Novel : Gila Kau 29

Nama Pena : Dia Adila @ Dyadila

Intan melangkah keluar meninggalkan pusara Hafiz. Lama rasanya dia tidak menemani hafiz di situ. Setiap kali hatinya teringankan yayasan setiap kali itu nama hafiz akan meniti di bibirnya. Namun pemergian hafiz sudah di relakan tiada yang akan kekal di dunia ini. Jam di tangannya menunjukkan pukul 9 masih awal. Teringat nasi lemak Mak senah perutnya tiba-tiba lapar.

Kereta Gen 2 hitam berhenti di tepi gerai kecil. Mak aiii ramainya orang, kakinya melangkah perlahan. Ada beberapa mata memandangnya di saat dia masuk ke dalam kedai.

“fuyooo…cantiklah awek tu” kata rosli. Sambil matanya masih menikam susuk tubuh yang baru sahaja keluar dari perut kereta.

“kau tu batang kayu pun kau kata cantik” sambung Ayub. Rokok ditangannya masih belum sempat di sedut. Nasi lemak kesukaannya dilu di telan. Fazrul hanya tersenyum melihat gelagat dua rakannya. Matanya turt terhenti pada wanita yang diperkatakan.

Hah..dia ni rupanya, Fazrul menelan air liurnya. Dia menarik Utusan di depannya berpura-pura meneliti kandungannya. Cuba menyembunyikan wajahnya di sebalik akhbar Utusan itu. Namun matanya tetap curi-curi memandang ke arah Intan Azura, sebaris nama itu terlintas di hatinya.

“kalau aku dapat tu mesti aku tak keluar rumah..” suara rosli membuatkan ayub mencebik.

“tak akan dipandangnya muka pecah rumah macam kau tu..lainlah aku ni..” ketawa Rosli kedengaran tiba-tiba..

“kalau muka seposen macam kau dia nak baik dia ambik muka pecah rumah aku ni lagi berbaloi” ketawa mereka bersatu. Fazrul tersenyum mendengar angan-angan kawannya.

“emm..korang jangan perasanlah, perempuan macam tu..tak akan dipandangnya muka macam kita ni”

“mana kau tahu Rul?” tanya Ayub kembali.

“haiii kau ni buat-buat tanya pula ayub kawan kita ni bukan ke Romea terhebat dalam KL ni sekilas bak kata pepatah sekilas perempuan yang lalu dia dah tahu janda dan daranya” puji Rosli. Mereka ketawa lagi. Pepatah bodoh Rosli membuatkan mereka keras perut ketawa.

Emang rutin mereka setiap hari minggu pasti akan melepak di gerai Mak senah. Kalau tak perkena nasi lemak Mak senah boleh demam seminggu. Intan cuba mencelah untuk membeli nasi. Ramai pula yang menunggu.

“cik duduk dulu ek..” kata pembantu mak senah, Intan Akur. Dia mencari tempat yang sesuai. Dia duduk tak jauh dari kaunter senang jika ada yang memanggil.

“apa lagi inilah masanya nak tunjuk jantan” kata Rosli. Fazrul hanya diam. Tersenyum. Hatinya juga terusik bertanyakan pelnagai soalan. Layan ke perempuan tu dengan pemuda selekeh macam Rosli dan Ayub ni?. Kalau lelaki seperti Lokman yang sentiasa dikejar?

“kau rasa dia layan ke orang maca kita ni?.. kau tengoklah kereta dia dengan moto buruk aku tu…kalau dengan Rul boléhlah” Ayub merendah diri. Tiba-tiba dia sedar dengan kedudukannya. Alangkan Mazni anak Mak som tu pun tak memandangnya sebelah mata inikan pula wanita elit macam tu.

“ala tak salah kalau nak cuba..lagipun kau bukan nak buat binipun” Fazrul mengampuk, tahu apa yang bermain di minda kawannya itu. Dia sendiri ingin melihat reaksi Intan. Selama dia mengekori wanita itu, dia hanya nampak Intan bersama dengan lelaki-lelaki kaya.

Rosli mengangkat keningnya kearah Ayub, cuba mencabar rakannya itu. Wanita pujaan mereka tadi hanya duduk tidak jauh dari meja mereka. Ayub dengan bangganya bangun merapati meja yang dari tadi diperhatikan. Rasa tercabarnya membuatkan dia menunjukkan kejantanannya.

“haiii sorang je” ayub duduk di sebelahnya. Intan terkejut tiba-tiba saja lelaki itu datang kepadanya.

“maaf saya tak berniat..awak terkejut?” Intan memandang ke arah lelaki itu dari atas sampai bawah dia meneliti penampilan lelaki itu. Mungkin pemuda kampung, agaknya sendiri.

Sementara Fazrul dan rosli hanya memandang dari jauh meneliti satu persatu perlakuan ayub. Kawanya itu memang pantang dicabar. Tapi tak pernahpun berhasil.

“dah dapat ke pesanannya?” tanya ayub tak puas hati.

“belum lagi” jawapan dari Intan membungakan senyuman di bibir Ayub. Wanita itu menyambut soalannya. Hatinya berlonjak suka.

“selalunya kalau hari minggu macam ni ramai orang maklumlah sedap nasi dekat sini, cik ni dah banyak kali ke makan dekat sini?”

“baru tiga kali tupun kawan yang kenalkan memang sedappun” Intan membalas dengan senyuman. Tak salah kalau dia berbuat baik dengan orang. Biarpun hatinya sedikit ragu namun dia tahu lelaki di depannya itu nampak baik.

“lama dah ke tunggu?”

“bolehlah juga..tapi tak adalah lama sangat” Intan cuba melihat kalau-kalau pesanannya dah siap.

“saya ayub…”

“Intan Azura..”

“sedap nama awak” puji ayub. Intan hanya tersenyum. Faham sangat tektik lelaki itu. Ayat yang sering didengari bila dia memperkenalkan namanya.

“emm tak apa nanti saya tengokkan pesanan Intan” lelaki itu bangun, belum sempat Intan berkata apa-apa. Dia melihat sahaja gelagat lelaki itu masuk terus ke dalam kaunter, kelihatan lelaki itu sudah biasa dengan kedai ini.

Ayub kembali dengan dua bungkus nasi lemak siap didalam plastik di tangannya. Intan membalas senyuman lelaki itu. Bungkusan itu bertukar tangan.

“aikk…macamana boleh dapat cepat ni..kan ramai lagi tu” tanya Intan pelik.

” emmm…ini rahsia tau jangan bagi tahu orang lain..”

“kenapa?” berkerut dahi Intan..hishhh biar betul tak akan dia curi kot.. Intan memandang wajah lelaki itu serius.

“sebenarnya Mak senah tu mak cik saya..” bulat mata Intan mendengarnya.

“ohhh patutlah awak beria-ria iklan dekat saya tadi….” ayub ketawa disertai Intan.

“tapi memang sedapkan..?” pertanyaan Ayub dibalas dengan anggukan, mereka tersenyum. Intan mengeluarkan RM5 dan diserahkan kepada Ayub.

“ekkk..tak apa saya belanja Intan”

“mana boleh macam tu..kita baru saja kenal dah awak nak belanja nanti segan pula saya nak beli lagi dekat sini”

“tak apa anggap ini hadiah perkenalan saya dengan Intan”

“dan anggap sahaja saya terima perkenalan itu dengan membeli nasi ni dari kedai Mak cik awak..”. intan meletakkan RM5 itu di atas meja. Dia tersenyum lalu berlalu pergi selepas memberi salam.

Lama ayub memerhatikan gerak langkah wanita itu sehinggalah Gen2 hitam itu hilang dari pandangan. Dia tersenyum tak sangka dia berjaya kali ini. Tak sangka wanita itu sanggup menyambut salam perkenalannya. Sementara Fazrul dan Rosli memandang tanpa berkelip. Senyuman dan tawa ayub bersama wanita tadi membuatkan mereka seperti tidak percaya. Ayub melangkah bangga sambil mengangkat keningnya ke arah Fazrul dan Rosli.

“amboii…hebat juga kawan aku ni” Rosli memuji ayub.

“kau cakap apa dengan dia sampai berbisik-bisik?” tanya Fazrul tak puas hati. Kenapa begitu senang Intan berbual dengan ayub.

“emmm entahlah akupun terkejut juga, baiklah Intan tu… kita salah nilai dekat dia tadi, si Mazni anak Mak som kontot tu pun tak layan aku sopan macam tu tahu tak…pandang aku sebelah mata pun tak nak..aku rasa macam mimpi pula hari ni” kata-kata Ayub membuatkan dia ketawa sendiri.

“cihhhss kalau aku tahu dia baik macam tu tadi baik aku yang pergi…rugi betullah” rosli bersuara kesal.

“hahhhh abang yub mak mintak duit nasi kakak tu tadi..” Ita anak Mak Senah datang tiba-tiba. Dengan lagak gengsternya.

“kau ni nama je rozita patutnya nama kau Roslan..minta duit macam along je”

“alaaa tak ada maknanya nak lembut-lembut cepat meh sini duit tu..” ayub menghulurkan RM5 kepada adik sepupunya.

“garangnya anak mak senah ni” sampuk rosli.

“hahhh garang-garang juga..ni hutang abang Rosli bila nak bayar?…tak akan nak datang makan free je kot?” sergah Ita. Kali ini giliran Rosli pula kena. Kecut perutnya. Ayub di sebelahnya hanya senyum kambing, geli hati dia melihat wajah Rosli.

“alaa ita ni nanti abang bayarlah…cukup bulan ek…”

“cukup bulan..cukup bulan…entah bila cukup bulan dia entah..” bebel Rozita sambil berlalu pergi.

“hishhh….apalah anak mak senah ni macam singa dah….”berkata apabila pasti rozita sudah jauh dari mereka.

“padan muka kau…makan dekat sini macam kau buat macam makan rumah kau je” ketawa mereka bersatu.

“kau ni apahal Rul dia je dari tadi diam je?”

“emm tak ada apalah ok je” dia masih memikirkan Intan tadi. Entah kenapa sejak dia mengekori wanita itu dia semakin ingin mengetahui siapa sebenarnya Intan Azura. Dia mengambil kunci keretanya.

“weii kau nak kemana tu?”

“ada kerja sikit..” Rosli dan Ayub berpandangan sesama sendiri.

*****

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: