Novel : Zara & Azly 1

Nama Pena : Cinta Hati

“wei Zara, sini jap!” panggil Azly seolah2 berbisik.
“yup? Pe hal?” dengan muka blurr Zara turutkan permintaan Azly.
“Mak!!!!!!!!!!!” jerit Zara semahunya.
Cis, kurang ajar kau azly, kenakan aku ye!” marah zara. Azly ketawa terbahak bahak. Puas hati dapat kenakan Zara yang memang comel dimatanya.

Jatuh cinta? Entah, Azly sendiri tidak pasti. Yang pasti dia senang dengan tingkah laku Zara. Sejak di mengulangkaji pelajaran bersama-sama dengan Zara, sejak itulah dia menyenangi gadis ini. Hingga sekarang, mereka telah tamat belajar. Menempuh alam dewasa, tapi hubungan mereka kekal begitu, tidak lebih dari seorang kawan dan jiran.

Azly memang rapat dengan keluarga Zara yang merupakan jirannya itu. Lagipun dia sangat sukakan kanak-kanak. Rumah Zara sentiasa dipenuhi oleh adik-adiknya dan sepupunya. Memang meriah. Teringat kembali peluang untuk mengulangkaji pelajaran bersama Zara tidak dilepaskannya. Sememangnya dia akui, dia sangat jauh ketinggalan berbanding Zara yang memang pintar dalam pelajaran dan aktif sukan disekolah suatu ketika dahulu. Peluang yang ada digunakan sepenuhnya, walaupun niat dia sedikit terpesong, utk dekati Zara, bukan semata-mata untuk study! Hehe..menyelam sambil minum air.

———————————————————
“yang ni senang je, kau buat macam ni, selesaikan equation ni dulu, then substitude dalam ni” bersungguh-sungguh Zara ajar Azly add math, tapi si Azly ni asyik duk tenung muka Zara je. Bila Zara mendongak bertanya samada faham atau tidak, barulah dia pura-pura khusyuk berfikir. “kalau mecum tu, yang buat macam ni la?” sambil tangan Azly menunjuk kea rah buku math mereka. Entah macam mana, tangan mereka bersentuhan. Zaappp! Seperti terkena renjatan electric, Azly terpaku, namun Zara dengan riak wajah yang tenang segera mengalihkan tangannya. Zara memang seorang yang sangat menjaga batas pergaulannya. Teman-temannya sedia maklum yang dia memang sukar untuk didekati oleh mana-mana lelaki. Berbeza dengan Azly yang memang rapat dengan Zara disebabkan dia suka menghabiskan masanya berada dirumah Zara dengan tujuan untuk bermain-main dengan kanak-kanak.

“huih! Ape kes ni tersentuh sentuh la pulak! Kurang harga aku nanti! Ni kes naya ni.mahunya nanti termelarat pulak budak sorang nih!” hati Zara berbicara, namun segera dikawal riak wajahnya agar tetap tenang. Cool! Khairul Azly. Sebaris nama itu memang mengukir sejarah dalam hidupnya. Masakan tidak, sejarah lelaki ajnabi paling rapat dgn Putri Zara Tengku Afzam! Ish, macam mana la aku boleh layan budak ni. Hakikatnya, mereka mmg rapat disebabkan study bersama-sama utk SPM.

“ai, ni study ke tengah dating ni?” sergah kakak Zara tiba-tiba.
“ye la tengah dating ni, jangan kacau.pi main jauh2!” spontan Azly menjawab sambil menghadiahkan senyuman maut dan kenyitan padaku. Aku hanya tersengih, control cool beb! Takkan la buat muka cuak lak. Walhal senyuman itu dah meningkatkan velocity degupan jantung aku nih..huhu..
“kalau study ok la, jangan terjatuh cinta udah la!” balas kakakku sambil berlalu.

———————————————————
Sekarang semua tu sudah berlalu. Masing-masing dah dewasa, namun perangai nakal dia tetap muncul bila dia dengan aku. Kami tetap macam dulu, dia tetap macam dulu, cumanya makin kurang bertandang ke rumahku lantaran sibuk dengan kerjanya sebagai guru. Waktu cuti ataupun perayaan apa-apa menjadikan waktu untuk kami bertemu.

“Zara, tolong hidangkan lauk ni pada tetamu kat depan tu. Tengok tengokkan mana lauk yang tak cukup” arah mama dari dapur. Aku menurut, lauk ayam masak merah ku bawa ke ruang tamu, agak berat jugak ni. Ruang tamu penuh dengan tetamu lelaki. “adess macam mana nih, segan! Mama! Tolong xnak hantar!” jerit batinku.
“bak sini lauk tu.” Huluran tangan dari Azly menjadi penyelamat ku,seolah olah memahami aku semmemangnya tidak selesa dengan situasi tersebut. Hehe..tersengih aku sambil menghulurkan lauk padanya. Bekas lauk bertukar tangan, sambil senyuman manis dari Azly. Zaaap! Arus electric dari tangannya menyambar tanganku. Terkaku seketika. ” sorry” serentak dgn ucapannya aku tersedar. Hai, kalau selalu macam ni naik gila la aku. Asyik shock je!

Aku berlalu dan menyambung kerjaku. Ketika kaki melangkah ingin ke ruang rehat, aku bertembung dengan Azly di muka pintu ruang itu yang agak sempit. Aku sedikit megiring menambahkan jarak antara kami dan memberi laluan utk dia keluar, namun dia seolah-olah sengaja merapatkan jarak antara kami. Rapat, terasa hangat tubuhnya dan bau wangian nya yang menusuk hidung ku. Aku memandang ke lantai sambil bergerak mengiring. Terasa aura tubuh Azly yang memang dekat denganku. “hurm, makin cantik Zara sekarang, dah tak pandang Azly dah” serentak itu aku mendongak mendengar suaranya yang seolah2 bisikan ditelinga ku. Dia hanya tersenyum dan terus berlalu. Lega! Xsangka nak melepasi pintu pun terasa seolah olah lama!
Satu hari penat dengan majlis rumah terbuka aku melepakkan diri dihalaman rumah. “Zara, sini jap, aku nak cakap something ni.” Panggil Azly. Entah bila dia berada di taman mini dihalaman rumahku itu.
“i’m coming!” laungku seraya melangkahkan kaki kearahnya. Matanya tepat merenungku. Mama,help me, hati anakmu dah cair ni.huhu..

“Zara, jom kawin dengan aku?” jelas, xde mukadimmah pun straight to the point!

“haha..buat lawak la kau ni Azly,main-mainkan aku eh? Malasla layan kau macam ni.” Selamba aku membalas kata2 yang ku anggap gurauan itu dan ingin berlalu dari situ.

“wait!” tegas kata-katanya sambil tangannya menghalang aku. Aku tersepit antara dua belah tangannya dan dinding. Mampus aku. Dalam keadaan macam ni semua benda boleh jadi.

“eh, tepi la aku nak masuk rumah ni” tingkah ku lalu cuba menepis tangannya, namun xberdaya. Kuat betul tangan dia melekat kat dinding. Letak gam ker?haha..

“Zara….” tutur Azly lembut. Tubuhnya dirapatkan pada ku. Suaranya semakin dekat dengan telinga ku. Jantung aku tika itu, memang dah pecut 100meter! Aku kaku, langsung xleh melepaskan diri.

“nape kau susah sangat nak percaya ape aku cakap ni, aku serius ni. Zara..please” rapat, terasa hembusan nafasnya dimukaku.
“mati la kalau org tengok aku dgn dia dlm keadaan macam ni,betul2 macma org nak kissing nyer position!” jerit hatiku.

“haha..dah la tu Azly, jangan buat lawak bodoh la kat sini..keh keh.. ” aku ketawa untuk menyembunyikan rasa gundah. “kau memang nak kenakan aku lagi kan? Haha” ooops! Ketawa aku mati, menyirap darah aku tika tangan Azly melingkari pinggang ku.paling membuatkan nyawa aku boleh melayang bila bibirnya pantas menangkap bibir aku yang sedang ketawa. Lembut! Mengasyikkan! Penuh rasa cinta!
“damn! Ish, berani kau buat macam ni!!” marah ku setelah sedar. Segera ku tolak badannya dan berlalu kedalam rumah.

————————————————-
Lembutnya bibir tu.. Azly tersengih-sengih seorang, terkenang peristiwa petang tadi. Tak disangka dia berani mati cium Zara. Tapi akalnya tak dapat berfikir waras bila berhadapan dengan Zara. Dia akui, dia sememangnya jatuh cinta dengannya gadis itu. Entah macam mana gadis itu, mungkin marah dengannya. Keasyikkan yang dirasai petang tadi membuatkan dia tidak sabar utk memiliki gadis itu.
“mak, hantar rombongan meminang Zara mak. Li xkisah pe pun, yang pasti Li nak kawin dengan Zara” terlopong mulut org tua tu dengan statement aku.hehe.. dulu dia jugak beria-ria promote Zara kat aku. Sekarang apa lagi, cepat2 la meminang! Hai xsabarnya menanti hari bahagia..

————————————————
“assalamualaikum. Boleh abang masuk?” tanyaku pada isteri ku sebaik saja melangkah masuk ke kamar pengantin kami. Ces, ape punya soalan daa.. xkan nak masuk bilik sendiri pun kena minta izin?huhu.. gugup punya pasal.. xde respon. Senyap. “Zara?? ” ish mana pulak perginya cinta hati aku ni.

“kreek!” teerdengar bunyi pintu bilik mandi dibuka.
“maa….” belum sempat Zara menjerit Azly terlebih dahulu menutup mulut Zara dengan tangannya. Malu dibuatnya kalau semua org dengar jeritan Zara malam ni. Pasti mereka fikir yang bukan bukan.
“lepasla sakit!” adu Zara selepas menolak tanganku dari menutup mulutnya.
“sorry sayang ” tergamam aku melihat pemandangan didepan aku. Zara berkemban dengan tuala. Satu pemandangan yang indah!

“aaa…” Zara sekali lagi ingin menjerit bila teringatkan keadaan dirinya didepan ku. Segera aku menutup mulutnya sekali lagi dan memeluknya erat. Zara diam bila dipeluk. Malu agaknya. Tangan aku segera memainkan peranan. Tapi ditempis oleh Zara “no! you cant touch me!” ujar Zara dan terus berlalu kealmari mengambil pakaiannya dan segera ke bilik mandi. Dia keluar dengan lengkap berpakaian tidur dan terus menuju katil utk tidur.

Aku dibiarkan terkebil kebil disitu.. “Zara are u ok sayang? Kenapa nih?” pelik aku dengan tingkah laku Zara dimalam pertama kami. Aku lihat dia sudah memejamkan mata, tidur. Tapi sebenarnya tidak, segera timbul idea nakal dalam fikiran ku. Aku baring disebelahnya, lantas bibir yang ku rindui itu ku kucup mesra sambil tanganku memeluk erat pinggang nya agak dia tidak dapat lepas dari ku.
Lama..dia mulanya menolak, dan akhirnya memberi tindak balas. Mungkin menikmati ciuman dari seorang suami..
To be continue….

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: