Cerpen : Kekasih vs sahabat

Nama Pena : girlunderumbrellla

“Senang-senang korang dua orang kahwin je dengan dia. Senang. Kekasih kau dapat, sahabat pun kau dapat. Tak payah nak gaduh-gaduh,”

“Itu tamak namanya,”

Itu perbualan beberapa bulan yang lalu antara dia dan Maria, sahabat baiknya yang sedang menuntut di Melbourne. Agak jauh untuk sering dihubungi. Tapi masih ada kelebihan dia untuk meluahkan segala ceritanya kepada temannya yang satu itu. Segala rahsia dan ceritanya pasti tersimpan kemas di tangan Maria. kerana dia jauh.

Bukanlah maksud kawannya yang dekat dengannya tak boleh dipercayai langsung. Tapi dia tahu, sesaat dia memberitahu rakannya disini, sesaat kemudian pasti ceritanya itu tersebar luas. Entah siapa-siapa pun boleh tahu. Itulah jadinya kalau hidup dalam komuniti yang kecil.

Lama Aniza termenung di skrin laptopnya. Mengingat kembali perbualannya dengan Maria suatu ketika dulu. Matanya tertumpu kearah wallpaper desktopnya. Gambar mereka bertiga, dia, Halim dn Zetty. Gambar yang di ambil didepan restoren Sushi King. Halim berada ditengah-tengah diapit oleh dirinya dan Zetty.

Lengan kanan Halim dipaut Zetty manakala tangan kiri Halim memaut bahu Aniza. Hampir sebulan juga Zetty tak bertegur sapa dengan Aniza gara-gara gambar itu. Kecik hati. Cemburu kerana Halim memaut bahu Aniza dan kecil hati kerana Aniza mebiarkan tangan Halim melingkar dibahunya. Tapi dengan Halim tak pula dia merajuk.

Kenapa mahu cemburu sedangkan dia sudah ada orang lain dalam hidup dia?Tak cukup kah Syafik, dengan Halim sekali mah dia jadikan miliknya?Aniza mengeluh lagi.

“Dia kenal Halim dulu sebelum aku. Kiranya aku ni adalah orang ketiga antara dia dan Halim. Zetty tu bestfriend aku. Takkan lah sebab seorang lelaki yang belum tentu milik aku, aku nak hancurkan persahabatan aku dengan Zetty,”luah Aniza suatu masa dulu kepada Maria.

“Memanglah betul dia yang kenal Si Halim tu dulu dari kau. Tapi ni soal perasaan.Bukan siapa kenal siapa dulu. Lagi pun dia dah ada tunang kan. Kenapa dia still nak kejarkan si Halim tu. Sedangkan korang dah saling suka, kenapa tak terus terang je kat Zetty. Memanglah at first dia akan kecil hati, lama-lama pandai lah dia fikir sendiri,”balas Maria panjang lebar.

Aniza terdiam. Bukan sekali dua Maria memberikan nasihat yang sama. Dia tahu itu. Memanglah senang bila bercakap. Nak buat tu yang susah. Lagi-lagi bila Halim pun dah mula layan Zetty lebih dari Syafik layan Zetty. Aniza pun tak faham apa perasaan Halim pada dia. Sayang dah terucap, tapi masih melayan perempuan lain. Bukan itu saja, malah tak berani mengaku perhubungan mereka.

Sampai bila mereka nak berhubung secara rahsia?Tanpa mempedulikan perasaan masing-masing. Aniza tak mahu Zetty terluka bila Zetty tahu yang dia dan Halim saling suka. Dia tak mahu kehilangan Zetty sebagi teman. Halim pula tak mahu Zetty membenci dirinya.

Dan buat kesekian kalinya air mata Aniza tumpah lagi. Pantas dicapai telefon bimbit dihujung katil dan nombor Maria di dail.

“Oit. mengngis lagi eh. Apa yang diorang dah buat kat kau?,”soal Maria. Bila Aniza sudah menelefon tapi tiada suara, dia sudah mengagak sahabatnya yang seorang itu sedang menangis. Bukan sekali dua dia begitu. kerap sekali.

“Cakaplah. Mahal ni call jauh-jauh tapi tak cakap apa,”ujar Maria lagi. Memang betul mahal. Sedangan keluarganya sendiri pun tak pernah menghubunginya sekerap Aniza mnghubungi Maria.

“Aku sedih la. Tadi aku tengah berborak dengan Halim, tiba-tiba Halim cakap dia nak letak telefon. Alasan dia sebab dia nak tidur kan Zetty. Kalau kau jadi aku kau sakit hati tak?Dia tak rasa ke aku sakit hati. Siapa sebenarnya aku kat hati dia?,”balas Aniza antara dengar tak dengar. Deselangi degan sedu sedan yang menyebabkan suaranya kurang jelas.

Maria terdiam.

“Tidurkan?Macammana tu. Dia dodoikan nyanyi lagu ke?”soal Maria bodoh-bodoh. Tesenyum Aniza mendengar soalan Maria itu.

“Berborak sampai tertidurla,”balas Aniza. Ni mesti tak pernah buat ni, sempat dia mengutuk Maria dalam hati. Kemudian dia tersedar, Mari mana pernah bercinta.

Kadang-kadang dia terasa kelakar pula kerana meminta nasihat berkenaan cinta pada orang yang tak pernah bercinta. Tapi Maria bukan calang-calang orang. Daya pemerhatian dia tinggi. Cara penyelesainya pun bagus. Sebab itulah ramai orang yang suka berkongsi cerita dan meminta pendapat dia.Termasuklah dirinya.

“Oh camtu ke. Ingatkan dia berdondang sayang ngan Zetty sampai dia tidur. Entah apalah agaknya yang diorang borakkan,”balas Maria selamba. Seperti mahu membakar hati Aniza.

“Entahlah. Kadang-kadang aku nak end up je semua ni.Tinggalkan dua-dua. Tak nak involve dengan diorang. Biar tenang jiwa aku sikit. Tak payah ada boyfriend pun aku boleh hidup ap,a” balas Aniza penuh emosi. Air matanya turun lagi. Maria tahu Aniza tak memaksudkan kata-katanya. Dan di saat itu Aniza sudah mengongoi kesedihan. Dan Maria hanya diam.

Kisahnya bermula begini.

Zetty dan Aniza memang sahabat baik sejak di sekolah menengah lagi. Sehinggalah berada di university mereka masih bersahabat baik. Persahabatan mereka berterusan sehingalah mereka berada di alam pekerjaan. Mereka banyak berkongsi kegemaran yang sama. Dan salah satunya adalah sushi. Maka selalulah mereka melepak di restoren sushi setiap kali ada kelapangan.Dan tempat kegemaran mereka adalah sushi king restaurant.

Kebetulan Halim adalah pengurus kepada restoren tempat merea selalu kunjungi.

Satu hari Zetty makan berseorangan di restoren tempat Halim bekerja. Disebabkan waktu itu sudah sampai masanya untuk restoren ditutup, Halim pun menegur Zetty. Bermula dari perbualan biasa mereka terus bertukar-tukar nombor telefon.

Hari berikutnya Zetty datang lagi. Kali ini bersama Aniza. Terkejut bukan kepalang Halim sebaik ternampak Aniza. Anizalah gadis yang selalu diperhatinya setiap kali dia datang makan disitu. Tak kiralah bila dia berseorang atau berteman. Tapi tak pernah pula dia perasankan Zetty bersama Aniza. Maka mereka bertukar nombor telefon tanpa pengetahuan Zetty.

Dalam usaha Halim untuk meraih perhatian Aniza, Zetty turut cuba mendapatkan perhatian Halim. Untuk tidak mengecilkan hati Zetty Halim turut melayan Zetty sebagai kawan. Tapi keadaan menjadi teruk apabila Zetty semakin sukakan Halim dan Aniza dan Halim juga suka sama suka. Dan semakin teruk apabila Halim suda punyai perasaan yang lebih dari kawan terhadap Zetty.

Kalau Halim tak punya perasaan terhadap Zetty, untuk apa dia melayan Zetty setiap kali Zetty perlukan teman.Tambahan lagi dia sudah tahu Zetty sudah punyai tunang. Aniza pula semakin kasihkan Halim kerana Halim memang pandai mengambil hatinya. Zetty pula bagai sudah melupakan kewujudan Syafik sebagai tunangnya.

Akhirnya mereka bertiga terperangkap dalam perangkap cinta tiga segi ini.

Masing-masing pun tak punya upaya untuk mengecewakan antara mereka.

Kali terahir Maria mendenganrcerita mereka adalah ketika Aniza menghubunginya dengan tangisan menyatakan kecewanya terhadap Halim yang melebihkan Zetty dari dirinya. Sehingga itu tiada berita dari Aniza. Facebook tak di update. Telefon tak diangkat, mesj tak dibalas. Dan akhirnya Maria berputus asa untuk menghubungi Aniza. Biar Aniza menghubunginya saja.

3 bulan kemudian.

Sedang Maria bersiap-siap untuk menutup komputernya tiba-tiba ada satu mesej masuk ke peti inboxnya. Dari Aniza. Pantas dikliknya dua kali dan terpaparlah mesej Aniza yang panjang lebar.

Firs of all, sorrryyy sangat tak kontek kau. Aku emel kau sebab aku tak nak tau macam manareaksi kau bila aku cakap benda yang aku nak sampaikan ni.

Secondly, aku nak bagitau aku dah dapat kerja baru! Terlalu sibuk sampai tak ada masa nak hubungi sesiapa. Banyak benda yang berlaku sepanjang tempoh ni. Kau tau tak Syafik dan Zetty dah putus tunang. Diorang putus sebab Syafik ada orang lain. Zetty pun ada orang lain. So dia orang putus cara baik.

Zetty tak nampak sedih sangat. Sebab dia tahu dia ada Halim. Tapi Zetty mengamuk gila bila aku dan Halim kantoi dengan dia. Dia tak sanga aku dengan Halim suka sama suka. Dan yang kelakarnya, marah Zetty tak lama. Kami berbincang. Dan akhirnya kami come up dengan satu keputusan.

Aku dan Zetty sanggup berkongsi kasih Halim. Kelakarkan? Dulu aku jugak yang oppose berkongsi kasih. Tapi kalau dah terlalu cinta- semua pun boleh jadi. Janga lupa datang ke majlis kami nanti. Dont worry, aku support pergi balik kau ok.

p/s: Aku ikut nasihat kau, ambil kedua-duanya sekali.

Maria tersandar dikerusi.Biar betul.Bila masa aku bagi nasihat macam tu?

“Senang-senang korang dorang kawin je dengan dia.Kekasih kau dapat, sahabat pun dapat,”

Maria sengeh sendiri. Tak sangka mereka ambil serius gurauannya. Cepat-cepat diatutup komputer dan terus masuk tidur. Masih tak menyangka itu pengakhiran kisah cinta tiga segi mereka.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: