Cerpen : Marah Dan Kasih Seorang Suami

Nama Pena : Bicara Pungguk

Lena ku terganggu. Terasa ada hawa panas di cuping telinga ku. Sesekali, terasa manik-manik air menitik di tepi dahi ku. Walaupun telah sedar sepenuhnya, aku masih diamkan diri. masih ku biarkan mata ku terkunci seakan aku masih dibuai mimpi. Sejenak.. jelas ku dengar seperti esakkan tangis seseorang melepasi cuping telinga ku. Seminit kemudian esakkan itu semakin jauh berlalu meninggalkan pembaringan ku dan semakin hilang dari pendengaran ku. Aku membuka mata, membalikkan badan ku yang sedari tadi mengiring. Ku pandang ke arah suara esakkan tadi berlalu. Tiada apa-apa dan tiada sesiapa. Hujung jari ku
menyentuh tepi dahi ku. Ternyata.. ada titisan air di situ. Aku lepaskan nafas perlahan.Di hati terasa ada sesuatu yang terbuku. Puaskah aku? Gembirakah aku? Tidak..hatiku bukan puas dan hatiku juga bukan gembira. Tiada sedikit pun rasa seperti itu di hati ku. Namun.., di hati ini tetap ade rasa sesuatu. Rasa yang aku sendiri tak tahu nak gambarkan. Aku mengesat titisan air tadi dengan kain pelikat yang menyelimuti tubuh ku sambil otak ligat mengimbau kembali kejadian malam tadi. Kejadian yang bukanlah besar mana pun..tapi cukup mengguris dan menghiris hati ini. Cukup untuk meninggalkan luka di hati ini. Cukup membuatkan hati ini sakit. Sekali lagi aku lepaskan nafas perlahan dan..amarah ku bertandang kembali.

“Sayang.., tolong buatkan abang air teh.” aku meminta lembut tanpa memandang ke arah Iza yang sedang melipat baju di hadapan ku. Mata ku lebih tertumpu pada baju yang sedang ku lipat. Iza masih lagi tak berhenti melipat baju. Aku mengangkat muka dan memandang Iza. Tangannya tangkas melipat baju. Raut wajahnya bersahaja. Memandang aku pun tidak.
“Sayang dengar tak ni..?” aku tinggikan suara sedikit tapi tetap lembut. Mana la tahu kot-kot Iza betul-betul tak dengar apa yang aku cakapkan padanya tadi.
“Mana ada teh dah!” Iza menjawab. Ringkas tapi agak tinggi suaranya seakan menengking. Aku terpena dengan jawapan itu. Bukan kerana di rumah ku sudah kehabisan teh. Tapi kerana cara Iza menjawab tadi. Namun..ku tetap lembutkan hati ini. Mungkin Iza merasa sedikit terganggu dengan permintaan ku tadi atau.. mungkin bawakkan budak kot.. maklumlah orang pertama kali mengandung.. Hati ku berbisik sambil menguntum senyum.
“Nape tak cakap kat abang teh dah habis..?” aku suakan soalan pada Iza dengan lembut dan berhati-hati.
“Takkan lah abang tak tahu..?!” Iza membalas. Keningnya dikerutkan. Kali ini suara iza bukan saja lebih lantang, malah dah tahap menengking aku. Tindakkannya itu secara sepontan membuatkan aku memandang tepat ke dalam matanya. Aku banar-banar terkejut.
“Laaa… mana la abg tahu..” aku menjawab macam orang bodoh. Suara ku tinggikan sedikit.
“Hari-hari pegi dapur, tak kan tak tahu.., tak kan tak nampak?!” iza mencemuh. masih lagi nada menengking.

Dada ku terasa panas. Darah seakan terbakar. hati dicengkam rasa sakit. Perlakuan Iza betul-betul mencabar aku. Memang la hari-hari aku ke dapur. Malah berpuluh kali aku ke dapur setiap hari. Tapi, jarang sangat kalau buat air sendiri. Kalau aku dahaga, biasanya air masak dalam balang tu je yang aku minum. Bukannya aku bukak bekas teh tu tiap-tiap hari. Tak kan la tu pun dia tak faham. Dia yang setaip hari duk kat rumah. Setiap masa ada kat dapur. Dia la yang lebih tahu dari aku apa yang ada dan apa yang tak ada kat dapur tu. Kalau ada benda yang tak ada, cakap je la kat aku. Aku boleh pegi beli. Ni tak..,diam je. Lepas tu, nak marah-marah pulak. Baju di tangan aku hempaskan ke lantai.
“Awak tak boleh cakap elok-elok ke..? Yang awak nak marah sangat ni nape..? saya tanya baik-baik, apasal awak tengking-tengking saya plak? kalau teh dah habis.., tak leh ke cakap elok-elok teh dah habis..?” aku hamburkan sakit hati ku dengan soalan yg bertubi-tubi. Iza hanya tundukkan kepala sambil tangannya sibuk melipat baju yang terakhir berada di depannya. Ada riak terkejut di wajahnya.
“Orang jawab elok-elok la ni.. teh dah abis..” Iza mencebik sambil menyusun baju yg telah selesai dilipat. Suaranya masih keras kedengaran di telinga ku. Raut wajahnya bersahaja, tak ada rasa bersalah langsung menambahkan sakit hati ku.
“elok ape macam tu..kalau cakap macam nak makan orang..” aku lepaskan keluhan. Iza buat macam tak dengar. kain baju yang disusun tadi diangkat. Iza berlalu meninggalkan aku dengan hati ku yang sakit. Sakit dengan sikap Iza sebentar tadi.

Sebelum ini Iza tak pernah berperangai macam tu. Iza seorang gadis yang ku kenali lebih kurang 2 tahun dulu, seorang yang berpewatakkan lemah lembut. Ada sifat pemalu dalam dirinya. Mudah tersenyum menampakkan lesung pipit di kedua pipinya menambahkan manis pada wajahnya. Berbadan kecil dengan pinggang yang ramping dan berkulit kuning langsat benar-benar telah memikat hati ku. Setahun lebih kami menjalinkan cinta, akhirnya Iza menjadi isteri ku yang sah dengan restu kedua-dua orang tua kami. Lebih kurang 6 bulan kami berkahwin, Iza disahkan mengandung 2 bulan oleh doktor klinik penal syarikat tempat ku bekerja. Aku bersyukur dan gembira yang teramat sangat. Kasih sayang aku pada Iza semakin mendalam. Aku bersyukur kerana dikurniakan seorang istri yang sangat baik dan rajin. Tak pernah melawan atau membantah kata ku. Sentiasa manja dengan ku. Sentiasa dambakan belaian kasih dari ku. Tapi.., apa yang berlaku tadi betul-betul diluar dugaan ku dan betul-betul mencabar kelakian ku.

Aku tahu Iza memberontak sebab nak lepaskan geramnya pada aku. Petang tadi dia ajak aku ke bandar untuk membeli barang-barang bayi sebagai persediaan untuk menyambut anak sulung kami nanti. Tapi aku tak endahkan ajakkannya tu sebab aku rasa masih terlalu awal untuk menyediakan barang-barang tersebut. Kandungan Iza baru nak masuk 4 bulan. Masih ada 5 bulan lagi. Bulan depan atau bulan Berikutnya pun boleh pegi beli semua tu. Apa yang nak digaduhkan. Masa panjang lagi. lagi pun, hari minggu macam ni la aku nak rehat kat rumah. Nak bermesra dan bermanja dengan Iza lama-lama sikit. hari-Hari biasa sibuk dengan kerja. Keluar pagi, malam baru balik rumah. Belum pun puas tatap wajah lembut Iza, dah nak tidur pulak. Sejak
petang tadi Iza menunjukkan sikap dingin terhadap ku. Pertanyaan ku dijawabnya acuh tak acuh. Lepas solat magrib, dia mengambil bakul yang penuh dengan kain baju yang di angkat dari jemuran petang tadi untuk dilipat. Kerana aku dapat rasakan Iza seakan tak berpuas hati dengan aku, aku cuba memujuknya dengan meringankan tulang ku menolongnya melipat baju. Cuba nak berbaik dengannya. Tapi belum apa-apa dah kena sembur. Tu yang jadi panas sangat tu..

Selepas Iza tinggalkan aku keseorangan di ruang tamu, dia menguncikan dirinya di dalam bilik. Aku pulak buat tak tahu je. Tak kuasa aku nak layan mengada-ngada dia tu. Lagi pun hati aku masih panas. Kalau dia nak tunjuk keras kepala, aku boleh ajar macam mana nak jadi betul-betul keras kepala. Aku pasang nekad. Akan aku ajar dia.. Tadi aku tertidur di hadapan TV di ruang tamu rumah ku dengan tidak berbantal dan bergebar. Aku bukan kisah sangat pun. Masa bujang dulu, aku dah biase macam tu. aku memandang jam di dinding. hampir 2.40 pagi. Ahh.. tidur je lah. Esok nak kerje pulak.

“Bang.. bangun. Dah pukul 6 dah. Abang.. bangun la..” Mimpi ku terputus dengan gangguan suara itu. Iza bersimpuh di tepi ku. Satu tangannya diletakkan di atas dada ku sambil menggongcang-gongcang kecil. Dengan serta merta kejadian semalam datang menerjah otak ku. Amarah ku ikut terjaga. Sebelum membuka mata, aku menepis tangan Iza yang di atas dada ku dan aku terus bangkit dari pembaringan. Tanpa memandang Iza di sisi ku, aku bangun menuju bilik air. Iza memandang ku tanpa berkelip dan tanpa sepatah kata. Aku tahu dia terluka dengan perlakuan aku tadi. Tapi aku tak endahkan. Biarlah dia terasa. Aku cuma nak mengajar dirinya. Itu saja jalan terbaik yang aku fikirkan. Namun.., jauh di lubik hati ku, timbul sesuatu.

Selesai solat subuh aku terus bersiap. Jam menunjukkan hampir 6.55 pagi. Di dapur, dapat ku dengar Iza sedang sibuk menyiapkan sarapan pagi. Itu lah rutin Iza setiap pagi. Dia ikhlas buat semua itu tanpa mengeluh tanpa mengadu domba. Aku bersyukur kerana dia istri ku. Biasanya sebelum ke tempat kerja, aku akan bersarapan dulu dengan Iza dan ku bawa sedikit apa yang Iza masak pagi tu ke tempat kerja sebagai bekal.
“Abang dah siap belum..? Sayang dah siap dah.” Tiba-tiba Iza bersuara di belakang ku tanda dia mengajak aku bersarapan. Aku cume diam. Sikat di tangan ku letakkan di permukaan meja solek. Aku pusingkan badan ku ke belakang dan terus melangkah keluar bilik tanpa memandang Iza. Tapi, dari sisi mata dapat ku lihat wajah Iza yang berdiri di tepi pintu kamar saat ku melintasinya. Ada perubahan di matanya. Malas aku nak fikir. Aku terus menuju ke ruang tamu. Beg yang berisi laptop ku capai dan sangkutkan ke bahu. Ku capai pula kunci kereta di atas hi-fi dan terus menuju pintu rumah.
“Abang tak nak makan dulu ke..?” Ada nada sebak pada pertanyaan Iza itu. Aku tetap membisu. Pintu rumah ku buka dan tanpa menoleh pada Iza, aku terus melangkah keluar. Iza bergegas ke pintu.
“Abang…” Iza memanggil ku. Sayu suaranya pada pendengaran ku. Namun aku tetap tak endahkan panggilan itu. Aku masuk ke dalam kereta, injin ku hidupkan. Sementara menunggu injin panas, Iza menhampiri pintu kereta. Sebelah telapak tangannya di letakkan pada cermin tingkap kereta. Aku buat tak endah dan buat-buat tak nampak. Namun, dari sisi mata dapat ku lihat bibir Iza seperti membicarakan sesuatu. Sesekali Iza mengetuk-ngetuk kecil cermin tingkap kereta dengan hujung kukunya. Aku tetap tidak hiraukan Iza. Bila dah pasti injin dah cukup panas, aku mula mengundurkan kereta keluar dari pakir. Ketika kereta kuluncurkan meninggalkan rumah aku sempat berpaling pada Iza sekilas. Ku lihat Iza menyapu bawah kelopak matanya
dengan hujung jari. Hati aku menangis..

Di tempat kerja, aku sibuk dengan tugasan ku yang tak pernah habis. Seperti biase kesibukkan ku itu terhenti sebentar dengan getaran telefon bimbit di pinggang ku menandakan ada pesanan ringkas yang di terima dan seperti biase juga aku dapat mengagak siapa yang menghantar pesanan ringkas tersebut di waktu-waktu begini. Memang itulah rutin Iza setiap hari aku bekerja. Pasti dia akan menghantar satu pesanan ringkas menyatakan yang betapa dia merindui dan menyintai aku. Setiap hari, tak pernah jemu dan aku juga tak pernah jemu membaca dan membalasnya. Ku keluarkan telefon dari beg yang tersangkutkan di pinggang lantas peti simpanan pesanan ku buka. Ternyata, perkataan \’Istri Trsyg\’ terpampang pada icon sampul surat yang belum di baca. Ku buka sampul tersebut dan membaca isinya.. “Abg, syg mntk maaf psl smlm. syg mngku syg yg slh. syg brksr dgn abg. maafkn syg abg..tlg jgn buat syg mcm ni..syg sdh sngt..syg syg abg.” Aku helakan nafas perlahan. Dada ku membengkak. Ada sesuatu di dalamnya. Namun.., aku telah nekad. Telefon ku simpan kembali dalam beg di pinggang. Aku meneruskan kerja seperti biasa. Kesibukkan ku dengan urusan kerja melupakan aku pada Iza dan hari semalam buat sementara..

Belum sempat injin kereta ku matikan pintu rumah ku telah di buka dari dalam. Iza menjengukkan diri dari celahan pintu yang terbuka. Wajahnya nampak sunggul walaupun berdandan rapi. Pada bibirnya menguntum sedikit senyuman. Senyuman yang tak berapa nak menjadi.
“Nape abang balik lambat..? Banyak kerja ke..? Abang dah makan..?” Lembut suara Iza bertanya sambil tangannya meraih tali beg laptop yang tersangkut di bahu ku dan beg plastik yang berisi serba sedikit barangan dapur termasuk sebungkus teh di tangan ku sewaktu aku memasuki rumah. Itulah salah satu lagi rutin harian Iza. Setia menunggu dan menyambut ku pulang dari kerja. Pertanyaan Iza tadi tak ku jawab. Ku biarkan saja beg laptop dan beg plastik berpindah ke tangan Iza. Setelah kunci kereta ku letakkan di atas hi-fi aku terus menuju bilik tidur. Aku biarkan saja Iza tercegat macam patung memandang ku dengan wajah yang terpalit seribu perasaan. Selesai solat Isyak, aku ke dapur untuk minum. Ku lihat Iza sedang menunggu ku di meja makan. Di atas meja telah tersedia hidangan makan malam dan seteko air teh o.
“Abang.., marilah makan. Sayang masak tumis udang kesukaan abang hari ni.. tadi, pak ya jual udang murah.. sepuluh ringgit sekilo. Sayang beli la setengah kilo.” Cerita Iza dengan mesra sambil menyeduk nasi ke pinggan.
“Abang marahkan sayang lagi ke..?” Ada nada sedih pada pertanyaan itu bila menyedari aku tidak endahkan ceritanya tadi. Aku tetap membisu. Setelah minum segelas air masak, aku keruang tamu meninggalkan Iza kesorangan di dapur. TV ku hidupkan. Aku mengalih satu persatu siaran di TV namun semuanya tak menarik minat aku untuk menontonnya. TV ku matikan kembali. Belum sempat remote TV ku letakkan, tiba-tiba..
“Abang dah tak nak cakap dengan sayang lagi ke..? Sampai hati abang buat sayang macam ni.. Sayang dah mintak maaf kan..?” Iza dah pun berada di belakang ku. kata-katanya tadi bercampur dengan esak tangisnya.
“Ok lah, kalau abg dah tak nak cakap dengan sayang dah.., tak pe lah. Sayang nak mintak maaf sekali lagi dengan abang sebab bercakap kasar dengan abg semalam.. Sayang..sayang.. bukan sengaja pun..” Sayu. kata-kata Iza terhenti di situ. Cuma esakkan tangisnya saja yang ku dengar selepas itu. Aku tetap diam membisu. Iza langsung tidak ku pandang. Seminit kemudian ku dengar pintu bilik tidur di tutup. Esakkan Iza lenyap di sebalik pintu itu.

Sebenarnya hati ku dah pun sejuk. Apatah lagi disaat esakkan Iza menusuk telinga ku tadi. Betul-betul buatkan hati ku cair. Hanya tuhan saja yang tahu macam mana rasa kasihan dalam hati ku ini pada Iza. Tak sampai hati aku mendengar tangisannya tadi. Betul-betul menyentap hati ku. Tapi tak apalah..biarlah Iza rasa dahalu.. Hati ku bermain lagi. Aku bangun dan ku langkahkan kaki ke dapur. Ku perhatikan nasi di dalam pinggan, sambal tumis udang dan sayur kailan ikan masin terdedah tak terusik. Ku tarik kerusi ke belakang lalu duduk. Dah makan ke belum Iza ni.. Hati ku mula bertanya. Biasanya Iza tak makan dari tengah hari hinggalah aku balik dari kerja. Dia sanggup berlapar kerana semata-mata mahu makan bersama aku. Iza tahu aku pun jarang sangat makan tengah hari di tempat kerja ku. Ye lah. Pagi-pagi dah makan berat.
Tengah hari masih terasa kenyang lagi la. Bila dah petang baru terasa lapar. Tapi aku tahankan saja sebab aku nak habiskan apa yang Iza masak kat rumah. Aku akui Iza memang pandai masak. Masakkannya buatkan selera ku terbuka. Ahh..makan je lah perut pun dah lapar sangat ni.. Air liur pun dah meleleh bila tengok sambal tumis udang ni.. Iza tahu la tu macam mana nak makan sendiri nanti.. Dia lapar, dia makan la tu.. Dia bukannya budak-budak lagi.. Hati ku mengomel sendiri. Pinggan yang berisi nasi ku tarik. Sambal tumis udang dan sayur kailan ku ceduk. Separuh. Selesai pinggan ku basuh dan meja makan ku kemaskan, aku menuju ruang tamu. Niat hati ingin aku buka pintu bilik tidur untuk perhatikan Iza, tapi aku batalkan.
Biarlah dulu…getus hati ku. Aku melangkah masuk ke bilik tidur sebelah. Ku bentangkan toto yang sedia ada di dalam bilik itu bersama 2 3 biji bantal. Setelah itu, aku baringkan tubuh ku. Hmm.. ok la sikit dari semalam, tidur atas karpet je tanpa berbantal..

Dari dalam bilik, aku pasangkan telinga kalau-kalau Iza keluar ke dapur. Hati ku berharap agar Iza keluar dan makan. Tak sampai hati plak aku kalau dia tak makan. Hati ku mula tak keruan. Hati ku di belenggu dengan rasa yang macam-macam. Menyesal, bersalah, kasihan dan simpati bersilih ganti. Tapi yang pasti.., hati ku sedang di amuk rindu. Rindu ingin membelai rambut Iza. Rindu pada harum Rambutnya. Rindu ingin mendakap Iza. Rindu pada liuk lentuk tubuhnya dan rindu pada pujuk rayunya. Alahai.. tak tertahan aku. Telinga masih ku pasangkan untuk menangkap setiap bunyi di luar bilik. Sekurang-kurangnya bunyi derap kaki melangkah. Namun, dari tadi tidak kedengaran apa-apa. Tak lapar ke Iza ni..? Mustahil dia
dah makan. sekejap lagi.., dia keluar la tu kot.. Hati ku masih berharap dan berdoa..

“Awak..bangun la awak..dah pukul 6 lebih dah ni..” Suara itu mengejutkan aku dari lena. Ku lihat pintu bilik ternganga. Seketika.., aku rasakan ada ke lainan pada diri aku. Rasanya..,semalam aku tidur tak bergebar pun.. Secara automatik bibir ku mengukir senyum. Lenanya aku tidur semalam..sampai tak sedar Iza masuk.. Ahh..tak kisah lah. Terus ku bangun, mencapai tuala dan ke bilik mandi. Iza.., macam biase, di dapur. Selesai solat subuh, aku bersiap dan terus keluar rumah. Iza tidak lagi menyapa, menegur, bertanya atau mengajak ku. Kami sama-sama membisu. Sesekali dia perhatikan aku dengan wajah menagih simpati. Ada perubahan yang ketara pada matanya. Aku tak hiraukan itu semua. Semasa aku ke ke kereta, dia hanya
memerhatikan aku dari muka pintu. Sesekali aku curi pandang wajahnya. Ada titis air yang meluncur dari kedua belah kelopak matanya. Sayu wajahnya. Demi Allah sesungguhnya aku tak sanggup melihatnya dalam keadaan begitu. Sungguh hati ku hancur luluh melihatnya ketika itu. Maafkan abg sayang.. sekurang-kurangnya sayang akan belajar..

Telefon di pinggang ku bergetar lagi. Sekali lagi kesibukkan ku terhenti seketika. Pesanan ringkas dari \’Istri Trsyg\’ ku buka. “Awk dah x nak maafkn sy dah ke..?” terpampang pada skrin telefon. Aku menarik nafas dan lepaskannya perlahan. Sayang.., abang dah pun maafkan sayang dan sentiasa memaafkan sayang. Dalam hati ini telah penuh dengan cinta dan kasih untuk sayang..bagaimana mungkin abang boleh menyimpan marah ini pada sayang lagi. Abang harap apa yang terjadi ini akan mengajar kita erti satu cinta dan kasih sayang. Mengeratkan lagi hubungan kita dan semoga kita sama-sama belajar memahami dan menghormati antara kita.. Marah abang hanya rasa dari hati yang sakit namun cinta dan kasih abang pada sayang tak pernah
luntur atau padam walau sesakit mana pun hati ini.. Sungguh hati ini amat merindui mu sayang.. Kerja, ku sambung kembali..

Selesai solat magrib dan berdoa, aku tidak terus bangun dari sejadah. Surah yaasin ku capai. Niat hati ingin ku hadiahkan bacaan yaasin pada kaum keluarga yang telah pergi terlebih dahulu dari aku terutama arwah ayah. Apa lagi yang boleh aku berikan pada mereka selain pahala dari bacaan ayat-ayat suci al-quran. Itu fikir ku. Selesai membaca yaasin, punggung ku masih terasa berat untuk berpisah dengan sejadah. Aku berteleku. Sekeliling ku terasa sunyi. Terasa pincang sekali hidup ku saat ini. Aku kehilangan banyak perkara dari hidup ku hari ini. Tiada lagi sambutan Iza ketika aku pulang dari kerja. Tiada lagi senyum manis Iza, petah celotehnya, gurau sendanya dan gelak tawanya. Ya Allah.. aku amat merindui itu semua. Sejak ku pulang dari kerja tadi, Iza hanya membisu seribu bahasa. Kepulangan ku tidak disambutnya seperti biasa. Dia hanya mematungkan diri di dalam telekung sembahyangnya. Setiap gerak ku tidak diendahkannya. Langsung tidak berpaling ke arah ku. Ya Allah.. zalimkah aku? kejamkah aku? Berdosakah aku? Betulkah tindakkan aku ini? Aku lakukan ini semua sekadar untuk mengajarnya.. bukan untuk menzaliminya. Jauh sekali untuk membencinya.. Ampunkanlah aku ya Allah.. Aku melihat jam di dinding. Telah melepasi pukul 8.30 malam. Waktu Isyak dah masuk. Aku bangun dan mengangkat takbir.

Selesai solat, aku ke dapur. Terasa kering pula tekak ni. Sewaktu melintasi meja makan, aku melihat sehelai kertas dengan tulisan tangan di selitkan di bawah talam teko teh. Aku merapati meja dan membaca setiap ayat yand tertulis pada kertas tersebut. \’klu abg lpr abg mkn lah. syg dah siapkan sume. klu x sudi mkn, x apa lah.\’ Iza ni… bibir ku mengukir senyum. Tudung saji yang beropol-ropol ku angkat. Rajin istri aku ni.. sampaikan tudung saji pun dihiasnya.. Namun di sudut hati memuji kehalusan kerja tangannya. Aroma gulai lemak ikan masin, sayur kangkung, sambal belacan dan ikan kerisi goreng menusuk liang hidung ku. Kecur air liur ku. Namun selera ku tak berapa nak terbuka walaupun aku belum makan apa-apa dari tengah hari tadi. Tudung saji ku letakkan kembali. Gelas di atas talam aku terbalikkan lalu ku tuang air teh o dari teko. Selesai minum, aku kembali ke bilik sebelah tempat aku tidur semalam dan bersolat tadi. Toto ku bentangkan dan ku labuhkan tubuh ku di situ. Penat..

Terasa ada titis-titis air yang menitik di pipi ku. Aku terjaga dari lena namun tidak terus ku bukakan mata. Suara esakkan tangis sayu kedengaran. Aku membatukan diri.
“A..abang.., sa..sayang mintak maaf bang.. Tolonglah jangan buat sayang macam ni lagi.. Sa..sayang betul-betul tersiksa bang..” Bisikkan Iza tenggelam timbul bersama esakkan tangisnya.
“Sa..sayang sayang abang.. Sayang rindukan abang.. Sayang tak boleh hidup macam ni bang.. Abang.., cakap la dengan sayang..” Sayu bisikkan itu membuatkan dada ku sebak. Esakkan Iza bertali arus sesekali kedengaran bergetar.
“Abang..abang..” antara dengar dan tidak panggilan itu. Berselang dengan esakkannya. Air matanya semakin membasahi pipi ku.
Dengan esakkan yang belum reda terasa seperti Iza ingin bangun dari simpuhnya di belakang ku. Perlahan aku membalikkan diri dari mengiring dan tangan ku menangkap jari jemari runcing Iza. Iza sedikit tersentak. Dengan kerdipan mata dan sedikit anggukkan kepala, aku isyaratkan agar Iza duduk di sisi ku kembali. Mata kami bertentangan. Tiada sepatah kata cume esakkan Iza mengisi ruang bilik. Dadanya turun naik sesekali bahunya terhingguk-hingguk menahan sebak. Perlahan tangan ku bawa ke bawah kelopak matanya menyentuh air yang bertali di situ. Ku sapu ke sisi dengan lembut sambil ku ukirkan sedikit senyuman di bibir. Sepantas kilat Iza menerkan dan memeluk ku. Mukanya di sembamkan ke dada ku. Esaknya semakin laju.
“Dah la tu.. Tak elok nangis banyak-banyak.. Nanti jadi macam Kasim Selamat..” Aku berseloroh cuba memujuknya sambil tangan ku membelai rambutnya. Serentak, ada perubahan pada nada esakkannya yang semakin reda.
“Sampai hati abang buat sayang macam ni. Biarlah sayang buta macam Kasim Selamat pun. Sayang rela. Kerana abang, sayang sanggup menangis selama-lamanya.” Iza mula berceloteh bersama esaknya yang masih bersisa.
“Abang tahu tak.., tiap-tiap hari, tiap-tiap malam sayang nangis. Setiap kali lepas solat sayang akan berdoa minta Allah lembutkan hati abang agar abang maafkan sayang. Tiap-tiap malam sebelum tidur, sayang akan berdoa minta abang datang pada sayang. Tiap-tiap malam sayang tunggu abang datang pada sayang. Tiap-tiap malam sayang pegi kat abang masa abang tidur.” Cerita Iza dengan sayu. Ku peluk Iza semakin erat. Abang tahu sayang.. Abang tahu semua tu.. bisik hati ku.
“Abang dah pun maafkan sayang dan abang pun nak minta maaf dari sayang juga. Abang tak sepatutnya buat sayang macam ni. Maafkan abang sayang..” Lantas dahi Iza ku kucup.

“Sayang..” aku memanggil Iza lembut setelah agak lama kami membisu.
“emm..” Iza menyahut manja dari dalam dakapan ku.
“Sayang ada rasa apa-apa tak?” aku menyoal.
“Rasa apa? Tak de pun.” Iza membalas sambil matanya memandang aku mencari jawapan.
“Rasa la.. Dah tak leh tahan rasanya..” Aku memberi jawapan dengan sekuntum senyuman.
“Abang ni.. Saja je kan..” Serentak cubitan kecil terasa di perut ku sambil senyuman manis terukir di bibir Iza.
“Hmm..?” Iza memandang ku dengan pandangan galak. Keningnya di angkat. Jari jemarinya bermain di dada ku. mata Iza ku tatap sedalam-dalamnya. Sayu hati ku bila melihat kedua kelopak matanya membengkak di sebabkan terlalu banyak menangis. Ku usap rambutnya kebelakang. Ku kucup lembut bibir bawahnya. Mata Iza terpejam.
“Sayang.. Sayang faham tak maksud abang ni..?” Aku menyoal sambil tergelak kecil. Aku bangkit dari baringan. Pelukkan Iza ku leraikan lembut. Iza tercengang. Matanya merenung ku dengan wajah yang memang tak faham.
“Abang lapar la sayang.. Dari tengah hari tadi abang tak makan.. lebih-lebih lagi bila teringatkan gulai lemak ikan masin kat dapur tu.. tak tahan sungguh.” Aku terangkan jujur. Serentak itu satu lagi cubitan hinggap ke peha ku. Aku mengaduh sambil tergelak. Iza bangun berdiri dengan wajah merah mungkin menahan malu. Lalu tangannya di hulurkan pada ku sambil menguntum senyum yang cukup manis dan penuh bermakna.

******************************

Terima kasih kepada sesiapa yang sudi membaca cerita saya yang tak seberapa ini. Saya bukanlah pandai sangat dalam penulisan ni. Cume teringin nak bercerita. Mungkin ada sedikit pengajaran dari cerita saya ini. Wassalam..

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: