatkan Alif.

Ana menoleh bila telefon bimbit ana bernada minta diangkat.Melihat nama Nada yang tertera di skrin,ana terus menjawab panggilan itu.
Tapi seketika ana terdiam.Sayup-sayup ana dengar tangisan Nada.Ana pasang telinga betul-betul,mendengar butir katanya yang tak jelas.
Astaghfirullah….

Bila aku nampak Alif keluar dari perut Honda CRVnya,aku terus dapatkannya.Aku nangis puas-puas.Biarlah depan Alif,aku tak kisah.Mana aku nak cari duit bayar ganti rugi ni?Dahlah kereta lelaki tu Honda Accord…mahal tu…
“Kenapa ni Nada?Macam mana boleh jadi macam ni?Awak okey tak?Ada luka apa-apa?”
Alif membelek diriku.
Aku diam.Menangis je.
Kemudian dia melangkah mendapatkan lelaki itu.Aku membuntuti langkah Alif.Alif berkata sesuatu kepada lelaki itu namun tak jelas pada pendengaranku.Kemudian dia membuat panggilan.Aku datang hampir pada Alif,tapi cuma berdiri di belakangnya sahaja.Benci aku tengok lelaki itu!

Ana kerling Nada yang diam.Kesian dia…
“Diam je ni?Tak ada apalah tu…dah selesai semua dah,”pujuk ana.Nada diam jugak.Bila kedua-dua kereta sudah ditarik,selepas lelaki itu menetapkan berapa yang perlu kami bayar,barulah kami pulang.
“Nada,janganlah macam ni.Dah okey dah…”
Tak pernah ana tengok dia nangis sebelum ni.Selalunya wajahnya ceria dihiasi dengan senyuman manisnya.Tak kisahlah kalau semasa menyakat ana sekalipun.

“Saya bayar balik duit awak nanti…”perlahan aku berkata.Huwaa…lelaki tu memang kurang asam!Ada ke patut sampai 4 ribu mintak ganti rugi?Aku memang nak bangkang tapi Alif,tandatangan je cek berjumlah itu.Kalau 4 ribu,gaji aku dua bulan.Kalau tiap-tiap bulan bayar 500 okey tak?Adoii…bilalah nak langsai hutang aku kalau macam tu?
Alif tersenyum nipis.
“Tak pelah,halal je.”
Aku pandang wajahnya.Tak percaya.Dulu dia dah bayarkan servis kereta aku,lepas tu ganti rugi lelaki tu pun dia bayar jugak.Banyaknya hutang aku pada dia!
“Tapi Alif…”
“Tak ape.Saya tak berkira dengan isteri saya sendiri.Tapi Nada…kenapa awak menangis?”
Aku terdiam. “Sebab lelaki tu marahkan saya.Malu saya tau,dia jerit-jerit dekat saya.Orang lain pandang je.”

Aku bangun.Bingkas tiba-tiba.Bilik tidurku sudah terang.Terus tangan mencapai telefon bimbit di atas meja di sisi katil,ingin melihat sudah pukul berapa.Hah?
Alamak,habis aku!Dah pukul 7.10 minit!Aku toleh ke sisi,Alif tiada.Aku menggerutu geram.Kenapa dia tak kejutkan aku?
“Nada?”
Aku menoleh.Dia sudah berdiri di bucu katil.Aku memuncung.
“Kenapa tak kejutkan saya?Awak ni Alif,saya ada kelas Tingkatan 5 pagi ni.Saya dah lambat!”
Kelam-kabut aku turun dari katil.Bila aku mula berlari ke bilik air,tak semena-mena kakiku tersepak kaki katil.Tubuhku hilang kawalan dan aku turut tertolak Alif yang kebetulan sedang berdiri di hadapanku.Akibatnya dia terbaring di lantai dan aku pula berada di atasnya.
“Adoii!!”
Sakitnya…ALLAH sahaja yang tahu.Aku menyeringai kesakitan.Tak perasan tubuhku yang berada di atas badan Alif.Bila perasan,aku terus pandang wajah Alif yang begitu hampir dengan wajahku.
Dia terkebil-kebil memandangku.Seperti biasa,wajahnya merona merah.Tersedar dengan keadaan kami,aku terus mencuba untuk bangun.Baru aku berdiri dan bila aku ingin berlalu,aku tersepak kaki katil sekali lagi.Aku jatuh lagi di atas Alif yang masih belum bangun.Namun sebab tindakan spontan tambahan kakiku yang sakit ini,aku tak sengaja tercium wajahnya.
Malunya…bercampur dengan sakit lagi.Alif tak usah ceritalah,mukanya sangat merah.Rasanya muka aku pun tak semerah dia.Aku cuba bangun lagi,tapi tak berdaya.Sakit benar kakiku.
Bila pandang mukanya yang lebih merah dari biasa,aku tergelak.Dia terpinga-pinga.Tapi semakin galak pula aku ketawa.Lupa seketika pada kakiku yang sakit.
“Muka awak Alif…kalah lobster kena bakar.Merahnye!Tak pernah lagi muka awak merah macam ni…”
Bila aku kata begitu,bertambah merah lagi mukanya.Dan pagi itu,tawaku kuat mengisi ruang kamar kami dan seisi rumah kami itu.

Ana tenung sahaja wajah Nada yang sedang lena.Teringat ana tentang peristiwa pagi tadi.Segannya.Ana sentuh hampir hujung bibir,tempat di mana Nada tercium pagi tadi.Itu satu.Kemudian bila dia gelakkan muka ana.Itu juga buat ana malu.
Tak padan dengan sakit.Bila dia dah puas gelakkan ana,ana tolong dia bangun sebab kaki dia sakit.Terlanggar pula kaki katil lagi.Tak kuat namun menjerit juga dia.Lepas tu dia menangis,sebab sakit.Habis basah baju ana dengan air mata dia.
Akhirnya,dia tidak ke sekolah pun.Ana bawa dia ke klinik.Itupun tak boleh nak berjalan.Teruk juga luka kakinya,berdarah ibu jari kaki kanan Nada.Dengan bengkak lagi.Ana ingat lagi…
‘Sakit Alif…’rengek Nada perlahan.Masih menangis lagi
‘Tahan sikit.Saya nak bawa awak pergi ke klinik.’
‘Macam mana nak jalan?Nak jejak lantai pun dah terasa bisa ni!’
Ana buntu.Perlahan-lahan ana singkirkan rasa malu ana dan terus tubuhnya ana cempung ke kereta.Nada terdiam namun ana nampak senyuman kecilnya walaupun cuba disorokkan daripada ana.Bila tangannya berpaut pada leher ana,meremang bulu roma!
Itu kenangan pagi tadi.Doktor bagi cuti 3 hari.Kaki Nada bengkak.Kan bagus kalau ana yang berada di tempatnya sekarang.Tak sampai hati betul ana bila lihat dia menangis pagi tadi.Biar ana yang tanggung kesakitan itu.Kalaulah boleh…

3 hari diberikan cuti sambung cuti Sabtu dan Ahad lagi,5 hari kesemuanya.Kaki aku dah kurang sedikit bengkaknya.Esok dah hari Isnin.Aku akan mula mengajar semula.
Tapi…rasa malas pulak.Seronok pulak bercuti.Seronok sebab Alif pun ada.Dia yang jaga aku selama aku bercuti ni.Masa sehari dua lepas kejadian itu,aku memang susah hendak berjalan.Sakitnya…ALLAH sahaja yang tahu.Alif yang tolong papah kalau nak ke bilik air,nak ke mana-mana yang aku inginlah.Mula-mula bila tiba waktu makan,dia hanya letakkan sahaja hidangan di atas meja di sisi katil.Tapi kemudian,aku akan panggil dirinya semula dan meminta dia menyuapkan aku.Haha…muka dia macam biasalah,merah.Aku sengaja buat macam tu,sebab aku rasa macam…aku dah suka pada dia.Suka buli dia sebab nak tengok muka dia yang selalu merah tu.

Qatrunnada Sulaiman…rasanya nama tu dah semakin dekat dengan ana.Baru tadi ummi telefon,bertanyakan khabar kami.Kemudian bertanya tentang bila kami akan memberikannya dan abi cucu.Ana tak jawab…
Nada,dah lebih 6 bulan kami disatukan.Kalau berhadapan dengannya,ana tetap rasa malu macam dulu.Perasaan itu ana kena buang jauh-jauh,kalau tak ana hanya ana dapat mendekati Nada tapi tak berjaya memilikinya.
Kalau boleh,ana nak je jadi macam dia.Biar selamba dan sempoi.Ana lebih suka kalau dia yang pemalu.Hahaha…susah sangat nak tengok muka dia merah sebab malu.Hari tu je,masa dia jatuh tersepak kaki katil.Tapi…muka ana hari tu lagi merah dari dia!

Aku toleh pada telefon bimbit di sebelah bila dengar alunan Kau Yang Satu dari situ.Ada nombor asing yang tertera di skrinnya.Mulanya aku teragak-agak hendak menjawab,namun kujawab juga.
“Helo,ni Qatrunnada ke?”
Aku pelik.Siapa ni?Seorang lelaki.
“Ye,saya.Ni siapa ni?”
Kemudian aku dengar suara di talian ketawa.Makin aku pelik.Siapa lelaki ni?
“Hei,I lah ni,sayang.You dah lupa ke?”
Sayang?Menyirap pulak darah aku tiba-tiba.
“I lah ni,boyfriend you.Takkan tak kenal kot…?”
“Eh,hellooo…awak ni siapa?Saya tak pernah ada boyfriend pun tau!Siapa ni?Salah nombor ek?”
Aku dah marah-marah.Biar padan muka dia.
“Qatrunnada Sulaiman…you dah lupa I ke,sayang?”
Suaranya berubah romantik.
“Dah,malas aku nak layan!”
Baru nak putuskan talian…
“Eh,eh…kejap!Akulah ni Nada…Daniel.Adoi…kawan lama pun tak kenal.”
Daniel.Daniel…?Aku cari-cari nama tu di sebalik lipatan ingatanku.Ah!
“Oh..dah ingat.Hisy,sengaja nak kenakan aku!Kau gila ke hah?”
Marahku sambil tersenyum.Daniel,teman baikku semasa kami sama-sama menuntut di sekolah menengah.Dah lama tak menghubunginya,entah dari mana dia mendapat nombor telefonku.
“Hahaha…saje je nak test kau.Tak de boyfriend?Oh…ada kekosongan untuk aku lah ni?”
Aku dengar dia gelak.Aku menggeleng sambil tersengih.
“Kau hilang akal ek,nak aku kena balun dengan Alif ke?”
Alamak…terlepas pulak.
“Opss..sape tadi Nada?Alif?Alif ke?”
“Tak adelah.Saje je,”bohongku.Daniel,kalau dah tahu sesuatu benda,pasti ingin tahu lebih lagi.Aku malas nak beritahu pulak.

Ana nampak Nada macam resah je.Kenapa?Sekejap di sofa,sekejap duduk di katil pula.Kemudian keluar ke balkoni.Tak lama lepas tu,masuk balik.Duduk di atas sofa balik.
“Kenapa ni?Awak ada masalah ke?”
“Ha?Err..tak ade.”
Dia menggeleng cepat.Ana pandangnya.
“Awak gelisah je,Nada.Kenapa?”
Dia diam pula kali ini.Tapi kemudian…
“Lif,saya nak keluar Sabtu ni.Boleh?”
“Boleh.”
Ana angguk tanda keizinan.Dia nampak lega.Kemudian dia terus berlalu.Tapi kemudian ana dengar Nada jerit,ucapkan terima kasih dari tingkat bawah.
Peliknya,tak pernah dia gelisah macam tadi bila nak mintak izin untuk keluar.Kenapa agaknya?Dia nak keluar ke mana?

Leganya bila Alif bagi lampu hijau.So…hari Sabtu ni aku keluar makanlah dengan Daniel.Macam manalah agaknya dia.Mesti dah banyak lain,maklumlah dah lama tak jumpa.Dulu dia jadi kegilaan ramai budak perempuan dekat sekolah,sekarang?Hmm..tak tahu lah.Sabtu nanti aku tanya.
Hari Sabtu tiba.Myvi aku dah okey.Alif pergi hantar cat baru.Lagi terang warna orennya.Cantik dah kereta aku…
Lepas Alif keluar,aku terus keluar.Alif kata dia nak pergi jumpa kliennya.
Daniel telefon lagi.Katanya dia tunggu aku di Restoren Buluh.Erm…aku terus pandu ke situ.Bila tiba,dia sudah sampai dulu.Mukanya tak banyak berubah,makin tambah kacak.Tersengih-sengih bila aku mula duduk di hadapannya.
“Kau ni Nada…makin tambah cantiklah.Dulu,masa Form 1,kau ni budak lelaki tengok pun lari!”
Dia gelakkan aku.Aku memandangnya geram.
“Elleh..kau,kutuk aku.Kau tu dulu,masa baru-baru masuk sekolah,rambut sisir tepi dengan butang baju kancing sampai atas.Budak nerd!”
Aku gelakkan dia balik.Kemudian seorang pelayan mendatangi kami dan mengambil pesanan.Selepas pelayan tersebut pergi,barulah kami sambung bercerita kembali.
“So…sekarang Cikgu Qatrunnada lah?”
Aku angguk sambil senyum.
“Kau pulak?Kerja apa sekarang?”
“Doktor.Dekat HKL.”
Banyak yang kami bualkan.Namun satu pun aku tak ceritakan pada dia pasal Alif dan perkahwinan kami.Nantilah,ada masa lain aku cerita.

Ana ketap bibir.Rupanya ini sebab Nada ingin keluar.Mesranya mereka…
Siapa agaknya lelaki tu?Boleh tahan juga rupanya,daripada tadi asyik senyum aje.Nada pun sama.Ana rasa lain pula.Hati ana rasa panas dan ana rasa macam nak tumbuk je lelaki depan isteri ana tu.
Tak boleh jadi!Ana jalan pantas ke arah mereka dan terus tangan Nada ana tarik.Tak peduli pada lelaki yang semeja dengan Nada serta beberapa pengunjung restoren yang lain.

Terkejut!Pucat muka aku bila tengok Alif.Terpaksa juga melangkah ikut langkahnya.Kini kami berdiri betul-betul di tepi CRVnya.Muka Alif merah tapi tegang.
Aku diam.
“Awak ni kenapa?Kan saya tengah makan?”tanya aku sedikit geram.Aku peluk tubuh,berpaling sedikit daripada Alif.
“Saya tak peduli.Saya tak bagi awak keluar dengan lelaki tu,Nada!”
“Tapikan hari tu awak yang benarkan saya keluar hari ni?”
Tak nak mengalah.Tiba-tiba,Alif dekat depanku ni lain.Lain sangat.Bukan Alif yang pemalu.Bukan Alif yang diam walaupun aku sakat dia.
“Ya,memang saya bagi awak keluar hari ni.Tapi saya tak benarkan awak keluar dengan lelaki lain.Awak ada hubungan apa dengan dia?Awak nak jadi isteri apa ni?”
“Alif!Salah ke saya keluar dengan dia?Kami cuma makan jelah,tak buat apa-apa pun!Saya tak pegang tangan pun dengan dia,sebab saya tahu saya isteri awak,Alif.Saya ingat lagi siapa saya.”
Pertama kali sepanjang perkahwinan kitaorang aku gaduh dengan Alif.Sampai hatinya tuduh aku ada hubungan dengan Daniel.Kalau ada pun,cuma kawan je!Kawan!
Aku diam bila Alif pegang bahuku.Paksa aku pandang mukanya.Paksa aku hadap dirinya.
“Ana uhibbuki!Kenapa awak tak pernah faham Nada?Awak tak nampak ke selama ni saya sayang awak?Saya ambil berat pasal awak.Saya tak kisah pun kalau awak selalu menyakat saya.Tapi perasaan awak pada saya tak same dengan perasaan saye pada awak,kan?Bodohnya saya!”
Aku terdiam.Terus aku pandang Alif.Bersungguh-sungguh wajahnya.Tapi tetap merah.Entahlah…tiba-tiba aku rasa kelakar pulak.
“Awak sayang saya?”
Tak dapat tahan,aku rasa nak gelak jugak.Akhirnya aku tergelak.Muka Alif tambah merah.
“Nada!”
Dia bersuara kuat.Tapi aku tetap nak gelakkan Alif.Tiba-tiba tanpa kuduga,Alif membuka pintu keretanya dan terus meninggalkan aku di situ.Terkejut pun ada.Tapi Alif dah pergi.Aku terdiam,tiba-tiba sahaja aku rasa menyesal sebab gelakkan dia,suamiku.

Sedihnya ana…tapi ana tak sampailah nak menangis.Cuma ana terkilan sangat.Menyesal,patutnya ana tak ucapkan ana suka pada dia.Bukannya Nada tahu nak hargainya.
Malu dan marah bercampur sekali.Tapi inikan perasaan,ana tak boleh paksa Nada kalau dia tak suka pada ana.Dah banyak kali telefon ana berbunyi.Bila tengok nama Nada,ana biarkan je.Biarkan…sampai ana tengok ada 45 missed call dari Nada.
Dah pukul 10 malam,tapi Nada tak balik lagi.Walau marah dengan dia pun,dia tetap isteri ana.Kalau jadi apa-apa pada dia,ana yang bertanggungjawab.Risau jugak ana…mana dia ni?
Bila ana dengar bunyi enjin kereta,ana intai dari tingkap.Nada.Terus ana masuk tidur.Tak mahu berdepan dengannya sekarang.

Aku masuk jugak ke bilik.Alif dah tidur.Lepas gaduh dengan Alif,aku terus pergi.Tak jumpa dengan Daniel dulu pun.Lepas gaduh dengan Alif,aku terus pergi tempat reakreasi.Berfikir semula apa yang Alif kata pada aku.Dia sayang aku?
Aduh…sukanya hati aku bila dia cakap begitu.Akhirnya,berbalas jugak apa yang aku rasa pada dia.Tapi…
Alif marah dengan aku siang tadi.Bukan aku sengaja gelakkan dia…tapi macam tak percaya!Alif tu pemalu,tapi masa dia luahkan semua tu,macam sifat dia yang pemalu tu hilang sama sekali.
Aku pergi dekat pada Alif.Betul ke dia dah lena?
“Lif…kalau awak belum tidur lagi,awak tolong dengar ni ya.Saya minta maaf pasal siang tadi,”ucapku perlahan.Sayu.Tapi tak ada reaksi.Sah dah tidur.Aku tersenyum nipis lalu terus melangkah ke bilik air.Nak mandi.

Memang ana belum tidur lagi.Ana buka mata semula.Ana dengar bunyi air pancuran.Nada tengah mandi agaknya.
Maafkan dia?
Ana tak tahu nak buat apa.Ana rasa kesal dan kecewa lagi.Marah pun ada sikit.Takkan senang-senang je dia nak minta maaf.Akhirnya ana pejam mata balik.Harap-harap hati ana yang gelisah ni jadi tenang semula.

Dah dua hari Alif tak tegur aku.Aku pun jadi serba-salah bila Alif tak tegur aku macam biasa dan tak ada senyuman untuk aku macam selalu.Pagi-pagi kami masing-masing ke tempat kerja.Bila aku balik kerja,terus aku masak.Tapi dia…
Huwaa…sikit pun tak sudi nak jamah.Sedihnya aku.Bila aku cuba cakap dengan dia,kalau di ruang tamu,dia terus masuk bilik.Kalau dekat dapur,terus pergi depan.
Aku ingat lagi masa aku cuba slowtalk dengan dia…tapi…
“Alif…”
Dia tak jawab.Terus je menghadap komputer ribanya.
“Alif,awak ni diam je.Awak tak sudi ke nak cakap dengan saya lagi?Saya bukannya sengaja nak gelakkan awak hari tu,tapi saya…”
Tak sempat habis,Alif terus bangun.Alih-alih,aku yang bengang balik.Alif ni…takkanlah sebab aku gelakkan dia hari tu dia boikot aku macam ni.Dulu dia okey je kalau aku gelakkan dia walaupun sampai keluar air mata.
Tapi sekarang,pandang muka pun dia dah tak sudi.Kadang-kadang aku rasa nak nangis pun ada.

Biarkan dia.Ana buat tak tahu saja.Bukan ana tak tahu muka Nada berubah setiap kali ana tak pedulikan dia.Biarkan dia rasa apa yang ana rasa sekarang.
Sekarang,ana rasa makin jauh lagi dengan Nada.Ana buat dia macam ni,ana nak dia rasa sakit macam mana ana rasa sakit dengan dia…tapi…
Makin ana tak pedulikan Nada,makin ana yang sengsara.Ana rindu usikannya.Ana rindu nak dengar dia ketawa macam dulu.
Ah..tak ada gunanya.Dia bukannya suka pada ana.Ana je yang perasan.Kesian Nada,terpaksa hidup dengan ana.Nanti ana akan fikirkan semula.Agaknya mungkin kami tak patut bersama.

Aku harap dengan bunga ros sebanyak 30 kuntum ni boleh sejukkan hati Alif.Lepas aku tempah bunga itu,aku alamatkan ke pejabat dia.Siap dengan coklat Cadbury Peppermint lagi yang besar.Ada kad kecil yang aku tulis kata maaf.
Harap-harap,lepas dapat bunga dengan coklat ni,hati Alif terpujuk.Aku betul-betul dah tak tahu nak buat apa lagi.

Ana terkejut bila melihat sejambak ros putih di dalam pejabat ana.Terus ana bertanya kepada staf ana.Kata mereka,ada wakil dari kedai bunga yang hantar.Ana belek jambangan itu.Semerbak harumnya.Ada bungkusan coklat Cadbury di sisinya.Ada juga sekeping kad kecil yang diselit di celah-celah bunga.Ana tarik kad itu dan buka perlahan-lahan.Siapalah yang bagi bunga ni…?
Alif,saya minta maaf.

Qatrunnada Sulaiman…

Nada rupanya.Tak sedar ana tersenyum malu.Nada bagi ana bunga?Dengan coklat lagi?Nak pujuk analah ni…tapi ana nak tengok sejauh mana usahanya tu.

Hampeh!Sekarang aku dah musykil.Betul ke Alif dah dapat bunga,kad,dan coklat tu?Entah-entah Cina tu salah bagi orang.Buang duit je kalau salah orang.
Aku rasa Alif tak dapatlah bunga tu.Dia diam je.Terima kasih pun tak ucap.Balik rumah macam tak ade perasaan aje.Aku ajak makan sekali pun buat tak tahu je.Dia ni…takkan merajuk lagi.Aku nak buat apa lagi untuk ambik hati dia?
Tak sedap hati,aku telefon balik Chang Florist,tempat aku pesan bunga untuk Alif tu.
“Helo.Chang Florist ke?Sayalah,Qatrunada.Yang pesan white roses 30 kuntum tu.Eh,you betul ada hantar itu bunga ke?”
“Yalah…you suruh hantar pada orang nama Syed Alif Syed Akhbar kan?Betullah…saya sudah kasi hantar pada pejabat dia..”

Aku pangkah 26 haribulan di kalender.Dah 19 hari Alif buat tak tahu dengan aku.Macam-macam aku dah buat.Aku dah masakkan makanan yang sedap-sedap untuk dia,tapi membazir je.Bukannya dia sudi nak jamah pun.Bila aku buat candlelight dinner,dia selamba je terus masuk tidur.Bunga aku pun…entah-entah orang lain yang sedap-sedap cium bunga dengan makan coklat tu.Hisy!
Alif…aku tak tahu lagi apa nak buat dengan kau ni!
Alif tak bagi aku peluang pun.Aku buntu.Aku nak mintak maaf,nak terangkan pada dia kenapa aku gelakkan dia dulu..tapi…
Dia tak nak dengar.Bila aku buka mulut je,dia terus lari.Dah lama tak nampak muka merah dia.Dah lama tak nampak muka malu dia.Aku rindu semua tu.Aku rindu….

Qatrunnada…saya cintakan awak.Tak pernah lagi saya jatuh cinta sebelum ni.Awaklah orang pertama,tapi sayangnya awak tak hargainya.
Malam ni kita akan bersemuka.Ana nak cakap sesuatu pada dia.Mungkin lelaki yang ana nampak bersamanya tempoh hari ialah kekasihnya.Ana tak sanggup nak rampas kebahagiaan Nada.Kalau dia bahagia dengan orang lain,biarlah.Ana rela,walaupun ana terluka.
Pukul 12,baru Nada masuk bilik.Kami berpandangan,tapi kejap je.Dia nak keluar balik,tapi ana suruh dia masuk.Suruh dia duduk sebelah ana.
Nada turut.Ana cari ayat yang terbaik untuk dia.Hati ana tak keruan.Sedihnya…lepas ni ana mungkin tak jumpa dia lagi.Nada,kenapalah bukan saya orangnya?
“Nada,saya nak cakap sesuatu.Saya akan lepaskan awak,saya tak nak sekat kebahagiaan awak.Awak baliklah pada pangkuan lelaki tu.Saya rela.Awak tak bahagia dengan saya.”
Lancarnya ana cakap.Tak tahu ilham dari langit ke berapa.Nada pandang muka ana.Dia nampak terkejut.Ana tunggu juga dia berkata,tapi dia diam sahaja.

Alif nak lepaskan aku?Untuk bersama dengan Daniel?
Oh..tak.Mustahil.Kerja gila.Aku tak ada apa-apa dengan Daniel.Alif…awak dah salah faham.
“Alif,saya belum jelaskan…”
“Dahlah,Nada.Cukuplah.Saya tahu semuanya.Awak pergilah pada dia.Itu je yang buat awak bahagia.”
Alif potong cakap aku.Dia bangun tapi cepat-cepat aku tarik tangan dia.Aku bangun,berdiri depannya.
“Tapi saya tak…”
“Nada,cukuplah.Awak pergilah pada dia.Awak kejarlah bahagia awak.Saya ni bukan sesiapa pada awak.”
“Alif,tapi awak kata awak cintakan saya.Awak sayangkan saya…”
“Kalau saya je rasa macam tu,buat apa?Sia-sia je.Dahlah,tak payah pujuk saya lagi.”
Degilnya dia.Aku pegang tangan dia kuat-kuat.Tak lepas.
“Awak tak nak tanya ke perasaan saya pada awak?”dugaku.Alif diam.
“Awak benci,menyampah dengan saya.Betul kan?”
Aku mengeluh kasar.
“Alif,bukan…”
“Nada!Dah!Cukup,saya tak nak dengar lagi!”tengking Alif tiba-tiba.Aku terkejut tapi aku diam aje.Dia tarik tangan dia,tapi aku tarik balik.Tapi dia menang.Dia melangkah ke pintu bila tangannya bebas.
“Alif,saya suka awaklah!”jeritku geram.Kemudian aku berpaling,membelakangkan tubuhnya.Aku memeluk tubuh,bibir kuketap geram.

Ana tersentak.Ana pandang belakang Nada.Betul ke apa yang ana dengar tadi?Nada sukakan ana?Betul ke?Atau dia Cuma nak pujuk ana je?Ucapannya tak ikhlas.Iyakah?Perlahan-lahan,ana datang dekat padanya.

Tiba-tiba,bahuku disentuh perlahan.Aku pejam mata,menitis pula air mata.Kenapa aku nak nangis?Lepas aku cakap macam tu,Alif tetap jugak ke nak lepaskan aku?

Nada…dia menangis.Kalau dia tak ikhlas ucapkan dia sayang ana,kenapa dia nak menangis?Astaghfirullah…ana bersalah kerana bersangka buruk kepadanya.

Aku menangis.Makin lama,makin galak.Tapi aku tak tahu kenapa.Sebab aku marah dengan diri aku kot.Memang kesilapan bila aku jumpa dengan Daniel hari tu…
“Nada?”
Suara Alif macam biasa.Dekat dengan telingaku.
Aku pusingkan jugak badanku.Hadap dirinya.Aku pandang muka dia dengan mata aku yang berair ni.
“Saya suka awak.”
Sekali lagi aku ucapkan.Aku tengok Alif diam je.Tapi aku perasan,muka dia makin lama makin merah.Bibirku tersenyum.Makin lama makin lebar.Akhirnya aku tertawa halus.
Perahan-lahan,aku peluk dirinya.

Ana sekarang dah boleh tersenyum senang.Nada…dialah nyawa ana.Kalau ana pokok,dialah akarnya.Kalau ana rumah,dialah tiangnya.
Dah setahun setengah perkahwinan kami.Kami dapat kembar.Syed Fariz dan Syed Amal kami pun dah membesar.Nada,dia tetap tak berubah.Nakalnya macam dulu juga.Tetap suka mengusik ana.Tetap suka buat ana rasa segan.
Katanya,dia suka tengok muka ana bila malu.Ana pulak,suka tengok dia ketawa.

Alif,aku tetap rindukan dia walaupun hari-hari aku tengok muka dia.Kalau sehari tak usik dia,tak lengkap rasanya hidup aku.At least,setiap hari,aku mesti kena tengok muka merah dia dulu baru aku rasa puas.
Dulu,aku pernah paksa dia cakap dia cintakan aku.Hahaha…merahnya muka dia.Tapi dia cakap juga,tak nak aku merajuk agaknya.Dia tetap Alif yang pemalu,meskipun dia dah jadi abi.
Dan aku pulak,tetap inginkan Alifku yang pemalu meskipun aku ada dua orang hero kecil yang suka buat abi dan ibu mereka pening kepala.
Sekarang,kami masih menanti lagi rumah idaman Alif sedang disiapkan.Rumah itu rumah idaman Alif tetapi dalam pelan yang dilukisnya sendiri,ada terselit juga ideaku.Jadi…rumah idaman kami berdualah.

Missao
5.50am
14.12.2008

Cerpen : Secangkir Harapan Mewarni

Disember 22, 2008

Nama Pena : AngeliCa RiSZa

‘ Wei, mintak rokok sebatang!’ Ray menampar selamba bahu temannya sambil melabuhkan punggung duduk di atas bangku di tingkat bawah shopping complex itu. Keadaan Mid Valley petang itu agak sesak dengan pelbagai kaum datang membeli-belah. Ada yang berdating, ada yang bersembang dan tak kurang juga yang saja-saja membuang masa.

‘ Mana Alia? Selalu aku tengok kau asyik berkepit dengan dia je, sekarang apa dah jadi?’ tanya Danny kepada Ray.
‘ Uhh, aku malas pikir lah. Dia dah tinggalkan aku maa. Minat kat jantan keparat mana aku pun tak tau. Pegi mampus la dia dengan jantan tu!’ Ray berkata bengang sambil membetulkan rambutnya yang jatuh ke dahi.
‘ Ai muka hensem macam kau pun kena tinggal? Tak percaya aku!’
‘ Ala dahla aku malas pikir arr. Hidup aku ni tak pernah nak ada awek yang bebetul sayangkan aku. Entah mana silapnya aku pun tak tau. Aku tabik spring la dengan kau wei. Ada yang betul-betul sayangkan kau.’

Ray melilaukan mata ke seluruh dewan kuliah di jabatannya. Dia mengambil jurusan accounting di Universiti Malaya kerana minatnya yang begitu mendalam di dalam bidang tu walaupun baru 3 semester dia berada di situ semua urat-urat di dalam otaknya seakan mahu tercabut. Takpela. Terima jela dah takdir aku di sini. Aku akan cuba yang terbaik! Ini janji aku. Aku akan buktikan yang orang macam aku ni pun boleh berjaya!

Dalam dewan tu dia menjadi perhatian ramai. Wajah mix bloodnya dengan rambut smart memang boleh mencairkan hati sesiapa yang memandang. Tapi dia sendiri dah lali dengan pandangan dan jelingan orang. Kebanyakan orang yang mendampinginya hanyalah semata-mata mahukan harta tak pun disebabkan wajah smartnya tu. Dah lama dia sedar akan hal tu, tapi apa boleh buat? Sehebat-hebat manusia pun mesti kena ada teman yang boleh dibuat teman untuk berkongsi masalah, malahan sanggup berkongsi segalanya dan menyayanginya tanpa syarat.

‘ Ahh, malasnya aku rasa.’ Ray berbisik sendirian sambil berjalan menuju ke biliknya di kolej Tun Ahmad Zaidi.
‘ Siapa awak??’ Ray kehairanan kerana tiba-tiba je ada gadis cina menjerit bertanyakan siapa dia, di dalam biliknya sendiri..? Bila masa pulak aku ada roomate chinese? Cute pulak tu.
. ‘ Keluarla. Awak tak malu masuk bilik perempuan?!’ dia menjerit pada Ray dengan pelat cinanya.
‘ Sorry. Saya rasa awak yang silap tempat. Ni bilik saya. Kenapa awak nak halau saya pulak?’

‘ Saya rasa ni blok untuk girls. Why boy is allowed to be here?’ Ray menyentuh keningnya. Mungkin aku dah tersilap bilik. Dia pun keluar untuk memastikan apa sebenarnya dah berlaku.
‘ Aduh. Really sorry, amoi. Silap bilik. But I’m not boy if you want to know. Sorry to disturbing you. Tui bu ji.’ Terkeluar pulak Bahasa Mandarin yang diajar mamanya dulu. Tapi dia tak begitu mempraktikkan bahasa tu. Dah lama dia tinggal. Di rumah pun Bahasa Melayu atau Inggeris yang selalu diguna untuk berkomunikasi. Ray pun keluar. Tebal gak mukanya. Macam mana boleh masuk bilik orang lain? Tapi cute arr girl tadi. Suara pun merdu menusuk kalbu. Ahh tak boleh jadi ni. Takkan dah nak pasang jerat baru kot? Baru je clash dengan si Alia tu. Sabar-sabarla wei, Ray!
**********

‘ Eh? Dia?’ Ray terkejut ketika terlihatkan chinese girl tempoh hari. Hatinya berdebar melihat gadis itu dari jauh. Perasaan ingin berkenalan dengannya terasa begitu kuat. Ray memberanikan diri menegur gadis itu, yang mungkin dah mencuri hatinya kini.
‘ Boleh saya duduk kat sini?’ Gadis tadi yang sedang asyik membaca buku mengangkat mukanya.
‘ Oh that’s you. Em duduklah.’ Ray duduk di bangku kayu berhadapan dengan gadis itu.
‘ Sorry sebab berkasar dengan awak itu hari. Saya terkejut.’
‘ Takpe. Saya yang silap. I’m Ray.’
‘ May.’
‘ Friend?’
‘Friend.’ Mereka berdua berjabat tangan dan saling bertukar senyuman. Yes! Mission accomplished!

Hubungan mereka berjalan dengan baik. Mereka berdua sering mengulangkaji pelajaran bersama kerana Ray ialah senior May, senangla nak study sekali. May menyenangi sikap selamba dan penuh sense of humor pada Ray. Ray pun apa lagi. Hati dah suka.. dia pun bukanlah seorang yang suka mempermainkan hati orang lain. Sebolehnya dia akan mengambil berat dan menyayangi semua kawan-kawannya walaupun berlainan bangsa dan agama.

Tanpa disedari, seiring masa berlalu, Ray kian sayang dan bunga-bunga cintanya makin berputik pada May. Sejak di bangku sekolah menengah, hatinya terpaut pada kaum sejenisnya, bukanlah pada yang berlawan jantina dengannya. Tambahan pula dengan sifatnya yang agak kasar dan berpakaian tak ubah seperti lelaki, gelaran tomboy atau pengkid dah sebati dengan dirinya. Dia tidak menghiraukan pandangan orang lain. Aku tak kacau korang, korang tak payah kacau aku. Senang je. Dia bahagia dengan cara hidupnya. Tak perlu hipokrit.

‘ May, boleh keluar tak hari ni?’
‘ Pukul berapa? May nak ke church hari ni.’
‘ Oh ok. Ray lupa pulak pasal tu. It’s ok, we’ll arrange later, bye.’ Bagusnya dia, taat pada agama, tak macam aku.. Ya Allah. Dah lama aku tak sembah Engkau, tikar sembahyang dah lama aku tinggal. Hidup aku penuh dengan dosa. Tapi aku muda lagi. Orang kata umur macam aku ni kena enjoy dulu baru terasa manisnya hidup! Zaman remaja lah zaman terindah. Buat apa aku nak bazir masa aku dengan sembah Tuhan? Mak ayah aku pun tak suruh aku buat macam tu. Biarlah. Dah tua nanti taubatla. Apa susah..?

*******************

‘ May.. dah lama Ray nak cakap benda ni dengan May, tapi tak tercakap.’ Kata Ray suatu petang ketika mereka mengambil angin di tepi tasik varsiti. Mereka duduk di atas rumput mengadap ke tasik.
‘ Apa dia?’ Tanya May sambil merenung Ray di sebelahnya.
‘ Ehem.. Ray nak tahu, May sukakan Ray tak?’ Ray berdebar kuat. Tapi luarannya dia cuba berlagak tenang.
‘ Of course I do. Kenapa Ray tanya?’
‘ Ray tengok May macam tak berminat dengan lelaki, can I know why?’
‘ May pernah dikecewakan dulu. Sejak tu, May tak percayakan boy lagi, May bukan nak sangka buruk, tapi May rasa semua lelaki tak berguna.’

‘ Yang mereka tahu, nak permainkan hati perempuan, ambil kesempatan untuk puaskan nafsu. May betul-betul kecewa dengan lelaki.’ May berbicara tenang walau ada riak sedih pada wajahnya.
‘ May bahagia tak dengan Ray?’
‘ Ya. May suka dengan cara Ray layan May. Begitu mengambil berat dan layan May dengan lembut. Rasa macam May ni puteri pulak.’
‘ Ray rasa Ray tak perlu berselindung lagi. Ray sayang May sepenuh hati. Ray akan sentiasa bahagiakan May. Can we be a lover?’

May agak terkejut, tetapi dia tersenyum. Perlahan-lahan dia mengangguk. Hatinya sudah lama tertutup untuk lelaki. Dia juga tak sangka akan menaruh perasaan yang lebih daripada seorang kawan pada Ray. Lamaran Ray padanya umpama bulan jatuh ke riba. Ray mengeluarkan sebentuk cincin silver dari poket jeansnya lalu dia menyarungkannya pada jari runcing May.
‘ I love you, May. Ini tanda cinta Ray pada May. Pakailah sayang. U’re my princess, my dear princess.’ Ray mencium lembut tangan dan pipi May.
‘ Ray betul-betul sayangkan May, Ray tak tipu.’ ‘ Ya, May percaya.’
****************
‘ Apa tengok-tengok?’ Ray menjeling pada 2 orang lelaki yang sibok merenung girlfriendnya sejak mula mereka sampai di bahagian pakaian shopping complex tu.
‘ Kau sibok apa? Ni mata aku, suka hati aku lah aku nak tengok apa pun. Yang kau bengang sangat kenapa?’ balas seorang daripada 2 lelaki tadi.
‘ Of course la aku bengang sebab kau tengok girlfriend aku! Aku tak suka kau kacau-kacau dia dengan mata kau tu. Rimas tau tak?!’
‘ You rimas ke dengan I, sayang?’ lelaki tadi sengaja memancing kemarahan Ray dengan mengusik rambut panjang May.

‘ Kau ni kenapa hah??’ Ray menolak lelaki tu lalu mencekik kolar bajunya.
‘ Ray! Cukupla. Jangan buat macam ni!’ marah May.
‘ Aku bagi amaran pada kau, jangan usik dia lagi, kalau tak nahas kau! Jom pergi, May.’ Ray menarik tangan May dengan pantas lalu beredar.
‘ Kenapa ni, Ray? Biar saja lah mereka nak tengok May.’
‘ Tapi Ray tak suka. Diorang tengok macam tu bermaksud tak hormatkan May. Tengok penuh nafsu!’ Dahi Ray berkerut marah.
‘ Cukupla, sayang. May ok je kan ?’ May mengusap-ngusap lembut belakang Ray.
‘ Tapi Ray nak May tahu yang Ray sayang sangat kat May, Ray tak sanggup kehilangan May.’
‘ May pun sayangkan Ray.’ Ray memeluk tubuh May. Air matanya berlinang, terasa sebak menahan rasa cinta yang amat pada May.

Ray dan May tidak mengabaikan pelajaran walaupun mereka berdua sedang memadu kasih. Sungguh, May bahagia dengan Ray, lebih bahagia daripada dia bercinta dengan lelaki. Ray tahu apa yang dia ingin dan harapkan. Dia tak pernah rasa terabai bila bersama Ray.
‘ Sayang, Ray nak invite May ke rumah Ray, boleh kenal dengan family Ray.’
‘ My pleasure.’ Di rumah Ray, May dilayan dengan baik. May agak tertarik dengan latar belakang keluarga Ray. Ayahnya Muslim. Rupanya berkahwin dengan mama Ray yang beragama Kristian dahulunya tetapi memeluk Islam untuk berkahwin dengan ayah Ray. Tapi sayang, mamanya dan adik-beradiknya yang lain tidak mendapat didikan agama yang cukup.

May tahu sedikit-sebanyak tentang Islam. Setiap hari kena solat 5 waktu. Kena puasa. Tapi dia tengok Ray selamba je tinggalkan solat, Cuma puasa je dia lihat yang selalu Ray buat. Cukup ke macam tu je? Bukan ke solat tu tiang agama? Entah, dia pun tak tahu, Cuma ada terdengar orang Islam selalu cakap macam tu.
‘ May, sayang tidur sini malam ni, ok?’
‘ Emm, ok. Tapi May kena inform pada parents dulu. Nanti mereka risau.’
‘ Ok, sayang.’ Ray mengusap lembut pipi gebu May sambil tersenyum.
‘ Duduk dulu dalam bilik Ray, Ray nak turun bawah kejap eh.’ May angguk.

Dalam bilik Ray, May duduk-duduk. Jemu, dia pun bangun pusing-pusing dalam bilik Ray. Dia terhenti dekat rak buku. Dia suka membaca. Matanya meliar memerhatikan buku-buku yang tersusun rapi, kebanyakannya novel cinta dan buku accounting yang ada. Tapi ada sebuah buku yang agak menarik minatnya. Dia pun mencapai buku tersebut. ‘ Sekudus Nur Ilahi ‘ karangan A. Ubaidillah Alias. Dia membelek buku itu. ada sehelai kertas kecil di dalamnya tertulis :
Buatmu May, sebagai tanda ingatanku padamu dengan secangkir harapan mewarni..
Ray

‘ Memang banyak ayat yang berselisih antara satu dengan yang lain di dalam Bible. Contohnya, dalam kitab ‘ Yahya’ Fasal 8 ayat 14 menyebut, ‘ Jikalau Aku menyaksikan dari hal diriku sendiri pun, benar juga kesaksian itu.’ Periksa pula ‘Yahya’ Fasal 5 ayat 31.’ Jikalau Aku menyaksikan dari hal diriku, maka kesaksian itu tidak benar.’ ‘ Wajarkah hal ini berlaku pada kitab suci?’

May agak terpana dengan apa yang dibacanya. Hatinya meronta ingin mengetahui apakah sebenarnya isi kandungan komik itu. Kenapa ia mempersoal tentang kitab suci yang aku selalu baca? Tetapi Ray masuk ke biliknya membuatkan dia meletakkan kembali buku itu ke tempat asal.
‘ Buat apa, May?’
‘ Takde pape.’
‘ Kenapa pucat ni? Sakit ke, sayang?’
‘ Tak, I’m ok at all. Mama dah tidur?’ May sengaja mengubah tajuk perbualan dengan bertanyakan tentang mama Ray.
‘ Dah. Jom tidur. Ray ngantuk la.’
‘ Ray tidurla dulu. May nak baca novel kejap. Macam best je.’ Dalih May.
‘ Ok. Tapi jangan tidur lewat sangat tau? Night.’ May mencapai buku tadi. Ingin menjawab segala persoalan yang baru saja timbul di benaknya.
**********************

Esoknya, Ray hairan ke mana May menghilang. Jam menunjukkan pukul 9. Hari ni bukan hari Ahad, kenapa dia balik awal? Ray menghubungi May tapi talian tidak dapat disambung. Kenapa? 3 hari kemudian, Ray dah tak dapat menahan rindunya pada May lantas bertindak untuk pergi ke rumahnya. Perkara yang amat ditakuti dan tak dijangkanya akhirnya berlaku. May meminta agar hubungan mereka sebagai kekasih berakhir pada saat itu juga.

‘ Kenapa perlu macam ni? Ray sangka May serius dengan hubungan kita? Ray tak sangka.. May sanggup..’ Ray menahan air matanya dari mengalir. Kata-katanya terhenti di situ. May di sebelah Cuma tertunduk.
‘ Maafkan May. May rasa bersalah pada agama dan adat. Mesti papa dan mama sedih kalau tau kita ada hubungan. Please forgive me. Ray boleh dapat yang lebih baik dari May.’
‘ Tapi Ray nak May! Ray tak nak orang lain!’ air mata yang ditahan akhirnya jatuh juga. Ray memekup muka. May tersentuh melihat keadaan Ray.
‘ May dah tak sayang Ray?’
‘ Tolong jangan Tanya pasal tu. May tak ada jawapan.’

‘ Maafkan May. Kita masih boleh berkawan, kan?’ May menyentuh lembut tangan Ray. Tanpa disedari, airmatanya turut gugur, tak sangka yang Ray begitu memerlukannya. Tapi Ray pasrah dan tidak memaksa. Dia akhirnya pulang dengan hampa. Ray amat kecewa dengan keputusan yang diambil May. Sangkanya May amat menyayanginya, tetapi ternyata jangkaannya meleset. Hari yang dilalui bagai tiada makna lagi. Hidupnya dulu Cuma bergantung pada cinta May, senyuman May dan kasih sayang May. Bagaimana dia hendak meneruskan hidup tanpa semua tu? Pasti hatinya tidak akan bahagia walaupun segunung harta dilimpahkan padanya, takkan sama dengan harga kasih sayang yang tulus.

Dia cuba tabah, cuba memotivasikan dirinya sendiri. ‘ the world is round, the place which may seem like the end may also be only the beginning’- Ivy Baker. Di rumah, dia cuba mengambil wuduk dan bersolat. Mungkin hanya ini caranya yang dapat dilakukan untuk mengubati luka di hati. Dia ingat cara bersolat Cuma sudah lama tak dipraktikkan. Kemudian dia mengaji. Sikit-sikit, agak tersekat-sekat kerana lidahnya sudah keras, akibat lama tidak mengalunkan ayat Allah.

Firman Allah : ‘dan apa jua yang kamu berselisih tentang sesuatu perkara, maka kembalilah ke sisi Allah, demikianlah Dia Allah adalah tuhanku, ke atas-Nya aku bertawakal dan kepada-Nya aku kembali’ – ( asy-Syuara’-10 ). Ray menangis mengenangkan dosa-dosanya dahulu, dia memohon keampunan dari-Nya, dan dia yakin Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

**********************

Fatimah az-Zahra melangkahkan kakinya ceria ke rumah Ray.
‘ May. Masuklah sayang.’
‘ Ray mana, mama?’ Mama, panggilan mesra yang digunakan May ketika memanggil mama Ray.
‘ Ray.. Ray dah takde. Dia dah pergi, May.’ Kata mama dengan hati yang berat.
‘ Pergi? Maksud mama, Ray dah mati?’ May senyap. Air matanya mengalir dengan sendiri. Mama Ray mengangguk perlahan.
‘ minggu lepas dia kena belasah teruk. Katanya kena dengan budak yang kacau May dekat Mid Valley hari tu. Lepas masuk hospital, doctor kata dia ada kanser usus, di tahap kritikal. Doctor pun tak dapat selamatkan dia. Dia pesan sesuatu untuk mama bagi pada May.’
Iaitu sekeping kertas biru berbau wangi. Di dalamnya tertulis:

‘ May.. masa May baca surat ni, Ray dah pergi dan tak mungkin akan kembali., Ray harap ada kenangan manis yang Ray beri pada May. Ray sangka kita akan bahagia bersama selamanya tapi Ray tak sangka May berpaling tadah. Tapi Ray bersyukur kerana dengan perpisahan kita, Ray mula belajar mengenali Tuhan kembali. Ray malu kerana tak dapat memberi contoh yang baik pada May, dan Ray harap May dapat memaafkan Ray atas segala kesilapan Ray dahulu.

Dahulu, Ray tergerak hati nak hadiahkan May buku ‘ Sekudus Nur Ilahi ‘. tapi Ray tak sangka akan jatuh hati dengan May, sebab tu Ray simpan saja buku tu. Tapi kalau May baca surat ni, May ambillah buku tu dalam bilik Ray. Bacalah. Ray tak dapat membantu apa-apa, tapi Ray harap dengan buku itu dapat membantu May sedikit sebanyak. Dari awal lagi, Ray harap May dapat menemui jalan-Nya walaupun Ray banyak terpesong dari jalan yang sebenar. Akhir sekali, Ray mohon maaf sekali lagi dan terima kasih atas segalanya. Ray tetap sayangkan May. simpanlah Ray dalam hati walaupun sebagai kenangan. ‘
Nur Raihana@ Ray.

May tersedu menangis. Dia tak dapat menerima hakikat yang dia telah kehilangan Ray. Dia bertindak untuk meninggalkan Ray bukan kerana tak sayang, tetapi kerana hatinya yang sudah terpaut pada Islam. Baru dia merasa bahagia ingin memberitahu Ray yang dia telah memeluk Islam hasil membaca buku milik Ray tapi hakikatnya dia tidak dapat berkongsi kegembiraan itu bersama Ray kini. Cuma harapannya Allah akan memberkati arwah Ray kerana telah membantu membawanya mengecap nikmat nur cahaya Islam, bukan saja melalui buku itu, tetapi juga dengan sikap Ray ketika mereka bersama dulu.

Terima kasih Ray. Terima kasih Allah. Memberi aku peluang yang tak semua manusia mendapatnya iaitu hidayah-Mu. Syukran. Firman Allah : ‘ dan pasti kami akan menguji kamu dengan sesuatu daripada ketakutan, kelaparan, kekurangan harta benda dan jiwa ( nyawa ), serta kebun buah-buahan. Beritakan khabar gembira kepada orang mukmin ‘ – al- Baqarah : 155

Hasil nukilan: AngeliCa RiSZa

Cerpen : Kau putera hatiku

Disember 22, 2008

Nama Pena : FizaZakaria

Nyaman dan tenang rasanya suasana diatas bukit ini.Oh Tuhan bertapa besar dan indahnya ciptaanmu ini.Disinilah tempat yang selalu aku kunjungi ketika aku berada dalam kekusutan dan kesepian.Ah dunia…Hari-hari aku seakan-akan cahaya gelap.Aku tidak dapat melihat dunia ini memiliki cahaya.Oh Tuhan berikanlah aku sinar cahaya dan hidayahmu bagi aku meneruskan perjuangan untuk terus hidup.Membina hidup baru yang lebih bermakna tanpa di bayangi kisah silam yang amat menyakitkan.Air mata jatuh lagi kerpipi kali ini lebih laju lagi.Tak tertanggung rasanya beban didada ini.Aku mendogak ke muka langit, angin yang sepoi bahasa.Dan disana aku terlihat wajahnya tersenyum pada ku..Tuhan besar sungguh ujian yang kau berikan kepadaku.Tak tertanggung rasanya diri ini untuk melalui ujian yang kau berikan pada hamba mu yang lemah ini.Ya Allah tamatkan lah kesengsaraan ini.Aku tidak kuat untuk mengahdapinya lagi.Doa ku sambil terus menitiskan air mata.Kesepian dibukit ini membuatkan telingaku kembali tergiang-ngiang dengan suara dan gelak tawanya.Memory silam kembali menghantui aku.

Aku berkemas untuk pulang.Dan rutin yang selalu aku buat sebelum pulang dari tempat keja, aku pantas mencapai telefon bimbitku.Laju aku menekan punat bagi menghantar pesanan ringkas kepada Amri.Dan beberapa saat kemudian masej dibalas.

i ada dekat padang ni.Ada traning bola.Datang la sini.Then kita boleh dinner sama-sama.

Aku tersenyum sendiri selepas membaca masej yang dibalas oleh Amri itu.

kita jumpa esk la,i nak balik rumah terus..i letih sgt.love u babe..

Aku membalas..
“Nina i balik dulu.U tu jangan balik lambat sangat .Take care ok.” Pesan ku pada staff yang rapat dengan ku.
“Ok cik Iza.U too take care.”

Amri, suatu ketika dulu nama itu begitu asing buat ku.Kini pemilik nama tu telah aku tempatkan didalam hati ini.Dan aku akui Amri menjadi rebutan ramai perempuan.Amri mempunyai rupa selain tergolong dalam keluarga elit yang penuh korporat.Kulit putih kuning langsat.Dan mempunyai lesung pipit.Tidak terduga lelaki yang suka mencari gaduh dengan aku kini menjadi teman hidup dikala susah dan senang.Kuasa Tuhan tiada siapa yang menduga.Tersenyum sendiri aku dibuat nya.Aku terus pulang ke rumah.

Didalam bilik aku berbaring di atas katil sambil melihat siling.Rindu pulak pada sang kekasih.Aku amat yakin bahawa Amri telah ditakdirkan untuk aku.Aku bagun dari pembaringan dan berjalan kearah almari,disitulah aku menyimpan segala kenangan yang menjadi saksi hubungan aku dan Amri.Aku keluarkan album lama.Satu demi satu aku melihatnya.Kelakar…Sampai la dimuka sebelah album.Satu kertas bewarna merah.Masih aku ingat lagi kenangan tika itu.Kertas yang aku terima selepas seminggu aku menjadi girlfriend Amri.Dan tika itu juga la hubungan kami diuji dan kami ‘berperang’ besar..Memang ‘kepantangan’ Amri kalau aku keluar dengan lelaki lain.Mengamuk besar Amri malam tu.Semuanya kerana ada yang me’report’pada Amri aku keluar bersama Ikhwan…Peristiwa lama..
Aku keluarkan kertas merah itu dan membaca nya buat kali keberapa kali tidak dapat aku ingati….

My dear Iza,
Am harap kita akan tetap bersama walau susah macam mana sekali pun.Dan berdoa la sayangku,semoga aku adalah jodoh mu,dah kau adalah jodoh ku.Walaupn Am bukan yang terbaik tapi Am berjanji Am akn cuba menjadi yang terbaik buat Iza.And i promise u when u are with me,i will make sure that every minute would be fun for us.Iza,kita berserah pada yang maha Esa,sejauh mana hubungan kita ini.
Ni Am ada serta kan doa buat kita berdua.

Ya Allah… Seandainya telah engkau catatkan… Dia milikku tercipta buatku… Satukanlah hatinya dengan hatiku… Titipkanlah kebahagian antara kami…. agar kemesraan itu abadi… Dan ya Allah… ya tuhanku yang maha mengasihi… Seiringkanlah kami melayari hidup ini… Ketepian yang sejahtera dan abadi..Tetapi ya Allah… Seandainya telah engkau takdirkan… dia bukan miliku… Bawalah ia jauh dari pandanganku… Luputkanlah ia dari ingatanku… Dan peliharalah aku dari kekecewaan….
Serta ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti… Berikanlah aku kekuatan… Melontar bayangannya jauh ke dada langit… Hilang bersama senja nan merah… agar aku bahagia… Walaupun tanpa bersama dengannya…
Dan ya Allah yang tercinta… Gantillah yang telah hilang… Tumbuhkanlah kembali yang telah patah… Walaupun tidak sama dengan dirinya…
Ya Allah ya tuhanku… Pasrahkanlah aku dengan takdirmu… Sesungguhnya apa yang telah engkau takdirkan… Adalah yang terbaik buat ku… kerana Engkau maha mengetahui… Segala yang terbaik buat hamba Mu ini…
Ya Allah… Cukuplah engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku… Di dunia dan di akhirat… Dengarlah rintihan dari hamba Mu yang daif ini… Jangan engkau biarkan aku sendirian… Di dunia ini mahupun di akhirat… Menjuruskan aku kearah kemaksiatan dan kemungkaran… Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman… Supaya aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup… Ke jalan yang Engkau redhai… dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh….

Amin.. Ya Rabbal A’lamin.
A Lot Of Love……
Amri Afendi….

Hatiku tersentuh tatkala membaca warkah yang diberi oleh Amri.Sungguh mendalam.Tidak aku sangka begitu tulus sekali Amri dengan hubungan ini.Walaupun Amri dilihat kasar atau ganas tapi hakikat didalam hatinya sungguh jujur.Dan disebabkan dengan surat yang diberi ini lah aku berazam untuk terus menyayangi Amri dan akan terus setia disisinya.Betul kata mama ku,jangan dinilai orang dari luaran nya.Dan setiap kali selesai sembahyang akan aku mohon pada yang maha Esa dengan doa yang tulus itu.’Kau kekal kan lah hubungan kami ini Ya Tuhan dengan hubungan yang kau redhai’.Malam tu aku tidur bertemankan surat yang penuh bermakna buat ku.

“Am,u tak patut pukul Ikhwan sampai macam tu sekali teruk dia.Lembik terus i tengok dia tadi.Kalau dia report kat polis cam mana?” Luah ku bimbang..
Amri ketawa kuat sambil terus memandu tanpa ada rasa bersalah.
“Ïm sorry ok.U tau i macam mana kan.Dan rasa nya semua orang pun tahu tu.Yang dia datang menjolok sarang tebuan tu kenapa.Memang cari masalahkan.Bukan dia tak tau u tu siap pada i.” Amri cuba membela diri nya.
Bagi aku apa jua alasan yang diberi oleh Amri ketika ini semua nya tidak kena.
“Ü tau kan Iza yang i tak suka apa yang jantan tu buat dekat u.Kalau nak tunjuk gangster pun atau nak tunjuk kuat pun bukan dengan kaum yang lemah.Lepas tu boleh nak sentuh u pulak.Iza for ur infomation,Ikhwan memang tak suka dekat i.Dan dia memang sakit hati bila dia dapat tau u sebenarnya anggap dia tak lebih dari kawan biasa.Dan sakit hati dia bertambah lagi bila dapat tau u milik i .” Sambung Amri.Aku terkejut dengan apa yang Amri katakan.
“Maknanya u kenal Ikhwan?How came u know yang Ikwan suka dekat i?” Aku menjadi pelik.Amri ketawa.
“Mana i tau tu semua tak penting.Tapikan sayang,bila dipikirkan balik ada gak salah u tau.” Amri senyum dan menjeling kearah ku,sambil tangan kanannya memegang streng kereta dan tangan sebelah kirinya mengengam erat jari-jariku ku.
“Apa salah i pulak.I tak buat apapun dekat dia.Kalau dia rasa layanan i tu dah buat dia rasa i ni milik dia, tu salah dia sendiri la.”Amri di sebelah, ku lihat hanya tersenyum sahaja.Fikiran ku kembali pada peristiwa beberapa minit yang lepas.

“Lagi sekali aku nampak kelibat kau dengan budak-budak kau ni, dekat dengan Iza,tau la kau aku kerja kan.Makan pakai straw la kau lepas ni.Paham!” Jerit Amri pada Ikhwan .
Amri ni dah la cemburu tak ingat,yang si Ikhwan ni pulak yang mengatal datang kacau aku kenapa.Kes lama yang nak diungkit tu kenapa.Aku tak penah umumkan pun kau tu pak we aku.

Tengah hari tu Amri hantar aku pulang kerumah.Tak ada mood rasanya hendak ikut dia keluar dengan apa yang telah terjadi pagi tadi.Akhirnya Amri tidak bermain dalam perlwanan bola sepak itu.Tempat nya telah digantikan orang lain.Apa yang nak dihairankan, penganjur,dan pengadil perlwanan itu dengar kata kawan-kawan abahnya…

Di sebuang banglo mewah
“Awal kau balik hari ni Am.Bukan kau ada game ker?” Tegur abg Sham.Anak sulung dalam keluarga Uncle Fendi.
“Hmm” Itu jer yang dijawab oleh Amri.
“Kawan aku kata kau bergaduh masa game tadi?Sebab tu ker kau balik awal?” Sham cuba mengorek lagi.
“Dah dia cari pasal dulu saper suruh.Memang cari nahas la”. Sham paham sangat dengan perangai adiknya itu.Amri tidak akan cari pasal dengan orang melainkan ada yang mencabar atau mengusik barang dia.Tambahan pula kalau perempuan itu awek dia.

Iza, dia telah banyak mengubah sikap panas baran Amri.Iza di terima baik oleh keluarga kami.Lagi pun abah dan mak kenal rapat dengan Uncle Z dan unty Ayu.Orang tua Iza.Dan aku sanggup mengalah…..
“Ala kau ni pasal perempuan pun nak bergaduh ker.Buat malu jer” Sham sengaja mengapi-apikan kemarahan Amri.Dia tau prinsip adik nya tu.Amri kalau dilihat dari luaranya memang nampak nakal dan sosial.Suka bergaduh.Lebih kurang dirinya juga.Tapi dia tau siapa adiknya itu.Sentiasa mendengar kata mak dan abahnya.Amri bukanlah seorang kaki perempuan.Mungkin caranya saja yang membuatkan dia pernah di cop sebagai playboy. Minatnya hanyalah pada kereta.Segala mengenai kereta dalam tangan nya.Lumba kereta dan pada sport Car.Buat masa ni saja dia sudah memiliki dua jenis sport car yang kedua-dua nya hampir mencecah Rm600 ribu.Abah tidak menghalang minat nya itu asal saja dia tidak merosakkan anak dara orang,berjudi,mengambil dadah..Itu yang abah selalu ingat kan pada kami berdua.Dan sebab itu juga Amri menatang Iza bagai minyak yang penuh.Bagi Amri sekali dia sudah sayang pada perempuan tu,sampi mati pun dia akan menyayanginya,melainkan Allah memisahkan jodoh mereka.Itulah yang diberitahu adiknya itu.Lamunannya terhenti.
“Bang,kau nak tau kenapa aku pijak dia sampai luncai? Pertama,aku tak suka dia tunjuk bagus depan perempuan.Kedua, perempuan bukan lawan dia,ketiga perempuan yang dia cuba sentuh tu ‘bini’ aku.Jadi dia dah silap besar.” Sham sudah dapat mengagak apa yang akan Amri jawab pada soalanya itu.Satu silap Amri adalah dia terlalu mengongkong.Kadang-kadang dia sendiri naik rimas melihat bagaimana Amri melarang Iza keluar dengan teman-teman lelakinya.Kerana bagi Amri kalau dia boleh tidak keluar dengan perempuan lain kenapa Iza tidak boleh buat benda yang sama.Sedangkan tugasnya dan sosial life dia lagi ramai dikelilingi perempuan.
“Kau ni kenapa bang.Sembang sikit pas tu termenung.Tengah bercinta ker” Amri menjerkah aku.
“Kau jangan ashik nak bergaduh jer Am.Tengah aku ada ni boleh la aku tolong kau.Buat nya nanti aku gi melancong ker.ha siapa yang nak back up kau.” Kadang-kadang risau juga dia dengan adik nya itu.Mungkin salah aku juga kerana terlalu manjakan Amri.Bila dapat tau Amri kena pukul,aku jadi tak senang duduk.Aku akan balas dan cari samapi dapat orang tu.Pengaruh Sham di luar sangat besar.Dan sebab itula kemana sahaja Amri pergi akan ada yang tolong perhatikannya.
“Eh bang masa aku gaduh tadikan suma yang ada tu kawan-kawan kau ker.Kawan aku masa tu mana ada ramai cam tu.” Amri tau abangnya itu sangat menyayaginya.Pernah suatu ketika dahulu dia bergaduh di sekolah,matanya lebam dan hidung berdarah.Abangnya mengamuk sakan,Abang Sham akan cari walau sampai ke lubang cacing orang yang memukulnya itu.Dengar kata dua minggu juga budak tu di tahan di hospital.Sham banggun dan terus beredar dari ruang tamu yang elit itu.Malas rasanya mahu menjawab soalan adik nya itu.

Dirumah Iza hanya berbaring diatas katil.Malah mamanya mengajak makan tadi pun dia menolak katanya masih kenyang lagi.Amri dan Ikhwan.peristiwa tadi sering bermain di fikiran nya.Amri, kadang-kala dia berasa selamat bila berada disamping lelaki itu.Tapi ada masanya menjadi takut.Sebab Amri terlalu berani.Mungkin sebab abangnya yang sentiasa ada dengan dia,tapi sampi bila.Tengah aku memikir kan hal itu telefon bimbit ku berbunyi tertera nama ‘Syg dear’ ..Hmm aku hanya mengeluh..Malas rasanya nak anggkat telefon.Bunyi dan terus berbunyi.

Pintu bilik aku diketuk.Ah sudah bila pulak aku tidurnya ni.Aku lihat jam hampir 8.00 malam.Seingat aku Amri call tapi aku tidak menjawab nya.Amri?Aku lihat handset.
4 misscalled.Kesemuanya dari Amri.Dan 1 massages. Why u not pick up the fon?What’s wrong with u?Where are u? Malas nya nak jawab pertanyaan dia ni.
“Iza,bangun dah pukul 8 ni.Amri ada dekat bawah tu.Bagun cepat.” Laung mama dari luar bilik ku.Aduh dia datang rumah pulak.
“Yea la nak bangun la ni” Jawab ku malas.Selesai mandi baru lah aku turun kebawah.Amri sedang rancak berbual dengan ayah.
“Ayah,ma..Tegurku pada orang tua ku.
” Pergilah Amri ajak keluar makan tu.” Terus aku memandang wajah Amri.Tiada senyuman di wajah nya.Aku tahu dia sedang menahan marah kerana tidak angkat panggilan nya tadi.
“Pergi dulu ma,ayah.”Aku salam orang tua ku begitu juga Amri,sebelum kami beredar.

Dalam kereta suasana sepi tanpa sebarang bicara.
“Whats wrong with you iza?”Amri memulakan bicaranya.
“Nothing” Hanya itu jawapan yang aku beri.
“Iza kalau u ada yang tak puas hati u bagi tau.Jangan buat i macam ni ok.I call u tak angkat.Massage tak balas.Apa yang i dah buat?” Amri minta penjelasan.
“U marah pasal pagi tadi tu ker?hey babe,bukan salah i ok.” Yea memang benar bukan salah Amri tapi tah la.
“Am,jom kita lepak dekat atas bukit nak.” Tiba-tiba itu yang terkeluar dari mulut ku.Amri hanya merenung wajah ku tidak mengerti.Tapi diturutkan juga.Amri terlalu memanjakan aku.Apa sahaja yang aku mahukan dia akan beri.Padahal bukan aku tak mampu untuk membelinya sendiri.Gaji aku pun rasanya sudah cukup besar.Aku mempunyai jawatan yang tinggi juga di syarikat yang aku bekerja sekarang.Jadi aku mampu memiliki apa sahaja yang aku inginkan.
“Am,berapa lama kita kenal?” Aku memulakan bicara bila saja sampi diatas bukit Permai..Pemandangan Kuala Lumpur yang indah di waktu malam.
“Kita kenal sejak kecil,u mula jadi kekasih hati i almost 2 years” Wah boleh tahan mamat ni punya memory.Ingatkan dia tak ingat semua tu.Aku berkata sendiri.
“U sayang i tak Am?” Tanya ku pada Amri.Amri merenung muka ku.lama…Aku mengalihkan pandangan, malu rasanya ditenung sebegitu.
“Why are u asking me that question?” Amri menyoalku.
“Saja nak tahu”. Aku menjawab.
“U shouldn’t ask me that question Iza.” Amri merengus, ada bunyi hampa di nada nya.
“U masih tak percaya dekat i lagi ker iza?”
” No bukan macam tu Am.” Cepat aku menjawabnya.
“Am,u tau kan i pun sayangkan u.Ada jodoh kita akan berkahwin.U tau kan i boleh gila without u with me.But sometime u buat i takut dengan kelakuan u tu.Am jangan suka sangat cari gaduh.I takut u banyak musuh.” Terluah apa yang aku pendam kan.
Amri tersenyum dengan apa yang aku katakan tadi.
“Sayang,u tau kan i tak pernah cari pasal dengan orang.Tu bukan cara i.Walaupun i ada back up,untuk cari gaduh dengan orang tu bukan i.Pergaduhan akan berlaku kalau orang tu mula sentuh hak milik i.U fahamkan babe? Iza, i senang dengan u,u faham minat i.U sentiasa ada bila i perlukan u.Walaupun i tau kadang-kadang u tak larat untuk melayan karenah i ni.Dan sebab tu la i sanggup bagi apa sahaja pada u.Asalkan u tak buat benda yang i tak suka.Jangan keluar dengan jantan lain.” Terang Am panjang lebar.Ada nada amaran diakhir ayatnya itu.Yea aku sentiasa bagi sokongan padanya.Dan kami mempunyai minat yang sama.Kami sama-sama minat pada kereta,minat pada sukan.Aku senang dengan Amri walaupun kadang-kadang cemburunya melampaui batas,dan membuatkan aku rimas.Begitu juga aku sebenarnya,Tapi aku tidak pernah tunjuk.Aku tersenyum sendiri.
“Ha ni kenapa pulak.Tadi kemain seriouse ni boleh senyum sorang-sorang.U ok ker tak ni.” Tergelak aku dibuatnya.Aku senyap.Lama kemudian aku bangun perlahan-lahan dan berdiri dihadapan Amri.Tidak tahu apa yang merasuk aku tiba-tiba memeluk Amri erat.Dan tidak semena air mata ku jatuh.Dan sempat aku berbisik padanya
“I need u in my life.And i love u so much sayang.Jangan sia-siakan hidup i.” Pintaku padanya.Ternyata Amri terkejut dengan kelakuan aku itu.Tapi dia sempat membalas pelukan erat.Aku rasa selamat.Dan Amri meleraikan pelukan itu.
“Sayang,nanti kita kena kawin free pulak kat sini.Dah jangan nangis.Kang orang ingat i tak nak bertanggungjawab pulak ..” Kami sama-sama tergelak.Selesai makan Amri hantar aku pulang.
“Tak nak masuk dulu ker?” Pelawaku.
“Tak per la dah jauh malam dah ni.Kirim salam kat famly u.And say good luck pada lia” Baru aku nak melangkah keluar dari keretanya Amri dengan pantas menarik tangan ku.
“Babe,can u give me good nite kiss?” Pinta Amri dengan penuh mengoda.Aku membesarkan mata.
“Jangan nak mengatal” Balas ku.
“Eh dear u know wat,my doctor say,Kissing is good for the soul and very good for u.” Aku mahu tergelak dengan ayat yang dikeluarkan Amri tu.
“So kalau macam tu why not u try kiss doctor u tu.” Aku memberi idea.Tergelak kuat Amri.
“Pleaseeee” rayu Amri.Aku pandang wajah Amri.
“Am,kalau u berani mintak kiss dekat i,tak mustahil satu hari nanti u berani nak buat lebih dari kiss.I dah bagi tau u kan.
“Iza jagan nilai i macam tu.” Balas amri.
Aku tersenyum.Aku rapatkan wajah ku pada Amri.Satu kucupan hinggap di pipi dan dagu ku.
“I ingat nak kiss dahi u,Sebab i suka tengok bila lelaki kiss dahi perempuan rasa bahagia jer.Tapi i akan buat macam tu lepas kita selesai akad nikah,Ingat nak kiss mulut u.Tapi kang kena penampar pulak.Jadi tu pun i akan simpan untuk malam pertama kita.Kang kiss mulut u lepas akad nikah kang orang kata i over pulak.” Tergelak aku dengar pengakuan Amri.
“Bye Am,bawak kereta baik-baik.Dah sampi bagi tau.Assalamualaikum”.
“Bye babe,waalaikumsalam”
Dan malam tu aku tidur dengan penuh kenangan..

“Selamat pagi semua..” Ucapku bila saja aku sampai di pejabat.Bagi aku tanpa orang bawahan sesebuah syarikat itu tidak mampu untuk bediri teguh.Jadi majikan atau yang berpangkat perlu bijak mengambil hati pekerja bawahannya.Itu lah yang selalu dipesan oleh ayahku.Ayah aku sendiri cukup mengambil berat hal ehwal pekerjanya.Berkali ayah menyuruh aku bekerja dengannya.Katanya lebih mudah.Tapi aku lebih berminat untuk berusaha sendiri.Tunggulah mungkin suatu hari nanti aku akan membantunya juga.Buat masa ini biarlah aku belajar di syarikat lain dulu untuk mengumpul pengalaman yang cukup.
“Cik Iza,Mr Oween Leed on the line!” Suara Nina jelas di corong telefon.Selepas ganggang telefon itu aku capai..
“pass me the line!” Tidak sampai beberapa saat, suara seorang lelaki kendeganran dihujung talian
“Hello!”…
“Hello My Dear Mr Owen!How are you?”. Aku riang menyambut panggilan dari ahli perniagaan itu.
Kami berbual dan bertanya kabar masing-masing.Sebelum Mr Owen memulakan perbincangan
“Äre you sure on that?”Aku bertanya setelah Mr Owen menjelaskan perihal projek kerjasama syarikat lumba keretanya hendak bergabung dengan kepakaran IT di syarikat ini.Tanganku ligat mencatatkan sesuatu didalam diari..
“Ökey,i’ll see what i can do”
“Ókey then”Ucap Mr Owen Leed,sebelum meletakkan ganggang telefon.Aku tersenyum..Ini adalah peluang syarikat ini untuk berkembang.Hari ini agak sibuk,sehingga Amri mengajak keluar makan tengah hari pun terpaksa aku tolak.Bising Amri katanya waktu makan pun nak bekerja bukan dapat gaji lebih pun…Tapi jauh disudut hatinya dia sangat memahami,walaupun bising.Aku hanya mampu tergelak saja.
Jam telah menunjukkan jam 6.00 petang.Sekejap betul rasanya,seingat aku ,Nina memberi aku mihun goreng waktu tengah hari tadi,itu pun aku menjamah sikit sahaja.Sebelum aku pulang,aku sempat menghantar massage kepada Amri.
‘Sayang,kita jumpa esok time lunch yea I janji kita kua mkn sama esok yea syg.i nk blik rumah terus mlm ni.i letih sgt..love u…….
Senyap..Tiada respon dari Amri.Marah la tu.Tengah aku sibuk mengemas meja handphone aku berbunyi..tertera nama ~Syg Dear~Aku tersenyum..
“Kenapa tak nak jumpa i sayang” Amri terus menanya soalan selepas saja aku menekan punat hijau di handphone ku.
“Kita jumpa esok k.I janji.I betul-betul letih hari ni sayang.” Aku memujuk.
“Ök la janji tau kita jumpa esok.U bawak kereta elok-elok yea sayang.I love u so much sayang.i miss u..”

Bosannya la dengan KL ni..Sana sini sesak.Aku mengeluh.Bosan rasanya mengadap kesesakan lalu lintas .Aku menukar chanal radio.Hot fm dan lagu Farahdiya bertahta dihati berkumandang.Aku menyayi bersama.Suatu ketika dahulu Amri pernah memberi aku lagu ini.Dia menghantar emel dan video.Sayu aku dibuatnya.Ketika kami berkelah juga Amri pernah bermain gitar lagu bertahta dihati.Katanya lagu ini penuh mendalam.Dan lirik lagunya memang sama dengan kisah hidup Amri.lagu ini kami jadi kan lagu tema antara hubungan kami..Aku tersenyum.Lupa sebentar tekanan menghadapi kesesakan lalu lintas.Penuh emosi aku menyayi lagu ini..

Sebelum ku kenal
Dirimu siapa
Aku tak kenali
Apa itu cinta

Setelah ku kenal
Dirimu sebenar
Kau cinta sejati
Ku sandarkan jiwa
Di gilis angin
Tercarik awan
Menanti detik sebelum hujan
Begitu sendu
Di guris resah
Meniti hari bersulam tangis

Takkan berganjak pendirianku ini
Selagi kita tak kembali bersatu
Selamanya
Takkan berubah perasaan ini terhadapmu
Biar digugat, biar dicabar, biar dihalang

Sampai dirumah aku tidak tunggu lama untuk mengadap bantalku..ah best nya..Aku berkata sendiri.

“Assalamualaikum”

“Waalikumusalam” Serentak mama,ayah dan lia menjawab salam ku.Aku tersenyum.

“Kak meh la makan sekali.kita orang baru jer nak makan ni.” Pelawa adik bongsu ku.

“Tak per la u all makan la dulu.Akak nak mandi badan dah berlengas dah ni”

Malam tu aku tidur memang awal.Badan aku rasa letih.Esok nya bila bangun ada 3 miscalled dari Amri.

Aku lunch dengan Amri macam yang dijanjikan.Walaupun sebenarnya aku ada appoiment besama clieant ku.Terpaksa juga aku batalkan.Kang ada pulak yang muncung 14 kang.Banyak yang kami bual kan.Al-maklumla semalam tak jumpa.Bagai setahun tidak berjumpa.Tengah ashik besembang dan makan,Tiba-tiba aku disapa kawan lama ku.

“Hey u ni Izakan.” Hampir tercekik aku di buat nya.Aku dan Amri sama-sama pandang kearah perempuan yang menegur ku itu.Aku lupa siapa dia.Mungkin faham apa yang bermain difikiran ku,cepat dia mengenal kan dirinya.

” Aku la,Inel..Tak kan dah lupa kot.Dulu kita pernah keja promoter sama-sama dekat parkson.Masa tu kau blajar lagi.Buat part time jer masa tu.Ingat tak?” Aku cuba mengigati.Yea aku ingat.

“Inel ya ampun,lain dah kau.sampai tak kenal aku di buatnya.Kau apa kabar?”Dia sahabat aku ketika di parkson suatu masa dahulu.Kelakar sungguh bila diingat kembali.

“Ha!!ingat pun kau.Kau tu yang dah lain Iza oi.Bertambah cute dah sekarang.Ha dah bergaya,kalau dulu pakai baju putih seluar hitam jer.” Kami sama-sama tergelak.

“Eh ni saper,Boyfriend baru kau ker? Ensam,yang dulu mana?saper yea nama dia ha Hafiz kalau aku tak salah.” Alamak dia ni pergi sebut pulak.Aku lihat muka Amri, biasa bagai tidak mendengar perbualan kami. Inel meminta diri selepas saja kami menukar nombor telefon.Sebelum pergi Inel sempat berbisik ketelinga ku.

“Bofriend kau yang ni meletup habis Iza.Tergugat aku tengok”. Kami tergelak.Aku jadi serbesalah.Aduh,ni kang ada yang stat beperang ni kang.Dah lain macam jer muka mamat ni.

“U nak udang ni tak sayang?” Sengaja aku mengubah topik.

“U tak cerita pun dekat i pasal Hafiz tu.” dia bukak topik dah.

“La tu kan cerita lama Am.Cerita dah berkurun pun.Tak kan la itu pun i nak cerita lagi.Dah la yang,tak kan itu pun u nak jelouse,bosan la”.Aku mula merungut dengan perangai Amri,jelouse nya yang tah apa-apa.

“Hai dah pandai merungut dah sekarang.” Malas rasanya aku mahu melayan.

Kerja hari ini boleh tahan banyak nya.Dan sebentar tadi bos aku membertahu yang aku terpaksa ke Indonesia untuk melihat projek yang bakal syarikat ini jalankan.Projek ini berhubung kait dengan syarikat lumba kereta yang telah aku usahakan itu.Walaupun aku bukan berada dibidang IT,tetapi aku terpaksa turut serta kerana aku yang telah mengusahakannya.Dan aku lebih mengenali orang disyarikat lumba kereta itu,ini lebih memudahkan kerja.Aku juga diberi kuasa penuh untuk membuat apa jua keputusan.Sepenuh kepercayaan bos aku berikan pada ku.Aku cukup bebesar hati dengan kepercayaan yang telah diberi oleh syarikat.Dan habis waktu bekerja,aku menunggu Amri di tempat biasa.Macam mana nak bagi tau ni yea.Kang mula la, ada jer yang tak kena.Amri sampai 5 minit selepas aku sampai.Dari jauh aku nampak kelibatnya.wah penuh bergaya.walaupun hanya memakai t-shirt dah seluar jeans.Dengan BMW five series nya.Mampu mengegarkan siapa sahaja.Amri datang penuh senyuman.Tampan.

“Hai babe” Tegur Amri dan satu kucupan hinggap ke pipiku.Terkejut aku dibuatnya.Tapi aku berlagak biasa,sebab aku perasan banyak mata yang sedang memandang kearah kami.Selepas berborak dan bergelak ketawa,aku mula menyusun ayat untuk memberitahu tentang kerja ku ke Indonesia.

“Indon?Buat apa” Amri terkejut.

“Urusan kerja la sayang.Kan i pernah cerita pasal kerjasama dengan syarikat lumba kereta tu.Dia orang ada lumba dekat indon.So masa yang sesuai untuk kami cuba kepakaran it syarikat.Boleh tgk apa yang perlu.” Terang ku panjang lebar.

“Hmm berapa lama?”

“Dalam 2 week may be.Kalau kerja siap awal i akan balik awal.”

“Lamanya sampai 2 minggu.Siapa lagi yang pergi” Amri memulakan soal siatnya.Aku mula rimas.

“Ok-ok,i percayakan u ok.bila u nak pergi” Seperti tahu apa yang bermain difikiran ku.Amri cuba memujuk.

“Lagi 2 hari.”

“Hm nanti i hantar u dekat airport yea”

Sampai dirumah aku kabarkan pada mama dan ayah tentang pemergian aku ke Indonesia.Ayah ok,mama pula banyak betul pesanan nya.Akhir nya mama menanya

“Ämri macam mana?Dia kasi ker?” Ada ker itu yang mama aku tanya.Apa la..

Seminggu aku berada di Indonesia.Banyak betul yang kena buat.Ingatkan aku hanya pantau apa yang perlu saja.Amri pula saban malam menelefon ku.Siang aku tidak dapat melayan segala massage dan call nya.Jadi malam saja la masa yang sesuai.Dan setiap hari Amri menanyakan bila mau pulang.Naik letih aku hendak menjawabnya.Dan setiap hari juga lah amri mengatakan kerindua nya pada ku.Begitu juga aku.Dan alangkah bestnya kalau Amri berada disini menemankan aku.Dapat juga berjalan di pantai.Itu lah selalunya yang aku beritahu Amri setiap kali dia menelefon ku.Dan Amri akan tergelak.Akhirnya mataku tidak dapat ditahan lagi…

Aku cuba menghubungi Amri,telephone nya ditutup. kemana pulak dia ni pergi.Kata ku perlahan.Aku menghubungi pejabat,setiausahanya memberi tahu Amri mengambil cuti 3 hari.Eh 3 hari dia ambik cuti mana pulak dia ni pergi.Kenapa tak bagi tau pun.Rasanya aku tak ada pulak buat salah pun.Ah sudah.Aku cuba pula menelefon rumahnya.Abang Sham beri tahu Amri outstation.Kemana, tidak pula dberitahu nya.Aku terus sahaja meletak kan ganggang,walau pun aku tau yang Abg Sham cuba berbual lebih lama dengan ku..Ah tiada apa lagi yang hendak dibual kn.Kemana perginya Amri ni.

Setelah letih berfikir kemana Amri pergi aku membuat keputusan untuk berehat dan tidur sahaja. Baru saja hendak melelapkan mata, loceng bilik ku berbunyi.Siapa pulak ni..Malas pulak rasanya nak bangun.Eh tak reti nak saba ker.Yang nak tekan loceng tu banyak kali apahal..nak kena penampar agaknya.sumpah ku didalam hati.Dah la penat kerja.Amri pulak entah kemana.Ada jugak yang kena maki ni kang.Bila sahaja aku membuka pintu bilik aku terus dipeluk.

“Assalamualikum…”

Suara lelaki itu mengejutkan aku.Jantung aku hampir tercabut.

Menjerit aku dibuat nya.terkejut dengan apa yang terjadi.Amri pantas menekup mulut ku.tercengang.Aku menggosok kedua-dua belah mataku.Tidak percaya.

“Amri!!!!!” Aku menjerit.Dan tanpa diduga aku membalas pelukan nya itu.Amri menolak aku masuk kedalam bilik dan cuba menutup pintu.Aku sempat menahan.

“Amri no.Bukan macam ni caranya.” Aku cuba mengigat kan Amri.

“But Iza,i really miss u my dear” Amri mengoda dengan suara manja nya.

“No Amri.Kita ada agama.u keluar dulu tunggu i dekat bawah.Nanti kita jumpa ok”. Aku meminta dengan penuh rasa hormat.Walaupun aku juga sepertinya.Tapi aku masih ingat pesan mama dan agamaku.

Aku mengambil cuti 3 hari untuk menyambung terus percutian aku di Indonesia ini.Dan setelah puas bercuti barulah aku dan Amri pulang ke Malaysia

Setiba di KLIA abang Amri,Sham yang menjemput kami.Masih teringat lagi aku bagaimana terkejutnya wajah abang Sham bila sahaja nampak aku disisi Amri.

“Iza apa kabar”?. Abang Sham menanya kabarku setelah tiada respon dari Amri.Aku mula berdebar.

“Baik bang.Abang apa kabar?Bila nak kawin ni”. Aku cuba bergurau.Rasanya telah lama aku tak bersembang dengan abang Sham.

“Abang ingat nak kawin dengan Iza,tapi Amri dah dapat dulu.Nak buat cam ner membujang la.” Kata abang Sham sambil tersenyum dan sempat menjeling kearah ku melalui cermin.

Terkejut aku,tak sangka berani betul abang Sham kata macam tu,buatnya Amri tu tidur-tidur ayam,habis dua-dua.Aku diam malas nak membalas kata-kata abang Sham tu.

Abang Sham menghantar aku pulang dahulu.Sampai dirumah aku mengejut Amri yang sedang lena didepan.

“Am,dah sampai rumah i ni.U ngan abang sham nak masuk dulu tak?” Pelawa ku dan memandang kearah Abang Sham.

“Eh dah sampai,o..boo…” Belum sempat Amri menyambung ayatnya itu Abang Sham pantas memotong.

“Tak per la Iza,kirim salam jer kat famly Iza yea.Kami balik dulu”

Panjang muncung Amri.

“Tak per la sayang,U masuk jer la yea.Nanti i call u ok.Sayang,nak kiss”. Besar mata aku memandang Amri.Tak tau malu betul dia ni tau.Kuat Amri tergelak..

Aku mengambil masa seminggu untuk menghabiskn masa menyiapkan projek usaha sama dengan syarikat lumba kereta,hujung minggu ni la nak tenang kan otak ni.Dan aku menghabiskan masa dengan berjumpa teman-teman rapat ku….

“Yang,i ada benda nak bagi tau u ni” Aku memulakan bicara.Petang tu aku dan Amri berjoging di Tasik Cempaka di Bangi.Selepas berjoging kami terus berehat di pondok untuk menghilangkan penat sebelum dia menghantar aku pulang.

“Oh yea ker!I pun ada benda nak cerita dengan u,but ladies fist my dear” Amri tersengeh.

“So macam mana perjumpaan semalam?ada aktiviti apa-apa ker”? Aku menyoal.Aku tahu kalau Amri pergi berjumpa kawan-kawannya pasti ada aktiviti yang hendak dilakukan.Dan biasanya bila perjumpaan itu dibuat ‘awek’ masing-masing tidak ikut sama.Aktiviti yang mereka buat bukan calang-calang.Semuanya kereta mewah.BMW Z4,Fairlady,Mazdar Zr,dan macam-macam lagi.Semuanya kereta mewah.Tapi biasanya bila mereka hendak buat konvoi,mereka akan mengunakan BMW.

“La itu ker yang u nak bincang ngan i sayang?”

“Eh tak la actully, i nak bagi tau yang minggu depan 23 hb,i dengan cherly angles yang lain-lain tu nak pergi bercuti”. Aku memandang wajah Amri nyata ada riak terkejut.Ah sudah apa hal nya lak ni.Lain macam jer muka mamat ni.

“23??Tak boleh pergi hari lain ker?” Amri bagi cadangan.

“Kenapa pulak,rasanya free jer kan minggu depan”. Aku buat kesimpulan.

“Next week budak-budak tu ada konvoi nak pergi perak Aril kawin.Tak kan i nak pergi single lak.”

“La abis tu tak kan i nak cancelled pulak,kang apa lak kata dia orang.U pleaseeee”. Aku merayu

“Dah la jom balik”. Kalau suruh batal pun bukan nya nak dengar pun.Amri bermonolog sendiri.

“Ala yang,tak per la kali ni jer,u gi ngan kawan-kawan u i pergi Melaka dengan dorang.Yea sayang.” Aku cuba memujuk.

“Ada lelaki join tak percutian u all tu”? Bukan boleh percaya sangat dengan Natasha tu kang ada jer jantan yang dibawak nya.Kata Amri didalam hati.

“Ish u ni mana ada la ni ladies jer la.Nak bawak lelaki buat apa.Baik i bawak u kalau dia orang ada bawak lelaki.” Aku tau Amri berat nak lepas kan aku pergi,tapi dia bukan suami aku yang sah lagi,jadi dia tak ada hak sampai 100% kehidupan aku dia nak kongkong.

Percutiaan yang dirancang berjalan dengan lancar.Charles Angle datang berkumpul dirumah aku.Kami bertolak dengan menaiki kereta Caldina Abby.Dalam perjalanan banyak yang kami bualkan.Dan Natasha telah membuat aku jadi takut dan serba salah,kalau la Amri tahu percutian ini ada lelaki mati la aku.

.Dan percutian kami sangat mengembirakan…..

————————-

Seminggu selepas percutiaan aku dan teman-teman rapatku,peteng nya aku berjumpa dengan sang kekasih

“Yang,i ingat i nak beli skuter la,nak naik motor.Cam mana u rasa yang?” Suatu petang Amri memberitahu ku.

“Eh u ni sejak bila lak nak naik motor ni.Kereta mahal-mahal tu nak buat apa”?

“Ala,dulu pun i memang naik skuterkan yang.Masa i mengorat u dulu pun naik skuter kan yang.Rindu la pulak nak naik motor babe.Boleh kan,kita boleh mengimbas memory lama kita.”

“Am,u ni kenapa dah tua bangka pun Am,kang sure nya u tak naik skuter tu membazir jer kan.”

Aku tak berapa setuju sebenarnya dengan cadangan Amri itu.

“i beli cash la.bukan mahal pun takat enam ribu jer.Bukan luak pun.” Kalau aku beli 10 biji skuter pun duit simpanan aku tak berganjak langsung.,Amri tersenyum dia berkata di dalam hati

“Ikut u la yang,duit u,orang kaya kan.Duit boleh buat apa sahaja” Malas nak berbalah dengan nya.

“Ok esok petang u teman kan i yea,ikut i pilih warna skuter mana yang u suka.Esok i ambik u dekat rumah,boleh jumpa mama dengan ayah u.Lama i tak jumpa famly u.Agaknya kenal lagi ker tak la Lia dekat i ni.” Amri tergelak.

Aku hanya mampu tersenyum sahaja.Kenapa Amri pelik yea.Aku dapat rasa kelainan dirinya.Ada satu hari tu dia menanyakan aku pasal kematian,ada bermimpi pasal arwah atuk nya.Dan berbincang pasal majlis pertunangan dan perkahwinan kami.Katanya hendak buat serba putih,putih tu suci.

Dan aku sangat gembira bila sahaja Amri berbincang hal pertunangan dan perkahwinan kami.Sungguh teruja.Kami akan sama-sama memilih warna dan sebulat suara memilih warna hitam dan putih.Aku gembira kerana Amri menyokong ideaku itu.

Petang itu aku dan keluarga sedang minum dihalaman rumah.Bersembang dan bergelak ketawa.Ayah menerima panggilan dari uncle Fendi.

“Waalaikumsalam sahabat ku Fendi,”Ayah menjawab salam dari uncle Fendi sambil tergelak disebabkan Lia adik ku membuat lawak.Suasana sepi.Ayah mengucap panjang.

“Inallilah hiwainahila hirojiun”

Aku terkejut.Jantung ku bagaikan disentap bila saja ayah mengeluarkan ayat itu.Kenapa.Ayah memandang wajah ku sambil meminta uncle Fendi besabar dan semuanya telah tertulis.ayah mengatakan dia akan pergi kesana sekarang.

“Kenapa yah”?Aku meminta ayah menceritakan apa yang terjadi.Rasanya tak sabar untuk aku mengetahui apa yang terjadi.Jantungku semakin laju….

Ayah menghampiriku dan memelukku erat.Aku memandang wajah mama dan lia.

“Kenapa ayah!!Kenapa ni”Aku menjerit.Air mataku tidak dapat aku tahan lagi.Aku takut.Tidak pernah rasanya aku rasa sebegini takut.Ayah memelukku semakin erat.

“Sabar yea sayang,tuhan maha berkuasa.Kuatkan iman yea .Amri……”Ayah berhenti meneruskan ayatnya.

“Kenapa dengan Amri ayah,Kenapa dengan Amri!!!”Aku menjerit semakin kuat dan tangis ku tidak dapat ditahan lagi.Mama menghampiri kami dan terus memeluk kami berdua begitu juga lia.Walaupun tidak tahu apa yang terjadi,Tapi bagai mengetahui yang aku memerlukan kekuatan.

“Amri dah tak ada sayang,dia dah meninggal dunia”Perlahan suara ayah memberitahu di telingaku…

“Tidaakkkk!!!! Ayah tipu!!!Uncle pun tipu!!!!Mama please semua tipu!!!!!

Nyata mama juga terkejut dengan apa yang disampai kan oleh ayah.Lia juga begitu.Aku menjerit dan akhir nya pandangan ku menjadi gelap.

“Sayang,bangun sayang.Jangan macam ni Iza.Tak baik kita tangisi apa yang telah Tuhan tentukan.”Mama memberi semangat dengan mengengam tangan ku.

“Mari kita pergi kerumah Uncle Fendi.Dia dah lama tunggu kita nak.Nari kita pergi tengok arwah”

Aku mula menangis dengan kuat nya.Tidak tertangung rasanya.

Ayah memandu kereta,menuju kerumah Uncle Fendi,suasana didalam kereta sunyi.Aku hanya mampu menangis.Mama disebelah ku juga turut menangis,begitu juga dengan Lia yang berada dihadapan.

Ramai yang datang kerumah Uncle Fendi.Penuh dengan kenalan-kenalannya.Bertambah kuat tangis ku.Dari dalam kereta tadi aku berdoa semoga apa yang aku dengar dari ayah tadi semuanya tipu belaka.Tapi apabila melihat begitu ramainya orang dirumah ini,jadi semuanya……..

Aku tidak mahu turun dari kereta,aku tidak mampu untuk melangkah pergi.

Amri dimana janji-janji yang telah kau katakan kepada ku.Kenapa kau meninggalkan diri ku Amri.

Semua yang hadir memandang kearahku.

Aku nampak sebujur tubuh kaku di tutupi dengan kain batik lepas.Aku menagis lagi.dan terduduk di hadapan pintu rumah.Unty Ani datang mendapat kan ku dan memeluk erat.

“Sabar sayang.Sabar”Unty Ani sendiri tiada kesabaran untuk menghadapi keadaan ini bagaimana dia boleh menyuruh aku bersabar.

Ayah pula mendapatkan Uncle Fendi dan abang Sham,mereka berpelukan.

Aku meraung dan terus meraung.

Selesai sudah upacara pengebumian…….Aku dan keluarga ku tidak terus pulang kerumah.Ayah menyuruh kami bermalam dirumah uncle fendi.Dari siang tadi aku tidak berhenti menangis.Uncle dan Unty menyuruh aku tidur dibilik Amri.Lia menemaniku.

Melangkah saja masuk kebilik Amri,air mataku laju membasahi pipiku.Begitu banyak gambar-gambarku dibiliknya.Dan paling aku terharu,gambar kami ketika barada di Indonisia telah Amri besarkan dan menjadikan ianya satu lukisan minyak yang sungguh indah di sertakan dengan bingkai yang yang menarik.Amri…….

Lia memelukku.

Aku duduk diatas katil Amri,dan mengambil salah satu bantal nya.Aku memeluk dan mencium,masih kuat bau Amri dibantal ini.Aku terasa bagai Amri sedang memelukku..Oh Amri…..

Dan aku terpandang disatu sudut satu almari kecil yang tertera nama ku..cantik ukiran nya

‘Iza & Amri’

Aku menghampiri dan membuka almari kecil itu.Begitu banyak album gambar kami berdua.Dan sehelai selendang bewarna putih.Diatas selendang tertera namaku diatas satu sampul surat bewarna merah hati.Aku mengambil dan membuka nya perlahan-layan…

“Buat tatapan Kekasih hati ku Iza,

kasihku, kutuliskan ini atas nama rasa sayang yang tak terhingga kepadamu. Rasa sayang yang sedemikian besar yang mungkin hanya Allah yang tahu.Iza sayangku aku selalu berdoa agar hubungan kita ini di akhiri dengan ikatan yang lebih bermakna….

Kekasihku, terkadang aku lelah dan letih dalam perjalanan panjang kita. Keraguan akan hatikulah yang menjadi penyebabnya, karena kutahu kau menjadi pujaan ramai tak hanya satu.Tapi aku percaya pada kesetiaan yang kau berikan padaku kasih ku . Atas nama cinta dan sayang kuterus bertahan. Dan aku amat mengagumi dirimu.Kau adalah wanita yang terhebat pernah aku kenali selain ibuku….
Kekasihku, andai kita tidak ditakdirkan bersama, Jaga lah dirimu sebaik mungkin.Mungkin kita bukan berpisah disebabkan ada pihak ketiga tapi aku menyahut seruan ilahi.Aku meminta maaf pada mu sayangku kerana tidak sempat menunaikan janji ku padamu untuk menjadi rakan,sahabat,kekasih,tunang dan bakal suami pada mu.Aku hanyalah hambanya.Padanya aku datang dan padanya aku kembali.Bukan aku meminta ini terjadi,tapi andai umur ku tidak panjang.

Kekasihku, kau adalah cinta terakhirku, kalau kelak memang harus tersimpan, biarlah cinta ini tersimpan selamanya,aku bershukur mengenali mu dan menjadi putera hati mu sayangku.Cari lah penggantiku yang baik dan dapat menjaga dirimu sebaik yang mungkin sayangku.
Janganlah kau tangisi dengan pemergian ku ini sayangku,andai maut telah menjemputku.

Iza,maafkan amri iza.tak tahu kenapa Amri rasa begini.Andai apa yang amri katakan dalam surat ini benar bahawa umur amri tidak panjang,iza berjanji lah dengan amri yang iza tidak akan tangisi nya.sedekahkan lah al fatihah untuk amri….
Amri juga telah membeli selendang sutera putih ini di Indonesia semasa kita berdua disana.dengan harapan iza dapat memakainya di hari pernikahan kita kelak.Tapi tuhan yang lebih mengetahui apa yang bakal terjadi…Iza,terima kasih diatas segala-galanya,segala perhatian dan kasih sayang yang telah dirimu berikan sayang ku.Kau adalah kenangan terindah buat ku.Aku amat mencintai dirimu…
jaga lah dirimu sayang….

Puteramu.. sHAMSUL aMri fendi…

Aku meraung kembali,dan berkali-kali mencium selendang putih itu..Lia terkejut dan memeluk ku.mama,ayah,uncle unty dan abang sham masuk kebilik.Mereka juga turut menangis…

Amri,kenapa kau pergi tinggalkan aku disaat bahagia sedang melanda.Aku memerlukankan dirimu sayangku.Begitu hebat Ya Tuhanku ujian yang kau berikan pada hamba mu ini.Aku terlalu lemah untuk mengahadapinya Tuhan.Aku menangis semahu-mahunya.

Sudah masuk setahun pemergian Amri tapi aku tetap tidak dapat melupakannya.Diatas bukit ini lah tempat aku selalu menghabis kan masa ku.Amri meninggal dunia ketika menunggang motor baru nya itu.Dia terlanggar divider.kuasa tuhan tiada siapa yang tahu.
Telefon Bimbit ku berbunyi,’mama’
Petang tu aku pulang kerumah dengan satu lagi tangisan….
Lagu Kaer menjadi teman ku ketika ini…
Kaer – Izinku Pergi

Sinaran mata cerita segalanya
Duka lara terpendam
Memori semalam

Tinggal segala cinta
Tiada kembalinya abadi kasih kita
Kau bawa bersama

Mimpi indah mekar
Saat cinta bersemi
Sedetik asmara syurga selamanya

Pergilah rinduku hilangkan dirimu
Tak sanggup menanggung derita dikalbu
Pergilah sayangku
Bermula semula semangat cintaku
Membara kerana dia
Tiada niatku

Tersemat jiwa setia bersamanya
Cinta murni berdua
Beribu tahunnya
Mimpi indah mekar
Saat cinta bersemi
Sedetik asmara syurga selamanya

Pergilah rinduku hilangkan dirimu
Tak sanggup menanggung derita di kalbuku
Pergilah sayangku
Bermula semula semangat cintaku
Membara kerana dia tiada niatku…

Pergilah sayangku
Bermula semula semangat cintaku membara
kerana dia tiada niatku…
maafkan daku duhai kasih izinkan ku pergi…

Semoga kau aman disana wahai pujaan hati ku,….Al fatihah buat diri mu semoga kau ditempat dikalangan orang-orang yang beriman…..

Cerpen : Menanti kasih di perantauan

Disember 22, 2008

Nama Pena : misz_waniey

Aku berjalan mengelilingi KLCC. Entah apa yang aku nak cari. Tiba-tiba aku teringat akan kekasihku, Alan. Di sinilah kami sentiasa berpimpin tangan. Ketawa bersama-sama..bersenda gurauan dan macam-macam lagi. Terlalu banyak memori manisku bersama Alan. Tapi sudah hampir tiga tahun kami tidak bersama. Entah bagaimana hidupnya sekarang?

Aku meneruskan perjalananku ke sebuah kedai buku MPH yang ternama di situ. Alan suka baca buku. Setiap kali kalau singgah ke sini mesti sampai 5 buah buku novel dan majalah yang akan dibelinya. Bukan itu saja, kalau boleh dia sanggup menghabiskan beratus-ratus ringgit semata-mata untuk membeli buku kesayangannya. Ah! Itu aku tak ambil tahu sangat. Dah nama pun kaki buku.. Aku tersenyum sendirian.

Aku bergerak lagi. Aku hanya mengekori sahaja langkah kakiku. Akhirnya sampai di KFC. Aku terdiam. Masih teringat di saat-saat aku dengan dia. Alan menyuapkan secubit daging ayam ke mulutku. Lepas itu aku pulak. Kami melakukannya berulang kali. Dan akhirnya kami ketawa melihat kelakuan masing-masing. Orang di sekeliling hanya tersenyum melihat gelagat kami. Ala..orang KL. Kalau la kat kampung mahunya satu kampung jadi buah mulut orang ramai.

Aku beratur dan membeli makanan kegemaran kami. Ayam goreng dan kentang goreng. Selepas itu aku mencari tempat yang baik untuk melayan perasaan ku. Setiap kali aku melihat ayam goreng aku sentiasa teringatkan Alan. Bagaimana dia sekarang? Sihatkah dia? Adakah dia masih teringatkan aku di sini? Tanpa aku sedari air mataku jatuh mengalir ke pipi. Aku segera mengesat. Tak nak orang nampak. Selepas itu aku tersenyum kembali. Menghiburkan hati tatkala diri ini dirundung rasa rindu.

Sejak Alan menyambung pelajarannya ke U.K, kami cuma dapat berhubung melalui email sahaja. Kalau tidak, kami chatting bersama di channel yang kami cipta sendir iaitu “SETIA”. Tapi sejak setahun yang lalu, kami seperti telah terputus hubungan. Setiap email yang aku hantar tidak berbalas. Setiap malam aku setia menunggunya di channel “SETIA”. Tapi amat mendukacitakan. Apakah Alan sudah melupakan aku? Entah-entah dia dah jumpa yang baru di sana.

Aku segera pulang ke rumah. Biarlah, andai kata jodohku dengannya tidak berpanjangan aku pasrah dan redha.

**************

Sebaik sahaja sampai, aku masuk ke rumah dan terus baring di atas sofa. Letih sebenarnya setelah seharian berjalan.

“Ha..! Dah puas berjalan Cik Azlin kita?”

Aku terkejut lantas bangun dari pembaringan. Maria rupanya. Maria ni housemate merangkap classmate aku di UiTM. Dialah salah satu kawan yang memahami aku. Setiap masalah aku dialah yang menjadi pendengar setia. Aku tersenyum.

“Puas Kak Ya ku sayang!!” Kami ketawa. Maria duduk di sebelahku. Dia tersenyum memandangku. Aku menjadi hairan.

“Kenapa,ni?”aku bertanya.

“Kalau aku cerita kau tentu terkejut” Aku diam. Maria seolah-olah main tarik tali dengan aku.

“Maksud kau?”aku inginkan kepastian.

“Cubalah teka!” Senyumannya semakin memanjang. Kalau dipanjangkan lagi boleh jadi joker minah sorang ni. Hehehe..

“Malaslah! Aku penat ni. Malas nak fikir!” Aku terus sambung baring. Mataku tertutup. Masih kedengaran Maria mengeluh. Tentu kecewa dengan perangaiku yang tidak bersungguh-sungguh.

“Tadi ada lelaki telefon rumah. Dia nak cakap dengan kau!” Tiba-tiba mataku terbuka secara automatik. Lelaki!? Alan!? Aku bangun.

“Siapa? Alan,ke?” Aku memandang Maria dengan penuh harapan. Maria mengangguk senyum. Masa tu aku dapat rasakan hidupku kembali berbunga.

“Bila dia telefon? Dia nak jumpa aku,tak? Dia kat Malaysia ke sekarang?” soalanku bertubi-tubi membuatkan Maria pening.

“Eh? Apa banyak sangat soalan kau ni? Tadi bukan ke kau malas nak fikir. So tak payahlah aku cerita. Ko kan penat?” Maria segera bangun meninggalkan aku. Aku tercengang. Lepas itu aku berlari mendapatkan Maria. Kami berkejaran macam budak kecil.

***************

Malam tu aku tersenyum memanjang. Sampai siap kena perli dengan housemate aku yang lain. Maklumlah nak jumpa buah hati esok.. Aku sekadar tersenyum apabila Eline housemate aku memerliku. Ala..diorang tu cemburu. Hehehe..

Tak sangka Alan masih ingat pada aku. Tapi kenapa hampir setahun dia langsung tak balas emailku? Aaah!! Mesti dia sibuk. Aku baring sambil mengingatkan kembali memori kami. Dan akhirnya aku tertidur.

Pagi itu aku bangun awal. Tak sabar rasanya untuk bertemu jejaka kesayanganku yang sudah tiga tahun tidak bertemu. Hampir seluruh badan aku sembur minyak wangi. Mukaku aku touch up ala kadar. Biar nampak natural. Alan suka melihat mukaku yang asli berbanding mukaku yang penuh dengan tempekkan make-up. Pernah sekali dia memerli apabila aku berjumpa dengannya dengan wajah bersolek. Katanya macam opera cina. Hehehe.. Baginya aku lebih lawa tanpa apa-apa solekan. Ye ke?

Aku melihat ke arah cermin. Aku tersenyum. ‘Betul la kot kata Alan. Lawa jugak aku ni ye?’ selorohku dalam hati. Lantas aku menyikat rambutku dan terus memakai tudung. Tudung biru pemberian Alan semasa hari lahirku yang ke 17. Cukuplah hanya berbaju blaus biru dan berseluar jeans hitam. Aku segera turun.

Maria dan housemate aku yang lain sibuk menyediakan sarapan. Hari ni hari Ahad. Masing-masing takde kelas. Maria memandangku sambil tersenyum.

“Tak nak makan dulu ke Cik Alan kita?” perli Maria.

Aku yang sedang sibuk menyarung kasut ke kakiku terpinga-pinga. Setelah itu aku tersenyum.

“Aku dah lambat ni korang makan la dulu,ye?” Aku segera bergerak ke pintu pagar. Lantas aku membuka pintu kereta kancilku. Aku melihat jam di dashboard. Ah! Baru pukul 11.00. Janji pukul 12.00. Ah, takpelah!! Aku menghidupkan enjin dan terus memandu keluar.

“Tak sabar-sabar si Lin tu nak jumpa si jantung hati dia tu,kan?” kata Eline. Gadis cina yang kecil molek.

“Iyelah, Maria,” Fauziah mengangguk.

Maria hanya tersenyum. Semoga kau bahagia Lin.

***************

Di Coffee House..
Aku menunggu dengan sabar. 10 minit lagi dia akan datang. Aku segera mengambil cermin untuk melihat mukaku. Tudung ok! Bedak pun ok! Aku segera menyimpannya kembali ke dalam beg. Dan dari jauh aku ternampak bayang seseorang. Lelaki yang berkumis, bercermin mata hitam, memakai baju kemeja dan berseluar slack hitam mendekatiku.

“Hai, Azlin. Kenal, tak?\” tanya lelaki itu.

“Alan?” aku membalas. Sudah lepas segala seksaanku selama ini setelah melihat jejaka kesayanganku pulang ke sisi.

Alan memandangku sambil tersenyum. “Awak makin cantik,Lin?”

Aku tersipu malu. “Jangan la puji saya macam tu. Alan pun apa kurangnya.” Segera Alan mengambil tanganku lantas dikucupnya. Aku terpinga-pinga. Tak pernah Alan mencium tanganku sepanjang perkenalan kami. Aah! Mungkin akibat kesan rindu dia padaku, kot?

Alan menggenggam tanganku erat. Seolah-olah tak nak dilepaskan. Aku tersenyum. “I miss u.. I love u!” Dua baris ayat itu mengejutkan aku. Aku tersenyum lagi. Aku lagi rindukan kau, Alan. Selama tiga tahun aku terseksa bila kau tiada di sisi aku. Selama tiga tahun juga aku terseksa menunggu kau. Namun cintaku pada kau tak pernah pudar.

“Macam mana kehidupan Alan kat sana? Ok?” aku memulakan perbualan. Alan mengerling ke arahku.

“Ok je. Banyak kerja sikit. Kadang-kadang tak sempat nak makan.” Aku diam. Patutla badannya semakin kurus. Mukanya agak cengkung. Tapi ketampanannya tetap menyerlah seperti dulu. Teringat aku ketika zaman sekolah dulu. Alan memang ramai peminat. Bukan itu sahaja dia juga seorang ketua pengawas yang berkaliber. Setiap saat dan masa ada sahaja suara peminat-peminatnya bercerita tentangnya. Ada pulak yang perasan mengaku Alan tu pakwe diorang. Aku tersenyum.

Tiba-tiba aku terkejut. Ada tangan yang merayap di pipiku. Alan mengusap pipiku lembut. Matanya tajam memandangku. “Lin tak rindu kat Alan?” tanya dia. Aku diam. Mestilah rindu.

“Jom kita pergi ke KLCC?” ajak aku. Alan tercengang.

“Nak buat apa?” aku terdiam. Sudah lupakah memori kami di situ? Ah! Mustahil dia tak ingat.

“Alan tak ingat? KLCC kan tempat kita? Dulu kita selalu lepak kat sana.” Aku berterus terang. Alan mengerut dahi. Dia seolah-olah mengingati sesuatu.

“Oh! Lupa..Maklumlah dah lama tak balik!” dia tersenyum. Aku membalasnya walaupun timbul syak wasangka di hatiku. Apa yang dah berlaku ni Alan? “Jom?” Alan menggenggam tanganku. Aku hanya melihat perilakunya. Sungguh berbeza sekali. Adakah ini Alan? Ish! Apa yang aku merepekkan,ni?

*****************

Di rumah…
Aku terdiam memikirkan hal petang tadi. Sepanjang di KLCC Alan mendiamkan diri. Tak seperti sebelum ni. Alan banyak bercakap. Dia suka bercerita. Bila aku ajak ke kedai buku yang dia minati dia tak ambik port. Malah dia beralih ke arah kedai muzik. Dia mengambil gitar dan bermain. Selepas itu dia cuba pula bermain piano di situ. Aku hanya melihat tauke kedai itu memujinya. Aku terkejut. Setahu aku Alan tak pandai main alat muzik.. Jangankan gitar, rekoder pun dia tak pandai guna. Teringat masa darjah lima dulu. Alan dimarahi cikgu sebab meniup rekoder dengan sumbang. Apa ni? Bila ditanya pasal buku novel kesukaannya, Alan kata dia tak minat membaca buku novel. Aku terdiam. Inikah Alan?

“Woi,minah!!” aku terkejut. Maria tersengih.

“Kau ni Maria. Terkejut aku” aku mengurut dada.

“Macammana dengan date kau? Ok?” Maria duduk di sebelah aku. Dia menongkat dagu. Menunggu cerita dariku. Aku senyum.

“Entahlah. Aku tengok dia tu lain la. Tak macam Alan yang dulu,” ujar aku berterus-terang.

“Maksud kau?” tanya Maria lagi mendapatkan kepastian.

“Aku rasa Alan yang aku jumpa tu lain. Bukan Alan aku” Maria terkejut. Namun dia bijak menyembunyikan perubahan mukanya itu.

“Kenapa kau kata begitu? Apa yang lainnya?”

Aku mengeluh lagi. “Perangai Alan dah berubah. Berbeza dengan Alan yang aku kenal sejak kecil. Dia macam… macam… macam stranger bagi aku” Maria pula mengeluh. Dia menggelengkan kepala.

“Aku rasa better kau jumpa dia and slow talk dengan dia. Tanya dia. Manalah tahu sepanjang korang terputus hubungan tu ada benda yang terjadi pada dia. Kau tak boleh terus-menerus buat anggapan sendiri.” nasihat Maria. Aku hanya mengangguk.. Betul juga apa yang dikatakan oleh Maria. Aku mesti tanya dia esok.

*******************

Di KFC,KLCC..
Aku memberikan ayam goreng kepada Alan. Alan tersenyum. Dia makan dengan lahap. Aku hanya melihat sahaja gelagatnya. Macam budak kecil. Selepas itu Alan mencubit secebis ayam goreng dan disua ke mulutku. Aku membuka mulut dan mengunyah ayam itu perlahan. Teringat kembali memori kami. Aku masih lagi diam. Mataku masih tertancap ke arah Alan. Berbeza benar cara dia makan.

“Alan..” Alan memandang ke arahku. “Alan ingat lagi tak memori kita kat sini?” Alan diam. Hilang sudah senyumannya. Adakah aku salah cakap?

“Boleh tak jangan ingat benda yang dah lepas? Lupakan aje semua tu!!” marah Alan. Aku terkejut. First time Alan menengking aku. Tanpa dapat ditahan air mata bergenang di kelopak mataku. Alan diam. Kemudian tersenyum kembali.

Dia menggenggam tanganku erat. “I’m sorry. I’m so sorry..sayang”

Aku diam dan menundukkan mukaku. “It’s ok”. Dalam hatiku hanya Tuhan sahaja yang tahu. Alan benar-benar dah berubah.

*******************

Malam tu Maria mengajakku ke rumah sepupunya yang baru pulang dari U.K. Dalam keadaan terpaksa aku ikut sahaja walaupun berat hatiku untuk keluar rumah malam tu.

Sebaik sampai di rumah sepupunya, Maria memperkenalkannya kepada aku..

“Kenalkan ini housemate and kawan baik I, Azlin. Azlin, ini sepupu aku Marina.” Aku tersenyum lantas menghulurkan tangan untuk bersalam.

“Hai, Azlin… nice to meet you. I Marina. Jemputlah masuk” ajak Marina. Kami membuka kasut dan masuk ke dalam.

“Dah lama ke you belajar dekat U.K?” aku bertanya sewaktu Marina sibuk menuangkan air ke dalam gelas.

“Adalah dalam 3 tahun. I tengah cuti sekarang ni. Sebab tu I pulang ke Malaysia” jelas Marina. Kami mengangguk.

“Tentu you kenal Mohd Azlan Yazid,kan? Dia pun belajar dekat U.K jugak” tanya aku lagi.

“Oh, you mean Alan?” tanya Marina mendapatkan kepastian. Aku mengangguk. “Oh..he’s my coursemate. Good guy. Smart. Happy go lucky. Oh yeah, dia baru kahwin dengan minah saleh kat sana. Sarah namanya. They fall in love at the first sight. Katanya la. Hehehe.. Mereka bakal dapat first baby tak lama lagi. They are loving couple you know. Kalau you all tengok sure jelous. Sekarang ni dia ada kat sana because his wife pregnant. Suppose diorang balik tapi his wife tak boleh naik flight. So they postpone. Tak tau bila dia nak balik. Dia tu cousin u,ke?”.

Cerita Marina yang panjang berjela itu membuatkan kami berdua terkejut. Maria memandang ke arahku. Tiba-tiba hatiku rasa sebak. Jadi siapa lelaki yang bersama aku selama ni?

******************

Kami berjalan sepanjang taman KLCC. Alan dan aku lebih banyak mendiamkan diri. Aku hanya melihat genggaman tangan kami. Siapakah lelaki ini? Wajahnya seiras wajah Alan. Tiada perbezaan antara mereka dari segi fizikal.

“Jom duduk dekat depan tasik tu, nak?” ajak Alan. Aku hanya mengangguk. Alan langsung tidak melepaskan genggaman tangan kami. Pegangannya semakin kejap. Sebaik kami duduk di hadapan tasik, masa itu barulah Alan meleraikan genggamannya. Aku diam. Alan membaling batu ke dalam tasik. Kemudian dia ketawa sendirian. Aku hanya melihat sahaja gelagatnya.

“Kenapa diam,ni? Ada yang tak kena,ke?” Alan bertanya. Dia memandang ke arah aku lantas kembali mencapai tanganku. “Tangan awak lembut. Saya suka pegang” ujar dia tersenyum. Kemudian dia mengucup tanganku lagi. Aku memejamkan mata.

“Siapa awak sebenarnya?” tiba-tiba soalan itu terkeluar spontan dari mulutku. Alan terpaku. Genggamannya terlerai. Aku memandang tepat ke arah mukanya untuk dapatkan kepastian. Alan cuba lari dari pandangan mataku.

“Eh…apa yang Lin merepekkan,ni? Alan ni kan Alan? Your loving partner. Mohd Azlan Yazid?” Alan cuba berterus terang. Tapi bagiku semuanya bohong. Aku menggelengkan kepala. Alan mengerut dahi.

“Tak mungkin awak Alan saya. Awak pembohong! Awak bukan Alan. Dia ada kat U.K sekarang. Bersama isteri dan bakal anaknya. Siapa awak!!!?” aku meninggikan suara. Dadaku semakin bergelora. Alan tercengang lantas dia tunduk diam.

“Jadi kiranya awak dah tahu semuanya?” balas Alan.

Aku mengangguk. “Siapa awak sebenarnya? Kenapa awak menyamar jadi dia? Apa yang dah saya buat pada awak sampai awak sanggup menipu saya?” Air mataku tidak dapat ditahan lagi. Jatuh mengalir membasahi pipi.

“Bagaimana awak tahu tentang Alan? Siapa yang ceritakan semua ini pada awak?” Alan..opss..bukan Alan, stranger disebelahku masih lagi tidak puas hati. Aku tersenyum sinis lantas mengesat air mataku.

“Marina. Awak tak kenal. But she knows everything about Alan”

“Marina?” Lelaki itu terkejut.

“Kenapa? Awak kenal dia?” tanya aku hairan.

Lelaki itu tersenyum sinis. “She’s my coursemate”. Aku terkejut. Jadi kiranya Marina juga mengenali dia? Tapi kenapa Marina……… Aku semakin keliru.

Lelaki itu mengeluh. “Baiklah. Dah tiba masanya untuk saya berterus-terang dengan awak” lelaki itu memandangku. Aku hanya tunduk. Perasaan marah masih menyelubungi diri. Rasa macam nak blah je. Tapi aku perlu mendapatkan kepastian. Sabar Azlin… “Sebenarnya dah lama saya simpan rahsia ni dari pengetahuan awak.”

Lelaki itu kembali diam. Aku mengesat air mata pipiku. Semakin kutahan semakin deras pula air mata ini mengalir. “Betul.. saya bukan Alan tapi Aman” Kenyataan lelaki itu betul-betul mengejutkan aku. Aku memandangnya. Lelaki itu tersenyum. “Nama sebenar saya Mohd Riezman Yazid. Saya adik kembar dia. Tapi saya tinggal di U.K bersama dengan keluarga angkat saya. Kami terpisah sejak kecil. Disebabkan kerana ingin membalas budi bekas majikan, ayah saya menyerahkan saya kepada majikannya manakala Alan dibela oleh mereka. Mama saya tidak boleh melahirkan anak. That’s why ayah saya serahkan saya kepada papa dan mama. Walaupun kami terpisah tapi kami sering berhubung. Saya rasa gembira sangat bila Alan mengatakan yang dia nak further study ke U.K. Akhirnya dapat juga saya berjumpa dengannya setelah 18 tahun berpisah. Kebetulan kami belajar di universiti yang sama. Kami punya minat yang berbeza. Dia minat membaca tapi saya lebih cenderung ke arah muzik”

“Macam mana awak boleh kenal saya? Dan bagaimana awak boleh tahu yang saya ni kekasih dia?” tanya aku lagi. Kali ini suaraku agak mendatar. Aman kembali tersenyum.

“Alan banyak cerita pasal awak. Pernah sekali dia tunjukkan gambar awak pada saya. Dan dalam masa yang sama saya telah jatuh cinta sejak melihat gambar awak buat kali pertama. Dalam diam saya curi salah satu gambar awak dan simpan dalam dompet saya. Huh! Kelakar, kan? Kami mempunyai minat yang berlainan tapi bab awek, kami mencintai gadis yang sama. Saya tak berniat nak merampas tapi saya betul-betul sukakan awak. Saya tak tahu kenapa? Saya tak pernah jatuh cinta sebelum ni. Awaklah cinta pertama saya. Lebih menyakitkan hati saya bila saya melihat Alan buat ‘date’ dengan Sarah di sana. You know who is Sarah, right? Semakin lama mereka semakin rapat dan dia terus melamar gadis itu. Masa tu saya simpati dengan awak. Saya kasihankan awak.”

“Saya tak perlu dikasihani!” aku menyampuk. Aman senyum.

“Saya minta maaf. Saya datang ke Malaysia sebab saya nak sangat jumpa awak. Saya terpaksa menyamar sebagai Alan sebab saya nak kenal awak lebih dekat. Saya tahu saya salah. But I have to. Saya cintakan awak. Awak gadis yang baik, Lin. Untung Alan sebab mempunyai kekasih seperti awak. Tapi sayang dia tak pandai menghargai. Saya bahagia sepanjang bersama awak selama ini walaupun bahagia itu hanya seketika”.

Aku terdiam sejenak. “Kenapa awak tidak berterus-terang sahaja dari awal pertemuan kita?”

Aman memandangku dengan pandangan bersalah. “Saya takut awak tak boleh terima saya sebab kasih awak hanya pada Alan.. bukan saya..” terang Aman. Aku tersenyum sinis.

“Dan sekarang awak dah tahu jawapannya, kan?” Aman terkedu dan terpinga-pinga. Aku bangun dari tempat dudukku. “Lepas ni jangan jumpa saya lagi!” kata aku memberi amaran lantas berlari meninggalkannya. Panggilan Aman tidak dipedulikan. Cukuplah dengan penjelasan itu. Sakit hatiku apabila dipermainkan dua jejaka yang serupa paras muka dan mempunyai pertalian darah yang sama.

********************

Malam tu aku menangis lagi. Housemateku semuanya sudah tahu perkara sebenar. Cintaku musnah. Hatiku tercarik. Begitu sukar untukku melupakan Alan. Patutlah setahun dia tidak balas emailku. Rupa-rupanya dia dah jumpa yang baru di sana. Aku di sini menanggung seksa, dia di sana bermadu asmara. Apa gurauan yang kau lakukan ni Alan? Kenapa kau seksa hatiku? Kenapa kau permainkan cintaku?

Maria masuk dan duduk di sebelahku. “Lin.. sabarlah! Kumbang bukan seekor.”

“Kau tak faham isi hatiku Maria. Aku malu! Malu pada Aman..malu pada kau! Malu pada semua orang. Aku tak tahu mana nak letak mukaku.” Aku menekup mukaku.

“Tak usah kau nak malu. Bukan kau yang salah. Alan yang salah. Dia mainkan cinta kau. Kau harus tahu kau still ada Aman”

Aman? Spontan aku mengangkat muka. “Tapi aku tak cintakan dia” ujarku pada Maria.

“Kau kena cuba. Satu hari nanti hati kau akan berpaling ke arah dia juga. Sepupu aku cakap dia baik orangnya. Pendiam. Berbeza dengan Alan. Dia minta maaf sebab beritahu perkara yang sebenar. Kalau dia tahu kau ada hubungan dengan Alan, dia takkan cerita” pujuk Maria.

“Dia tak salah, Maria. Dia dah tolong aku sebenarnya. Kalau dia tak cerita, tentu sampai sekarang aku tak tahu mengenai perkara ni” jawab aku. Aku mengesat air mataku.

“Pergilah jumpa Aman. Aku tahu dia betul-betul cintakan kau!” nasihat Maria. Aku diam.

“Aku tak nak jumpa dia” tegas aku.

“Kau jangan ikut kata hati, Lin. Benda di depan mata jangan diabaikan. Nanti kau akan menyesal. Bukan senang nak cari lelaki yang setia macam Aman”

“Huh! Semua lelaki sama je. Belum dapat bolehlah kata setia. Cuba kalau dah dapat? Perbuatan Alan dah beri pengajaran pada aku, Maria”

“Tapi aku tak rasakan yang Aman pun begitu.” Aku diam. “Fikirlah sebaik-baiknya.”sambung Maria sebelum keluar dari bilikku. Betulkah Aman bukan seperti Alan? Perlukah aku berjumpa dengan dia?

*****************

Esoknya aku bangun awal.. Aku pergi ke rumah Aman tapi pintunya berkunci. Seolah-olah tiada berpenghuni. Aku cuba call Aman tapi tak dapat. Setengah jam mencuba akhirnya…

“Helo?” kedengaran suara Aman di corong telefon bimbitku..

“Aman? Ni Lin” Aman diam. “Aman kat mana?” kedengaran bunyi dia mengeluh.

“Lin… Aman minta maaf sebab mainkan perasaan Lin. Aman nak pulang ke U.K semula. Aman tahu susah nak memenangi hati seorang gadis yang baru putus cinta. Aman faham perasaan Lin. Aman minta maaf sekali lagi sekiranya kedatangan Aman dalam hidup Lin benar-benar menyeksa jiwa raga Lin. Aman janji Aman takkan kacau hidup Lin lagi. Jagalah diri Lin baik-baik. Selamat tinggal!!” Klik!!

“Aman? Aman?” aku cuba mendail sekali lagi tapi hanya voice mail yang kedengaran. Aku terjelepok di hadapan rumahnya. Maafkan Lin, Aman. Awak pergi di saat saya memerlukan awak! Maafkan saya… Aku menangis.. Tak guna menangis dan kecewa. Semuanya dah terlambat.

*****************

Di dalam kapal terbang.. Aman memandang keluar tingkap. Lin, Aman cintakan Lin. Aman mengeluh. Tiba-tiba dia teringatkan sesuatu. Lantas dia membuka beg dompetnya dan mengeluarkan sekeping gambar.. Dia menatap gambar gadis yang telah membuka pintu hatinya dulu. Senyuman kau betul-betul menarik perhatianku, Lin. Aman tersenyum lantas dia mengeluarkan telefon bimbitnya dan menaip mesej..

*****************

Aku termenung di dalam kereta. Mataku bengkak. Sudah kering air mata untukku tangiskan lagi. Tiba-tiba..tut tut tut.. Aku mengambil telefon bimbitku.

‘1 message received’

Aku membuka mesej dan membaca.. Aman?

‘Memang sukar untuk melupakan orang yang disayangi.. tapi tak sukar untuk belajar menyayangi orang lain. Andai pintu hati sudah terbuka, biarlah aku yang pertama membolosinya. Lupakanlah Alan dan ingatlah Aman. Semoga di saat Aman kembali ke Malaysia, Lin sudah boleh menerima Aman sepenuhnya. I love you, sayang.. Always.. till the last breath.. I’ll wait for that time..’

‘Thanks Aman. Saya akan belajar menyayangi awak. Berilah saya masa untuk melupakan Alan’ desis hatiku. Aku tersenyum sendirian. Hatiku berbunga kembali. Aku sanggup menanti Alan selama tiga tahun dan tentunya tak sukar untukku menanti Aman walau seribu tahun sekalipun. Penantian itu satu penyeksaan tetapi demi kasih aku sanggup berkorban.

Mataku kembali memandang ke luar tingkap kereta.. Hujan turun mencurah-curah.. Seolah-olah turut menangis kegembiraan bersamaku..
TAMAT

p/s: masih adakah cinta seperti ini sekarang? :)

Cerpen : Apa salahku

Disember 22, 2008

Nama Pena : shikoka

Entah kenapa, air mata ini sering terjatuh sejak akhir-akhir ini. “abang, honey rindukan abang,” keluhku perlahan.
Aku lantas mencari buku hijau bergambar bunga dikulitnya.itulah buku yang tertulis isi hati hasif padaku. Bila terbaca saja ayat pertamanya, air mata ni jatuh lagi.

I love you so deeply
I love you so much
I love the sound of your voice
And the way that we touch
I love your warm smile
And your kind, thoughtful way
The joy that you bring
To my life everyday
I love you today
As I have from the star
And I’ll love you forever
With all my heart

“abang, honey cintakan abang. Honey tak boleh lupakan abang. Kenapa abang tinggalkan honey? Apa salah honey?” aku mengongoi nangis sambil memeluk bantal power puff girl yang dihadiahkan oleh hasif.

———————–

Aku terkejut menerima kiriman sms pagi itu. Baru saja aku mahu memulakan hariku dengan langkah semangat untuk ke kelas lukisan kejuruteraan, tetapi hati aku hilang.
aku cuba membalas sms hasif.

Hah! Aku terkesima. Bukankah malam tadi baru sahaja dia menitipkan kata-kata mahu hidup bersamaku sehingga akhir hayat. Aku terduduk di bangku berhampiran pejabat am fakulti. Pelajar-pelajar yang semakin ramai mengunjungi pejabat membuatkan aku cuba menahan air wajahku agar tidak ternampak masalah disitu.

“eh, yani. Ko tak masuk kelas lagi ke?”
Aku menoleh kea rah jam dilengan. Alamak! Sudah pukul 11. kelas dah mula. En azizul nih tak suka pelajar masuk lambat ke kelas.
“eh. Aku ingat aku awal tadi.” Aku cuba mengusir tanda tanya di muka Ramdan bila melihat aku duduk di situ.

Walaupun lukisan menjadi minatku sejak dari sekolah, namun hari ini, aku tidak sabar menanti berakhirnya kelas en Azizul. Aku asyik mengerling ke handphone sony ericson hadiah abah semasa mendapat keputusan SPM yang memberangsangkan. Tiada balasan sms dari hasif yang aku terima. Aku cuba membuat miscall apabila EN Azizul sedang melukis sesuatu di komputernya.

Aku menjadi tidak keruan. Saat itu, aku terasa mataku mula berkaca.
“eh, yani. Nape dengan kau ni? Ko nangis ke?” ramdan disebelah cuba mengejutkan aku dari terus mengelamun.
“mane ade. Pandang computer nih lama sangat. Tu yang pedih mata.”
“betul ke ko nih? Ke pakwe ko bagi msg sedih kat ko?” matanya terarah ke handphone yang berada digenggamanku.
“betullah. Weh, tumpukan perhatian dalam kelas. Ramdan, ko dah siap assignment minggu lepas?” aku cuba melarikan topic bila ramdan seperti tidak yakin dengan jawapanku. Ramdan mengeluarkan kertas A3 yang terlukis rajah-rajah yang dikehendaki. Aku cuba membandingkan lukisanku dengannya. Mana tahu ada yang tidak tepat. Aku tidak mahu carry mark aku berkurangan. Ini semester terakhir. Aku perlu berusaha mendapatkan keputusan cemerlang.
————————

“no yang anda dail, tidak dapat dihubungi. Terima kasih.” Sejak dari tadi, suara operator wanita itu juga yang aku dengar. Aku sudah letih membuat panggilan. Apa salah aku.
Kenapa hasif mahu hubungan ini diputuskan? Aku tidak menghiraukan perutku yang berlagu. Yang penting sekarang, aku mahu urusanku dengan buah hatiku ini selesai.

“nah nasi yang ko suruh beli. Aku amik ayam masak merah dengan sayur bayam. Boleh?” aku sekadar mengangguk bila aina menghulurkan bungkusan nasi kepadaku. Ahh, makanan tu dah tak penting lagi. Yang penting hasif.
‘abang, balaslah mesej honey. Kenapa abang buat honey begini.’

Aku ingat lagi bagaimana permulaan kisah cinta aku dan hasif. Kami menjadi pengawas sekolah bersama-sama. Kebetulan, hari itu aku menjaga pintu asrama perempuan manakala dia menjaga pintu asrama lelaki. Oleh kerana aku yang memegang kunci blok, aku terpaksa masuk ke blok lelaki untuk mengunci pintu pagar. Dia menemaniku berbuat demikian. Sebelum ini, kami tidak pernah bertugas bersama-sama. Tambahan pula, aku agak pendiam.susah sedkit mahu memulakan percakapan. Entah bila aku mula jatuh hati dengannnya aku sendiri tidak tahu. Yang aku tahu, aku menjadi tidak tentu arah bila dia mengajak aku keluar bersama selepas hari kantin sekolah. Kami dibenarkan pulang ke rumah selesai sahaja berakhirnya hari tersebut.

“yani, aku nak cakap something dengan ko.”
“ape dia?” aku Cuma mengaharapkan yang indah-indah sahaja keluar dari mulutnya.
“aku sukakan ko.” Aku terkedu. ‘Ahh.. ko main-main aje’ desah hatiku.
“aku tak main-main. Aku tak tahu kenapa aku sukakan kau.”, seperti dia mendengar isi hatiku.
Sejak hari itu, kami mula berpacaran. Orang kata, itu cinta monyet. Aku tidak pasti mengapa aku begitu menyintainya.
“cikgu percaya kat hasif. Lagipun dia baik. Yang penting, cikgu nak awak dua-dua Berjaya dalam SPM nanti. Jangan sebab kamu berdua bercinta, result teruk. Jadikan dia semangat kamu untuk terus Berjaya.” Aku tida sangka akan mendapat restu dari Cikgu rohaidah, warden asrama yang sangat rapat denganku.

Akhirnya, aku dan hasif Berjaya mendapat keputusan cemerlang yang membawa dia ke Korea. Aku masih disini menantinya. Aku tidak berjaya melepasi ujian pihak JPA utnuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. Namun rezeki masih berpihak padaku. kini, aku sedang melanjutkan pelajaran di universiti Teknologi Malaysia dalam bidang yang paling aku suka, arkitekture.

“woit. Dah sampai ke mana tu? Dah ada atas pelamin sambil jelling-jeling manja ke?” aina membuatkan lamunanku terhenti. Aku diam sahaja.
“ko ni kenapa? Diam je sejak tadi. Nasi yang aku beli pun ko tak jamah.” Aina, teman rapatku sejak menjejakkan kaki dibumi skudai ini cuba mengorek rahsiaku. Dia datang mendekatiku lantas duduk dia atas disisiku.
Aku hulurkan hpku padanya. Dia diam sahaja apabila membaca mesej yang terpapar dimuka skrin.
“sabarlah. Mesti ada something.ko dah tanya apasebabnye?”
Aku menggeleng tanda tidak. Bagaimana aku hendak tahu sedangkan aku sendiri tidak dapat menghubunginya.

Malam itu, aku cuba lagi. Kali ini panggilanku dapat disambungkan. Beberapa saat menunggu, aku terdengar suaranya disitu.
“abang.” Aku terhenti sejenak. Aku tidak dapat meneruskan kata-kata apabila sedih menguasai diri. Cinta yang ku pertahankan selama 6 tahun musnah tanpa sebab.
“honey, abang minta maaf. Abang dah jumpa cinta abang. Abang akan melamarnya apabila abang pulang ke tanah air.”
Aku terpempang bila itu yang dikatakan. Semakin laju air mataku mengalir.
“kenapa? Apa kurangnya honey? Apa lebihnya dia?”
“abang tak tahu.” Suaranya perlahan sahaja. Aku terus menghentikan perbualan. Bukan sedikt yang aku laburkan padanya. Telefon ke korea sahaja membuatkan aku terpaksa menahan perut 2 hari. Mahalnya bukan main. Tetapi, atas nama cinta, aku tidak berkira. Bukan aku sahaja. Dia pun begitu. 4 tahun lebih kami berjauhan. Selama itu juga,aku tidak kisah berhabis duit untuk mendengar suaranya. Mujur juga ak mendapat biasiswa mara. Tidaklah poket aku kering kontang.

Aina memelukku kuat untuk menenangkan hatiku.
“kenapa dia buat aku macamni?”
Aku mengongoi sedih. Sukar aku melupakan cintaku yang pertama ini. aku pasti dialah lelaki yang terbaik buatku, dialah bakal ayah pada anak-anakku. Dan dialah suami yang akan memberi kebahagiaan kepadaku.
“sabarlah. Pasti ada hikmahnya. Mungkin Allah nak jodohkan kao dengan lelaki yang lebih baik daripada hasif.” Aina cuba membantu aku untuk lebih sabar menerima takdir Allah ini.

————————–

Mama dan abah menantiku di pintu keluar dewan Sultan Iskandar UTM, skudai. Aku gembira memakai jubah hijau tanda aku sudah mendapat ijazah dan menamatkan pelajaranku dalam bidang yang aku cintai. Ya, hasif bukan penghalang kepada kejayaanku. Biar dia tidak lagi menyintaiku, aku tidak akan menoleh kebelakang lagi. Aku perlu usaha untuk mendapat apa yang aku inginkan. Mana tahu, apabila aku bekerja, aku akan berjumpa dengan lelaki yang aku idamkan.

Aku tahu,bukan mudah melupakan dia. 3 bulan aku mengambil masa untuk cuba melunturkan ingatanku padanya. Bukan sedikit aku menangis, merayu kepada Allah agar memberi aku kekuatan dalam menghadapi dugaannya yang maha berat ini.akhirnya, aku sedar. Inilah hikmahnya. Sejak aku putus hubungan dengan hasif, aku semakin dekat dengan Tuhan. Semakin aku cuba mendalami ilmu akhirat.semakin aku cuba redha dengan ujianNya. Aku bersyukur. Aku juga tidak lupa jasa Aina yang sering membantuku apatah lagi dia antara ahli persatuan masjid.

Aku, abah dan mama mengabdikan hari yang indah ini bersama-sama. Photo hari tu pasti akan menjadi hiasan dinding di rumahku nanti. Aku senyum bahagia.

——————————-
‘saya cintakan awak’. Kata-kata indah pada kad yang diselitkan di jambangan bunga lili tersebut begitu menceriakan aku. Sudah lama aku tidak terbuai dek kata-kata keramat itu. Bunga lili berwarna ungu itu juga menarik hatiku. bagaimana orang ini tahu bunga kesukaanku? Sekalipun aku pernah kecewa, aku tidak akan cuba menutup hatiku buat lelaki lain. Itu juga bukan maknanya aku hanya tangkap muat sahaja.

‘siapa yang bagi bunga nih ye?” aku cuba bertanyakan pada penyambut tetamu di hadapan pintu pejabat.
“entahla Cik Yani. Yang hantar tu tak tinggalkan nama. Tapi mukanya kalau saya jumpa, boleh kenal kot. Hensem! Dia hantar pukul 9 pagi tadi” aku sekadar tersenyum. Siapa pula yang nak berteka teki dengan aku ni?

Esoknya, sebakul coklat Cadbury pelbagai jenis terletak elok di atas meja. aku cuba bertanyakan pada ila, kerani yang mejanya terletak berhadapan bilikku.
“entahla yani. Aku tolong amik untuk kau je. Masa aku nak masuk pejabat, si dia yang minta tolong hantarkan ke meja kau.”
Sekali lagi aku bertanyakan perkara yang sama aku tanyakan pada gadis penyambut tetamu itu. Jawapannya sama, ‘lelaki hensem’.
“dia hanta pagi tadi. Masa Cik yani belum sampai. Tp dia hantar tepat pukul 9 pg.”
Aku tersenyum.apalah si ida ni.mungkin kebetulan sahaja lelaki itu menghananya pada masa yang sama. Entah lelaki mane pon aku tidak tahu. Yang penting, aku suka pemberiannya hari ini. mana boleh aku lepaskan coklat yang beraneka jenis yang menjadi makanan aku sejak dulu lagi.

Minggu ini, penuh dengan kejutan. Jika hari pertama, jambangan bunga lili, hari kedua sebakul coklat,hari ketiga pula aku mendapat novel karya norhayati berahim, aisya sofea dan ramli awing mursyid yang menjadi kegilaanku. Bagus juga. Sudah lama aku tidak menyibukkan diri membaca novel-novel yang menjadi hobiku sejak zaman sekolah. Sejak bekerja ni, tidak sempat lagi aku berkunjung ke kedai buka untuk mendapatkan novel-novel terbaru karya penulis-penulis yang aku minati ini. lelaki hensem bak kata ida ini bagai mengetahui apa sahaja kesukaanku.

Hari keempat juga membuatku sedikit termanggu. Kali ini, aku tidak mendapat kesukaanku. Sebuah beg berisi segala jenis buku masakan ada didalamnya. Cakaplah apa sahaja hidangan, ada sahaja bukunya. Pencuci mulut, masakan thai, masakan negeri Sembilan, Kelantan termasuklah Italy dan western ada. Apa maksud lelaki ini. hal ini menyebabkan aku kembali ke meja Ida.
“ida, lelaki yang sama ke bagi beg ini?” aku menunjukkan beg tersebut kepada Ida.
Ida mengangguk sambil tersenyum. Aku kembali mengarahkan diri ke bilik. Tiba-tiba ida memenggilku.
“cik Yani, pukul 9 pagi juga.”dia tersenyum padaku lalu aku membalasnya.
Aku agak berkecil hati apabila mendapat hadiah ini. aku tahu aku tidak pandai memasak. Apa maksud lelaki ini? aku amat yakin pasti hari ini aku mendapat barangan kesukaanku sekali lagi. Tapi hari ini tidak. Aku terasa seperti diejek kerana aku tahu aku tidak pandai memasak.
‘yani, positifkan diri.’ Aku cuba berlagak tenang. Mungkin lelaki ini tahu aku tidak pandai memasak. Dia mahu aku belajar memasak barangkali. Tapi, siapa lelaki ini.

Hari ini hari jumaat. Hari ini juga hari kelima jika lelaki itu mahu memberikan sesuatu lagi kepadaku. Aku datang awal ke pejabat hanya kerana aku mahu melihat siapa lelaki hensem yang ida katakan. Aku tidak sabar mahu mengetahuinya.adakah dia lelaki yang aku cari selama ini? entahlah. Aku suka caranya memberi kejutan dan membuat aku tertanya-tanya. Tidak mengapa. Kali ini, dia yang akan terkejut.
Sampai sahaja di pejabat, jam menunjukkan pukul 8.55 pagi.’ah masih ada lima minit lagi sebelum lelaki itu sampai.
Aku segera menuju ke arah ida. Belum sempat aku bertanyakan pada ida, ida menunjukkan jarinya ke arah bilikku.
“apa dia?” aku langsung tidak paham.
“lelaki hensem tu ada dalam bilik cik Yani.” Hah! Aku terkejut. Aku pula yang dikejutkan buat kali kelima.
“dia datang awal hari ini. macam tahu-tahu aja cik yani nak tahu siapa dia. Dia minta nak berjumpa cik yani. Saya tunjukan jela bilik cik. Saya agak cik yani mesti nak tahu siapa dia. So, saya harap cik yani tak kisahla.tapikan cik yani, saya xnampak dia bawa ape-ape pn.” Panjang penjelasan yang diberikan ida padaku.

Aku melangkah berdebar-debar untuk masuk ke bilik. Si ila hanya tersenyum sebelum mengucapkan selamat pagi padaku. aku menguak pintu bilik berkeluasan sederhana itu. Pandanganku segera tertancap pada seorang lelaki yang duduk membelakangkan aku. Agak kemas pakaiannya. Berkemeja jalur menegak merah hati, berambut pendek dan Nampak agak tinggi. Aku masih tidak dapat mengagak.

“assalamualaikum.” Ya. Suara itu aku kenal. Aku masih tidak berganjak dari muka pintu.
Aku membalas salamnya sebelum dia bangkit memandangku.
“honey sihat?” belum sempat aku menjawab, air mataku gugur sekali lagi. Aku seperti tidak mampu memandangnya lagi. Aku lemah. Aku mengaku aku masih tidak dapat melupakannya walaupun aku cuba membuka pintu hatiku pada lelaki lain.
Dia mencapai jemariku lalu menarik aku kepankuannya. Aku tidak menolak lantas memeluknya erat. Mujur juga aku sudah menutup pintu bilik. Kalau tidak, pasti si ila nampak. Beberapa minit kemudian, aku segera teringat perbuatanku yang salah. Aku menolak dadanya menjauhiku.
“maafkan saya. Saya tak sengaja.” Dia menggelengka kepalanya padaku.
Aku cuba berlagak tenang. Dia kembali meraih tanganku.
“awak tak boleh buat macamni. Awak kata awak akan melamar gadis tu lepas sampai ke sini semula. Awak dah nak jadi suami orang. Pergilah.” Aku kembali meleraikan pegangan tangannya. Pada kiraanku, dia sudah kembali ke tanah air 3 bulan yang lepas. pasti dia juga sudah menjadi jurutera elektrik dan juga melamar suri hatinya. Seperti yang dia idam-idamkan.
“honey, pandanglah mata abang.” Aku menolak. Buat apa? Untuk membuatku menangis lagi?
“abang minta maaf. Abang tak sepatutnya buat honey menderita macamni.”dia cuba berdiplomasi denganku.
“Hari ini, abang bawa hadiah ni. Honey tengoklah.” Aku cuba tidak memandang pemberiannya. Dia cuba menarik mukaku untuk melihat hadiahnya.
“honey, izinkan abang melamar honey untuk menjadi bunga di hati abang.” Aku terkedu. Barangkali aku tergamam. Aku menoleh ke arahnya. Ya, hadiah yang ingin di sampaikan padaku adalah sebentuk cincin emas putis bertatahkan berlian berbentuk hati.
Cincin itu yang pernah aku idamkan untuk dipakai semasa kami keluar bersama beberapa hari sebelum dia berangkat ke Korea. Dan cincin itu juga yang dia cuba hulurkan padaku. aku memandang wajahnya yang agak bersih. Janggut nipis yang berada didagunya membuatkan aku merasa dia semakin matang. Mataku besinar memandangnya. Dia mengangguk seperti memahami hatiku.

——————————-

“honey, terima kasih sangat-sangat. Abang sayangkan honey.” Aku seraya mengangguk sambil mengeratkan pelukanku pada anak kami, Cinta Kaisara bt Muhammad hasif. Nama itu tidak sabar-sabar mahu diberikan pada puteri sulung kami.
Aku cuba bangkit sedikit untuk menegakkan badan. Sakit bersalin semalam masih terasa-rasa lagi. Hasif segera membantuku untuk duduk. Aku bersyukur dengan segala kegembiraan yang dihadiahkan Allah padaku.
Sebuah kucupan hinggap di dahiku.
“abang, thanks for giving me this wonderful moment”
Hasif sekadar tersenyum.aku membalas lalu mencium pipi Cinta Kaisara yang masih merah.

“sebenarnya, abang nak buat surprise kat honey. Bukan saja-saja abang nak tinggalkan honey. Abang Cuma nak yakinkan diri, honey pilihan yang tepat untuk abang.”
Rupanya, hasif juga memendam rasa. Dia tidak sabar menanti waktu untuk pulang ke tanah air.
“abang memang tidak cintakan honey” aku segera menoleh ke arahnya tanda tidak memahami.
“tapi abang hanya cintakan Nur Ilyani”
“abang tak boleh terima honey lagi, tapi abang mahu Nur Ilyani sebagai isteri yang sentiasa ada disisi abang.”
Aku teringat penjelasannya yang mahu memutuskan ikatan kami dulu. Sekarang, kami dapat juga hidup bersama walaupun orang kata cinta monyet itu tak kekal.

Cerpen : Impian Si Chubby

Disember 22, 2008

Nama Pena : ButTerFly_GurL87

“Peah meh la bagi aku lak baca. Asyik kau je baca majalah tu. Aku tunggu dari semalam lagi nak baca, sampai sekarang tak dapat jugak. Kau baca apa Peah? Kau membaca ke mengeja huruf tu?”
“Bising la kau ni Azie. Bagi la aku nak baca penuh minat ni.”Peah meneruskan bacaannya tanpa mempedulikan Azie yang dah kebengangan dengannya.
“Dah-dah, bagi aku lak baca sekarang ni. Sekarang ni giliran kau pulak basuh baju.” Balas Azie.
“Ye la debab.”ujar Peah pada Azie.
“Banyak cantik muka kau. Sesedap rasa air longkang je kau kata aku macam tu ek. Kau tu lagi la badan cam blue hippo.”kutuk Azie yang membalas kata-kata Peah padanya tadi.
“Tu la korang punya kerja kan. Asyik gaduh jer. Kang aku cepuk korang ngan senduk nasi ni kang. Orang nak masak sambil nyanyi lagu Hindustan pun tak boleh. Dah nak sambung nyanyi lak.” Dah keluar lak si Enot dari dapur ngan tayang senduk kesayangan kat tangan tu..
“Woi, tak payah la nyanyi. Aku baru jemur je baju tadi. Kalau kau kesian kat aku jangan nyanyi ok.” Tetiba je Dayah menyampuk
“Sesedap air oren kau berkata-kate padaku ye. Amik kau. Terima lah serangan action kamen. Beep..Beep..Beep..Beep..Beep..” kata si Enot.
“Woi cam kanak-kanak la korang ni. Main tak ajak aku sekali. Nak join. Woi jom main perang-perang.” Maka tercetus la benda yang semua orang tak mau tengok dan dengar. Makanya kesemua manusia dalam rumah tu menjerit-jerit dan terlolong-lolong macam kuntilanak tak jumpa sikat rambutnya nak buat sikat rambut la apa lagi.
Tak lama lepas tu terjadi la sesuatu yang tak disangka-sangka. Keadaan yang riuh rendah dengan kebisingan tadi telah menjadi hiba apabila terbau sesuatu yang ‘sedap’ dari dapur.
“Woi, korang kau ada bau something tak?” Azie menyoal semua keempat-empat kawannya. Serentak dengan itu kelima-lima manusia tu senyap sekelip mata sambil hidung kembang kempis menghidu bau seperti anak kucing terbau makanan.
“Woi, kau masak apa ni?” soal Peah.
“Alamak!!!!Ayam aku…!!!” Bergegar jap rumah dengar Enot menjerit. Lepas tu lintang pukang lari. Siap tak pandang dah kiri kanan, main ikut sedap je pijak siapa-siapa jer yang ada kat situ.
“Woi, sakit la Enot. Badan kalau kecik takpe gak ni dah macam tong drum tapi kecik sikit dari tong drum tu.” Peah membebel la apa lagi mau tak kena pijak kaki dia tadi dengan Enot.
“Mulut tu jaga sikit ek. Aku sumbat dengan cili baru tau. Sensitif aku dengar tong-tong ni.”laung Enot dari dapur.
Macam tu la rumah bila kelima-lima sekawan tu berkumpul. Nasib baik rumah tu masih kukuh dan kuat binaannya. Maklum la semua umat yang duduk dalam rumah tu badan sihat-sihat belaka. Macam-macam saiz ada dari XL sampai ke XXXXL. Tapi takpe tak jadi halangan pun kan. Cerita ni berkisar pada impian gadis yang chubby belaka. Setiap manusia ada impian begitu juga dengan mereka semua. Mari kita berkenalan dengan mereka berlima.
Bermula daripada Enot, atau nama sebenar dalam kad pengenalan, Zarina Amira binti dia ni seorang yang berbadan montel dan katek jugak. Bila jalan terkedek-kedek je dari jauh. Seorang yang happy go lucky, santai dan pelatah. Kerja tukang masak kat gerai belakang rumah dorang.Impian dia mesti la nak jadi tukang masak gak tapi dia nak capai cita-cita nan satu iaitu bukak kedai sendiri la.
Azie ni pulak nama betul dia Sharifah Azie Hanani binti Syed Azlan. Perwatakan menarik la. Badan dia sorang je kecik sikit dari semua yang lain. Dia ni periang, manja dan penyayang. Atas sifat penyayang dia tu la dia kerja sebagai cikgu tadika. Jangan korang tak tahu, impian dia bukan senang tau. Nak jadi model kononnya. Tapi badan macam dia boleh ke? Entah la apa-apa pun kita tengok je la nanti.
Peah seorang gadis yang berbadan gedempol, mulut pun tak ingat kira minah laser la sorang ni. Dia ni paling suka makan, pantang je ada makanan depan mata diserbunya dia. Siap tak pandang kiri kanan lagi tu. Lupa dia ni kerjanya amat merbahaya, dengarnya kerja dia ni kira bulu gajah da…Hehe. Mana ada, kerja minah sorang ni senang je jaga kaunter wang kat depan kedai, cashier la tu. Impian nak jadi penyanyi macam Adibah Nor tu. Nama betul Peah ni tak lain tak bukan mestilah Roslina Admira Shah binti Amirul Khuzaiman.
Eton lak, nama sebetulnya Mariah Izzati binti Kamarulzaman. Badan macam biasa la, chubby gak. Mulut yang ni kalau dah bersatu dengan si Peah tu alamat terbalik la rumah korang. Suara kuat, mulut kecoh pulak tu.Kerjanya berangan dari sehari ke sehari al-maklum la nak jadi penulis. Sekarang ni pun dia kerja jadi penulis tapi untuk blog sendiri je la. Kerja tetap dia sebagai promoter kat Jaya Jusco Wangsa Maju je pun.
Akhir sekali, cik Dayah kita atau nama dalam surat beranak Tengku Hidayah Putri Almiah binti Tengku Shah Aman. Tergeliat lidah gak nak sebut nama minah ni. Dia ni minat melukis, impian nak jadi pereka fesyen. Tapi dapat jadi tukang jahit je. Tak sempat nak reka apa-apa fesyen dah dibantai bos dia suruh jahit baju pelanggan.
Ok cukup masa dah kenal dorang semua. Untuk capai impian masing-masing mestilah banyak ujian dan halangan. Begitu jugak dengan dorang ni semua. Nak lagi Azie tu nak jadi model. Tercapai ke hajat dorang tu semua? Baiklah, jom patah balik masa anda dengan dorang tadi.
“Wei, aku lapar la Enot, kau masak apa ni? Dah la tu rentung lak tu ayamnya.” Peah mengadu lapar siap peril lagi Enot tu.
“Amboi siap perli aku tapi tanya masak apa lak. Banyak cantik muka kau Peah.”
“Muka aku memang cantik. Kau jangan la jeles dengan aku pulak.” Balas Peah.
“Banyak la kau. Aci yang selalu datang beli makanan kat kedai makan aku lagi cantik dari kau tau.”
“Dah la korang ni. Asyik gaduh je, tengok aku pantas memasak ni. Kesian kat Enot tau. Jom la makan cucur udang ni je.” tawar Dayah pada kawan-kawannya.
“Nasib kau ada tau Dayah. Sedapnya bau.” Laju je Peah sambar cucur udang dan dimasukkan terus ke dalam mulutnya.
“Gelojoh betul la kau ni Peah. Kang tercekik baru padan muka kau.” Kata Eton.
“Aku lapar la wei. Lantak korang la. Aku nak makan.” Dengan rakus Peah sumbat cucur udang dalam mulutnya lagi. Serentak itu, keempat-empat mereka menggelengkan kepala tengok perangai Peah yang gelojoh tu.

“Peah majalah aku beli semalam kau letak mana? Aku nak baca la. Asal aku beli je kau rembat dulu. Tak sempat aku nak baca lagi tau. Bak sini balik kalau kau dah abis baca. Aku nak baca pulak.” Minta Azie pada Peah yang tengah syok menonton cerita Renjis.
“Ada tu kat atas meja aku. Amik la sendiri aku nak tengok cerita ni. Jangan kacau aku.”
“Yelah.”

“Azie nah surat kau. Ok la aku dah lambat nak pergi kerja ni. Chow dulu.” Dengan tergopoh-gapah Dayah berlari keluar mendapatkan skuter kesayangannya.
“Dayah, thanks. Bawak motor elok-elok. Jangan rempit lak.” Laung Azie pada kawannya seorang itu.
“Surat apa pulak ni. Lain macam je. Baca la dulu. Sukacita dimaklumkan permohonan anda telah berjaya, dengan itu anda diminta menghadirkan diri pada 22.10.2008 di alamat tersebut bagi menjalani sesi bergambar.” Terjojol biji mata Azie membaca suratnya. Macam tak percaya dia telah terpilih untuk ke sesi bergambar dan sekaligus melayakkan dirinya menjadi model syarikat tersebut.
“Woi silau mata aku tengok gigi kau tu. Apakehal kau ni duk menyengih sesorang ni?” soal Peah tiba-tiba.
“Peah, sukanya aku.” Dah terlompat-lompat lak Azie macam kongkang dapat pisang.
“Apa yang kau suka? Bagitau la kat kitaorang ni. Dah yang kau terlompat-lompat lak ni kenapa?” kata Eton setelah melihat kongkang terlompat-lompat depan mata.
“Aku dah berjaya jadi model la wei. Tak sia-sia usaha aku selama ni. Berapa banyak gambar aku hantar kat agensi model. Akhirnya aku dapat gak.” Kata Azie sambil terkinja-kinja melompat tak tentu pasal lagi.
“Suka la kau ek Azie. Apa-apa pun tahniah la dari kami.” Mereka segera memeluk Azie.
“Thanks korang.” Balas Azie.
“Syarikat mana kau dapat tu? Kau dapat jadi model apa sebenarnya ni?” soal Enot.
“Syarikat penerbitan majalah Fesyen Muslimah la. Ala majalah yang tengah meletup sekarang ni dengan fesyen-fesyen muslimah tu. Sukanya aku.” Tersengih-sengih Azie menampakkan giginya yang putih berseri setelah menggunakan ubat gigi Fresh and White.

“Sharifah Azie Hanani binti Syed Azlan. Sila masuk ke dalam.” Panggil gadis berbaju kurung merah hatii.Ayu bertudung macam Wardina sepuluh kali tengok.
“Cik Shaifah, tahniah dari pihak kami. Saya Khairil, dah lama kami mencari model yang sesuai untuk peragakan pakaian keluaran syarikat kami.” Ucap Encik Khairil.
“Terima kasih encik. Saya pun tak sangka boleh terpilih, saya memang minat sangat jadi model tapi maklum la badan saya tak secantik dan semolek Nasha Aziz. Saya rasa bersyukur sangat terpilih jadi model untuk syarikat encik.” Balas Azie.
“Ok kalau macam tu mari kita berlatih untuk sesi bergambar. Saya nak tengok hasil dari awak. Baiklah kenalkan jurugambar kami, Nizam. Nizam, apa lagi tolong la amik gambar Cik Sharifah kita ni.” Kata Encik Khairil.
“Encik Khairil, panggil saya Azie sudah la. Lebih selesa lagi, baiklah Encik Khairul. Saya mintak diri untuk sesi bergambar.” Azie meminta izin.
“Baik la Azie. Silakan. Nizam bagi dia pakai baju yang baru tu. Rasanya sesuai dengan dia.” Arah Encik Khairil.
“Baik Encik Khai. Permisi dulu ya.” Nizam meminta diri.

“Ok Azie, saya Nizam. Selamat datang ke syarikat kami. Mari la kita mulakan kalau awak dah bersedia.”
“Thanks Nizam. Saya siap dulu ye.”
30 mint kemudian….
“Woooo…comelnya awak Azie. Sesuai la baju ni dengan awak. ” laju je kata-kata itu meluncur dari lidah Nizam.
“Terima kasih. Boleh kita mulakan sekarang tak? Malu la saya awak tengok saya macam tu.” Dalam tersipu-ipu malu Azie berkata setelah menyedari Nizam memandang dirinya tanpa berkeelip-kelip.
“Sori, ok jom mula sekarang.” Dengan penuh semangat Nizam memulakan segala tugas yang diberikan.

6 bulan kemudian…..
“Azie! Azie! Azie! Cepat wei, tengok ni!” Peah terjerit-jerit memanggil Azie dari luar rumah lagi. Rasa macam nak tercabut anak tekak gak la minah seorang ni duk menjerit kuat-kuat dari jauh lagi.
“Apanya kau ni Peah? Ni tengok gambar kau. Siap jadi cover depan lagi tu. Cantik siot.” Termengah-mengah Peah berkata pada Azie.
“Azie handset kau berbunyi la. Pergi angkat, bak sini aku nak tengok.” Pinta Dayah seraya dengan selamba merampas majalah Fesyen Muslimah dari tangan Azie.
“Assalammualaikum. Encik Khai ke? Ye saya, dah tengok dah Encik Khai. Terima kasih encik saya ucapkan. Baik encik.” Laju je Azie berkata.
“Azie, tahniah. Cantik la gambar kau. Pandai jurugambar ni ambil gambar kau. Ayu je kau dalam gambar ni. Mesti Mama Pah bangga dengan kau.” Kata Enot.

“Azie sayang, tahniah dari papa dan mama. Tak sangka anak mama yang chubby ni jadi model. So bila nak balik? Papa dan mama nak raikan kejayaan anak kesayangan mama ni.” Tutur Mama Pah pada anaknya, Azie.
“Insyaallah ma. Next week Azie balik la mama. Tak sabar nak jumpa papa dengan mama. Rindu kat papa dengan mama. Ok la ma, Azie nak masuk tidur dulu ma. Assalammualaikum. Good nite. Kirim salam kat papa tau mama.”
“Yelah. Bye sayang.” Klik!

Empat tahun kemudian…..
“Suprise…..!!!!!!!!!” bertalu-talu la ciuman yang Azie dapat dari papa dan mamanya.
“Azie!!!!!!!Kitaorang sayang kau. Tahniah dah popular abis member aku sorang ni. Jadi model ternama sekarang ni. Tak sia-sia usaha kau selama ni Azie.” Abis penyek Azie dipeluk oleh rakan seangkatannya yang comel-comel belaka.
“Azie rindu kat kau tau. Mana buah tangannya untuk kitaorang semua?” Kata Peah pada Azie. Maklum orang tu baru balik dari Paris dah tu dapat pulak jadi duta minyak wangi dan jam tangan lagi.
“Ada, nah untuk korang semua atas sokongan korang. Ni untuk papa dan mama.” Segera diberi buah tangan yang dibeli khas untuk orang tersayang.
“Mana untuk abang?” tiba-tiba suara garau lemak merdu menyampuk.
“Nah, ni special buat abang yang tak putus bagi sokongan buat Azie.” Sebuah kucupan dipipi dan pelukan diberikan khas buat suami tersayang. Maka gamat la sebentar suasana dengan tepukan dari orang tersayang dibelakang mereka berdua. Kan dah merah muka tu. Malu la tu. Hehe.
“Papa Syed, tak lama lagi Papa Syed dengan Mama Pah dapat la tengok anak kesayangan Papa Syed dengan Mama Pah jadi cover depan untuk majalah keluaran khas bertajuk \’Ibu Muslimah\’ la pulak.” Kata Peah.
“Betul ke ni Azie?” soal Mama Pah.
“Mana ada mama, pandai je dorang ni.” Nafi Azie.
“Betul tu mama. Azie ni takda nya jadi model majalah tu. Dorang memain je tu. Tapi yang lebih betul lagi, mama dengan papa bakal jadi nenek dan datuk la.” Kata suami Azie pada mertuanya.
“Betul ke ni Azie? Ya Allah, alhamdulillah. Syukur padaMu.” Ucap Papa Syed dan Mama Pah.
“Bang, saya nak buat la kenduri kesyukuran untuk anak saya semua ni sekali atas kejayaan masing-masing.” Cadang Mama Pah pada suaminya.
“Saya tak kisah, ikut je la. Benda yang elok saya setuju sangat.” Kata Papa Syed.
“Terima kasih semua.” Balas Azie. Untuk makluman semua setelah empat tahun berlalu Azie and the gang telah berjaya mencapai cita-cita memasing. Enot telah menjadi tauke kedai makan yang diberi nama Zarina Kafe Corner. Peah tercapai gak impiannya nak jadi penyanyi macam Kak Adibah Nor kita tu, setelah berusaha menyertai pelbagai ujibakat akhirnya Peah berjaya dalam pertandingan nyanyian anjuran Mencari Bintang Baru. Meletup-letup lagu Peah sekarang ni dipasaran dengan tajuknya, Aku Untukmu.
Eton pulak berjaya jadi penulis di Syarikat Buah Fikiran. Novel dia tengah laris sekarang ni tajuknya Akan Kucintaimu, yang akan datang ni pulak tajuknya……entah la dalam proses katanya. Hehe. Dayah pulak impian nak jadi pereka fesyen dan memiliki butik sendiri tercapai jua akhirnya. Begitu la kisah impian lima gadis chubby belaka. Dimana ada kemahuan disitu ada jalannya. Lagi satu berita gembira, empat sahabat ni akan berkahwin dengan jejaka pilihan masing-masing pada hari dan tempat yang sama. Akhirnya…………

“Azie sayang, abang sayang Azie dari hari pertama kita bersua. Terima kasih sayang. Abang sayang chubby abang sorang ni,” sebuah kucupan hangat singgah didahi Azie.
“Azie pun sayang sangat pada abang, terima kasih sudi terima Azie yang chubby ni. Maklum la abangkan kurus cam papan nak pulak at Azie yang badan cam tong air ni.” Seloroh Azie pada suaminya.
“Azie ni hadiah khas untuk sayang abang. Buka dan baca la. Selami hati abang dengan lebih dalam lagi. Abang tunggu jawapan dari Azie.” Kata suaminya.
“Ok, Azie baca ye.” Balas Azie.

Assalammualaikum sayangku…
Azie sayang, Abang amat berterima kasih pada Azie kerana sudi menyambut cinta abang pada Azie. Pada kali pertama kita bertemu, hati abang sudah terperangkap dan tergoda dengan lirikan manja Azie. Debaran hati abang makin kuat berbunyi macam orang tengah main drum pulak. Tak sangka jodoh kita kuat untuk bersama dalam ikatan suci ini. Abang janji dengan Azie selagi abang bernafas cinta dan kasih abang hanya untuk Azie dan anak-anak kita.
Yang mencintaimu,
Mohd Nizam Bin Aiezad

p/s: kalau dah abis baca surat ni pandang abang sayang, kat belakang sayang je ni.

“Azie sayang, sudi tak jadi isteri dan ibu kepada anak abang selama-lamanya?” lafaz Nizam dengan lagaknya seperti seorang putera melamar puteri kesayangannya.
“Selamanya Azie sudi bang. Terima kasih bang. Azie cintakan abang selamanya.” Ucap Azie pada Nizam, suami yang dinikahinya 2 tahun lalu.

Maka dengan itu berakhirlah cerita tentang gadis-gadis chubby tersebut. Semoga mereka bahagia selalu.

p/s: sori la kalau cerpen ni tak berapa nak menarik hati. Saya masih merangkak lagi untuk menulis.Puas gak perah otak cari idea nak siapkan jugak cerpen ni. Ni la hasilnya, tak berapa best. Apa-apa pun terima kasih la sudi baca cerpen saya kali ni. Sebarang komen saya terima dengan hati yang terbuka.

Cerpen : Tidak Ku Duga

Disember 22, 2008

Nama Pena : Dayang D

“Ila, janganlah marah,” pujukan Hairi tetap tidak dapat menghilangkan amarah ku. Ais krim yang ku beli tadi sudah jatuh di atas tanah. Semuanya gara-gara Fikri yang sengaja menolak ku dari belakang. Sudahlah wang yang ku gunakan tadi wang belanja yang terakhir pada hari itu. Ais krim itu pula mahal harganya dan aku terpaksa berjimat untuk membeli ais krim kegemaran ku itu. Hairi tiba-tiba menghulurkan ais krimya kepada ku.
“Ambillah Hairi punya,” kata Hairi. Aku serba salah.
“Tapi ini Hairi punya,” balas ku sambil menahan sebak.
“Tak apa,” balas Hairi sambil tersenyum. Ais krimya tetap diunjukkan kepada ku. Aku terharu. Lantas aku terus mengambilnya.
“Tak apalah. Nanti Ila ganti balik ais krim ni,” balas ku sambil menjilat ais krim coklat itu. Hairi hanya tersenyum. Hati ku mula lega.
“Jomlah, kita balik,” ajak Hairi. Aku mengikut langkahnya sambil menjilat ais krim. Aku mengenali Hairi sejak kecil lagi. Hairi pendiam orangnya. Semasa kali pertama kami bertemu akulah orang pertama yang menyapanya. Itupun semasa Hairi dibuli oleh sekumpulan kanak-kanak. Sepatutnya Hairilah yang menyelamatkan ku tetapi sebaliknya pula berlaku. Apabila berbicara akulah yang paling banyak bertanya. Sepatah ku tanya sepatah jugalah yang dijawabnya. Dulu dia tidak berani memandang mata ku apabila berbicara. Bukan dengan ku saja. Dengan budak perempuan lain juga begitu. Akhirnya mereka bosan melayan Hairi. Tetapi entah mengapa hanya aku satu-satunya budak perempuan yang selesa melayannya. Aku selesa berdampingan dengannya. Mungkin kerana dia tidak banyak kerenah.
“Hairi…” Hairi terus menoleh ke arah ku sebaik sahaja aku memanggilnya.
“Kenapa awak baik sangat dengan saya?” aku saja bertanya.
“Mak saya cakap kita kena layan perempuan baik-baik. Jangan kasar-kasar dengan perempuan,” jawapan Hairi membuatkan ku tersenyum. Mungkin inilah salah satu sebab aku selesa bersamanya. Kata-katanya sentiasa membuatkan hati ku senang. Hairi juga tidak pernah mengusikku. Apatah lagi menyentuh ku seperti rakan lelaki ku yang lain yang suka memukul tanpa sebab.
“Kita dah sampai rumah awak ni. Saya balik dulu,” setelah Hairi bersuara baru ku sedar yang ku sudah berada di hadapan rumah. Hairi terus berjalan pulang ke rumahnya yang terletak tidak jauh dari rumah ku.

Petang itu selepas menyiapkan kerja sekolah aku terus tertidur di dalam bilik. Tetapi tidur ku terganggu apabila terdengar bunyi bising dari sebelah bilik ku. Aku cuba mengintai di balik pintu bilik ibu.
“Oo..jadi awak nak tuduh saya ada perempuan lain?!” kedengaran suara ayah memekik. Nyaring sekali.
“Memangpun. Entah-entah selama ni balik lambat dari pejabat duduk dengan betina tu agaknya! Abang, kalau tak betul takkan orang mengata,” balas ibu.
“PANG!!” satu tamparan hinggap di pipi ibu. Aku tersentak. Suasana sepi. Ibu mula menangis. Ayah hanya membatukan diri. Aku tidak tahan lagi melihat ibu bapa ku bertekak begini. Lantas aku terus berlari keluar rumah. Air mata ku tidak dapat di tahan lagi.

# # #

Aku menangis sepuas-puasnya. Air sungai yang mengalir ku tepuk kuat. Mengapa dugaan sebegini melanda diri ku? Air mata ku mengalir jatuh ke dalam sungai. Aku tidak mempedulikan kaki seluar ku yang basah lenjun dek air sungai. Setiap kali aku susah hati, aku akan ke sungai ini untuk menenangkan fikiran.
Sudah berhari-hari aku dengar ibu dan ayah bertekak. Aku jadi tertekan. Peperiksaan UPSR hanya beberapa hari saja lagi. Kini fikiran ku terganggu.
“Ila, kenapa menangis ni?” tiba-tiba Hairi memunculkan diri. Aku terus menyapu air mata ku yang mengalir deras.
“Menangis? Ma..mana adalah. Pandai je,” balas ku sambil tersenyum. Lantas aku menuju ke arah sebuah batu besar. Aku terus duduk di situ. Hairi memerhatikan ku. Aku tidak berani memandang matanya. Takut diketahuinya yang aku memang menangis.
“Menangis sajalah,” kata Hairi sambil duduk di sebelah ku.
“Kenapa pulak awak suruh saya menangis?” aku pura-pura bertanya.
“Awak menangis kan, tadi?” tanya Hairi lagi.
“Mana ada!” aku memandang matanya. Hairi juga memandang mata ku. Aku menundukkan semula pandangan ku. Air mata ku mula mengalir begitu deras.
“Janganlah pandang saya menangis,” aku mula tidak selesa apabila Hairi memerhatikan aku menangis. Selama ini aku cukup ego untuk menunjukkan air mata ku kepada sesiapa walau apapun masalahnya. Terutamanya kepada lelaki. Tetapi kali ini aku tidak dapat menahan lagi kesedihan ku.
“Ila, tak salah menangis. Menangislah puas-puas. Hilangkan segala beban,” Hairi memujuk ku. Tangisan ku semakin kuat. Akhirnya aku menceritakan segala masalah ibu bapaku kepada Hairi. Hanya Hairilah teman yang aku paling selesa meluahkan perasaan walaupun ku punya ramai kawan perempuan yang lain. Hanya Hairi yang pandai memberi nasihat kepada ku.
“Terima kasih,Hairi,” hati ku lega setelah mendengar nasihatnya. Hairi hanya mengangguk.
“Ingat, jangan biarkan masalah ni mengganggu awak lagi. Saya dah nak balik. Awak tak nak balik?” tanya Hairi.
“Awak baliklah dulu. Saya nak duduk sini sekejap lagi,” kata ku. Hati ku masih berat untuk pulang ke rumah.
“Saya temankan awaklah,” Hairi mempelawa. Sungguh baik hatinya. Hairi memang seorang lelaki yang sangat mengambil berat.
“Tak apalah. Kita balik sekarang,” aku serba salah untuk membiarkan Hairi menemaniku. Lantas aku terus bangun berlalu pulang ke rumah.

# # #

“Ila, saya dapat masuk asrama!” pekik Hairi sambil meletakkan basikalnya dan meluru ke arah ku yang sedang duduk Di atas batu besar di tepi sungai. Lantas Hairi menghulurkan surat tawaran asramanya kepada ku.
“Saya nak pergi minggu depan. Seronoknya!” Hairi sudah terlompat-lompat kegembiraan. Aku tidak pernah melihat Hairi segembira itu. Wajah ku bertukar kelat.
“Maknanya nanti kita tak jumpa dah lah,” aku mula bersuara. Hairi terhenti.
“Cuti nanti saya baliklah,” balas Hairi. Aku mengangguk sambil tersenyum kelat.
“Tahniah,” aku tidak tahu adakah aku betul-betul ikhlas menuturkan kata-kata itu.
“Terima kasih. Saya nak balik. Petang ni saya nak ke pekan beli barang,” kata Hairi sambil mencapai basikalnya. Hatiku mula sayu. Sahabatku yang paling baik akan pergi meninggalkan ku. Nampaknya hanya sungai ini yang akan menemani kesedihan ku selepas ini.
“Hairi,” Hairi menoleh sebaik sahaja aku memanggilnya.
“Awak di sana mesti berani tau. Jangan malu-malu lagi. Kalau ada orang usik awak, awak balas balik,” pesan ku sambil menghala penumbuk ku ke arahnya. Aku cuba menyembunyikan kesedihan ku. Hairi mengangguk lalu berlalu sambil mengayuh basikalnya.

# # #

Tahun demi tahun berlalu. Aku dan Hairi susah benar mahu bersua muka. Kami tidak pernah berjumpa secara dekat. Aku dan Hairi masing-masing sudah berubah. Hairi nampaknya sudah lebih matang. Cermin mata nipis elok terletak di batang hidungnya. Aku pula sudah mula bertudung litup. Selepas sahaja aku tamat sekolah, aku terus melanjutkan pelajaran di universiti tempatan. Tetapi, nasib Hairi lebih baik lagi. Petang itu Makcik Jaharah, ibu kepada Hairi bertandang ke rumah ku. Wajahnya berseri-seri. Aku berharap adalah berita tentang Hairi yang mahu disampaikannya.
“Timah, anak akak si Hairi bulan depan nak ke Australia. Lepas Maghrib ni akak buat kenduri doa selamat sikit. Datanglah,” ibu hanya mengangguk. Aku memasang telinga. Hairi mahu ke Australia?
“Untung akak dapat anak macam Hairi,” Makcik Jaharah tersenyum mendengar pujian ibu itu.
“Dah rezeki dia,Timah. Ha.. Suhaila. Kamu di U mana sekarang ni?” tanya Makcik Jaharah kepadaku. Aku tersentak.
“Ha? Err.. UiTM,” jawab ku cuba menyembunyikan kekalutan ku.
“Dah lama makcik tak nampak kamu, Suhaila. Dah besar panjang. Dah jadi anak dara lawa,” kata-kata Makcik Jaharah itu disambut oleh ketawa kecil daripada ibu. Aku hanya tersenyum kelat. Sebenarnya aku geli dipanggil ‘anak dara’ walaupun itulah hakikatnya. Nampak seperti terlalu lembut.
“Apa lagi Ila. Nama je anak dara. Tak reti nak buatkan air untuk makcik ni?” bebel ibu. Aku dengan malas cuba bangun ke dapur.
“Tak apalah. Akak cuma nak jemput doa selamat malam ni. Datanglah Suhaila. Lagipun kamu dah lama tak jumpa dengan Hairi kan?” kata-kata Makcik Jaharah itu disertakan dengan senyuman. Ah! Dia seperti tahu gelodak hatiku.
Malam itu seperti yang dipelawa, aku dan ibu ke rumah Makcik Jaharah. Rumah Makcik Jaharah sudah dipenuhi dengan tetamu. Ibu lantas terus ke dapur membantu apa yang patut. Aku pula terus ke ruang tamu menyertai kaum perempuan yang lain. Tambahan pula ramai sahabat yang sudah lama tidak ku temui juga hadir. Dari jauh aku dapat melihat Hairi yang segak berbaju melayu berwarna biru gelap. Dia sibuk melayan tetamu yang hadir. Tidak terkecuali anak-anak dara yang sengaja mahu menggedik. Hatiku mula cemburu.

Selepas sahaja majlis berakhir aku sengaja ringankan tulang membantu ibu dan Makcik Jaharah di dapur. Sebenarnya aku sudah mengajak ibu pulang tetapi ibu berkeras mahu membantu Makcik Jaharah mengemas sehingga siap. Kalau diikutkan mahu sahaja aku pulang sendiri tetapi mengingatkan yang hari sudah larut malam dan aku terpaksa berjalan sendirian aku terpaksa membatalkan sahaja niatku itu. Maklum sahajalah, macam-macam perkara boleh berlaku. Itu hari semasa Leha mahu berjalan pulang ke rumahnya pada waktu malam seperti ini dia telah diganggu oleh sekumpulan budak lelaki yang melepak di tepi jalan. Kebetulan aku perlu melalui jalan yang sama untuk pulang ke rumah.
“Ibu, kita balik sekarang ya?” aku tetap mahu memujuk ibu pulang. Mataku sudah semakin layu. Jam menunjukkan hampir sebelas malam.
“Sabarlah sekejap,Ila. Ibu tak sampai hati nak biarkan Makcik Jaharah buat kerja ni sorang. Lagipun banyak lagi ni,” pujuk ibu sambil berbisik. Aku hanya mendiamkan diri.
“Tak apalah Timah. Dah malam sangat ni. Kamu baliklah dulu. Kesian akak tengok si Ila tu. Dah penat sangat,” ada juga orang yang mengerti dengan keadaanku.
“Haa..kalau takpun Hairi boleh temankan Ila balik,” cadang Makcik Jaharah sebaik sahaja terlihat kelibat Hairi.
“Ada apa ni mak?” Hairi menyahut sebaik sahaja terdengar namanya disebut. Itulah kali pertama aku mendengar suaranya setelah beberapa lama. Aku tidak memandang Hairi. Pura-pura mengelap tanganku yang basah selepas membasuh pinggan tadi.
“Hairi, temankan Ila balik. Dia takut jalan sorang dalam gelap macam ni,” kata Makcik Jaharah sambil menarik tangan Hairi yang memang berada di muka pintu. Aku sebenarnya segan mahu berjalan dengan Hairi. Disebabkan Makcik Jaharah yang beria memaksa aku terpaksa akur.
“Kalau macam tu jomlah,” kata Hairi sambil terus berjalan keluar dan menyarung selipar ke kaki. Aku menurut. Akhirnya aku dan Hairi berjalan beriringan. Suasana sepi seketika.
“Untung awak ya. Senang-senang je dapat belajar ke luar negara. Bukan macam saya ni,” aku mula bersuara apabila menyedari suasana cukup sepi.
“Belajar di UiTM tu dah cukup baik apa,” balas Hairi. Aku memandangnya.
“Makcik Jaharah bagitau ke?” tanya ku. Hairi mengangguk.
“Dia cerita macam-macam tentang awak tau,” balas Hairi. Aku tergelak.
“Macam tu sekali Makcik Jaharah ingat saya?” aku tidak menyangka.
“Hish, macam mana boleh tak ingat. Kita dulu rapat sangat. Entah-entah tidurpun meracau nama awak agaknya,” seloroh Hairi. Aku ketawa lagi.
“Awak sekarang dah berani ya. Dulu mana pernah nak melawak macam ni,” baru kusedar tentang perubahan dirinya.
“Ila, ingat tak? Dulu awak yang suruh saya jadi lebih berani. Saya pegang kata-kata awak tu,” balas Hairi. Dia masih ingat dengan kata-kata ku dulu.
“Oo..ingat lagi. Ingatkan dah ada ramai peminat ni dah terus lupakan saya,” balasku.
“Cemburu ke?” soal Hairi sambil mengangkat keningnya.
“Saya ni siapalah nak cemburu dengan awak,” balas ku. Sengaja bersuara sayu.
Hairi memukul bahuku sambil ketawa. Aku juga turut ketawa. Langkah ku diteruskan ke hadapan.
“Maaf!” kata-kata yang terkeluar dari bibirnya membuatkan aku terkaku sebentar.
“Kenapa?” aku menoleh ke arahnya.
“Memang betul saya tak suka awak cakap macam tu. Tapi saya tak patut buat awak macam tadi,” balas Hairi dalam nada kekesalan kerana telah memukul bahu ku tadi.
“Tak ada apalah. Jomlah kita jalan lagi,” balas ku. Aku dan Hairi berjalan beriringan sehinggalah aku tiba dengan selamatnya di rumah. Namun begitu dia masih kekal dengan perangai lamanya. Memetik jambu di depan rumah ku. Dulu Hairi selalu memetiknya setiap kali menghantar ku pulang dari sekolah. Aku hanya memerhati gelagat Hairi itu. Hairi hanya tersenyum sambil mulutnya mengunyah jambu.

# # #

Pagi itu aku sudah bercadang untuk ke pekan. Sengaja mahu mengambil angin. Tetapi ada sesuatu perkara yang membuatkan aku menjadi gelabah. Sudah merata ceruk rumah ku cari tetapi rantai tangan pemberian ayah tetap tidak ku jumpa. Rantai tangan itu amat bermakna bagi ku. Di atasnya tertulis elok nama ku. Ayah telah memberinya semasa kali terakhir sebelum dia menghembuskan nafas terakhir. Hanya itu sahajalah tanda ingatan ku kepada ayah. Mungkin itulah alasannya ayah semakin menjauhkan diri daripada keluarganya sehingga ibu menyangka ayah sudah mempunyai perempuan lain. Dia tidak mahu kami sekeluarga susah hati kerana dirinya.
Aku masih mencari rantai tangan tersebut sehingga ibu juga terpaksa mencari. Aku hampir menangis. Sudah berkali-kali aku mencari rantai tangan itu di tempat yang sama namun tetap tidak ketemu. Akhirnya aku terpaksa menerima hakikat bahawa rantai tangan itu telah hilang. Hasrat ku untuk berjalan ke pekan pada pagi itu ku batalkan sahaja. Aku marah pada diriku kerana cuai menjaga rantai tangan itu.
Petang itu Hairi bertandang ke rumah ku. Kebetulan aku sedang menyapu daun-daun kering di hadapan rumah. Aku dan Hairi berbual sebentar. Tetapi aku lebih terkejut apabila dia mengunjukkan rantai tangan ku.
“Ya Allah..macam mana boleh ada pada awak ni?” aku amat terkejut sambil membelek rantai tangan itu.
“Mak kata dia jumpa rantai tangan ni atas lantai di rumah. Nasib baik ada nama. Kalau tak, dah lama saya gadai,” balas Hairi berseloroh. Aku hanya tersenyum.
“Terima kasihlah. Rantai tangan ni penting sangat bagi saya,” balas ku sambil terus memakainya di pergelangan tanganku.
“Kenapa?” tanya Hairi.
“Arwah ayah yang bagi. Rantai ni sajalah yang jadi kenangan saya pada arwah,” balas ku sambil membetulkan tuala yang ku letak di atas kepala. Aku tidak sempat mencapai tudung di dalam bilik.
“Maaflah,” jawab Hairi pendek.
“Tak ada apalah. Nasib baik jumpa. Terima kasih,” balas ku.
“Saya balik dululah ya. Ada banyak hal yang nak diuruskan. Minggu depan saya dah nak berangkat ke Australia,” balas Hairi sambil tersenyum kepada ku. Lantas dia terus berlalu.

# # #

Sudah tujuh tahun berlalu. Aku dan Hairi tidak lagi bersua muka. Cuma sesekali kami berborak di internet. Aku dan Hairi masing-masing sibuk bekerja. Kata Hairi dia belum mahu pulang ke Malaysia. Dia seronok bekerja di sana. Katanya lagi dia akan mengirim hadiah besar dan kejutan yang akan mengubah hidupku. Aku hanya tersenyum sendiri mendengar. Hadiah apa agaknya.

Entah mengapa hari ini aku tidak sedap hati. Semasa bekerja tadi juga fikiranku merewang entah ke mana. Semua kerja ku tidak menjadi. Seperti ada perkara buruk yang akan terjadi. Namun ku buang prasangka itu jauh-jauh. Mungkin disebabkan aku terlalu sibuk dengan kerja membuatkan aku merasa begitu.
Keesokan pagi aku mendapat panggilan daripada ibu. Hati ku berdebar-debar. Ibu tidak pernah menghubungiku pada waktu pagi begini. Bukan dia tidak tahu yang aku bekerja pagi-pagi begini. Namun berita yang dikhabarkan ibu amat mengejutkan ku. Lemah lututku mendengarnya. Pada waktu itu juga aku bergegas pulang ke kampung. Aku terus mengambil cuti kecemasan tiga hari.
Sungguh aku tak percaya! Hairi telah ditimpa kemalangan jalan raya semasa di Australia. Yang paling aku kasihankan ialah Makcik Jaharah. Hairilah satu-satunya anaknya. Pak cik Murad pula terpaksa menenangkan Makcik Jaharah yang hampir gila. Tidak sempat aku mahu berbual panjang dengan dia, dia sudah pergi meninggalkan ku. Dia jugalah sahabat yang paling baik dengan ku semasa kecil. Mana mungkin aku akan lupakan Hairi begitu saja.
Semasa jenazah Hairi mahu dikebumikan Makcik Jaharah meraung-raung. Aku dan ibu terpaksa menenangkannya. Aku menumpahkan air mata melihat keadaan Makcik Jaharah itu. Mungkin Makcik Jaharah terlampau terkejut kerana Hairi pergi tanpa pesan.
Keesokannya Makcik Jaharah demam panas semasa aku dan ibu datang melawatnya. Badannya menggigil-gigil. Wajahnya pucat. Dalam pada itu dia sempat menghulurkan sebuah kotak berbaldu merah kepadaku. Lalu aku terus membuka kotak itu. Sebentuk cincin emas bertakhta berlian elok terletak di dalamnya. Aku memandang Makcik Jaharah dengan penuh tanda tanya.
“Hairi minta makcik pinang Ila. Dia ada cakap pada makcik yang dia nak balik Malaysia bulan depan. Ila simpan sajalah cincin tu. Tak ada maknanya lagi makcik simpan,” balas Makcik Jaharah tenang. Dia sudah dapat menerima hakikat tentang pemergian Hairi.
Hairi mahu pulang ke Malaysia bulan hadapan? Maknanya Hairi…. Jantungku seperti berhenti berdegup. Tanganku menggeletar. Badanku tiba-tiba terasa panas. Hairi mahu meminangku? Ya Allah! Tiba-tiba pandangan ku gelap.

Cerpen : Ibu jangan Pergi

Disember 22, 2008

Nama Pena : sunset

Nona memperhatikan kesibukan Ibunya yang mengambil dan menyusun baju-baju dari dalam lemari ke dalam tas besar, meskipun sudah pudar warnanya tetapi masih bisa diisi dengan baju-baju.
“Semua sudah bu?”Bapak bertanya dari depan pintu kamar,Ibu memandangi tasnya sesaat.
“Sudah pak,semua baju Ibu sudah di dalam tas,baju Ibukan tidak banyak.”Ibu berkata sambil tetap melipat baju-baju yang tidak di bawanya.Nona masih diam di tempat duduknya,kesedihan terpancar di wajahnya.
“Kamu kenapa non?kenapa diam saja?”Ibu mengerutkan dahinya melihat Nona anak sulungnya hanya diam saja.
“Ibu perginya lama ya?”Tanya Nona dengan nada sedih.
“Ibu sudah bilangkan? kontraknya dua tahun.”Ibu berkata.
“Dua tahunkan lama bu.”Nona masih berharap Ibu membatalkan niatnya untuk pergi.Ibu memandangi wajah Nona dan menghela nafasnya panjang lalu mendekati Nona yang duduk di sudut tempat tidur.
“Non,Ibu kesana kerja untuk kamu dan adik-adik dan juga untuk Bapak.”Ibu membelai rambut Nona dengan sayang,Nona mendengarkan saja kata-kata Ibunya.
“Kamu yang paling besar jadi kamu yang harus menjaga adik-adik selagi Ibu di sana ya?”Ibu menatap wajah Nona,dengan berat hati Nona menganggukkan kepalanya.
“Kalau gitu kamu senyum,Ibu mau kamu melepas kepergian Ibu dengan wajah gembira supaya Ibu tenang bekerja di sana.”Ibu memegang dagu Nona,Nona memaksakan diri untuk tersenyum.
“Kalau senyum gitukan manis.”Ibu berkata sambil tersenyum lalu kembali sibuk menyusun barang yang akan di bawanya.
Udara terasa panas dan orang-orang yang saling berdesakan di Bandara tidak di perdulikan Nona,dia tetap menangis di pelukan Ibunya.
“Sudahlah Non,jangan nangis lagi malu dilihatin orang.”Ibu membujuk Nona.
“Ibu jangan pergi, Nona enggak mau Ibu pergi.”Nona terisak.
“Tidak bisa Ibu harus pergi kalau tidak Ibu harus ganti rugi sama PT,dari mana uangnya?”Ibu berkata.
“Sudahlah Non,jangan menangis lagi nanti Ibu jadi sedih dan tidak tenang kerja di sana.”Bapak menasehati Nona yang masih menangis.
“Mari,Bu Mirna,Ibu harus menunggu di dalam.”Seorang perempuan muda berkata kepada Ibu.
“Ibu mau pergi,Nona harus ingat pesan Ibu ya?”Nona mencium kedua pipi Ibu dan mencium tangannya,dia berusaha menahan air matanya agar tidak keluar lagi.
“Pak.Ibu pergi ya?”Ibu pamit dan mencium tangan Bapak.
“Iya,Ibu hati-hati di sana ya?Bapak akan selalu berdoa untuk Ibu.”Bapak memeluk Ibu dengan sayang.
Ibu melangkah menuju pintu masuk di iringi oleh perempuan yang bertugas di perusahaan tenaga kerja tempat di mana Ibu di kirim bekerja ke luar negeri.
Nona masih memandangi pesawat yang membawa Ibunya terbang ke awan dan menghilang di baliknya.
“Kita pulang Non.”Bapak memegang tangan Nona dan mengajaknya pulang.
Yanti adik Nona yang paling kecil berlari-lari kecil ke arahnya.
“Kak!kak Nona!Ibu kirim uang.”Yanti berkata dengan nafasnya yang turun naik.
“Ayo kak,Ibu juga kirim oleh-oleh untuk kita.”Yanti berkata dengan suara nyaring,dengan gembira dia menarik tangan Nona.
“Pelan-pelan Yan,jangan lari-lari nanti kita jatuh.”Nona menarik tangan Yanti dan menahan agar adiknya tidak menarik tangannya sambil berlari.
Nona memperhatikan kotak yang di hiasi kertas cantik dan menerka-nerka apa isi di dalamnya.
“Kak di bukalah,kok dilihatin aja?’Yanti protes melihat Nona yang hanya termanggu di depan kotak kadonya.dengan hati-hati Nona membuka dia tidak ingin merusak isi di dalamnya.
“Wah!cantik sekali.”Yanti memandang takjub boneka Barbie yang ada di dalam kotak tersebut.
“Iya cantik,Ibu kirim apa untuk adek?”tanya Nona.
“Ibu beli ini untuk adek.”Yanti menunjuk boneka beruang kecil berwarna biru.
“Boneka beruangnya juga cantik,kak Ayu mana?”Nona menanyakan adiknya seorang lagi sambil mengambil boneka beruang dan membelainya dengan lembut.
“Kak Ayu belum pulang,kado kak Ayu udah adek simpan.” Yanti berkata.
“Ibu pasti banyak uang ya kak?”Yanti berkata polos lalu mengambil boneka dari tangan Nona.
“Kalau Ibu pulang,adek mau minta beli sepeda.”Yanti berkata sambil berlalu dan keluar membawa bonekanya.
Nona memandangi boneka barbie yang di kirim Ibunya.airmata menetes di pipinya,dia merasa gembira juga sedih,gembira karena boneka yang sangat di inginkannya akhirnya dia miliki,sedih teringat Ibunya yang jauh di seberang di Negara orang.
“Ibu, Nona rindu Ibu….”Nona memeluk boneka barbienya dan membayangkan memeluk tubuh Ibu yang sangat di rindukannya.
Malam telah larut,Nona tidak bisa memejamkan matanya.berulang kali dia mencoba untuk tidur tetapi tetap saja tidak bisa,Nona memandangi dua orang adiknya Yanti dan Ayu yang terlelap tidur tanpa terganggu dengan dinginnya udara malam.Nona bangkit dari tempat tidur dan berjalan menuju ke lemari,di bukanya laci di mana tersimpan photo-photo keluarganya.satu demi satu di perhatikannya dan Nona terpaku menatap photo dia dengan Ibunya,airmata menetes membasahi pipiya,Nona teringat kembali dengan Ibunya yang bekerja di negara orang.
“Kalau Nona sudah besar dan bekerja,Ibu tidak usah bekerja lagi di Malaysia.”Nona berkata dengan suara lirih,dia menarik nafas dan menghembuskannya.andai saja Bapak tidak sakit-sakitan karena kerjanya terlalu berat sebagai tukang bangunan,pasti Ibu tidak perlu bekerja di luar negeri.andai saja dia dan adik-adiknya sudah besar dan bekerja tentu Ibu tidak perlu jadi TKW
di Malaysia dan andai saja di kampungnya ini ada kerja untuk Ibunya yang bisa membiayai hidup sehari-hari dan dapat membiayai sekolahnya yang masih SMP dan adik-adiknya yang masih SD tentu Ibu tidak akan jadi pembantu di Negara orang.terlalu banyak andaian yang kadang membuat Nona tidak mengerti kenapa semua ini terjadi,Nona mencium photo itu dan mendekapkannya ke dada.
Nona terlelap pulas dalam tidurnya ketika dia merasakan ada yang menggoyang-goyang tubuhnya.
“Non!Nona bangun nak.”Nona mendengar suara Bapaknya,Nona merasa kepalanya sedikit pusing dan membuka matanya lalu duduk di hadapan Bapak.
“Sudah pagi ya pak?”Nona mengusap-usap matanya dengan tangan.
“Iya,sudah pagi kamu mandi dulu ya?”Bapak menyuruh Nona mandi,Nona bangkit berdiri untuk mengambil handuk tetapi dia mengurungkan niatnya ketika mendengar suara keramaian dari luar kamarnya.
“Ada apa di luar pak? “Nona bertanya tetapi Bapak hanya diam tak menjawab,Nona baru menyadari kalau wajah Bapak merah dan matanya sembab seperti habis menangis.
“Bapak?Bapak kenapa?”Tanya Nona mendekati Bapak.
“Tidak,Bapak tidak apa-apa kamu mandi dulu sana.”Bapak meraih handuk dan memberikannya kepada Nona,dengan hati bertanya-tanya Nona mengikuti kata-kata Bapaknya.lalu dia melangkah ke dapur menuju kamar mandi,di depan pintu kamar mandi dia melihat beberapa orang tetangganya sedang berbincang-bincang.
“Bu Ratmi!”Nona menyapa salah satu tetangganya.
“Ya,Non!.”Bu Ratmi tersenyum kearah Nona.
“Enggak biasanya, pagi-pagi ke sini ada apa?”Nona bertanya heran.
“Kamu belum tahu Non?”Bu Ratmi mengernyitkan dahi.
“Belum tahu apa bu?”Nona bertambah heran dengan kata-kata Bu Ratmi.
“Ibumu…..”Bu Ratmi menghentikan kata-katanya.
“Ibu?kenapa Ibu?”Nona berkata dengan nada khawatir sedangkan Bu Ratmi hanya diam tanpa tahu harus berkata apa.
“Kenapa dengan Ibu?bilang sama Nona.”Nona menggoyang-goyang tangan Bu Ratmi.
“Ibu kamu sudah pulang.”Bu Ratmi berkata dengan berat hati.
“Ibu sudah pulang?Ibu sekarang di mana?”suara Nona yang kegirangan membuat Bu Ratmi gugup,tanpa menunggu jawaban dari Bu Ratmi,Nona sudah berjalan setengah berlari ke ruang tamu.Nona merasa kalau Ibunya pasti sudah ada di ruang tamu sedang duduk dan berbincang-bincang dengan tetangga-tetangganya.
Nona berdiri kaku dengan wajah pucat di depan tubuh Ibunya yang terbaring di atas tempat tidur.
“Nona!”Bapak memanggil Nona yang diam tidak bergerak dan menatap Ibunya yang terbujur kaku.
“Ini Pak Andi,kasih sama Nona biar di minum.”Bapak mengambil segelas air dari tangan Bu Ratmi dan memberikanya kepada Nona,tanpa sadar Nona meminum air yang di berikan Bapaknya.Tiba-tiba saja dia terisak dan terduduk menatap wajah Ibunya,lalu mencium kedua pipinya,Bapak tertegun melihat apa yang di lakukan Nona.
“Pak!kenapa Ibu tidur di luar?”Nona bertanya dan tersenyum menatap ke arah Bapaknya.
“Kasihankan?Ibu pasti kedinginan di sini.”Nona memeganggi tangan Ibunya.
“Ibu di Malaysia kerjanya berat ya?pasti capek biar Nona urut kaki Ibu ya?”Nona mengurut-urut kaki Ibunya,Bapak dan semua orang yang ada jadi terharu tanpa sadar meneteskan airmata.
“Non!sudahlah nak,biarkan Ibumu tenang di sisi Allah.”Bapak memegang bahu Nona.
“Ibu pulang naik apa?pasti naik pesawat,nanti kalau Ibu pergi lagi Nona ikut ya?Nona mau merasakan naik pesawat, bolehkan bu?”tanpa memperdulikan Bapaknya Nona terus bicara sambil tetap mengurut-urut kaki Ibunya.Bapak tidak tahu lagi apa yang harus di lakukannya untuk membujuk Nona,dia menyesali apa yang telah menimpa istrinya.belum satu tahun istrinya bekerja di malaysia tetapi kini telah tiada,orang-orang kedutaan mengatakan kalau istrinya di siksa majikannya hingga meninggal dunia.sekarang Bapak bingung bagaimana harus menghidupi dan membiayai anak-anaknya sedangkan dia sedang sakit,hanya istrinyalah harapan keluarganya.Bapak memandangi Nona,Ayu dan Yanti ketiga orang anaknya yang masih kecil dengan pandangan suram.


Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.