Cerpen : Cinta Maha Tinggi

Nama Pena : SaBaHaNmUsLiM

Hemburan pasir yang beralun menari mengikut rentak angin, dengan lingkaran yang terhasil mencorakkan pemandangan yang indah di padang pasir yang gersang. Butiran pasir yang halus dengan jumlahnya yang maha banyak tidak mampu menandingi jumlah bintang di alam semesta. Siang itu berbeza dengan hari-hari yang lain, kehangatan yang dirasa membayangkan dahsyatnya kepanasan api neraka kelak.Angin dingin yang berhijrah melalui padang pasir beralun dengan lembut menyamankan suasana terang siang waktu itu. Tangisan teriakan seorang insan yang baru lahir ke dunia memecahkan suasana tenang malam itu. Satu suara tangisan yang ditunggu-tunggu selama ini. Tangisan si kecil disahut dengan suara tangisan kesyukuran lelaki tua yang telah lama menginginkan kedatangan anak yang dicintainya.

“Alhamdulillah Ya Allah, aku bersyukur padaMu Ya Allah atas zuriat yang Engkau kurniakan kepada kami, terima kasih kerana mendengar dan mengabulkan doa kami ini Ya Allah, Engkau la Tuhan Yang Maha Pemberi Rezeki, jadikanlah anak ini anak yang soleh dan beriman hanya padaMu, jadikan dia seorang yang sentiasa tabah dan sabar menempuh kehidupan ini Ya Allah.” Kegembiraan yang tak terhingga masuk memenuhi relung-relung hati lelaki tua itu. Air mata kegembiraan keluar jatuh meleleh menelusuri kedua pipinya.Lelaki tua itu terus menerus melaungkan pujian kepada Yang Satu. Sujud syukur terus ditundukkan sebagai lambang syukur atas kurnia yang diberikan. Si isteri hanya tersenyum lemah melihat kegembiraan suaminya atas hajat yang dipenuhi oleh Allah Azza Wajalla.

“Bagaimana keadaanmu isteriku, kamu kelihatan sangat lemah, semoga Allah berikan kekuatan kepadamu wahai kesayanganku” Si suami duduk disamping isterinya yang sedang memeluk erat zuriat kurniaan Illahi. Tangisan si suami yang mengalir manuruni pipi dikesatnya berulang kali.

“Aku dalam keadaan baik, tidak perlu pedulikan diriku dulu, bersihkanlah tubuh si kecil ini, aku masih mampu bertahan suamiku” Dengan suara lemah mendayu-dayu si isteri memperlihatkan cintanya kepada anak tunggal kurniaan Yang Maha Kuasa. Pengorbanan mengandungkan anaknya itu tidak terasa tatkala melihat wajah anaknya itu lahir kedunia, tangisan si anak menghapuskan segala kesakitan yang dialaminya, namun si isteri masih terbaring lemah di tempat tidurnya. Si anak masih terus zahirkan tangisanya sambil digendong oleh si ayah dengan penuh kasih sayang.

*******************************************************

Hari berganti hari, kegembiraan hari-hari yang berlalu terasa amat indah dalam keluarga pemuda tua itu. Namun pada suatu hari lelaki tua itu mengajak isteri kesayangannya keluar dari rumah yang sederhana binaannya untuk berhijrah ke satu tempat. Suara si suami agak berlainan dari kebiasaanya, namun, sambil menggendong anak yang baru mula membesar dan masih dalam usaha melangkahkan kaki dengan sendirinya, si isteri turuti kemahuan suaminya itu. Si suami menyediakan bekal yang hanya berisi kurma dan membawa satu bejana air sebagai bekalan dalam perjalanan.

Sepanjang perjalanan si suami hanya diam membisu sambil mencari-cari sesuatu dibalik padang pasir yang luas. Anak yang dalam pelukannya terus menerus diusapnya dengan penuh kasih sayang. Si isteri hanya diam kehairanan melihat tingkah laku suaminya itu.

“itu dia..di situ..mari isteriku..” Sambil menuding ke sebatang pohon kurma, si suami segera menghala ke sana.

“ada apa di sana suamiku, kita mahu ke mana sebenarnya” Si isteri akhirnya bersuara tatkala si suami memberikan reaksi selepas sepanjang perjalanan hanya diam membisu.

“ikut sahaja dulu ya isteriku, semoga kamu termasuk dalam kalangan orang-orang yang sabar” Si suami mengajak isterinya dengan nada kasih sayang sambil menatap isterinya dengan penuh cinta. Anak di pelukan terus dipegang erat dengan ikatan kasih sayang.

“baiklah isteriku..kamu berehat la disini..tolong jaga anak kita..aku ada urusan yang perlu dilaksanakan”
Sambil menghulurkan anak di pelukan si suami menyatakan dengan nampak kepada isterinya. Si isteri terkejut dengan apa yang dituturkan suaminya itu. Bermain-main dalam benaknya adakah si suami hendak meninggalkan mereka bedua di tanah yang gersang yang hanya berbekalkan kurma serta bejana air yang dibawa.

“wahai suamiku, kemana kamu mahu pergi..adakah kamu mahu tinggalkan kami berdua padahal di lembah ini tidak terdapat seorang pun di kawasan ini.” Si suami hanya diam membisu sambil mulakan langkah meninggalkan mereka berdua. Tanpa melihat ke belakang si suami terus mengorak langkahnya walau di dalam hati siapa yang tahu. Air matanya yang mula mengalir di tahan agar tidak menzahirkan kesedihannya.

“wahai suamiku, apa semua ini, sanggupkah kamu tinggalkan anak kita yang kecil ini sedangkan kamu mahu pergi jauh dari kami, tolong katakan wahai suamiku.” Tangisan mula mengalir membasahi kelopak mata si isteri. Si suami hanya berdesit di dalam hati.:

maafkan aku isteriku, aku ada amanah yang harus dilaksanakan bagi memnuhi seruan Illahi. Semoga Allah menjaga kalian berdua dan semoga kita dipanjangkan umur unutk kita bertemu lagi. Aku sayang kalian berdua, namun sayang kepada Yang Satu lebih tinggi dari kalian.

“wahai suamiku, adakah ini perintah dari Allah untuk kamu pergi ke tempat itu, jika ya, kami rela suamiku.”
Si suami terus menoleh dan memeluk isterinya dengan tangisan mengalir di matanya.

“ya isteriku, aku ada amanah yang perlu dilaksanakan, tolong jaga anak kita dengan penuh kasih sayang, asuhla dia menjadi insan yang dekat dengan penciptanya, jika dengan izin Allah, kita akan bertemu lagi suatu hari nanti isteriku” Tangisan yang cuba ditahan akhirnya mengalah dengan kepribadian isternya.

“Jangan bimbang suamiku, kami yakin Allah tidak akan membiarkan kami, pergilah laksanakan amanah dari Illahi,kamu akan mendapati kami termasuk dari orang-orang yang sabar.” Sambil si isteri mengesat tangisan suaminya, si isteri terus menatap wajah suaminya itu. Bermain dalam hatinya kapan lagi dia akan bertemu dengan suaminya itu.

“tataplah wajah anakmu ini suamiku, akan aku jadikannya seperti ayahnya yang meletakkan cinta tertinggi hanya padaNya, pergilah laksanakan perintahNya dengan yakin dan sabar.”

“terima kasih isteriku, semoga Allah sentiasa menjaga kalian berdua.”

Dalam kejauhan si isteri terus memerhatikan susuk tubuh suaminya yang makin kabur dari pandangannya. Hemburan pasir umpama kabus yang melesapkan suaminya dari pandangan. Si isteri terus memohon kepada Allah dalam hatinya agar sentiasa memberikan pelindungan kepada suaminya. Matanya menatap anak kesayangannya. Tangisan tiba-tiba mengalir dari matanya yang berpunca dari hatinya yang memikirkan nasib anaknya yang masih kecil. Dalam kalbunya terus bermain dengan perasaan akan peninggalan suaminya, sering bermain di fikirannya adakah ini kali terakhir dia akan melihat suaminya. Bagaimana pula dengan si anak jika membesar tanpa kasih sayang seorang ayah. Namun kebergantungan kepada Allah mengatasi segalanya, si isteri terus tegar mengharungi ujian yang diturunkan kepadanya. Dalam hatinya sudah bulat memohon perlindungan kepada Yang Maha Penyayang.

***********************************************

“Ibu..ayah mana ibu..bila ayah akan pulang ibu” Suara si anak yang sudah semakin membesar dibalas dengan senyuman dari si ibu. Pertanyaan yang hampir setiap hari dituju kepadanya. Walau kesedihan sering bergolak di hatinya, namun tidak dizahirkannya.

“Ayahmu pergi laksanakan perintah Allah anakku, perintah yang suci dalam memenuhi seruan Illahi, sabarlah ya anakku, ayah pasti akan datang semula untuk berjumpa dengan kamu.” Si ibu sering memberi kata-kata harapan kepada si anak walau si ibu sendiri tidak tahu kondisi suaminya saat ini. Namun dia sering bermunajat memohon kepada Allah siang malam agar keselamatan sering mengiringi suaminya.

“Ayah mesti seorang yang hebat kan ibu, besar nanti aku mahu jadi seperti ayah yang sanggup berjuang demi menegakkan seruan illahi..boleh kan ibu..”Suara keriangan kanak-kanak namun disertai dengan semangat yang berkobar-kobar sering mengubat hati ibunya.

“iya..iya..insyaAllah..anak ibu pasti mampu menjadi seperti ayahnya, bahkan lebih hebat lagi”

“mana boleh ibu..ayah mesti lebih hebat..aku jadi kedua hebat..nanti bila ayah dah balik..aku mahu bersama-sama ayah berjuang di jalan Allah…baiklah ibu..aku mahu pergi main memanah dulu ya ibu..aku sayang ibu”

“iya..iya..semangatnya anak ibu ni..semoga Allah sentiasa menjagamu anakku..ibu juga sayang padamu..main hati-hati ya”

“baik..jangan risau..mahu jadi hebat kena berlatih dari sekarang ibu..kawan-kawan dah menunggu tu ibu..” Si anak dengan girang berlari meluru kawasan permainannya. Si ibu terbayang waktu dia ditinggalkan bersama anaknya di tempat ini. Sekarang sudah menjadi kota yang maju selepas peristiwa air yang memancut keluar dari tanah bawah kaki anaknya pada masa dahulu. Air yang menjadi sumber harian membuat tempat ini menjadi satu kota yang sering dikunjung orang ramai. Si isteri terbayang wajah suaminya yang sudah bertahun-tahun tidak ketemu. Kesedihan menyelubungi hati si isteri, air mata mengalir tanpa disedari.

“ibu..ibu menangis ka ibu” Si anak tiba-tiba menergah mengejutkan si ibu dari lamunan.

“eh..tidak la..ada pasir masuk di mata ibu ni..yang kamu pula ni..sudah habis main ka” Si ibu cuba sembunyikan kesedihan dihadapan anaknya itu.

“tidak la..belum mula lagipun..busur tertinggal tadi..mata ibu dah baik belum..mari aku tiupkan”

“sudah baik..dah..pergilah main..kesian kawan-kawan tunggu tu..”

“baik la ibu..gerak dulu..”Si ibu mengesat air matanya sambil menatap anaknya dari kejauhan, seperti
menatap suaminya dahulu. Tiba-tiba susuk tubuh suaminya kelihatan samar di balik hembusan pasir berdekatan dengan kawasan permainan anaknya. Si isteri menggosok matanya untuk pastikan adakah ini hanya lamunan semata-mata. Hati si isteri mula berbunga-bunga tatkala melihat susuk tubuh itu dari kejauhan.

Benarkah itu suamiku. Adakah dia lelaki yang selama ini aku tunggu kepulangannya.

“maaf paci..aku tidak sengaja tadi..kawan aku tadi yang mengganggu perhatian aku..itu la sasaran agak jauh tersasar lalu terkena paci pula.”

“tidak mengapa hai anak kecil..nasib baik panahnya hanya kayu biasa..paci baik-baik sahaja.”

“hehe..baikla paci..aku mahu sambung main dulu ya..maaf lagi sekali..assalamu’alaikum paci.”

“wa’alaikumsalam warahmatullah” Lelaki itu berlalu menghala kearah ibu anak tersebut. Si ibu makin berdebar hatinya, mata yang kurang jelas membuatkan si ibu tidak mampu memastikan wajah sebenar lelaki itu. Lelaki itu makin menghampiri tempat si ibu.

Astaghfirullah..bukan rupanya..susuk tubuhnya agak sama rupanya..tapi aku yakin itu bukan dia..Maafkan hambaMu ini Ya Allah.

**************************************************
Masa berlalu dari hari ke hari, minggu ke minggu, bahkan tahun ke tahun. Penantian tetap tabah diharungi dengan penuh kesabaran. Malam dan siang yang silih berganti menemani perjalanan kehidupan si ibu bersama anaknya.

“kamu mahu pergi kemana malam-malam ini anakku” Si ibu yang keluar dari biliknya mengejutkan anaknya yang kini meningkat dewasa.

“owh..minta maaf ibu..aku fikir ibu sudah tidur tadi..aku hanya mahu mengambil udara di luar ibu.”

“owh..ada apa yang mengusarkan hatimu anakku.” Seorang ibu yang mempunyai naluri membaca perasaan yang bermain di hati anaknya.

“tidak apa-apa ibu..sekadar menghirup udara nyaman di luar.”

“kamu teringat akan ayahmu? Sabarlah anakku..sesungguhnya ini semua ujian dari Allah. Jika Allah mengkehendaki kita bertemu dengannya, pasti kita mampu dengan izinnya.”

“aku rindu ayah ibu..aku ingin menatap wajah ayah yang menggendongku di kala kecil, yang mengusapku di kalaku menangis, walau ketika itu aku hanya anak yang kecil, namun kasih sayang ayah masih dapat kurasa sehingga sekarang ibuku, Setiap malam aku merintih kepada Allah agar pertemukan aku dengan ayah. Aku rindu kepadanya ibu.” Pemuda gagah yang mempunyai hati yang bersih mudah menangis atas kelembutan hatinya.

“sabarlah anakku..ibu juga rindu dengan ayahmu.. teguhkan kesabaranmu anakku..tabahkan hatimu mengharungi semua ini..ibu sendiri tidak tahu sempat ka tidak ibu bertemu semula dengan ayahmu, kita serahkan semua pada Allah.. Dia lah yang mengatur segala urusan. teruskan berdoa anakku” Ibu terus mendakap anaknya sambil mengesat air mata anaknya sepertimana si ibu pernah mengesat air mata suaminya dahulu.

Malam itu menguatkan lagi ketabahan dan kesabaran si anak mengharungi ujian Allah. Ibadat dan doa terus ditingkatkan sebagai lambang cinta kepada Allah. Si anak tertidur di tempat ibadat selesai berdoa memohon kepada Yang Maha Melihat. Si ibu perhatikan anak kesayangannya itu.

Malam sunyi di luar dipayungi langit yang dihiasi dengan bintang-bintang yang gemerlapan. Kedinginan pada waktu malam jauh berbeza suhunya di kala siang. Langkahan tapak seorang lelaki tua memecah lingkaran angin malam. Lelaki tua itu menuju ke sebuah rumah.

‘tuk..tuk..tuk..” lelaki tua itu mengetuk pintu rumah tersebut.
“tul..tuk..tuk..” kali kedua diketuknya lebih perlahan berbanding yang pertama.
“tuk..tuk..tuk..” kali ketiga hanya sekadar bunyian halus yang menambah seri irama angin malam.

**********************************************
Keesokan paginya, alangkah terkejutnya si anak melihat ada seorang lelaki tua yang tidur dihadapan pintu rumahnya. Dia mengejutkan lelaki tua itu dengan kelembutan disertakan suara yang halus lembut.

“paci..bangun..paci..ada apa boleh aku bantu?” Lelaki tua itu bangkit dari tidurnya lalu menatap wajah pemuda di hadapannya.

“ada apa anakku..siapa yang datang ke rumah..” Si ibu melulu ke muka pintu selepas mendengar anaknya berbicara dengan seseorang. Alangkah terkejutnya si ibu tatkala melihat suaminya berdiri di hadapan pintu.

“suamiku..akhirnya kamu pulang suamiku..lama kami menunggumu suamiku..anakku..itu ayahmu nak..” Si ibu terus menangis kegembiraan berjumpa insan yang selama ini dinantikan.

“Ayah..ayah ka ni..kemana ayah menghilang ayah..ayah tahu tak betapa aku rindukan ayah..jangan lagi pergi meniggalkan kami ayah..” Si anak terus memeluk tubuh tua ayahnya itu. Si anak terus mengeratkan lagi pelukannya sambil tangisan terus membasahi pundak ayahnya.

“maafkan ayah anakku..” Si ibu hanya melihat dahulu si anak bersama ayahnya beramah mesra dalam pelukan kerinduan sambil mengucapakan kesyukuran kepada Allah.

“kemari isteriku, maafkan aku kerana pergi terlalu lama isteriku, aku rindu kalian berdua, syukur kepada Allah yang mempertemukan kita sekeluarga selepas lama terpisah..”Si isteri terus mendakap kedua lelaki kesayanganya itu dalam keadaan yang tidak mampu digambarkan dengan kata-kata.

“baiklah kalian berdua..aku ingin berehat sebentar..selepas ini banyak lagi masa kita akan bersama..”

“terima kasih Ya Allah kerana memperkenankan doaku untuk bertemu dengan ayahku..sesungguhnya Engkau la Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.” si anak memanjatkan kesyukuran kepada Rabbul ‘Izzati.sambil mengesat air matanya.

“sudah la isteriku..hentikan tangisan itu..aku tahu apa yang kamu rasakan selama ini..sesungguhnya kamu memang orang yang sabar” Si suami mengesat air mata isterinya yang mengalir tiada hentinya.

Si isteri terus bertasbih memuji Allah dalam tangisannya. Tidak dapat digambarkan kerinduan yang terubat setelah sekian lama menahan sebak di dada. Si isteri menarik nafas agar kembali tenang mengawal emosinya.

“ayah..mengapa ayah tidur di luar semalam..kenapa tidak ketuk sahaja pintu sehingga kami bukakan untukmu”
Suara si anak yang masih berbau serak kesedihan cuba menceriakan semula keadaan.

“aku takut mengejutkan kalian berdua yang sedang tidur, tidak mengapa, perkara biasa bagi ayah.” Keluhuran pribadi si ayah menggamit kembali tangisan si isteri dan anak. Itulah pagi yang paling bermakna dalam kehidupan keluarga tersebut.

*********************************************
Setiap kesedihan bakal dihiasi dengan kegembiraan, namun setiap kegembiraan juga pasti disusuli dengan kesedihan. Suatu malam yang dihiasi bulan purnama. Si ayah yang tidur bersama anaknya terkejut dan terbangun dari lenanya.

Apakah benar mimpi yang aku alami ini Ya Allah..berilah aku petunjuk Ya Allah

Si ayah mengalami mimpi yang sama selama 3 hari berturut, lalu bangun la si ayah pada malan ketiga lantas berdoa memohon petunjuk Yang Maha Mengetahui.

Jika benar mimpiku ini Ya Allah, Jika benar ia suruhan dari Mu, aka aku laksanakan untukMu Ya Allah..Aku cinta pada Mu lebih dari segalanya..Cintailah aku sebagai hambamu yang ingin mencintaimu.

Si ayah terus bermunajat dengan Allah dan tanpa disedari si anak bangun lalu melihat si ayah sedang menangis merintih di malam yang sepi.

“ada apa ayah..apa yang membuatmu bersedih ayahku.” Si anak gerak menuju kepada ayahnya bagi berkongsi rintihan ayahnya.Si ayah lalu menatap wajah anaknya itu lalu dipeluk seeranya anak kesayangannya itu.

“wahai anak kesayanganku, sesungguhnya! sesungguhnya aku bermimpi bahawa aku akan menyembelihmu anakku..maka fikirkanlah apa pendapatmu anakku” Si ayah yang baru berapa tahun berkumpul semula dengan keluarganya diberikan satu ujian yang amat berat. Satu ujian yang bakal menguji keimanan dan pengorbanan yang tertinggi. Tangisan kasih sayang terus mengalir membasahi bumi.

“wahai ayahku! Lakukanlah apa yang diperintahkan Allah kepadamu, insyaAllah ayah akan mendapati aku termasuk dalam orang-orang yang sabar.” Si Ayah terus memeluk anaknya yang sabar menerima ujian dari Allah.

Terima kasih Ya Allah kerana mengurniakan anak yang soleh dan penuh dengan kesabaran, sesungguhnya kami semua milikMu, dan kepada Engakau la kami akan kembali. Tabahkan la hatiku dalm ujian ini Ya Allah. Sesunggunya kepadaMu la cinta yang hakiki.

“Semoga kita berada dalam redhaNya anakku, insyaAllah kita akan laksanakan perintah dari Allah pada esok pagi, semoga kita tabah dan ikhlas hadapi semua ini anakku” Malam itu mengungkap seribu makna kehidupan yang selama ini dilalui. Si anak yang sudah lama menantikan kepulangan ayahnya kini akan berpisah semula. Si ayah pula yang sudah terlalu lama menantikan kelahiran anak kesayangannya itu kini bakal berpisah buat selamanya. Malam itu, kedua hamba Allah itu tunduk sujud kepada Yang Maha Hidup dan terus beribadat kepada Pencipta Alam Raya.

**********************************************************
Keheningan pagi itu seperti beralun mengikut rentak kesedihan si ayah dan anaknya. Sepanjang malam kedua lelaki itu bermunajat ibadat kepada Yang Maha Esa. Namun kesedihan disembunyikan di hadapan si ibu tatkala keluar dari bilik.

“Ibu..kami hendak pergi bersiar-siar dahulu ya ibu..sesungguhnya aku sangat sayangkan ibu..semoga ibu sentiasa dalam rahmat Allah.” Si anak cuba meluahkan perasaan kepada ibu tercinta tanpa menzahirkan kesedihan yang bakal melihat ibunya buat kali terakhir.

“kamu mahu kemana anakku..jangan lama sangat ya..ibu juga sentiasa sayang kamu berdua.” Si ibu hanya membalas kehairanan akan tingkah laku kedua lelaki yang ibarat kedua belah tangan baginya.

“baik ibu..semoga berjumpa lagi ya ibu..” Si anak mencium tangan ibunya dengan penuh kasih sayang. Tangan ibu yang telah menggendongnya di waktu kecil, tangan yang menyuap makanan masuk ke dalam mulutnya, tangan yang tidak kenal erti penat lelah menjaga dirinya serta tangan yang sering mengusapnya di kala dilanda kesedihan. Si anak memegang erat tangan ibunya sambil menatap wajah ibunya yang dicintai.

“dah la tu anakku..kita sudah lambat ingin bersiar bersama..insyaAllah kalian akan bertemu kembali juga..mari anakku.”

kalian akan bertemu di syurga kelak atas janji yang telah ditetapkanNya. Moga-moga kita termasuk dalam kalangan orang yang benar-benar sabar dalam ujian ini.

“baiklah ibu..kami pergi dulu ya ibu..semoga ketemu lagi..assalamu’alaikum” Si anak berlalu pergi selepas tangan yang menggenggam tangan ibunya dilepaskan secara perlahan. Si ibu hanya diam seribu suara walau di hati mampu membaca apa di balik semua itu. Si ibu hanya menatap kedua insan yang disayanginya berlalu meninggalkan rumah. Lambaian si anak dibalas dengan penuh kemesraan.

*****************************************************

Langkahan kaki memecahkan aliran angin yang bertiup sayu pagi itu. Pegangan tangan yang erat terus digenggam kedua lelaki yang meletakkan cinta tertinggi pada Yang Satu. Suara si anak memecahkan suasana suram dalam perjalanan.

“Ayah..mari kita laksanakan perintahnya di atas bukit sana..agar ibu tidak sedar akan apa yang kita lakukan..” Si ayah hanya mengangguk bersyukur mendapat anak yang sebegini sabar tingkatannya.

“Anakku..ikhlas hati hanya padaNya..moga ini menjadi bukti buat kita berdua..kerana Cinta Yang Maha Tinggi hanya layak diberikan kepadaNya..”

Kedua lelaki itu berlalu melalui padang pasir. Masa-masa yang tinggal terus dimanfaatkan bersama. Bibir yang tidak henti memuja Allah Yang Esa terus direntakkan.

“situ ayah..” Si anak menuding kepada sebuah batu rata yang besar. Lalu si anak terus berjalan menuju ke arah batu itu dan membaringkan tubuh sucinya itu. Pakaian atas dibukanya serta merta.

“tolong alihkan baju aku ayah..aku tidak mahu darah yang mengalir mengenai bajuku..aku takut ibu akan bersedih hati ayahku.” Si anak dengan sabar bersedia melaksanakan perintah dari Allah.

“baiklah anakku..Ya Allah..Saksikanlah hambaMu ini tunduk patuh kepada perintahMu. Walau cintaku kepada anakku amat tinggi namun Cinta Yang Maha Tinggi hanya untukMu wahai Tuhanku..akan ku buktikan kecintaan dunia tidak menyaingi kecintaan ku padaMu..Engkau lah yang aku cinta selamanya. Engkau la cinta yang hakiki.. ALLAHUAKBAR..” Si Ayah terus meletakkan pisau di leher anaknya untuk terus melaksanakan perintah Yang Maha Agung.

“CUKUP WAHAI IBRAHIM..SUNGGUH..KAMU TELAH MEMBENARKAN MIMPIMU ITU..SESUNGGUHNYA INI MERUPAKAN UJIAN YANG NYATA BAGIMU”

Suara Yang Maha Dahsyat kedengaran menghentikan Nabi Ibrahim menyembelih anaknya. Tangisan yang mengalir di matanya terus dialihkan ke tempat pembaringan anaknya. Alangkah terkejut pabila melihat tempat anaknya diganti dengan satu haiwan sembelihan yang besar.

“aku di sini ayahku” Nabi Ismail berdiri gagah di belakang ayahnya.

“Alhamdulillah Ya Rahman..terima kasih atas segala pemberian yang telah Engkau berikan kepada kami..sesungguhnya Engkau la yang kami cintai lebih dari segalanya..terimalah amalan kami Ya Allah..” Si ayah terus menangis kesyukuran memanjatkan kepada Illahi. Nabi Ismail terus memeluk ayahnya dengan penuh kasih sayang.

“semoga kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang sentiasa sabar akan ujianNya.” Kedua hamba Allah yang dijanjikan syurga baginya atas pengorbanan dalam melaksanakan perintah yang amat berat.

******************** TAMAT ******************

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: