Cerpen : Kau tak perasan perasaan aku ke?

Nama Pena : kamikaze girl

“Weh!kau ni..aku tak nak lah pakai menatang ni.lecey arr.”
“ala kau ni,aku dalam kesusahan ni.tolong la aku..”
“asal kau tak ajak maria ke…linda ke sapa2 je selain aku.tak boleh ke?”
“Diorang suma ada hal la..kau sorang je yang aku rasa leh bantu aku.tolong ar..”
“aku memang nak tolong,tapi…kenapa kau suruh aku pakai cam ni?eii tak nak arh.leceh kau tau tak”
“kau bukan tak tau mak aku..nanti apa kata mak aku kalau dia tahu kau pakai baju cam tu..”
“eh!baik2 sikit ek..aku bukannya pakai baju yang terbelah sana terbelah sini.ok apa aku pakai..”
“itu kata kau.mak aku kata lain.”

ish la si Nadia ni..maacam2 la.ada ke patut nak gi jumpa mak dia nak kena pakai baju kurung lah.kasut tumit tinggi lah.anting2 lah.itulah inilah.pakai benda lain tu aku tak kisah sangat.bab masuk kasut tumit tinggi ni..haa yang ni yang paling aku tak suka.kang jatuh kang.malu setahun tak abis.

“ok2 aku buat.tapi tak payahla pakai kasut tinggi.pakai kasut ni pun ok apa..”
aku cuba memprotes tentang kasut tumit tinggi itu sambil menunjukkan ke arah sandalku

“ok2.tapi kau kena pakai baju kurung tau..”

huh penat la jumpa mak si nadia petang tadi.begini ceritanya.aku dan nadia dah dekat 6 bulan berkawan.satu hari di hari raya eh2 satu hari mak si nadia ni kata nak jumpa kawan2 nadia.kononnya nak tengoklah anak dia kawan dengan sapa.baik ke tidak.nak dijadikan cerita nadia ni suruh aku pakai baju kurung lah dan yang sama waktu dengannya.aku ni mana pakai suma2 tu.yang aku tahu pakai T dan seluar panjang aku tu..

“Weh Al.bat pe tu??termenung pe?ingat aku ek..huhuhuhu”
“ooo mak kau meletup!”
“kahkahakahkahkahkahkah”
“kau melatah?kahkahkahkahkahkah.”
“arghh!!sibuk ar kau.suka ati aku ar..”
“heheheheh.malu ar tu..weh merah arr muka kau.fewwit cun arr ko”
aku cuba melarikan muka ku.sememangnya aku tahu muka ku kini kemerahan.namun aku berlagak selamba.
“ewah,siapa bilang gadis melayu tak menawan…”
“Weh.kau apa kes?tak pasal2 datang nyanyi2 depan aku.sewel ek?”
“ewah,sesedap rasa je kau kata aku sewel”
aku mengetap bibir.aku memandangnya.Haikal iskandar.
inilah dia kawan inilah dia musuh.

“eh aku nak bagitau kau ni,tadi kan si ikram tu dia ajak aku bertaruh.”
“bertaruh apa??”
“beratruh,si Linda tu nak pilih aku ke dia?”
tersedak aku dengar
“abis tu kau terima lah?”
dia diam…terimalah tu jawabnya..
“yang kau terima kenapa?kalau kau kalah cam na?dia nak buat pa kalau kau kalah?”
“emm…dia cuma nak tunjuk sapa hebat.yang tu je”
eh kalau kau kalah kau juga yang dapat malu tau..”
aku cuba menasihatinya

“dah terlambat..”
“hai..tu la kau.lain kali pikir dulu.”
aku sedikit kesal.sebenarnya aku dari dulu lagi memang minat kat si haikal ni.memang satu kolej minat dia.aku pun sama.dia memang kacak.kaya.baik.semuanya cukup tentang dia.tu yang aku minat dia.tapi aku sedar siapa diri aku.pompuan kasar yang tak sepadan dengan seorang jejaka yang tanpan,gagah,kaya,baik dan sama waktunya..
yang si Linda tu memang kawan.pompuan yang paling top kat sekolah aku ni.sampai budak tingkatan satu pun hantar surat cinta kat dia.dahsyat kan budak tingkatan satu antar surat cinta kat tingkatan lima.dahsyat2.

“hoi!mengelamun pulak.apa kes?ingatkan sapa tu?bf ek?”
“banyakla kau punya bf.mana aku ada bf2 ni.”
“yelah tu…yang kau mengelamun apasal?

aku mendiamkan diri.melayan perasaan

“Eh2 Al.jom kita tengok sapa menang?Haikal lawan dengan ikram.Agak2 Linda pilih sapa ek..”
aku mendiamkn diri.malas mahu melayan.anti aku yang terluka.
melihat aku mendiamkan diri,Nadia turut melakukan hal yang sama.mungkin memahami perasaan ku.mungkin

“So…Linda pilih sapa?kau atau ikram?”
Nadia bertanya pada Haikal.
“Dia tak nak pilih sapa pun”
Haikal mengeluh..
aku diam.Nadia menyiku lenganku.aku mengalih pandangan kearah Nadia.aku mengangkat kening.
Nadia memberi isyarat supaya aku memujuk Haikal.aku berpura pura tidak memahami.
aku mengalih pandangan kearah lain.hatiku masih sakit.adakah Haikal menyintai Linda?
Hmm jangan beranganla Aliya Melisa.Haikal tak layak untuk kau.

“Kau sukakan Linda?”
spontan sahaja aku bertanya pada Haikal
jelas sekali Nadia dan Haikal terkejut dengan pertanyaan ku.
Haikal cuma mendiamkan diri.mungkin malu.mungkin juga keliru
aku menarik nafas.panjang.lantas bangun dari tempat duduk ku.aku terluka.

“Eh kau nak g mana ni?”
“Sori arr guys.aku baru teringat aku ada kerja yang kena buat.sori arr..i have to go.bye.”

Haikal dan Nadia memandang antara satu sama lain.

Arghhh!!!kenapa kau tak perasan aku Haikal?kenapa?kenapa Haikal Iskandar?kenapa?ARGHHH!!!
sudah la Al.apa yang kau nak menyesalkan?tak de gunanya.Haikal tetap tak cintakan kau.lagipun kau tak layak dengan dia.x layak!!!Linda lebih layak dengan dia,kau tak layak!!!
Aku kini berperang dengan perasaan ku sendiri.aku terkenang peristiwa petang tadi.

“Hei Al.apsal nangis ni?kau kecewa ke?aku dah dengar perbualan kau dengan Haikal dan Nadia.kau kecewa kan sebab kau tahu yang Haikal sukakan Linda.Not you!am i right Al?”
aku agak kaget dengan kedatangan Ikram secara tiba2 itu.pantas ku seka air mata di pipi.

“Kau kena sedar Al,kau tak layak buat Haikal.hei,tengoklah kau.tak de ciri2 kewanitaan lansung.aku pun tak minat.apatah lagi Haikal.eh,blahla kau.hahahahahahaha”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: