Cerpen : Gadis Kebaya Putih II

Nama Pena : Sri HarDIya

Sekarang ini kalau aku balik lewat dari pejabat, mesti telefon bimbit aku ini akan berdering – dering. Abah cukup menyampah kalau aku balik lewat, lebih-lebih lagi sejak peristiwa di pejabat dua bulan lalu. Walaupun kejadian tersebut sudah dua bulan berlalu, aku rasa macam baru semalam ianya berlaku. Lebih membengangkan jiwa aku, sudahlah doktor memaksa aku (kalau mengikut kata mereka – “dinasihatkan” tetapi pada aku macam paksa sahaja bunyinya) berjumpa dengan doktor pakar jiwa. Kononya, aku mengalami depressi dan keadaan bertambah kronik apabila aku susah hendak tidur malam. Tidur aku sering terganggu dengan mimpi ngeri. Gadis berkebaya putih itu sering menjelma di dalam mimpi aku.

Yang lebih membengangkan, mak dan abah asyik memaksa aku berjumpa dengan bomoh. Ishh!!!! Ini yang aku bengang dengan “hantu – hantu” ini, sudahnya aku yang dilabelkan “senget” dan kononnya ada “sial” di badan aku. Kalau ikutkan hati yang bengang, mahu sahaja aku sepuk-sepuk gadis berkebaya putih yang aku nampak tu. Kalau beranilah heh heh heh….

Aku jeling jam yang tersangkut di dinding di hadapan aku. Tepat pukul 6.00 petang. Leka sangat buat kerja sampai aku terlajak menunaikan solat asar. Sedang aku berkira-kira hendak naik ke tingkat 4 untuk solat, tiba-tiba kelibat Kak Zah menerjah masuk.

“Ra, tadi kau nak pergi ke mana?” tanya Kak Zah sambil duduk di kerusi hadapan aku. Aku berkerut. Sudahlah masuk tak bagi salam, tiba-tiba tanya aku pergi mana pula? “Mana saya ada pergi mana-mana Kak Zah, saya duduk kat sini dari tadi. Kan ke Kak Aida cuti hari ini, mana boleh saya tinggalkan bilik sekretariat ni kosong?” jawabku malas, sambil tangan aku mencapai beg yang berisi telekung.

“Lah, tadi Kak Zah nampak Erra pergi bilik sebelah, tempat Murni. Tapi Kak Zah tak nampaklah Erra pergi bilik Encik Yahaya ke, masuk tandas ke”, jawabnya beria benar.

Aku termenung. “Bilik sebelah” yang dimaksudkan oleh Kak Zah adalah bahagian penyambut tetamu dan bilik Pengurus Besar yang terletak di situ. Setahu aku tempat itu sudahpun gelap sebab Murni, penyambut tetamu kami akan balik “sharp on time”. Tepat sahaja pukul 5.45 petang, dia sudah hilang! Semestinya tempat itu sudah gelap!

“Kak Zah ni biar betul! Mana saya ada pergi sebelah tu? Kan ke dah gelap? Murni dengan Kausar tu bukan dah balik ke? Kak Zah nampak orang lain kot?” tanya aku bertalu-talu. Tak puas hati sungguh. Aku lihat Kak Zah diam. Lama pula termenungnya. “Kak Zah, saya naik solat kat surau tingkat 4. Kak Zah dah solat ke?” tanya aku bila tengok dia terkedu panjang. Kak Zah anggukkan kepala dan berjalan keluar. Aku ikut dari belakang. Pintu bilik sekretariat aku kunci. Kak Aida banyak kali berpesan, jangan tinggalkan bilik sekretariat kosong tanpa berkunci sebab banyak dokumen penting dalam bilik sekretariat. Atas amanat itu, aku ke mana-mana (walaupun keluar makan tengahari sekalipun!), kunci bilik sekretariat aku gantungkan di leher bersama tali pemegang yang aku gantungkan kad akses pekerja.

Aku menuju ke lif dan menekan punat untuk ke tingkat 4. Suasana sudah mula sunyi. Aku menuju ke surau. Aku segera mengambil wuduk. Sedang aku mencuci kedua belah tangan, dahi aku berkerut. Aku tenung air yang mengalir keluar dari paip, sama ada perasaan aku atau sememangnya air yang keluar itu warnanya merah. Air ni karat ke? Mungkin karat kot. Maklumlah, aku ini rabun. Takkan masa nak berwuduk, aku nak pakai cermin mata. Aku buat tak tahu sahaja dan membiarkan air mengalir. Apabila air jernih semula, aku menyambung mengambil wuduk dan segera bersolat.

Setelah selesai solat, aku keluar menuju ke lif untuk turun semula ke tingkat 3. Dan niat aku ingin terus balik ke rumah. Jangan harap aku hendak jadi “pekerja mithali” lagi. Sedang aku termenung menunggu lif terbuka tiba-tiba aku terdengar orang menjerit “Oi!” betul-betul di belakang aku. Meremang bulu roma aku. Serentak itu juga aku terasa seram sejuk di belakang tengkuk aku. Bila sahaja pintu lif terbuka, aku segera beredar.
“La! Kak Zah ni, bukan ke aku kata aku nak solat di tingkat 4, yang tutup lampu semua ni kenapa?” rungut aku seorang diri, apabila aku lihat lampu sudah dipadamkan. Mungkin Kak Zah ingat aku balik terus.

Hendak tak hendak, terpaksalah aku buka lampu semula dan masuk mengambil tas tangan. Kalau tidak ambil, macamana nak balik? Sudahlah kunci kereta semua dalam tas tangan. Kalau nak balik naik teksi pun, aku nak bayar dengan apa? Nanti tak pasal-pasal kena sumpah dek pemandu teksi.

Aku menuju ke meja aku dengan rasa berdebar-debar. Aku duduk dan menutup suis komputer. Tiba-tiba aku rasa cuping telinga aku sejuk. Kepala dan bahu aku sakit yang teramat sangat. Bagai ada satu bebanan. Aku picit-picit dahi aku. Aku cuba bangun tapi badan aku terasa lemah. Aku rasa macam ada sedang memikul beban yang berat diatas bahu. Ada rasa macam hendak termuntah. Aku gagahkan diri. Bangun, capai tas tangan dan segera mengunci semula pintu bilik sekretariat.

Malangnya, aku tidak dapat melangkah jauh. Aku terasa ingin muntah. Aku segera lari ke tandas. Nasib baik sempat masuk. Kalau tidak, mahu jenuh aku hendak kena lap muntah atas permaidani pejabat. Sempatlah, aku muntah ke dalam sinki. Adui! Kenapa pulak tiba-tiba aku rasa loya semacam ni?

Aku bersihkan sinki dan mencuci muka. Badan aku terasa lemah. Keluar dari tandas aku duduk sebentar di sofa yang berdekatan. Hampir lima belas minit aku termenung. Bila aku rasa diri aku segar sedikit, aku bangun menuju ke lif.

Hampir satu jam lebih aku tersekat di kesesakan lalu lintas. Bila sampai di hadapan pintu rumah aku sudah tidak bermaya. Fikiran aku bercelaru. Aku menjerit. Tapi aku rasakan suara aku tersekat di kerongkong. Dengan mata yang berpinar aku lihat mak keluar meluru ke arah aku. Aku cuba meminta tolong pada mak. Aku sedaya upaya hendak memberitahu mak yang aku rasa tidak selesa. Badan aku terasa seram sejuk. Aku lihat mak seolah-olah terpegun melihat aku.

Aku cuba jerit sekuat hati tetapi suara aku semacam tidak mahu keluar dari kerongkong. Bahu aku terasa berat dan sakit yang amat sangat.

Kecewa juga aku melihat reaksi mak. Aku sudah meronta-ronta. Aku lihat mak memanggil abah. Abah menghampiri aku. Aku dipapah ke sofa di ruang tamu. Abah usap ubun-ubun kepala. Aku cuba lagi untuk bercakap dengan abah, namun aku rasa macam suara aku tidak terkeluar! Yang keluar pun serak-serak.

Kali terakhir yang ingat, mak hulurkan segelas air pada abah. Aku lihat abah kumat-kamit membaca sesuatu sebelum menyapukan air tersebut ke muka aku. Selepas itu aku tidak ingat apa-apa lagi. Apa yang aku ingat, apabila aku membuka mata, aku sudah berada didalam bilik tidur.

Menurut kata Kak Ngah, semasa aku sampai di hadapan pintu rumah, aku sudah meracau-racau dan bercakap bukan-bukan. Sudahlah tu, bercakap bukan dengan Bahasa Malaysia. Mak aku kata “entah bahasa apa entah, mak pun tak paham?”

Nak tergelak pun ada. Takut pun ada. Malam itu macam biasa aku tidur dibilik aku sendiri. Pening kepala masih ada sedikit. Sedang aku lena dibuai mimpi tiba-tiba aku terjaga. Aku lihat ada dua orang lelaki di dalam bilik aku. Seorang lelaki berdiri di tepi pintu bersama seorang gadis berkebaya putih. Seorang lelaki sedang menuju ke arah aku. Seolah-olah ingin menangkap aku. Aku cepat-cepat bangun dan berlari ke bilik tidur mak dan abah. Aku peluk mak sekuat hati. Mak terkejut. Abah tanya kenapa aku berkelakuan begitu. Apabila aku terangkan, abah keluar menuju ke bilik aku.

Mak cuba memujuk aku. “Mengucap Kak Chik…cuba tidur” ujar mak perlahan. Aku cuba memejam mata tetapi sekali lagi aku nampak dua orang lelaki dan gadis berkebaya putih. Aku cuba terangkan pada mak yang apabila aku menutup mata aku ternampak bayangan mereka.

“Mereka semua ada di mana?” tanya mak
“Dia orang ada dekat sini.” jawab aku terketar-ketar
“Cuba Kak Chik pejam mata, lepas tu Kak Chik tengok apa yang Kak Chik nampak” pujuk mak.
Aku pejamkan mata. Aku nampak salah seorang daripada dua lelaki tadi keluar. Gadis berkebaya putih bersama seorang lagi lelaki tadi masih berada disini.

Aku buka mata dan terangkan pada mak. “Cuba tanya apa dia nak” cadang mak. Macam pelik sahaja cadangan itu pada pendengaran aku.

Aku pejamkan mata sekali. Tiba-tiba lelaki yang seorang itu juga turut keluar dari bilik tidur mak. Dia turun tangga dan keluar dari rumah kami. Si gadis tidak pula kelihatan kali ini. Tiba-tiba aku pandangan sekeliling aku berubah. Aku nampak satu ruang. Besar seperti pejabat. Aku dengar suara orang bercakap-cakap, tetapi aku tidak faham bahasa percakapan yang digunakan.

Aku buka mata dan ceritakan pada mak. Mak suruh aku pejam semula. Bila aku pejam aku nampak gadis kebaya putih merenung aku. Aku pandang sekeliling. Walaupun bilik itu kosong, aku pasti aku berada di dalam bilik Encik Yahaya. Aku pandang gadis yang di hadapan aku itu. Aku lihat wajahnya sedih. Dia cuba bercakap sesuatu pada aku.

Tiba-tiba aku terasa ada tangan kasar menarik aku dari belakang. Aku rasa tangannya besar dan kasar. Sakit badan aku. Tetapi sedaya upaya aku cuba melawan. Tengah aku bersusah payah hendak melepaskan diri dari genggaman yang menyakitkan itu, aku terdengar tangisan. Sayu benar bunyi tangisan itu.

Tangan kasar yang cuba menarik aku tiba-tiba melepaskan genggamannya. Aku tercungap-cungap, cuba mencari tenaga. Aku melilau mencari suara tangisan. Aku lihat gadis berkebaya putih terpesok di suatu sudut. Menangis. Aku cuba merapatinya. Apabila aku hampir, aku terkejut. Ada seperti kesan darah di bajunya.

Aku makin berdebar apabila aku lihat ada tompokan darah yang seolah-olah semakin membesar di sekelilingnya. Kesian aku melihatnya. Aku memberanikan diri untuk mendekatinya. Namun aku hentikan niat aku itu, apabila aku melihat wajahnya tiba-tiba berubah bengis. Tidak sempat aku hendak melarikan diri. Gadis itu menarik tangan aku dan cengkaman tangannya yang berkuku panjang itu amat menyakitkan. Aku menjerit sekuat hati.

Bila aku tersedar dan membuka mata, aku lihat abah sedang mengusap kepala dan muka aku. Kumat-kamit mulutnya membaca ayat Al-Quran.

Malangnya selepas itu apabila aku ditanya akan rupa gadis berkebaya putih itu tidak pula dapat aku ceritakan rupanya. Rambutnya panjang atau pendek. Raut wajahnya. Ketinggian dan bentuk tubuhnya. Ingatan aku kabur. Gadis berkebaya putih itu terus menjadi misteri dalam hidup aku.

Seminggu aku tidak ke pejabat selepas kejadian itu. Aku diberi cuti sakit oleh doktor. Mengikut kata orang-orang lama yang sudah bekerja di syarikat kami, bangunan Town Center itu memanglah sebuah bangunan yang lama. Sudah tua bangunan itu. Kalau mengikut sejarah pembinaannya, dahulu ianya adalah sebuah hospital yang telah ditukar menjadi bangunan pejabat kerajaan.

“Sebab tulah kalau kau tengok ada lif yang turun sampai ke tempat letak kereta” ujar Pak Harun yang bercerita sewaktu dia datang menziarah aku di rumah. Pak Harun sudah semestinya tahu asal usul cerita bangunan Town Center itu, maklumlah dia sudah lama berkhidmat sebagai pekerja yang menyelenggara bangunan. Kalau ada kerosakan pasti dia dipanggil oleh para penyewa bangunan.

“Apa bezanya, lif yang sampai ke tempat letak kereta dengan lif yang tidak sampai ke tempat letak kereta, Pak Harun?” tanya aku lurus bendul. Pak Harun ketawa kecil. “Kalau lif yang sampai ke bawah tu maksudnya ada bilik mayatlah tu, nanti senang nak bawa jenazah ke dalam kereta mayat.” terang Pak Harun. Ceh!! Menyesal pulak aku tanya.

“Pernah sekali semasa Pak Harun sedang membetulkan alat penghawa dingin di Block C, Pak Harun dengar suara budak kecil menangis.” Pak Harun menyambung ceritanya.

Mengikut cerita Pak Harun lagi, di bahagian yang terletaknya pejabat Pengurus Besar pernah terjadi satu kes seorang gadis membunuh diri. Kalau mengikut cerita gadis tersebut adalah seorang pelajar di kolej swasta yang berdekatan. Aku sedih apabila mendengar yang gadis tersebut membunuh diri setelah mendapati yang dirinya telah hamil.

Mengikut cerita orang-orang yang berkesempatan yang melihat jenazah gadis tersebut, di percayai gadis manis itu berpakaian kebaya. Cantik sekali. Gadis malang itu menamatkan hayatnya dengan menghiris pergelangan tangannya dengan pisau. Mungkin sebelum dia melakukannya dia telah meminum air beralkohol di campur dengan ubat penahan sakit yang banyak. Ini kerana pihak polis menjumpai beberapa tin minuman keras di tempat kejadian.

Setelah seminggu aku “cuti bergaji”, aku mula bekerja. Aku sering mendengar komen yang sama dari rakan sepejabat. Aku semakin kurus. Dan muka aku pucat. Sampai naik bosan pulak mendengarnya.

Atas cadangan Encik Azman, satu doa selamat dan solat hajat diadakan. Kami bergotong royong beramai-ramai menyediakan makanan untuk tetamu, sejadah dan membaca surah yassin bersama-sama. Sejak itu aku tidak lagi merasa kejadian pelik. Tidur malam aku pun tidak terganggu apabila aku amalkan membaca surah tiga Qul seperti ajaran mak. Aku juga sudah rajin mengikut mak ke masjid yang berdekatan. Pak Harun juga ada mengajar aku ayat-ayat pendinding diri, yang boleh aku amalkan ketika aku sendirian.

Pada aku, aku tidak serik untuk bekerja di sini. Sudah lima tahun aku berkhidmat di sini dan bermacam pengalaman yang aku lalui. Yang kelakar, yang seram dan yang membengangkan, kesemuanya akan aku kenang. Kalau hendak difikir-fikirkan berapa ramai orang di luar sana yang dapat merasa kena kunci di pejabat sendiri sebab nak elak dari kena ambil surat petition dan bersembunyi di dalam gelap beramai-ramai. Kenapa? Tak percaya? He..he……

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: