Cerpen : Cintaku Milikmu

Nama Pena : Ieka89

“Woi Ika..bangun..ko nak tido sampai pukul berape ni?? Ko tak keje ke? Dah pukul 7.30 pagi ni. Liat betul la ko nak bangun..Macam mane nak jadi bini orang nanti ni??”,bebelan Irni membuatkan aku terjaga.
Aku melihat jam loceng di atas meja tepi katil ku. ‘Alamak..dah pukul 7.30?? Kenape la budak Irni ni tak kejut aku awal sikit? Dah lambat gile nak pergi keje ni. Dah la aku tak seterika baju keje aku lagi. Padan muke aku sebab tak seterika dari malam tadi’. Aku terus bangun dan mencapai tuala ku. Aku tahu aku akan sampai keje lambat dan ini adalah kali kedua aku terlambat. Telinga aku ni sudah bersiap sedia untuk mendengar kemarahan bos aku tu..huhu..nak buat macam ne..nasib badan.
“Irni,boleh tolong tak?Tolong seterika kan tudung aku kejap. Please..aku nak mandi ni.Takut tak sempat.”,aku buat muke kesian dekat Irni. Harap-harap minah ni nak la tolong aku.
“Ee..ko ni memang suke menyusahkan aku la Ika. Yelah..aku tolong ko. Baju kurung ko tu nak seterika sekali ke?”,Irni mengambil tudungku yang aku letak di atas katil.
“Baju kurung tu tak payah seterika sebab tak nampak kedut pun. Anyway, thanks sudi tolong aku. Ko memang baik..hehe”,aku terus melangkah pergi ke bilik air. Nasib baik la budak Irni ni mood dia ok hari ni..hehe..

**************************************

Aku melihat jam di tangan. Alamak..sudah pukul 8.20 pagi. Aku dah lewat 20 minit. Confirm aku kena marah ‘kaw-kaw’ punya. Aku berjalan perlahan-lahan menuju ke meja. Aku harap bos aku tu tak keluar dari bilik dia time aku baru sampai kerja ni..Fuh..mintak-mintak la…. Lagi beberapa meter nak sampai ke meja, ada satu suara menegurku dari belakang. Suara yang tak enak untuk aku dengar time sekarang ni.. Suara bos aku… Aku memalingkan badan perlahan-lahan mengadap bos aku.

“Atiqah, awak baru sampai opis ke? Tahu tak sekarang dah pukul berapa?? Awak dah lewat 20 minit. Saya tak suke pekerja saye tak berdisiplin macam awak ni”.
“Saya terbangun lambat tadi Tuan Ramli. Maafkan saya”,aku menundukkan muka. ‘Hampeh betul..kalau nak marah aku pun,janganlah depan semua staf ni. Malu gila aku siot…’. Hati aku sedikit bengang dengan bos aku yang garang ni.
“Maaf-maaf..tu jelah yang awak tahu. Masuk ni, dah kali ke-2 awak datang lewat. Sekarang ni, awak masuk ofis saya. Ada benda yang saya nak cakap dengan awak. Sekarang!!!”, Tuan Ramli masuk ke ofisnya.
“Eee….geramnya aku”,Aku memandang muke kawan baikku di opis, Midah.
“Rileks la..ko pun tahu macam mane perangai bos kite tu.. angin tak tentu pasal. Yang ko datang lewat, sape suruh. Kan dah kena”,Midah tertawa kan aku. Yang Midah ni pun satu, aku kena marah cukup-cukup,dia boleh gelakkan aku pulak. Bukannya dia nak kesiankan aku ni. Mangkok ayun punye member.
“Wei,ko tunggu ape lagi tu? Tuan Ramli tunggu ko kat dalam tu. Mengamuk dia kalau ko lambat nanti. Boleh menung pulak minah sorang ni..Ish-ish”,Midah menepuk meja. Aku tersentak dari lamunanku. Entah ape yang aku pikir sampai tak sedar langsung.Huhu..teruknya perangai aku ni. Aku melangkah longlai masuk ke bilik Tuan Ramli. Tak tahulah ape yang Tuan Ramli nak marah aku kali ni. Harap-harap janganlah dia berhentikan aku. Ekonomi dahlah tengah gawat ni. Mane la aku nak cari kerja nanti..

Tok..tok…
“Masuk”, Tuan Ramli mempersilakan aku masuk. Aku melihat mukanya. Mukanya menampakkan reaksi muka yang garang. Macam singa nampak daging je. Aku menelan air liur, Takut…. Aku duduk di hadapan meja Tuan Ramli.
“Atiqah, tolong jelaskan kenapa awak datang lambat pagi ni”, Tuan Ramli memandang mukaku yang menampakkan ketakutan..hehe..
“Saya bangun lambat tadi Tuan. Saya siapkan kerja saya sampai pukul 4 pagi. Itupun kawan saya yang kejutkan saya pagi tadi. Maafkan saya Tuan. Saya janji saya takkan datang lewat lagi”,aku tunduk memandang lantai. Kalau boleh, aku nak lari keluar dari bilik singa jantan ni.
“Takpelah..biaselah tu. Saya maafkan. “,Tuan Ramli bangun dan menghampiri aku. Bulu roma aku naik dengan serta merta. Seram sejuk apabila Tuan Ramli memegang bahu ku. Ya Allah..kenapa dengan bos aku ni. Aku cuba menepis tangan Tuan Ramli tapi Tuan Ramli memegang tanganku pula. Aku menolak tangannya.
“Ape ni, Tuan??”, Aku bangun dan memandangnya. Aku benci orang tua gatal macam bos aku ni.
“Ala sayang..abang sanggup bagi ape sahaja yang sayang nak asalkan sayang sudi mencintai diri abang ni. Boleh ye, sayang?”, Tuan Ramli cuba menghampiriku sekali lagi. Aku menjauhkan diri dari Tuan Ramli.
“Tuan, mulai dari saat ini dan detik ni, saya berhenti kerja. Saya bekerja dengan ikhlas. Bukan untuk menggoda orang. Saya taknak kerja dengan bergelumang dengan dosa. Lagi satu, Tuan ingatlah isteri Tuan yang ada 3 orang tu and anak-anak Tuan. Ade yang sebaya saya kan??So, ingatlah sikit orang tua tak sedar diri!!”,mukaku kemerahan menahan marah. Dengan pantas, aku keluar dari bilik jantan tua miang tu. Marahku membuak-buak. Nak je aku cekik-cekik orang tua tak sedar diri tu. Aku menghempaskan pintu bilik Tuan Ramli sekuat hati. Semua staf di situ memandang aku dengan penuh kehairanan.

**************************************

“Wei minah..kenape dengan ko ni. Keluar dari bilik bos, muke macam ayam berak kapur je.. Bos marah ko ke?”,Midah menepuk bahu aku. Aku memandang mukanya.
“Kalau dia marah aku je, aku boleh terima sebab aku tahu memang salah aku datang kerja lambat tadi. Ni ade ke patut dia goda aku..ee..please..geli aku”,aku memeluk tubuh.
“Ha..ko ni biar betul,Ika. Takkan lah Tuan Ramli tu nak buat macam tu kot. Haha..ko ni pandai bergurau jugak ek?”,Midah ketawa berdekah-dekah.Geramnye aku dengan si Midah ni. Aku cerita betul-betul,dia ingat aku main-main pulak. Nak je sekeh kepala minah mereng ni.
“Cik Nor Asmidah binti Mohd Ali, untuk pengetahuan ko, aku series k?Lagi satu, aku dah berhenti kerja. Aku taknak kerja dengan singa gatal tu”,aku mula mengemaskan barang-barang yang ada atas meja aku. Midah memandang muka aku. Mungkin dia kurang percaya dengan ape yang aku bagitahu tadi kot.
“Wait-wait…nape ko nak berhenti kerja pulak ni?”,Midah menghalang aku daripada mengemas barang.
“Aduh…kenapela ko ni lembap sangat Cik Midah ooi?? Kan aku dah kate Tuan Ramli tu miang..takkan la aku nak kerja bawah satu bangunan dengan singa miang tu kot???Eee…geli la aku…Dia pegang tangan aku tadi,buat semua bulu ketiak aku gugur tau..hehe.Oklah..aku chow dulu..Kalau ko nak jumpe aku,just meseg atau call aku je tau??Bye..”,aku meninggalkan Midah dengan muka ‘blur’ nya..Minah tu memang slow sikit..hehe.

*****************************************

Aku terdengar bunyi skuter Irni depan rumah. Minah tu dah balik dari kerja. Jam baru pukul 7 malam. Hehe..ni mase yang best untuk kenakan si minah garang + kuat membebel + chubby tu. Dia tak tahu aku dah balik kerja ni sebab selalunya aku balik kerja lepas pukul 8 malam. Hari ni aku balik sebelum pukul 9.30 pagi..hehe..hebat tak? Hebat apenye? Aku dah berhenti kerje..dah jadi penganggur semula.. Irni membuka kunci pintu. Aku dah bersiap sedia nak sergah dia. Aku nak tengok macam mane minah chubby ni terkejut. Entah-entah sampai melatah kot. Pintu dibuka. Aku terus sergah Irni.

“Opocot mak kau!!! Hantu ko Ika!! Bila mase pulak ko ade kat rumah ni?? Selalu ko balik lewat. Ko balik kerja pukul berapa?”,Irni tunduk mengutip helmetnya yang jatuh. Kesian Irni. Dahlah baru balik kerja. Dah kene sakat dengan aku. Hehe..
“Waduh..banyak sekali pertanyaan bu Irni ya?hehe.. Aku dah berhenti kerja la. Pukul 9.30 pagi tadi aku dah ade kat rumah. Irni, kat tempat kerja ko ade kosong tak? Aku tak sukelah nak menganggur ni?”,Aku mengekori Irni dari belakang menuju ke dapur.
“La..kenape ko berhenti kerje? Suke-suke je berhenti. Dahlah ekonomi tengah teruk ni. Bukan senang nak dapat kerje tau sekarang. Berapa ramai yang menganggur sekarang ni. Termasuk la ko. Apelah nak jadi dengan ko ni,Ika”. Aku menggaru-garu telinga aku yang tak gatal. Fuh…dah kene bebel dah. Sebijik macam bebelan mak aku. Panasnye telinga aku ni dengar.
“Adelah sebab aku berhenti. Malaslah nak cerita. Aku tanye ko ni, Irni. Ade tak kerja kosong kat tempat ko tu?”,aku menuang air sejuk ke dalam gelas.
“Kerja kosong?Ade tapi sebagai waiter jelah..ko nak ke? Ko kan keje kerani sebelum ni. Nak ke jadi waiter macam aku ni??”,Irni duduk di sebelah aku. Dia merampas air sejuk aku. Eee..penat je aku tuang air tu. Last-last minah chubby ni yang minum.
“Waiter pun waiter la..Daripada aku dok rumah and tak buat ape-ape pun, lebih baik aku keje waiter.Dapat gak gaji..Boleh jugak le tanggung mekap aku tu..hehe..Ko tolong aku dapatkan kerja waiter tu ek??Please…”,aku sedaya upaya membuat muke kesian dekat Irni. Irni menggelengkan kepala melihat kelakuan aku yang macam budak-budak ni.
“Yelah-yelah..esok ko ikut aku pergi kerja k?Aku nak kenalkan ko dekat bos aku. Manelah tahu dia berkenan nak jadikan ko pekerja dia ke.. Amacam??Set?”.
“Huh..ok saje..aku set je..Jangan lupe kejutkan aku awal sikit tau. Nanti lambat lagi aku bangun. Irni,kat tempat kerja ko,takde mamat hensem ke yang leh aku download dalam memori otak aku ni??”,aku tersengih macam kerang busuk kat Irni. Irni mengerutkan dahinya.
“Ko ni Ika,tak habis-habis mamat hensem nya. Memilih sangat.Sebab tulah sampai sekarang takde pakwe. Ramai yang nak kat ko tapi ko taknak”, Irni menempeleng kepala aku. Aku memukul lengannya. Hehe..padan muke. Sape suruh dia buat aku dulu.
“Bukan aku memilih tapi kalau yang nak kat aku semua muka tongkang pecah, nak buat ape. Gelilah..nak cium pun tak lalu tau..Wek..”,aku membuat reaksi seakan-akan orang hendak muntah. Irni memandang pelik dengan perangaiku.
“Ish..ko ni.Tak baik tau. Kesian mamat yang tak hensem yang ada kat Malaysia ni. Mesti diorang terasa kalau dengar ko cakap macam ni”.
“Bukan niat aku nak mengutuk. Kalau datang yang sedap mata memandang pun dah kira ok lah tapi kalau muka macam bangunan tak siap, taknaklah aku..Aku taknak anak-anak aku nanti tak comel.Huhu”,aku bangun dan menuju ke peti ais.
“Hm..sukahati ko lah Ika..asalkan ko happy. Oklah..aku nak mandi dan solat maghrib ni. Malam karang kita sambung story lagi k?”,Irni bangun dan menuju ke biliknya. Aku mengutip gelas Irni. Minah chubby ni memang malas sikit kalau bab mengemas ni. Mungkin sebab badan dia berat kot..eh..ade kaitan ke??Hehe..aku tergelak kecil sorang-sorang di dapur.

***************************************

Aku duduk di meja makan di tempat kerja Irni. Aku tengah menunggu dia bagitahu bos dia yang aku nak mintak kerja kat sini. Harap-harap dapatlah.. Mata aku terpaku memandang seorang jejaka. ‘Alahai..hensemnya. Kalau lah dia jadi boyfriend aku, confirm aku tak lepas punyalah’. Mata aku terus memerhatikan ke mane sahaja mamat tu pergi. Tengok pada baju yang dia pakai tu, confirm dia kerja sini. Semangat aku terus berkobar-kobar untuk dapatkan kerja kat sini. Hehe..gatal ke aku ni??

“Woi Ika..apa yang ko menung tu? Dah 3,4 kali aku panggil ko tak dengar-dengar ke??”, Irni menyedarkan aku dari lamunan. ‘Ish..spoil betullah minah chubby ni. Aku baru je dok terbayang aku dengan mamat hensem tu bersanding. Hehe’.Aku tersenyum sendirian. Irni memandang mukaku dengan reaksi yang pelik.
“Ape yang ko dok sengih-sengih ni??Jom..bos aku panggil ko masuk tu. Dia nak interview ko.” Irni menarik tangan aku.
“Interview??Takkan kerja waiter pun nak kena interview jugak kot. Malaslah..”.
“Mestilah kena interview. Ko ingat ni warung kaki lima ke? Ni restoran 3 bintang tau. Dah..jom. Bos aku tunggu tu”. Aku mengikut Irni dari belakang. Leceh betul kena interview ni. Aduh..malas betul la..

*****************************************

Aku bangun awal pagi ni sebab hari ni aku mulakan karier aku sebagai waiter. Pukul 5.30 pagi aku dah bangun padahal restoran tu buka dalam pukul 8.30 pagi. Biaselah..ni bukan semangat nak kerja je tapi semangat nak mengorat mamat hensem tu. Aku malas nak tanya Irni tentang mamat tu. Biar aku sendiri tanya mamat tu depan-depan.Baru gentlewoman beb..hehe..

“Woi minah chubby..bangun-bangun”,aku menepuk-nepuk pipi tembam Irni dengan perlahan. Irni mengeliat dan mengenyeh-ngenyeh matanya.
“Pukul berapa ni,Ika? Dah lewat ke?”,Irni duduk dan melipat selimutnya.
“Sekarang ni dah pukul 7 pagi. Sila bangun dan mandi k??”,aku mencampakkan tuala ke muka Irni. Dia bangun dan melangkah longlai menuju ke bilik air. Maybe minah chubby ni still mamai lagi kot.

“Hai..pekerja baru ek? Saya Hafiz.”,salam dihulurkan dari jejaka itu. Aku memandang mukanya. ‘Oh my god..ni mamat hensem yang aku minat tu. Dia tegur aku dulu..bestnye’..Aku rase macam nak melompat kegirangan je mase tu. Terus aku mencapai tangannya dan kami bersalaman.
“Yup..saya pekerja baru. Baru start keje hari ni. Saya Ika”. Mase tu aku rase aku taknak lepaskan pegangan tangan dia tau..Syok je rase..hehe..
“Oklah Ika. Saya ade keje nak buat ni. Time lunch kite boleh berborak lagi. Nice to meet you dan semoga awak suka kerja kat sini”. Hafiz berlalu meninggalkan aku. Aku memandangnya dari jauh..Aduh..milik siapakah jejaka ini???
“Oit minah perasan lawa. Ko renung ape dari tadi?? Tu..ade pelanggan tu. Pergi tanya diorang nak order ape. Berangan je kejenya”,Irni menampar pipi ku. Walaupun perlahan tetapi aku rase cukup untuk buat hatiku panas. Yelah..bayangkan la minah chubby punya tangan besar mane..hehe…Aku melangkah dengan penuh malas menuju ke meja yang terdapat 2 orang perempuan. Kenapalah hari ni asyik perempuan je yang datang makan. Mane perginya mamat-mamat hensem kat sini??Huhu…
“Eh Ika..ko keje kat sini ke??”,Midah memandangku.
“Midah, Puteri..yup..aku keje sini.Baru je start hari ni. Macam mane kerja ko kat opis dengan singa gatal tu??Ok tak??”,aku terus duduk disebelah Midah dan aku terlupa sekarang ni aku tengah bekerja..haha..
“Em..dia takde pulak kacau aku tapi aku rase dia ade scandal dengan setiausaha dia si Ayu tu”,Midah memulakan gosip terbaru.
“Yup..aku pun rase macam tu. Ko nak tahu tak kalau si Ayu tu masuk bilik si singa miang tu,mesti lame punya la..aku pun tak tahu diorang buat ape dalam tu”,Puteri mengerutkan dahinya.
“La…yeke??Cerita gempak ni. Macam mane la Ayu yang punyelah cun tu boleh nak kat singa yang perut boroi,kepala botak dan pendek tu..ish..kalau aku la,nak pandang pun terus hilang selera makan setahun tahu tak??Hahahaha”,aku ketawa sampai tak ingat dunia diikuti dengan Puteri dan Midah.
“Ish..aku kat sini kerja bukan nak gosip dengan korang. Hujung minggu ni kita keluar sama-samalah ek? Boleh gosip panjang-panjang lagi..ha..korang nak makan dan minum ape ni?? Keje aku ambik order korang”,aku memegang kertas dan pensil. Bersiap sedia nak ambik order member baik aku ni.
“Oh..ko jadi waiter ek? Takpelah..yang penting kerja halal kan?? Em..bagi aku nasik goreng USA dan air jus tembikai”,Midah memandang muka aku.
“Aku pulak nak bihun sup dan air fresh oren. Thanks Ika”,Puteri tersengih memandang aku. Aku memandang Midah dan Puteri dengan pandangan yang pelik. ‘Ape kena la minah 2 orang ni pandang aku semacam jer..huhu..’

Time lunch adelah time yang aku nantikan sebab Hafiz nak berborak dengan aku lagi. Time tulah aku nak kenal dia lebih dalam lagi.Hehe..kire sesi interview cari jodoh la ni.Hahahaha… Em..aku rase dah 15 minit aku duduk sorang-sorang ni. Mane pulakle si Hafiz ni. ‘Aduh..si minah chubby yang datang pulak. Lain yang aku tunggu,lain yang tiba. Malangnya’,hatiku mengomel sendirian.

“Ha..ko macam tunggu someone je. Ko tunggu sape sebenarnye ni? Tunggu Hafiz ek??Hehe..”,Irni tersengih. Dia terus duduk di hadapan aku.
“Ko ni tahu-tahu je ek? Mane ko tahu ni ha???”,aku merampas air Irni dan menghirupnya sampai tinggal sikit.
“Woi..habis lah air aku. Bengong betul la minah perasan cun ni. Ha..berbalik pada Hafiz tadi. Yelah..aku tahulah sebab dia lah yang paling hensem + macho kat sini. Mane ade lagi. So,betullah ko tunggu dia ni??”. Aku hanya menyaksikan Irni makan dengan lahapnya. Sepinggan nasik sekejap je dah nak habis. Memang lapar sangat kot minah ni.
“Em..betullah..aku memang tunggu dia pun sebab pagi tadi dia cakap nak sembang ngan aku lagi time lunch tapi sampai sekarang aku tak nampak pun muka dia lagi. Hm…”,aku melepaskan keluhan.
“Tak payahlah ko tunggu dia sebab dia keluar dengan tunang dia. Aku nampak tunang dia datang ambik dia tadi”,Irni bangun dan pergi mencuci tangannya.
“Tunang???Hafiz dah bertunang? Ko biar betul Irni. Jangan tipu aku pulak”,aku terus berlari mendapatkan Irni.
“Wei minah. Ape guna aku tipu ko?Ape yang aku dapat? Dapat dosa adalah. Kalau ko tak percaya jugak,ko pergi tanya Hafiz sendiri. Melepaslah ko,Ika..”.
“Baru ke diorang bertunang,Irni? Hafiz tu umur berapa sebenarnya??”,aku mengadap muka Irni.
“Em..dah hampir setahun pun diorang bertunang. Kalau tak silap aku,diorang kahwin hujung tahun ni. Umur Hafiz dalam 26tahun kot. Aku tak pastilah beb..Oklah..aku nak pergi bank kejap. Ko tu jangan tak makan pulak. Lunch time nak habis dah ni. Bye….”,Irni menepuk belakangku dengan perlahan. Aku termenung dengar cerita Irni. Hafiz,jejaka idaman aku sudah bertunang dan akan berkahwin tak lama lagi. Oh tidak…kenapalah nasib tak menyebelahi aku je…huhu..hatiku menangis sendirian. Aku terus mengambil makanan dan duduk makan sorang-sorang. Mase tengah menikmati makan tengahari, sebuah kereta Myvi warne biru muda berhenti di depan restoran. Mase tu aku nampak Hafiz turun dari kereta tu dan aku ternampak perempuan yang duduk di tempat pemandu. ‘Maybe girl tu tunang Hafiz kot. Not bad..sesuai dengan Hafiz’. Aku sambung menikmati makanan dan pura-pura tidak nampak kehadiran Hafiz yang begitu hampir dengan aku. Hafiz menarik kerusi di hadapanku dan dia duduk betul-betul di depan aku. ‘Aduh..napelah mamat ni dok depan aku pulak?? Aku taknak jatuh hati lagi bila tengok muka dia tu’..Aku sedaya upaya tidak bertentangan mata dengan Hafiz.

“Amboi..sombong nampak. Takkan tak nampak Fiz duduk depan Ika kot”.
“Eh..sorry Fiz.Ika betul tak perasan sebab tengah pikirkan benda lain tadi. Sorry ek??”,akhirnya aku terpandang matanya yang berwarna coklat tu. ‘Mak..anakmu jatuh hati pada tunang orang..’.
“Takpe-takpe sebab Fiz yang buat salah kat Ika sebab Fiz tak berborak dengan Ika time lunch tadi”,Fiz memandang mukaku sambil tersenyum.
“Ala Fiz..lagipun time lunch kan ade sikit lagi ni. Kita sempat berborak lagi. Lagipun Ika paham Fiz keluar makan dengan tunang Fiz tadi”,aku nampak reaksi muka Fiz tiba-tiba berubah. Mungkin dia tak sangka aku boleh tahu pasal dia dah bertunang kot.
“Tunang???Mane Ika tahu ni?”,Fiz mengerutkan dahinya seakan seperti betul-betul terkejut.
“Em..Irni bagitahu tadi. Lagipun Ika nampak tunang Fiz hantar Fiz tadi. Cantik awek Fiz. Sesuai dengan Fiz. Tahniah ek? Kahwin nanti jangan lupe ajak Ika tau”.
“Oh..Irni bagitahu ek? Okey Ika..Fiz takkan lupa bagi kad kahwin kat Ika punya.. Ika lah orang pertama yang akan dapat kad kahwin Fiz nanti. Oklah..time lunch dah habis ni. Nanti kita berborak lagi k?”,Hafiz bangun dan melangkah pergi ke bahagian dapur restoran. Aku masih lagi termenung. Memang betullah Fiz dah bertunang. Hm..takde harapan lah aku nak kat dia lagi….

***********************************

5 bulan kemudian…

Aku masih kekal lagi kerja di restoran ini. Hafiz pulak still macam dulu. Hensem dan macho. Tapi aku dah jarang bercakap dengan dia sebab aku banyak jauhkan diri dari dia..Em..bulan depan dah hujung tahun. Bulan 12. Maybe Hafiz akan mengedarkan kad kahwinnya tak lama lagi. Aku juga still macam dulu. Kesunyian dan still meminati Hafiz yang bakal jadi suami orang tu. Apa boleh buat. Dah memang bukan jodoh aku dengan Hafiz. Redha jelah….

“Ika,sini kejap”, Midah memanggil aku. Midah jadi pelanggan tetap kat restoran ni sejak aku bekerja kat sini.
“Ha..nape Midah?? Ade gosip hangat lagi ke??”,aku duduk di sebelah Midah.
“Ada..bini singa miang tu dah tahu scandal dia dengan Ayu. Semalam kecoh gila opis tu dibuatnya”.
“Hah?? Biar betul..macam mana Puan Razmah boleh tahu scandal laki dia dengan Ayu tu??”,aku terus bersemangat nak tahu cerita selanjutnya.
“Semalam Puan Razmah datang ke opis. Si singa miang tu lupa kot nak kunci pintu dari dalam. Puan Razmah pun bukaklah pintu tu dan ternampak lah singa miang tu dengan Ayu tengah seronok berasmara dana dalam tu”.
“Fuh..yeke??Diorang buat ape sebenarnya dalam bilik tu??”,aku mula membayangkan apa yang terjadi di opis lame aku semalam. Mesti gempak gila..
“Em..Puteri bagitahu,singa miang ngan Ayu tengah dok bercium. Tak tahulah betul ke tak”.
“So,ape jadi lepas Puan Razmah nampak?”.
“Habis barang-barang dalam bilik singa miang tu berterabur. Memang Puan Razmah mengamuk gila lah semalam. Dan singa miang tu terpaksa berhentikan Ayu sebab Puan Razmah suruh. Kalau tak,dia nak bunuh si Ayu tu. Dan sekarang, Ayu tak kerja lagi kat opis. Aku tak tahulah dia teruskan scandal dengan singa miang tu lagi atau tak…”,Midah menghirup air minumannya.
“Memang cari nahas la kalau Ayu teruskan scandal dengan singa miang tu lagi. Oklah..aku ada kerja ni. Ko makan la dulu ek??”,aku bangun dan meninggalkan Midah.

“Hai Ika..boleh Fiz join Ika makan??”,Hafiz berdiri di hadapan meja aku.
“Boleh..duduklah..Fiz tak keluar makan dengan tunang ke hari ni??”.
“Em..Ika,Ika free tak malam ni??”,Hafiz tiba-tiba mengubah topik. Pertanyaan aku tadi pun dia tak jawab.
“Malam ni??Free..kenapa Fiz?”,aku memandangnya dengan seribu pertanyaan.
“Lepas habis kerja ni,kita keluar nak tak?? Ada benda Fiz nak cakap dekat Ika ni”.
“Ha??Taknak lah..buatnya terkantoi dengan tunang Fiz, tak ke naya nanti. Ish..Ika taknak cari masalah”,aku menggelengkan kepala tanda tak setuju.
“Ala..bolehlah Ika..sekejap je. Kalau Ika tak keluar dengan Fiz, Ika akan rugi sebab Ika tak tahu apa yang Fiz nak cakap kat Ika nanti. Boleh ek?Please…”,Hafiz buat muka kesian depan aku.
“Yelah..yelah..tapi sekejap je tau…Janji??”,aku memandang Fiz dengan pandangan yang tajam.
“Ye..Fiz janji sekejap je… Thanks Ika..”.

Aku berjalan beriringan dengan Fiz. Cuaca pada malam itu terlalu dingin. Mungkin sebab cuaca yang nak hujan kot. Aku berpeluk tubuh. Tiba-tiba Fiz memberikan aku baju sejuknya. Mungkin dia nampak aku tengah menggigil ni. Aku mengambil dan memakai baju sejuknya tanpa mengucapkan terima kasih. Teruknya aku..mungkin sebab lidah aku dah kaku untuk berkata-kata pada malam yang sejuk ni. Kami duduk di bawah sinaran lampu sambil mengadap tasik yang begitu tenang pada waktu malam.

“Fiz.ape yang Fiz nak cakap dengan Ika ni?”,aku memandangnya.
“Em..kalau Fiz cakap ni,Ika jangan marah ye?”.
“Marah??Sebab ape pulak Ika nak marah Fiz?Takkanlah Ika nak marah kot. Cakap jelah. Ika dah tak sabar nak balik ni. Sejuk sangat-sangat dah ni”,aku berpeluk tubuh. Kalaulah Fiz tu suami aku,dah lama aku peluk dia dan menghangatkan tubuh aku yang kedinginan ni.
“Ika..sebenarnya,Fiz takde tunang dan takde awek lagi sampai sekarang,”Fiz memandang aku dengan pandangan yang dalam.
“Ha??Habis tu awek kereta Myvi biru tu, sape sebenarnya? Dan kenapa Irni cakap Fiz dah bertunang dan Fiz pun mengaku Fiz dah bertunang”,aku membuat reaksi muka yang terkejut walaupun dalam hati aku ada kegembiraan sebab aku dah tahu jejaka idaman aku solo sebenarnya.
“Awek tu kakak Fiz. Dia memang selalu ajak Fiz teman dia bila time lunch. Kami memang rapat dari dulu lagi. Em..Fiz yang suruh Irni bagitahu Ika yang Fiz dah ada tunang sebab Fiz nak tahu Ika suka Fiz atau tak..Fiz sukakan Ika mase first time Fiz nampak Ika. Mase tu Ika baru nak mintak keje ni..Fiz selalu tengok Ika tapi Ika tak perasan kot. Fiz jatuh hati dekat Ika..Fiz menipu selama 5 bulan ni sebab Fiz nak tahu sama ada Ika betul-betul nakkan Fiz atau tak dan dalam masa 5 bulan tu jugaklah Fiz tahu Ika adalah pilihan Fiz yang terbaik. Ika,Fiz tahu Ika sukakan Fiz bila Irni bagitahu Fiz yang Ika hari-hari sembang pasal Fiz dekat dia. Ika……”,Fiz memandang mukaku dan bibirnya terukir senyuman. Aku memandang ke dalam matanya. Seakan tidak percaya apa yang baru dilafazkan oleh Hafiz tadi.
“Ika,sudi tak kalau Ika jadi pasangan hidup Fiz??”,Fiz melutut sambil mengeluarkan cincin silver dari kocek seluarnya. Aku memandangnya dengan pandangan yang pelik.
“Malam ni,Fiz bagi cincin silver je tapi bila kita nikah nanti, Fiz janji Fiz akan bagi cincin yang paling mahal untuk Ika. Cincin ni untuk melamar Ika jadi kekasih hati Fiz je dulu..Bila Fiz melamar untuk jadi isteri Fiz, Ika akan dapat cincin lain k? Macam mana? Sudi tak? Dah penat Fiz melutut ni”,Fiz mengerutkan dahinya. Aku ketawa melihatkan gelagat Hafiz. Dengan tenang dan fikiran yang waras, aku terus menerima lamaran jejaka idaman aku tu..
“Ika sudi jadi kekasih hati Fiz. Thanks sebab sudi terima Ika yang serba kekurangan ni, Fiz”.
“Sepatutnya Fiz yang berterima kasih kat Ika sebab sudi terima lamaran Fiz ni. Malam ni, Fiz dan Ika adalah pasangan kekasih tau. Fiz takkan sia-siakan hidup Ika”,Fiz memegang tanganku dan menyarungkan cincin silver tu di jari manisku. Malam ni aku sah jadi kekasih mamat hensem yang aku puja selama ini..

***************************************

Setahun kemudian…

Aku mengambil kad perkahwinan yang sedia ada di atas meja. Aku baca isi kandungannya. Terpampanglah nama pasangan pengantin Mohd Hafiz & Nor Atiqah. Aku tersenyum sendirian tatkala aku melihat namaku. Akhirnya aku akan menjadi isteri Hafiz. Tak sia-sia aku puja dia selama ini. Hari ni dan pada saat ini, aku akan menjadi milik Hafiz yang sah. Memang betul Fiz tak pernah sia-siakan aku bila aku setuju terima dia jadi couple aku dulu. Dia seorang lelaki yang penuh dengan understanding, caring dan romantic. Aku bahagia dengan Fiz. Panggilan mak dari luar mengejutkan aku dari lamunanku.

“Ika, kamu dah siap ke? Kita nak kena ada kat masjid sekarang ni. Lagi 20 minit majlis akad nikah kamu nak mula”,mak masuk ke dalam bilik.
“Dah mak..Ika dah siap. Ok tak mekap Ika ni,mak? Sesuai tak dengan muka Ika?”,aku memandang mak aku yang agak kelam kabut mase tu.
“Oklah..comel dan cantik je. Mesti Hafiz karang lafaz nikah sekali je”,mak gelakkan aku. Aku turut tergelak sama. Lantas aku terus masuk ke dalam kereta dan menuju ke masjid. Sesampai je di masjid, jiran-jiran dan sedara mara sudah mula memenuhi perkarangan masjid. Aku terpaku. ‘Kenapalah ramai sangat ni? Aduh..ni yang rase nak terkucil ni’,aku menepuk dahi. Keluar sahaja dari kereta, ramai yang mula mengambil gambar aku. Hehe..rase macam aku ni artis popular je. Aku melangkah masuk ke dalam masjid. Aku lihat Hafiz sudah duduk di hadapan Tok Kadi. Dia memandangku sambil tersenyum. Fiz sungguh kacak mengenakan baju melayu warna putih dan kain songket warna hitam. Aku tak sabar nak memeluk lelaki yang bakal jadi suami aku tu.

“Baiklah..pengantin perempuan pun dah ada. Boleh kita mulakan sekarang?”,tanya Tok Kadi kepada tetamu yang hadir. Aku dapat melihat Tok Kadi menggenggam tangan Fiz dengan kemas.
“Kalau saya sebut nama kamu nanti, kamu jawab tau”,Tok Kadi memandang Fiz yang kelihatan gelisah.
“Baik Tok Kadi”,Fiz menarik lafaz panjang.
“Mohamed Hafiz bin Mohd Noor”,laung Tok Kadi.
“Ye saya”,jawab Hafiz.
“Aku nikahkan dikau dengan Nor Atiqah binti Mohd Arif dengan mas kahwinnya 501 ringgit tunai”,tangan Hafiz digoncang sedikit.
“Aku terima nikah Nor Atiqah binti Mohd Arif dengan mas kahwinnya 501 ringgit tunai”,Fiz melafazkan akad nikah dengan lancar. Sekarang cuma menunggu kesahihannya daripada wali-wali.
“Sah??”,tanya Tok Kadi.
“Sah…”,jawap wali.
“Alhamdulillah”,seraya itu Tok Kadi mengangkat tangan untuk berdoa.

Aku melangkah masuk ke dalam bilik yan dihias dengan cantik dan bau yang harum. Hm..inilah kamar pengantin aku. Aku baring dan memandang dinding. Penat bersanding petang tadi masih tak hilang. Aku memeluk bantal. Mata ni mula mengantuk bila badanku disapa oleh air cond yang dipasang. Aku terdengar pintu bilik dibuka dari luar. Aku tahu suamiku yang masuk ke dalam bilik ni.

“Assalammualakum sayang”,sapa suamiku,Fiz.
“Waalaikummussalam abang”,aku menjawap. Aku memalingkan badan dan aku memandang Fiz.
“Sayang nak tidur dah ke? Penat ye? Takpe..abang paham”,Fiz kini duduk di tepi aku sambil mengusap rambutku.
“Em..penat sikit je abang. Abang tak penat ke?”,aku memandang mukanya.
“Penat jugak, sayang”,satu ciuman yang mesra hinggap di dahiku. Aku tersenyum bila menerima ciuman dari suamiku.
“Sayang…kalau abang mintak sayang layan abang malam ni, sayang nak tak?”,Fiz menggenggam tanganku. Mendengarkan pertanyaan Fiz, aku menelan air liur. Ketakutan mula ku rasai.
“Abang, abang kan suami sayang. Sayang kena layan abang. Syurga di bawah tapak kaki suami. Sayang serahkan jiwa dan raga sayang hanya untuk suami sayang iaitu abang”,aku membalas pegangan tangannya.
“Terima kasih sayang..”,Fiz bangun dan menutup lampu. Kini hanya lampu tidur yang berwarna kuning sahaja yang menyala. Fiz baring di sebelahku dan memeluk ku. Aku melayari malam pengantin disebalik hujan renyai-renyai pada malam itu. Aku bahagia menjadi isteri Hafiz. Semoga hubungan kami akan kekal hingga ke akhir hayat…Amin………..

***Tolong komen2 cerpen Ieka yang ke-7 ni ek??

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: