Novel : Ade Aku Kesah? 9

Nama Pena : LuvUa

“Kenapa tak nak bagi abang hantar ni? Kesian Pak Mail, malam-malam kena bawak kereta lagi. Kalau abang hantar kan senang.” Marah Darwish dengan nada suara perlahan. Tidak pernah dalam hayatnya dia meninggikan suara kepada adiknya.

“Tak nak la bang. Nanti kalau abang hantar, bising satu kelas nanti. Kiri kanan tanya baby pasal abang. Serabut nanti.” Elisya memberi sebab kenapa dia tidak mahu Darwish yang menghantarnya ke jamuan kelas sekejap lagi. Pengalaman telah mengajarnya. Setelah Darwish menjemputnya dari sekolah setelah selesai sesi latihan bola jaring tahun lepas, rakan-rakannya sibuk menanya perihal abangnya. Hampir dua minggu dia diaju pelbagai soalan tentang abangnya itu. Pening kepala dibuatnya.

“Ok! Abang accept baby punya reason kali ni. But, balik nanti abang jemput. No excuses! Kesian Pak Mail, entah pukul berapa jamuan baby habis.” Sedikit tegas suaranya memberi arahan. Lambat-lambat Elisya mengangguk.

“Baby pergi dulu bang. Nanti baby telefon yea!” Seperti biasa, dihampiri Darwish dan menyalami tangan abangnya lalu dicium kedua belah pipi itu. Darwish berpesan supaya berhati-hati sebelum mengucup dahi adiknya.

*

“Ada apa-apa lagi baby?” Soal Pak Mail setelah semua barang yang berada dalam bonet kereta dikeluarkan. Elisya perhati semua barang yang ada di hadapannya. “Ini aje kot Pak Mail.” Pak Mail mengangguk kemudian meminta diri untuk pulang.

Elisya melihat jam tangannya, baru pukul 8 malam. Majlis akan bermula pukul 8 setengah malam nanti selepas selesai solat Isyak berjemaah. Dilihat sekeliling kantin sekolahnya. Setengah daripada pelajar kelas 4AC sudah sampai. Masing-masing kalut membuat persiapan terakhir dengan menyusun makanan yang dibawa.

Elisya mengalihkan pandangannya ke arah bekas besar yang dipenuhi dengan ayam yang telah diperap dengan rempahnya. ‘Macam mana aku nak angkat ni? Mahu keluar isi perut aku kalau angkat ayam tujuh ekor ni. Tu la, tadi gatal sangat tak suruh Pak Mail letak sana terus.’ Omelnya sendiri.

‘But, belum cuba belum tahu…’ Dengan lafaz bismillah, Elisya cuba mengangkat bekas itu. Tetapi malang, langsung tiada ‘respon dari bekas’ itu. Percubaan kali keduanya juga gagal. ‘Macam mana ni? Aku nak minta tolong sapa ni?’

Aqiel yang sedari tadi memerhati gelagat Elisya menguntum senyum. ‘Nak minta tolong pun susah ke?’ Aqiel menggeleng-gelengkan kepalanya sambil menghampiri Elisya. “Need some help?” Tanyanya seperti orang bodoh.

Elisya terkejut apabila disapa begitu. Wajah dihadapannya diperhati. Aqiel? Nama lelaki itu sudah diingati. Aqiel pun Aqiellah. “Boleh tolong angkat ayam-ayam ni ke sana tak?” Tangannya menuding ke bahagian tepi kantin yang menempatkan tempat pembakar. “Sure!” Dengan bangga Aqiel ‘mengangkat’ bekas besar itu. Tetapi hanya sedikit sahaja terangkat. Elisya ‘buat-buat’ pandang ke arah lain. ‘Tadi bangga sangat. Ingat ringan ke benda ni?’

“Tak payahla awak buat-buat tak nampak. Tolong la angkat sama. Berat la.” Aqiel yang sedar dirinya diperhati bersuara. Elisya membongkokkan badannya kemudian membantu Aqiel mengangkat bekas berisi ayam-ayam yang bakal dibakar sebentar lagi. Entah kenapa Aqiel merasa degupan jantungnya makin laju apabila Elisya hampir dengannya. Wajah Elisya yang berkeringat menunjukkan dia sedang menanggung ‘beban’ yang sangat berat diperhati. Manis sangat!

“Awak!” Bum! Sudah terlambat. Aqiel sudah terlanggar tiang di belakangnya. Secara automatik Aqiel melepaskan bekas yang diangkat. Elisya yang tidak dapat menampung berat ayam-ayam itu turut melepaskan bekas itu lalu terjatuh di atas kaki Aqiel. “Auchh! Sakit!” Tempik Aqiel kuat. Rakan-rakannya yang mendengar tempikan Aqiel mula menghampiri mereka berdua.

“What…” Belum sempat Munzir menyoal, dia sudah melihat keadaan sahabatnya itu. Laju sahaja Munzir dan Aniq mengangkat bekas itu lalu diletakkan di tepi mereka. “Apahal ni? Asal bekas ni boleh ada atas kaki kau?” Fawwaz yang turut sama berada di situ menyoal.

“Kau tanya la minah ni. Dah la suruh orang tolong dia angkat bekas berat tahap tak ingat dunia ni, boleh pula dia tak kasi tahu aku ada dinding belakang aku tadi.” Matanya menala ke arah Elisya yang masih terkejut. Dia sebenarnya bukan marah sangat dekat Elisya, tetapi nak tutup malu punya pasal, dia sound ‘stone’ ni depan-depan.

“Eyh! Awak jangan nak salahkan saya key! Dah berapa kali saya panggil awak, awak langsung tak dengar.” Elisya membela dirinya. Memang betul. Sebelum kejadian bekas-hempap-kaki-Aqiel tadi, dia sudah beberapa kali memanggil Aqiel tapi langsung tiada respon. Entah apalah yang difikirkan lelaki itu.

“Tak payah nak buat cerita lah. Kalau awak panggil saya, kenapa saya tak dengar? Awak nak cakap saya pekak ke?” ‘Kau memang tak pekak, tapi kau syok usha Elisya sampai tak dengar dia panggil kau.’ Kata-kata itu keluar dari hatinya yang tidak pandai berbohong.

“Awak! Erghhh…” Laju dia meninggalkan kantin. Pelajar-pelajar lain hanya memerhati, tidak berani bersuara.

“Kau boleh jalan tak ni?” Tanya Munzir risau. “Boleh la sikit-sikit.” Tangannya menyambut huluran tangan Fawwaz yang ingin membantunya bangun. Sakit kakinya sangat terasa apabila kakinya mula menampung badannya.

“Dah! Korang semua siap untuk solat Isyak. Girls yang ehem-ehem tolong siapkan apa yang still tak kemas.” Arah Aniq kepada semua anak buahnya. Masing-masing kalut ke surau yang terletak di belakang Blok Cempaka.

*

Elisya menangis teresak-esak. “Tak patut betul dia buat aku macam tu. Apa dia ingat dia bagus sangat ke? Betul apa aku dah panggil dia banyak kali tadi. Takkan aku dah hilang ingatan kot? Aku tak ada cakap pun dia pekak. Boleh je kalau dia nak salahkan aku, tapi tak payah lah nak tengking-tengking aku macam tu. Family aku pun tak pernah tinggi suara kat aku. Apa mandat dia nak ‘angkat’ suara kat aku?” Ujarnya dalam sendu sendirian.

Entah apa yang membuatkannya begitu berani berada di tangga berhampiran dengan tandas seorang diri. Marah plus sedih barangkali. Handphone dalam begnya dikeluarkan. Nombor telefon abangnya didail.

“Assalamualaikum baby. Dah habis ke? Kata start pukul 8 setengah. Ni baru pukul 8.40 pm. Or baby ada tertinggal something?” Belum pun sempat Elisya bersuara, suara abangnya lebih dulu menyoal dengan pelbagai soalan.

“Abang…” Panggilnya dalam esak yang masih tersisa. “Baby? What happened? Why are you crying dear?” Risau sungguh nada suara abangnya. Elisya tersenyum seketika. “I’m fine la. I’m not crying bang. Baby bersin, banyak habuk tadi.” Elisya mengawal suaranya. Tidak mahu Darwish risau walau pada hakikatnya abangnya itu sudah TERisau.

“Sejak bila baby pandai tipu abang ni?” Soal Darwish lembut. Masakan dia yang membesar dengan adiknya itu tidak dapat membezakan tangisan dengan bersin? Mustahil! Dia yakin, adiknya pasti sedang menangis.

“Sorry bang. Didn’t mean it. Baby tak nak abang risau aja. Tadi baby memang nangis. But now, I’m totally fine after hearing your voice.” Suara Elisya kembali ceria. “Apasal nangis? Something bad happened?”

“Nothing la.” Dalih Elisya. “Sejak bila baby pandai berahsia dengan abang ni?” Nada suaranya menunjukkan dia tidak puas hati dengan jawapan Elisya. “Sorry bang. I’ll tell you later yeah! Promise!” Elisya cuba memujuk abangnya. Dia tahu abangnya itu sedang terasa hati dengannya.

“Baby nak abang datang ambil sekarang ke?” “No. I’ll be fine here. Don’t worry. I’ll call you later yea bang. Got to go. Majlis dah nak mula. Love you so much bang! Assalamualaikum.” Talian segera diputuskan. ‘Kesian abang.’

‘Sorry Elisya.’ Kata-kata itu hanya terungkap dalam hati. Tidak tahu mengapa berat mulutnya untuk meminta maaf. Padahal sebelum ini, dia senang mengaku kesalahannya kemudian meminta maaf. Segala perbualan Elisya dengan ‘seseorang’ tadi didengarinya. Entah kenapa dadanya seolah-olah tak dapat bernafas. Sesak rasanya.

*

Aqiel memerhati Elisya dari jauh. Gadis itu bersendirian di penjuru kantin bersama seketul ayam dalam pinggan di tangannya. Langsung tidak menghiraukan fenomena sekitarnya.

“Pergilah minta maaf.” Tegur Harith perlahan. Dia tahu Aqiel sedang berperang dengan perasaannya sendiri. “For?” Aqiel mengeluarkan soalan bodoh. “You know the reason man.” Harith melangkah pergi untuk mengambil air.

Aqiel melangkah dengan beraninya menghampiri Elisya. Punggungnya dilabuhkan berhampiran Elisya. Hanya sekaki memisahkan mereka. Sedikit sukar untuk Aqiel duduk akibat kecederaan kakinya tadi.

“Elisya.” Panggil Aqiel perlahan. Tiada jawapan yang keluar daripada mulut Elisya. Malah, Elisya langsung tidak menoleh ke arahnya. ‘Marah ke dia kat aku?’ Soal Aqiel sendiri.

“Elisya, saya minta maaf. Saya tahu saya tak patut tengking awak tadi. Saya terlepas cakap. Sorry ek!” Aqiel bersuara sedikit kuat. Elisya yang sedang ‘khusyuk’ mendengar lagu ‘never be replace’ nyanyian 1st lady tersentak. ‘Ada orang cakap dengan aku ke?’ Ditoleh wajahnya ke arah suara yang sama-samar di dengarnya tadi. ‘What the hell is he doing here?!’ Marahnya dalam hati.

Mp3 yang berada di ribaannya diambil lalu dikuatkan volume supaya dia tidak dapat mendengar langsung butir bicara Aqiel. Sakit hatinya masih bersisa. Aqiel yang memerhati hanya kaku. Langsung tidak tahu apa yang harus dilakukan. ‘Dia dengar tak aku cakap tadi?’

*

Elisya menghampiri kereta abangnya dengan senyuman meleret. Rutin biasa dilakukan. “Ni semua barang?” Soal Darwish. Elisya hanya mengangguk. Satu per satu bekas-bekas kotor itu dimasukkan ke dalam bonet kereta. Elisya turut membantu.

“Done! Sure nothing missing baby?” Tanya Darwish sebagai kepastian. “Yup! Very sure!” Elisya mengangguk yakin. “Ok! Now kita boleh balik, dah lewat sangat ni.” Elisya menuju ke tempat sebelah pemandu. “Abang wait!” Elisya melangkah ke arah Cikgu Nurin yang bertanggungjawab untuk memastikan setiap pelajarnya dijemput oleh keluarga masing-masing.

“Saya balik dulu cikgu. Maaf kalau selama ni saya ada buat salah. Insya-Allah, kalau umur masih panjang, kita jumpa tahun depan.” Ucapnya sambil menyalami tangan mulus guru muda yang ditemani adiknya. Kepala Elisya diusap penuh kasih.

Pintu kereta dibuka dan dia memboloskan diri ke dalam kereta kesayangan abangnya itu. Sampai di pintu pagar sekolah, Pak Isa tersenyum melihatnya. Cermin kereta diturunkan. “Jumpa lagi Pak Isa.” Ujarnya sambil melambaikan tangan. Darwish menundukkan sedikit kepalanya tanda hormat akan orang tua itu.

“You owe me a story baby.” Darwish membrek kereta di hadapan lampu isyarat yang sudah bertukar warna merah. “Do I?” Elisya sengaja mengusik. “Baby…” Suara Darwish memberi amaran. “Ok I’ll tell you.” Elisya menceritakan segala yang terjadi di jamuannya tadi.

*

“Abang, macam mana kaki?” Puan Najwa menyoal kerisauan. Emak mana yang tak risau apabila mengetahui anaknya cedera. Apatah lagi anak tunggal. “Sikit je ma. It’ll be fine in a couples days.” Aqiel meyakinkan mamanya.

“Sini, papa papah naik atas.” Encik Amran memapah anak muda itu ke biliknya. Puan Najwa ke dapur untuk mengambil sedikit air batu kemudian dibalut dengan tuala nipis.

“I can do it by my own ma. Just get your sleep ma.” Aqiel mengambil ais yang dibalut dengan tuala itu daripada mamanya. Mamanya akur kemudian keluar daripada bilik anak bujangnya itu.

Dalam fikirannya hanya satu sekarang. Elisya! Perasaan bersalahnya makin membuak. ‘Macam mana nak minta maaf? Esok dah start cuti. Nombor telefon tak ada. And aku berani bet lah, tak ada sorang pun tahu nombor telefon dia.’

Aqiel kemudian terlena dengan fikiran yang bercelaru. Moga-moga Tuhan memberi petunjuk kepadanya esok. Ameen…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: