Novel : Jodoh Atau Cinta 12

Nama Pena : iman hazana

” Dari siapa?” Danish bertanya pada Iman apabila melihat Iman tersenyum memandang kad yang diselitkan bersama dengan ros putih itu.
“Seseorang” Jawab Iman penuh senyuman. Ceria wajahnya.
“Siapa? Farhan.” Tanpa di duga Danish sempat mengambil kad yang berada di tangan Iman sebelum sempat Iman menghumbankan kad itu ke dalam beg tangannya.
“Tolong hormatkan harta I.” Iman tak menjawab soalan sebaliknya Iman mengambil balik kad di tangan Danish. Lalu dimasukkan ke dalam beg tangannya. Wajahnya masam.
Wajah Danish semakin merah dan semakin kelat. Dia mengumpul kesabaran lantas Danish hanya mendiamkan diri. Bergerak laju ke hadapan meninggalkan Iman sendirian di berlakang mengikut dirinya yang sudah masuk ke dalam perut lif. Hatinya marah.
” Kita ambik Jehan dari taska dulu.” Pinta Iman sebaik mamasuki perut CRV milik Danish. CRV putih itu meluncur laju tanpa sebarang jawapa dari Danish.
“You dengar ke tak ni?” Soal Iman penuh geram. Tapi nadanya masih lembut. Ya dalam sebulan ini dia sentiasa berlembut dengan Danish. Danish sendiri tak mengambil kesempatan atas kelembutan dan ketaatannya.
“I tak pekak lagi. I juga tak buta untuk melihat isteri sendiri terima bunga dari lelaki lain.” Sindir Danish balik. ‘Hai cemburu ke mamat ni?’ Hati iman terdetik.
“Dan I pula masih punya hati dan perasaan. Dari dulu dan sekarang” Balas Iman penuh sinis. Danish terdiam. Benar kata Iman. Hati itu masih lagi terluka.
Selepas itu mereka saling mendiamkan diri. Seolah beku. Iman memeluk erat bunga di tangannya. Danish mengenggam erat stering kereta. Masing-masing menahan perasaan. Biarkan masa berlalu bergitu sahaja. Hati-hati masing-masing ada kisah tersendiri.
Sampai sahaja di hadapan taska Indah tempat Jehan belajar, Iman pantas turun dari kereta. Danish menyentuh lembut bunga yang di tinggalkan di atas tempat duduk Iman lalu di biarkan sahaja. Walau hatinya terasa hendak membaling bunga itu keluar. Tapi dia tak mahu Iman lebih rasa sakit dan menjauh darinya. Siapa pun lelaki ini akan dia tentang. Lagipun Danish sedar dia yang jauh lebih berhak terhadap Iman berbanding sesiapa pun.
Iman… Tak mungkin lepas darinya. Tak boleh lembut dengan kasar pun dia sanggup asalkan Iman tetap di sisinya. Kerana Danish sedar hanya Iman yang paling peting dalam hidupnya kini.
Ketika itu dia menoleh ke arah Iman yang sudah di hadapan pintu taska. Kelihatan Jehan menyalam Iman dan Iman tunduk memerluk anak kecil itu lalu mencium pipi monel comel itu. Terselah kelembutan dan kasih sayang Iman. Melihat bertapa Iman susah memimpin Jehan sambil membawa beg Jehan. Danish turun merapati kedua insan itu.
“Pak Cu.” Jehan menjerit sebaik melihat Danish.
Danish segera mendapati Jehan lalu di dukungnya. Mesra Jehan melilitkan tangan kecilnya ke leher Danish. Danish mencium pipi montel Jehan dan Jehan membalasnya. Kemudian keduanya ketawa mesra. Iman hanya menonton dengan hati berbunga ceria. Ketiga-tiga mereka berjalan seiring.
Bahagia sungguh. Secocok bak sebuah keluarga yang cukup lengkap. Sang suami membawa anak dan si isteri setia di sisi sambil membimbit beg sekolah si kecil. Ketika ingin melintas sebelah tangan Danish mengenggam tangan Iman. Ingin memimpin Iman. Saat itu terasa di hati Danish untuk menghenti masa. Makin kuat keinginan untuk membina keluarga paling bahagia bersama Iman. Punya anak-anak dan mesti keadaan mereka seperti sekarang. BAHAGIA.

Datin Hajar ceria menunggu anak menantunya sampai. Semalam sudah di pesan pada Danish agar mengajak Iman pulang sekali petang itu. Sengaja dia menyuruh anak menantunya cuti setengah hari pada hari itu. Hatinya tak sabar ingin menyatukan dua hati yang telah lama terpisah itu.
” Hajar. Sudah-sudah lah tu. Sekejap lagi sampai lah mereka.” Dato Arif yang kebetulan duduk di ruang tamu sambil membaca buku itu cuba menenangkan isteri. Mana tidaknya dari tadi isterinya terjenguk-jenguk keluar.
“Alah abang tu cakap hajar tapi abang sendiri pun tertunggu-tunggu. Kalau tidak, takkan abang membaca kat sini pula. Selalu memerap je dalam bilik bacaan tu.” Omel Datin Hajar. Dia mengambil tempat di sebelah suami tersayang.
” Saya tunggu cucu saya Jehan.” Balas Dato Arif. Rindu pada cucu tunggalnya buat masa ini.
Belumpun sempat Datin Hajar menjawab kedengaran bunyi kereta masuk ke halaman rumahnya. Pantas Datin Hajar berdiri menjenguk. Lebar senyumannya melihat Danish pulang bersama Iman. Laju langkahnya ke muka pintu menyambut kedua-duanya.
Danish mematikan enjin kereta dan melagkah keluar di ikuti oleh Iman. Mereka melemparkan senyuman pada Datin Hajar di muka pintu. Danish beralih ke pintu berlakang kereta lalu mengangkat Jehan yang ketiduran. Iman pula tangannya penuh dengan beg kerja Danish dan beg kecil Jehan. Sebelah lagi dengan bunga pemberian Farhan.
“Assalamualaikum.” Danish memberi salam lalu menyalami mamanya dan mencium tangan tua itu.
“Waalaikumsalam. Kenapa lambat ni?” Tanya Datin Hajar tak sabar.
“Tadi Danish singgah sembahyang jumaat kat Putrajaya lepas itu kita pergi makan sekejap.” Danish menerangkan pada Datin Hajar. Iman di sisi memberi senyuman manis. Kini giliran Iman pula menyalam Datin Hajar. Beg di tangan sudah di letakkan di atas kabinet kasut. Sebaik sahaja Iman mencium tangan Datin Hajar, tubuhnya di tarik ke perlukan Datin Hajar. Iman membalas lembut.
“Ini lagi seorang. Kenapa Iman dah lama tak balik ni? Mama rindu tau.” Rajuk Datin Hajar.
“Iman sibuk sikit ma. Maaf ya mama.” Lembut suara Iman. Kebaikan dan rasa hormat itu yang mengikat hati kedua-dua mertua itu pada Iman sehinggakan rasanya mereka lebih sayangkan Iman dari Danish anak sendiri.
“Tak apa. Jom lah masuk.”Datin Hajar mengajak mereka masuk. Namun sebelum mereka melangkah masuk sempat Danish menangkap tingkah Iman yang selamba mengangkat kasutnya lalu di letak ke dalam kabinet. Iman masih baik dengannya. Masih akur sebagai isteri. Hati yang panas tadi sudah sejuk hanya kerana satu itu.

About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: