Novel : Ku Terima Seadanya 10

Nama Pena : ZuLyaN RamSaR

“Wanda, please. Listen to me.”pujuk Yazid. Sejak akhir-akhir ini, hubungannya dengan Wanda semakin jauh. Entah di mana silapnya, dia sendiri tidak mengerti.
“Sudahlah. Kan I dah cakap yang antara kita, tiada apa-apa hubungan. Putus. I dah bosan dengan you. You think, I love you? Jangan haraplah! I tak pernah cintakan you.”tingkah Wanda kasar. Ditarik tangannya dari genggaman Yazid.
Yazid diam terpaku. Apa yang dia dengar tadi benar-benar menyakitkan hatinya.”How dare you,Wanda.” Yazid mula sebak. Dia terduduk lesu di sisi gadis itu.
“I fikir, kita saling mencintai. Rupa-rupanya tidak. I hanya bertepuk sebelah tangan. Kenapa you buat macam ni pada I?” Yazid sedaya-upaya bersuara tenang.
“Just for fun. Lagipun, I belum bersedia untuk serius dengan mana-mana lelaki. Tapi I tak sangka, ada seorang bakal peguam yang kacak boleh jatuh hati pada I sampai macam tu sekali. Bodohlah you ni,Yazid.” Wanda ketawa sinis.
Yazid bagaikan tidak percaya mendengar penghinaan itu. Wanda langsung tidak memikirkan perasaannya. Bertahun Yazid terus setia menyayangi gadis itu dan berkorban untuknya. Hari ini, dia menerima kata-kata itu. Sungguh menyakitkan.
“Boleh I tahu, apa salah I?” Yazid masih terus mencari kesalahan dirinya.
Wanda merengus geram. “You ni pekak ke? Kan I dah cakap, I cuma nak berseronok aje dengan you. You tak salah apa-apa. I yang salah. Okey? Puas hati?” begitu mudah Wanda menuturka kata-katanya.
Yazid tertunduk. Dia bertepuk tangan tiba-tiba. “Tahniah…keseronokkan you berbaloi. You dah berjaya buat I terluka. Tahniah I ucapkan sekali lagi.”ucap Yazid. Di berdiri membelakangi gadis itu.
“Thanks,Wanda…kerana sudi jadikan I couple sementara you. Kerana buat I fall in love with you. Thanks. And thank you very much, untuk kata-kata tadi. I hope you’ll be happy…forever.” Yazid terus berlalu pergi meninggalkan Wanda. Hatinya benar-benar terluka. Kau…akan menyesal suatu hari nanti,Wanda.
Wanda terpana. Fikirannya kembali memikirkan butir bicara Yazid tadi.

Hamidi dan Khairuddin duduk di halaman rumah. Sudah dua minggu mereka mula bekerja di NS Holdings. Itupun setelah didesak oleh daddynya, Tan Sri Nazarul. Kalau diikutkan hati, dia ingin mencari pengalaman di tempat lain dahulu sebelum bekerja di syarikat daddynya.
“Jemput minum, Along, Abang Midi.”ujar Khadijah. Khadijah merupakan adik bongsu kepada Khairuddin.
“Wah…dah besar anak dara ni. bolehlah Abang Midi kahwinkan.”usik Hamidi. Dia tertawa apabila gadis itu memukulnya dengan dulang.
“Abang Midi jahatlah. Suka usik Ijah. Along, tengoklah Abang Midi ni.”adu Khadijah kepada Khairuddin di sebelahnya. Khairuddin hanya tersenyum.
Hamidi geli hati melihat aksi Khadijah. Akhirnya, gadis itu berlalu pergi meninggalkan mereka. Malas mahu melayan!
“Kau ni, tak habis-habis usik adik-adik aku. Kau berkenan ke?”duga Khairuddin. Kali ini, biar dia pula mengusik sahabatnya itu.
“Hisy…ke situ pulak kau ni. Aku anggap adik-adik kau tu macam adik aku aje. Tak pernah lebih.”pintas Hamidi.
“Yelah tu. Hmm…how’s Zirah? Adik aku ganggu dia lagi?”soal Khairuddin. Ingin mengetahui perkembangan adiknya yang seorang lagi.
“Huh…dulu marah-marah. Macam-macam keluar dari mulut dia. Sekarang ni, kalau adik kau, si Khairul tu tak ganggu dia, mulalah Zirah tak duduk diam. Resah memanjang. Malam-malam tak boleh tidur, kacau aku. Geram betul. Aku rasakan, mereka ni tengah bercintalah.”jelas Hamidi. Khairuddin tergelak besar mendengarnya.
Terkenangkan Khairul dan Hazirah, kisah mereka sungguh melucukan. Perkenalan mereka bermula di kedai kasut. Sikap keras kepala Hazirah dan keegoan Khairul menyebabkan pemilik kedai kasut tersebut akhirnya menghalau mereka berdua. Masing-masing pulang dengan wajah yang sugul dan macam-macam kutukan yang diberikan. Setelah bertemu buat kali kedua di rumah Khairuddin, mereka bertengkar lagi. Mujurlah dapat ditenangkan oleh abang-abang mereka. Namun, entah macam mana, mereka berdua tiba-tiba rapat dan seperti sedang bercinta. Hamidi pelik,Khairuddin hairan.
Hamidi menoleh ke arah rakannya yang menyepi. Timbul rasa ingin tahu apabila melihat wajah tenang Khairuddin.
“Din,kau ni…solo lagi ke? Tak ada yang kau berkenan?”
Khairuddin tersentak dengan pertanyaan itu. Dia kemudiannya tersenyum kecil. “Ada tu…memang ada. Tapi nanti dululah. Adik-adik aku masih belajar lagi. kau tahukan, abah dan umi aku dah meninggal dunia. Kami belajar pun, atas ihsan dari family kau. Kalau tak, aku tak merasa nak dapat ijazah ni. Kerja ni pun daddy kau yang offer. Kalau tak, mesti aku belum kerja lagi sekarang ni.”
“Din,family aku tak pernah berkira. Kami ikhlas nak tolong.”ujar Hamidi. Sedih pula mendengar luahan Khairuddin itu.
“Aku tahu. Sekarang ni, aku dah kerja. Sebagai anak sulung, aku bertanggungjawab terhadap mereka. Takkan selamanya kami nak bergantung kepada family kau. Selagi aku mampu, InsyaALLAH aku akan tanggung mereka. Lagipun, selepas kemalangan itu, semua saudara-mara tak mengaku kami adik-beradik sebagai saudara mereka. Kalau aku nak kahwin pun, siapa nak uruskan.” ulas Khairuddin panjang lebar. Dia mula sebak.
Hamidi menepuk bahu Khairuddin. “Din,jangan macam tu. Kalau kau dah bersedia, beritahu aku. Aku akan suruh parents aku masuk meminang dia. Family aku, family kau juga. Kan mummy aku selalu pesa,kita sekeluarga. Kalau ada masalah, jangan simpan sendiri.” Hamidi berkata. Simpati Hamidi dengan nasib tiga beradik itu. Kehilangan ibu bapa sewaktu masing-masing sedang seronok menganyam cita-cita.
Khairuddin memandang sahabatnya. Terharu dengan kata-kata itu. Terlalu banyak budi yang telah keluarga Hamidi taburkan untuk mereka tiga beradik.
“Thanks Midi. Aku tak tahu macam mana nak balas budi kau sekeluarga.” ucap Khairuddin. Masih terpancar raut tenang pada wajahnya meskipun hatinya sudah mula menangis.
“Hey…kita kan kawan.”tutur Hamidi. Khairuddin tersenyum senang.
“Macam mana pulak dengan kau? Ada yang baru? Takkan asyik nak tunggu yang lama aje.” Khairuddin cuba mencungkil isi hati lelaki di sebelahnya. Hamidi diam seketika. Hatinya rawan tiba-tiba. Entah apa khabar si dia agaknya.
“Aku masih sayangkan dia. Pergi mana-mana, jumpa awek cun sekalipun, aku tak dapat lupakan dia. Bayangan dia terlalu kuat. Aku tak tahu macam mana nak luahkan. Aku tak dapat jumpa dia lagi. Nak hubungi dia, tak tahu nombor. I miss her.” luah Hamidi. Sebagai sahabat yang paling dekat, Khairuddin memahami perasaan Hamidi.
Orang selalu cakap, peluang hanya datang sekali. Namun, banyak peluang yang datang kepada Hamidi. Sayangnya, setiap kali peluang itu datang, lelaki itu jadi takut untuk meluahkan isi hatinya. Kini, dia yang menanggung rindu.
“Sabarlah. Kalau dia jodoh kau, aku yakin korang akan bertemu lagi. Aku doakan kau bahagia.”Khairuddin menepuk belakang Hamidi. Cuba menyalurkan harapan melalui kata-katanya tadi. Hamidi tersenyum lalu mengangguk.
“Itulah, aku suruh mintak nombor telefon pun, kau lembab. Midi…Midi…” Khairuddin menggeleng kepala. Hairan dengan sikap Hamidi. Nak minta nombor telefon pun takut.
Hamidi menjeling geram ke arah Khairuddin. Tergelak besar Khairuddin melihat jelingan itu. “Wah…menggoda betul jelingan kau tu.”usiknya lagi.

“Orang cakap, kalau kita teringatkan seseorang, orang itu pun akan teringat pada kita. Oleh kerana sekarang ni langsung tak teringatkan kau, maknanya kau bukan teringat pada aku. So, siapa yang ada dalam kepala otak kau tu?” Yusliza memulangkan paku buah keras. Fifi mencebik. Dia menjeling rakannya itu. Nak kenakan akulah tu!
“Apa agaknya dia buat sekarang ni.”soal Fifi tanpa berselindung. Yusliza mengerutkan dahi. Memikirkan siapa ’dia’ yang Fifi maksudkan.
Melihatkan wajah Fifi yang kelihatan gembira, Yusliza mengerti akhirnya. “Oh, teringatkan si dia. Emm…mungkin, dia tengah cari alamat kau. Nak masuk meminang.”gurau Yusliza.
Fifi memukul Yusliza menggunakan bantal peluknya. “Pandailah kau! Entah-entah kenal aku pun tidak.”marah Fifi. Yusliza sudah terduduk mentertawakan Fifi.
“Setiap kali ada projek kolej, kau aje yang berjodoh dengan dia. Aku langsung tak pernah bekerjasama dengan dia.”Fifi menyatakan rasa tidak puas hatinya.
“Eleh…kau tu tak join apa-apa projek pun,kau boleh glamour. Sesiapa yang tak kenal donald duck, samalah seperti katak di bawah tempurung.”Yusliza masih terus mengusik. Fifi merengus geram.
Yusliza menoleh ke arah Fifi yang sudah menarik muka masam. “Aku nak ke JB hujung minggu ni. Ada apa-apa pesanan untuk si dia? Mana tahu, kami berjodoh lagi.”tersengih-sengih Yusliza bertanya. Fifi terdiam.
“Beritahu dia, I love you!”balas Fifi geram. Sebiji bantal dibaling ke arah Yusliza. Tepat pada sasarannya.
“Aku lupa nak cerita kat kau. Aku ada jumpa dia masa cuti sem 4. jumpa kat MPH. Katanya, stay kat rumah Abang Azman. Ada kerja. Tak tahu pula aku kerja apa.”terang Yusliza. Fifi hanya mendengar.
“Dia…ada cakap apa-apa?”tanya Fifi ingin tahu.
Yusliza menepuk dahinya. “Kau tak tanya pasal dia, macam mana dia nak tanya pasal kau pulak… Entah-entah kenal kau pun tak” Yusliza sengaja mengusik dengan kata-kata Fifi tadi.
Fifi terdiam. Dia terasa hati dengan kata-kata Yusliza itu. Tapi, mungkin itulah hakikatnya. Lelaki itu tidak pernah mengenalinya. Suasana di dalam bilik sepi.
Yusliza pelik dengan kesepian Fifi. Dia terasakah? “Weh, kau dah solat? Kejap lagi nak turun. Dah janji dengan dan Man, kan?” Yusliza mengingatkan apabila melihat Fifi masih bermalasan di katilnya.
“Aku dilantik jadi duta kotex la…”jawab Fifi tersengih-sengih. Fahamlah Yusliza akan maksud sahabatnya itu. Macam-macam gelaran untuk masa-masa macam ni!
“Nanti aku sampaikan pada si dia yang kau dah jadi duta kotex.”ucap Yusliza selamba.
Terjerit Fifi mendengarnya. Malulah dia kalau Yusliza berkata begitu kepada kaum lelaki. Lebih-lebih lagi si dia… Sebiji lagi bantal dibaling. Yusliza sempat mengelak. Dia tertawa melihat muka Fifi yang sudah memerah.
“Bantal aku!”jerit Yati yang baru hendak menapak ke dalam bilik. Fifi hanya tersengih. Sorry la Yati,aku guna bantal kau. Yus ni, kacau aku aje.

“Wanda, malam tadi kau ke mana? Puas si Hakim, Adi dan Mei Lin cari kau. Satu malam kau tak balik…” tanya fifi sambil mengelap rambutnya yang basah.
Wanda yang keletihan hanya menjeling. Terus dia berbaring di katilnya. “Keluar.”jawabnya ringkas.
“Dengan Abang Anwar kau tu?”soal Yati pula.
“Wei,korang boleh tak jangan menyibuk hal aku?”jerkah Wanda tiba-tiba. Terdiam Yati dan Fifi. Wanda bengang. Dia baru saja balik, dah di soal macam-macam. Bagilah rehat sekejap.
Yusliza masuk ke bilik. Baju kurung yang sudah siap digosok disarungkan ke tubuhnya. Dijeling seketika ke arah Wanda yang berbaring di katil.
“Wanda,baru balik? Tidur mana malam tadi?” Yusliza pula bertanya. Sedikit bedak disapukan di muka. Rambut lurus miliknya disisir rapi.
Walaupun mereka tidak begiu rapat, namun, jauh di sudut hati Yusliza, timbul rasa risau apabila rakannya itu tidak pulang semalaman. Maklumlah, mereka perempuan.
“Ni sorang lagi. Kan aku dah cakap, jangan menyibuk hal aku! Jaga diri masing-masing. Aku balik ke, tak balik ke, itu aku punya pasal. Korang peduli apa!” bentak Wanda geram. Menyibuk betullah mereka ni!
Yusliza tersentak. Dia berdiri di sisi Wanda. “Hoi, kau ingat kau tu siapa? Kalau ikutkan hati, kami pun tak sudi nak ambil tahu hal kau sebab kau tu tak pernah jadi orang penting dalam hidup kami! Aku tanya, sebab ada orang yang tanya pasal kau. Kalau macam ni, lain kali kalau kau nak pergi mana-mana, beritahu mereka. Pesan pada mereka, jangan tanya pasal kau pada kami lagi.”marah Yusliza. turun naik nafasnya menahan geram.
Yusliza mencapai begnya ingin segera keluar. Sampai di pintu, langkahnya terhenti. Dia menoleh ke arah Wanda. “And fine, lepas ni, kami tak akan campur tangan hal kau lagi. Tapi ingat, jangan sampai satu hari nanti, kau merayu pada kami. Hubungan kau dengan kami, hanya sekadar roomate. That’s all!” Yusliza terus melangkah keluar. Fifi dan Yati yang diam sedari tadi saling berpandangan. Terkejut dengan kemarahan Wanda,dan terpaku dengan amukan Yusliza awal pagi itu. Tidak pernah Yusliza marah sebegitu.
Yati hanya menjungkit bahu. Mereka berdua beriringan keluar menyertai Yusliza. Entah apalah nasib dapat teman sebilik seperti Wanda. Adakah mereka yang silap? Atau Wanda sendiri yang lupa diri?
“Yus, apahal bising-bising tadi? Pagi-pagi lagi dah nak runtuh dinding bilik akak dibuatnya.”tegur Kak Hafsah ketika bertembung dengannya di tangga. Kak Hafsah merupakan senior mereka merangkap jiran biliknya. Gadis itu tersenyum manis.
“Emm…si Wanda tu buat hal. Kami tanya baik-baik, ambil berat pasal dia, dia nak marah-marah. Naik angin la saya.”jawab Yusliza.
Hafsah tersenyum. Memang perangai empat sekawan itu sukar dikikis. Tegur sekali, mula-mula okey. Tapi lama-lama, berulang lagi. Sebagai ketua aras, dia perlu menegur demi kapentingan penghuni lain.
“Akak bukan apa. Macam akak ni, dah terbiasa. Tapi orang lain, you all faham,kan?”ujar Hafsah lembut. Mereka bertiga mengangguk faham lalu meminta maaf.

“Pipi, sabtu ni kita pergi syarikat ni.”beritahu suresh sambil menunjukkan sekeping kertas. Tertera alamat Permata Holding di situ.
Fifi merengus geram. Geram dengan Suresh yang memanggilnya pipi. Mentang-mentanglah sebutan namanya hampir sama dengan perkataan pipi, lelaki india itu menggelarkannya begitu. Tambahan pula, Fifi memiliki pipi yang tembam walaupun tubuhnya kurus.
“Su, aku bagi amaran, don’t called me like that! My name is Fifi.” Fifi mengingatkan.
“But you called me Su.” balas Suresh. Dia sudah tersenyum melihat kemarahan gadis itu.
“Kau yang mula dulu!” Fifi sudah bercekak pinggang.
“Wei, dahlah tu.” Razman mula meleraikan. Bila nak siap kerja macam ni. Setiap kali bertemu, pasti bertengkar. Pening kepalanya. Aku kahwinkan nanti, baru tahu!
Razman menghampiri Yusliza dan berbincang sesuatu. Suresh yang hanya memandang mereka tersenyum nakal.
“Jus, aku tengok kau sesuailah dengan Man. Bak kata Karam Singh Walia, bagai pinang dibelah dua.”usik suresh sambil meniru suara wartawan TV3 itu. Kalau Fifi dipanggil pipi, Yusliza pula digelar jus. Suka-suka aje dia ubah nama orang!
Yusliza memandang Suresh. Lelaki itu memiliki kulit yang cerah bebandingnya walaupun beliau berbangsa india. Maklumlah, kacukan cina dan india. Bapanya berbangsa india sementara ibunya pula cina. Kedua-duanya merupakan doktor dan mempunyai klinik sendiri di Putrajaya.
“Kalau aku jus, kau susu. Kalau dicampur, mesti sedap,kan. Mesti anak-anak kita cantik,kan?”gurau Yusliza. Sengaja mengusik perasaan jejaka tinggi lampai itu.
“Pirahh…tak mahu aku. Tak sudi!” jawab Suresh. Gadis itu nampak saja diam. Tapi kalau diusik, ada saja jawapannya.
“Kalau kau tak sudi, aku berjuta-juta kali tak sudi.” Yusliza tidak mahu kalah. Dia terus berbincang dengan Razman. Suresh mencebik mendengarnya. Ditoleh ke arah Fifi. Gadis itu khusyuk meneliti alamat yang diberinya tadi. Ada sesuatu yang istimewakah?
“Yus, Fifi, puas aku cari kau. Mana Wanda? Nampak dia tak?” tanya Zaidi. Termengah-mengah dia kerana berlarian tadi. Mendengarkan nama itu, Fifi dan Yusliza geram. Mereka memandang Zaidi.
“Dah mati!”jawab mereka serentak. Mendengarkan jawapan itu, Zaidi segera berlalu pergi. Nanti tak pasal-pasal, dia pula yang kena sembur dengan dua gadis itu.
Melopong Razman dan Suresh mendengarnya. Jawapan yang sungguh dahsyat.
“Korang ni, biar betul.” Suresh meminta kepastian tentang apa yang baru saja dia dengar.
“Dia kata, jangan ambil tahu hal dia lagi. So, bagi kami, dah matilah tu.” balas Fifi. Terpinga-pinga Suresh. Macam tu aje? Dah mati?
Razman mengerti kini. Pasti mereka semua bertengkar. Dia kenal dengan Wanda yang gedik, materialistik dan mata keranjang. Tidak hairanlah kalau mereka semua tidak menyukainya.
“Okey, forget about that. Focus to our work now. Esok petang aku dan Yus dah nak bertolak balik.” ujar Razman lagi.

Sampai di kolej, Zaidi memarkirkan keretanya. Mereka berenam keluar terus berjalan menuju ke kafe. Padahal mereka semua baru saja lepas makan.
Sedang seronok bergurau senda, mereka terpandangkan kelibat Yati dan Azrul yang sedang duduk berdua. Timbul niat nakal mereka untuk mengusik pasangan itu. Basir Dan Hafiz dengan perangai gila-gilanya, mengipas-ngipas pasangan itu menggunakan tangan sambil mulut mereka terkumat-kamit mengalunkan bunyi kompang. Sementara Zaidi pula berpura-pura sedang bersilat. Silat apa kebendanya. Berguling-guling. Silat ke…sawan?
Si Hakim pula sempat merenjis-renjis air mineral di tangannya ke arah Yati dan Azrul. Terjerit-jerit pasangan itu dibuatnya. Fifi dan Yusliza yang menonton terkekeh-kekeh ketawa. Tanpa diduga, mereka berdua turut dipaksa oleh empat jejaka itu untuk menjadi sebahagian daripada mereka.
“Jahatlah korang. Ada ke patut suruh kami jadi ibu pengantin. Apa, tua sangat ke kami ni?”rungut Fifi.
Yati dan Azrul tidak mampu berbuat apa-apa. Segalanya berlaku secara spontan dan pantas.
“Sudah…sudah…korang buat macam ni pun, kami tetap belum sah suami isteri.”Yati bersuara. Kesemua mereka terduduk keletihan.
“Saja praktis. Tapi tadi aku terbau-bau nasi minyak. Sebab tu tak dapat kawal.”selamba Basir berkata.
“Lagipun mana tahu, korang nak guna khidmat kami suatu hari nanti. Ni saja bagi demo.” sambung Hafiz pula.
“Yelah tu. Penat aku melayan korang ni.”ucap Yati. Tersengih-sengih mereka semua. “Aku saja aje lepak sini. Nak naik bilik,kena ngadap muka minah gedik tu. Malas aku. Kebetulan, Rul saja datang.” jelas Yati. Peristiwa dijerkah pagi tadi benar-benar menyakitkan hatinya.
“Wanda ada? Ala…rasa nak balik rumah aje sekarang ni.”gerutu Fifi. Mereka yang lain hanya diam mendengar rungutan dua gadis itu.
Yusliza bangun dari duduknya. “Wei, aku naik atas dulu. Nak kemas. Petang ni nak bertolak.” Yusliza mengundur diri. Secara tiba-tiba, dia kembali berpaling ke arah dua teman sebiliknya itu.
“Pasal Wanda tu, korang buat bodoh aje. Macam yang dia selalu cakap, bilik tu bukan bapak dia sorang yang bayar. Kita semua pun bayar juga. Kalau kau masuk bilik tu, anggap aje dia tak wujud. Kan dia dah pesan, jangan sibukkan hal dia.” ucap Yusliza lalu melangkah pergi. Yati dan Fifi saling berpandangan. Masing-masing bersetuju dengan kata-kata Yusliza itu.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: