Novel : Airmata Cinta Kenangan Silam 2

Nama Pena : gt moon

(AZLYN)
Di suatu petang yang sepi.Aku terpaku,merenungi dan menghadap sebujur pusara lantas,bercucuran air mata berlinangan di pipiku.Tanganku meraba-raba tanah yang bertimbusan itu.Air mata saja dapat menggambarkan betapa pilunya aku.Suasana suram disitu umpama kesunyian hidupku.Desiran angin yang membawa debu-debu berterbangan, umpama kegelisahan hatiku menerpa hidup.Alam seakan mengerti keluhan jiwa ini nan meronta meraung sepi.Lalu,awan didada langit mendung,turunlah hujan membasahi aku bersama pusara itu.Hujan seakan turut menangis mengenangkan kesedihanku ini.Terpejam mata sambil serangkai tubuhku mendakap pusara itu dan kenangan tragis yang lalu terimbau kembali……
“Assalamualaikum,Amin.Buat apa tu?”,keanggunan lembut suara Lyn kedengaran ditelingaku.Kesepianku selama ini bagai terpadam.Pembuka kata,salam,aku dan Lyn berborak sampai ke malam.Setiap malam aku dan Lyn meluangkan masa bersama di tasik ini.Hanya Yang Maha Esa tahu betapa indah dan bahagianya aku pada malam itu.Segala kisah aku dan Lyn ditopik bualankan.Andai tasik di SS 12 ini dapat berkata-kata,akan ia buktikan kemesraan yang terjalin ini.Lyn hadir disaat keresahan nan kesepianku memuncak.Kehadiran Lyn dalam setiap sepiku membuatkan degup jantungku bagai dirampas dan segala kisah pilu yang dulu bagai tak pernah wujud.Betapa berertinya Lyn dalam setiap nafasku di muka bumi ini.Mungkin Lyn telah diciptakan untuk mengisi taman hati ini atau hadirnya sekadar sandaran saja.Namun,nama Lyn telah terpahat didalam lipatan sejarahku dimana dialah yang mengembalikan keindahan hidup dan menyirami ketandusan hati ini.
“Amin, telah lama Lyn pendamkan sesuatu dan malam ni Lyn takkan biarkan ia terus terbuku…..,”Lyn terhenti dan aku tersentak. “Lyn, apsal ni.. cakap saja lah,”Lyn tetap tidak menyuarakan apa yang terbuku itu.Lyn menukar gaya dan topik bualan kami lalu meminta diri untuk pulang dahulu.Lyn berlabuh dengan tenang dan menghulurkan satu bingkisan kepada aku tanpa ucapan dan Lyn terus berpaling.
Aku sempat melihat tepat kematanya dan aku terlihat linangan air mata di mata Lyn.Lyn seakan keberatan dan tak sanggup meninggalkan aku keseorangan.Dalam keterpaksaan,Lyn berlalu pergi…Keberatan setiap langkah Lyn menggambarkan ada sesuatu yang benar- benar bererti yang masih terpendam dihatinya…
Bingkisan,ku buka lalu ku baca.Aku mengerti dan aku amat mengerti,ia menyatakan yang Lyn amat menyintaiku sejak dulu lagi.Cinta Lyn untukku tak pernah terpadam.Pada malam itu,aku juga ingin melafazkan kata cinta kepada Lyn tapi Lyn “pulang” dulu.Sejenak setelah Lyn berlalu pergi,aku kedengaran suara Lyn menjerit, “Aaahh!!!”.. Terus menusuk telingaku.Hatiku digesa agar ke tempat itu,dengan gerakan halilintar dan larian terpantas,aku melulu ke tempat jeritan suara tadi.Setibanya aku di tempat itu,aku lihat Lyn sudah terlantar di atas jalan raya dirempuh dek lori. “Lyn…!!!”aku meraung..Dengan penuh dramatik,aku merebahkan tubuhku lalu mameluk tubuh Lyn sambil air mata cinta di mataku menitis membasahi setiap luka Lyn.Air mata yang menitis dari dua bulatan mataku membuktikan yang Lyn tersegam indah,megah dan utuh di istana asmara di teras hatiku… “Lyn….!!!!”
“Amin,jangan menangis.Inilah Takdir yang perlu kita redhakan.Lyn harap Amin akan tabah meniti hidup tanpa Lyn nanti.Selamat tinggal,Sayang…Selamat tinggal,Aminku tercinta…..”kata-kata terakhir Lyn terucap di bibirnya sambil tangannya mengusap air mata di pipiku.Lyn tersenyum saja,mungkin Lyn mengerti akan maksud linangan air mataku ini… “Amin…,” “Lyn…..,”.Kala malam menjadi suram walaupun tidak aku nafikan yang riuh-rendah bersama kekalutan orang kampung turut hadir..Aku terasa seakan aku mendakap sebujur jasad Lyn di ruang yang amat kelam lagi sunyi. Hanya aku dan Lyn saja di ruangan ini…. “Azlyn….!”
Hujan pun beransur berhenti,serta-merta buaian angin bertiup sepoi-sepoi.Bertiup membawa guguran dedaun kering berterbangan.
“Lyn,mengapa harus begini akhirnya? Mendung tiba tak pernah ku duga.Belum sempat aku menikmati curahan cinta bersamamu,dirimu telah berlalu.Hanya Yang Esa tahu betapa seksanya jiwaku tanpa kau bersama.. Lyn,seandainya dapatku putarkan kembali masa lalu,akan aku katakan isi hatiku padamu kerana ia luhur dan terikhlas dariku untuk mu.Aku sedar,walau setiap malam aku menangisimu,dirimu takkan kembali lagi..Pemergianmu mengisi ketetapan Illahi biarpun dirimu masih kuperlukan.Kini dirimu bahagia yang tak pernah dirimu rasai di masa hidupmu.Bahagiamu abadi selamanya.Hari ini aku mengukir janji si pujangga cinta,tertutuplah pintu hati ini,selepas dirimu tak akan aku bercinta lagi.Abadilahmu, semoga dirimu dicucuri rahmat dari Yang Maha Esa.Doaku untukmu akan sentiasa bergema.Selamat tinggal,Sayangku…..”
Aku melangkah kaki meninggalkan sebujur pusara itu..Pusara Arwah Azlyn.. Berlalunya aku bersama si air mata cinta kenangan silam. “Azlyn,semoga dirimu ditempatkan dikalangan para Solehah…. Azlyn,selamat tinggal sayangku,untukmu… Al-Fatihah……”.

(RATAPAN TANGISAN)
Aku berlalu dengan penuh kesayuan..Aku pasrah…Setelah dua tahun berlalu,aku masih sendiri.Bagi aku arwah Azlyn tiada pengganti.Kisah antara aku dan arwah Azlyn cukup mengubah dan memberi kesan yang amat mendalam dalam perjalanan hidupku.
Aku kini salah seorang pelajar SeniBina di sebuah IPTA di Perak.
Ramai juga junior perempuan aku yang cantik tapi bagi aku semuanya hanyalah berlian yang menghiasi istana yang terlalu terlarang dan amat menakutkan untukku menyentuhnya.
Walau kisah aku dan arwah Azlyn dah berlalu agak lama,namun setiap
malam aku masih mengenanginya. Setiap kali cinta kenangan silam terimbau, setiap kali itulah air mata lelaki yang di himpit kesedihanku ini mengalir pilu dipipiku.Ku terasakan bagai langit hilang birunya dan ombak di pinggir pantai terus membisu.Bagi ku kini,terlalu sukar untuk mencari perempuan “semanis laici” dan seumpama keistimewaannya dengan arwah Azlyn.Arwah Azlyn terlalu istimewa……
“Assalamualaikum,Amin…Dah lama ker sampai?..”,tanya Azlyn tercungap-cungap keletihan sebaik saja samapi di tempat yang dijanjikan.Tasik SS12..Azlyn tanpa berkata apa-apa terus duduk dibangku yang berada tepat dihadapanku.Tika itu,petang yang amat redup.Suasana di tasik itu amat tenang dan sepi. “Amin,suratapa tu..?”, Azlyn menanyakan tentang surat yang berada dalam genggaman aku.. “Lyn,sebenarnya Amin dapat tawaran belajar di London.Esok malam Amin akan terbang ke sana..”,aku dengan berwajah teduh memberitahu Azlyn yang sebenarnya.Kata-kataku tadi nyata mengejutkan Azlyn.Keserian wajah Azlyn terus menjadi mendung seredup awan didada langit.Azlyn mengubah kedudukannya lantas berdiri dengan anggun dan sopan.Pura-pura gembira. “Oooh,mentang-mentang dah besar panjang,dah boleh terbang sana,terbang sini,jadi suka-suka hati lah nak ke mana?hmm,macam mana dengan kawan-kawan kat sini?,”Azlyn dengan gaya bahasa yang agak kebudak-budakkan.. “Lyn,Amin pergi bukannya lama..Empat tahun jer or may be more..Amin takkan lupa kat kawan-kawan Amin kat sini..”,aku cuba menggembirakan Azlyn namun sia-sia saja. Seberapa ketika itu,Azlyn berubah.Pada awalnya seperti tidak menyukai pemergianku menjadi seakan merelakan saja.Namun nada suara Azlyn kian sayu dan sedih..
Setelah sampai ke bilik,aku terus menyibukkan diri mengemaskan pakaian dan barang-barangku.Sementara itu,di bilik Azlyn.Sebaik saja samapi di pinggiran katilnya yang romantis itu,Azlyn terus menghempaskan tas tangannya ke tilam lalu menangis samahunya.Tangisan terus berlagu.Pelbagai persoalan dan penyesalan bermain-main di fikirannya… “Andainya kau tahu akan perasaanku terhadapmu,mungkunkah kau akan terus berlalu?..”Air mata Azlyn menitis layu bagaikan hujan yang membasahi sekeping padang permainan…
“Amin,aku relakan kau pergi..”,sendiri Azlyn menerima kenyataan pemergianku.Azlyn merasakan seolah-olah dunianya kian gelap.Tiada lagi tempat untuk bermaja.Orang yang disayangi kian jauh…jauh…dan kian jauh…
Lapangan terbang dengan kesibukkan para pengembara yang keluar masuk.Aku juga antara ribuan penumpang kapal terbang dengan destinasi masing-masing.Sepanjang berada disitu,aku teringat segalanya.Terbayangkan bagaimana Azlyn berlalu pergi dengan penuh kesayuan dan berwajah redup.
Oleh sebab ingatan yang terlalu kuat terhadap Azlyn,aku terus menghubunginya tapi talian sibuk.Dentgan wajah sebal,aku terus ke balai perlepasan.Dalam fikiranku kian berkecamuk dengan pelbagai kenangan.Apa yang berlaku kini adalah natijah atas perbuatan yang lalu.Tetapi,jika hidup ini hanya mengenangkan masa lau,tiada makna juga.
Kapal terbang yang kunaiki bergerak meninggalkan landasan dan kian meninggi di langit yang terbuka.Kerinduan apabila berjauhan.. “Azlyn,andai kau tahu,aku mencintaimu…Aku mengerti setiap titisan air matamu.Namun percayalah,aku bukan berniat sebegitu.Akanku kembalikan keindahan di teras kesedihanmu…,”hati kerdilku meluahkan juga satu kebenaran.Aku bersendirian.Pelbagai kenangan menyerang dan menghimpit perasaan.Natasya yang aku sayangi dulu telah meleburkan impian sebesar gunung.Kata-kata Azlyn kedengaran di telingaku, “Amin,jangan terlau kecewa dengan masalah hari ini hingga Amin lupakan kebahagiaan hari esok,mungkin pada hari esok Tuhan telah sediakan hadiah untuk Amin atas ketabahan Amin hari ini…”.. Azlyn kini mendapat tempat teristimewa disudut hatiku dengan permasalahan yang tersendiri juga. Segalanya bercampur aduk dan amat memberi tekanan pada hati lelakiku.Namun,tiada siapa yang memahami masalahku.Tiada siapa tahu gelodak yang meledakkan jiwa dan menggelgakkan mindaku.
Sebaik saja tiba di kota London,aku dengan luaran yang tenang memasuki pinu utama istitut untuk mendaftar.Bukan aku seorang saja yang mendaftar,aku teerpaksa berbari panjang.Bermula selepas hari pendaftaran,aku terus menumpukan sepenuh perhatianku pada pelajaranku saja..
Siang dan malam bersilih ganti..Waktu kian menyental watak usia..
Hampir dua tahun aku di perantauan.Selama itulah aku tak pernah pulang ke Malaysia walau pada hari-hari kebesaran.Walau bagaimanapun,aku tak pernah terputus hubungan dengan kelurga di kampung.Pada satu hari itu,hatiku berdetik untuk pulang ke tanah air lau aku membuat pertukaran pelajar ke Malaysia.Aku dapat sambung belajar di Perak,di Malaysia.Selama aku berada di London,terlalu bayank perubahan di tanah air hanya aku yang masih menggalas kenangan silam.
Setibanya aku di Lapangan Terbang KLIA,aku tersentak melihat di celahan orang ramai,terpacak seorang lelaki yang memandang tepat kearahku.Joseph.Seorang sahabatku yang paling rapat.Joseph kini seorang juruterbang yang berjaya. “tapi mana Azlyn?..” tanya ku sendiri…”Amin!!!”,jerit Joseph sambil melambai-lambai tangannya.Satu pelukan kerinduan erat terikat antara kami. Sambil ketawa mengejek dan memuji antara satu sama lain, Joseph bawaku pulang ke kampung…………………

Setelah hampir dua minggu aku berada di kampung, aku bersedia untuk ke Perak.Dalam dua minggu itu,hanya sekali saja aku dan Azlyn bertemu.Namun,pertemuan itu akanku kenang hingga hujung nyawa.Satu pertemuan yang menggamit sejuta tangisan dan membentuk satu acuan baru dalam hidupku.Terlalu banyak halangan untuk aku dan Azlyn bertemu.Sebelum ke Perak,aku dan Azlyn sempat berjumpa juga di tasik yang menjadi pemisah antara kami dua tahun lalu..
Ketika aku sedang asyik,termenung sendirian sambil merenung bulan purnama di dada langit yang meninggi,tiba-tiba saja Azlyn tiba dan menyapa aku dari belakang bersama senyuman yang termanisnya.Lalu,bermulalah detik sayu dan mendung didalam lipatan sejarah hidupku..
Selepas dua tahun berlalu, aku telah terputus hubungan dengan Joseph atas kesibukkan aku….
Pada suatu petang yang damai dan tenang,aku pulang ke Kelantan.Aku berjalan berarakkan awan kelabu di dalam hati sambil air mata cinta mengalir pilu menitis di pipiku…Aku berjalan ke Tanah Perkuburan Islam Raja Udang di Kota Bharu.Sebaik saja melangkah kaki kearah satu pusara,kesayuan hatiku kian mengalir…air mata kian menitis dan jiwa semakin sedih.Tiupan angin yang lembut memberikan satu gambaran akan desiran pilu yang bergelora dalam hidupku.Berterbangan daun-daun kering menyentuh sepiku dan aliran angina yang meniup wajahku,menghembuskan tiupan air mata yang amat dingin kurasakan.Baru ku mengerti mengapa Tuhan selalu memisahkan aku dengan Azlyn…Setibanya aku dihadapan pusara itu,perlahan-lahan aku menggosok sepasang batu nisan pusara itu.Lalu aku merabahkan serangkai tubuhku serebah semangatku merenangi tangisan ini..Aku menatap pusara itu dengan penuh penyesalan.Sebujur pusara yang berdingin kelam dan sepi.Kesedihan dalam diriku membuatkan hatiku kuyup dihujani seribu tangisan lalu menitislah air mata cinta kenangan silamku ke bumi menghadap pusara itu…Pusara Arwah Azlyn……

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: