Novel : Zara & Azly 2

Nama Pena : Cinta Hati

“uh, stop it!” pantas tubuh ku ditolak. Kenikmatan yang dirasakan tadi terputus begitu saja.
“why dear? Are you ok?” Tanya ku prihatin, selebihnya aku aneh dgn kelakuan dia.

“maaf azly, aku… aku.. err…” tergagap2 Zara cuba menerangkan keadaannya. Mukanya bertambah merah.
Aku terus menatap wajahnya menanti jawapan.
“aku period, bulan mengambang. Offline!” terpancul perkataan tu dari mulutnya menyebabkan aku tergelak besar.

“kenapa xbagitau awal2. Period, pusat hingga lutut je kan xleh. Tempat lain boleh je kan?” soalnya dgn senyuman nakal dibibir. Sengaja ingin menguji wanita kesayangannya. Dia tahu isterinya mmg tidak bersedia utk itu.
“aku sebenarnya..xbersedia, aku.. ah, kau faham2 je la Li, aku..” tergantung ayatnya.

“its ok Zara, I’ll wait for you. Once you are ready, let me know.” Balas ku sambil mengenyitkan mata.
Aku sedar, semua ni pun salah ku juga. Terburu-buru menghantar rombongan tanpa meminta persetujuan Zara terlebih dahulu. Mama nya juga terus bersetuju kerana memang senang dgn tingkah laku dan adab ku sejak dulu kagi. Cuma, yang menjadi masalah, tuan punya badan sedikit reluctant untuk terima aku yang dianggapnya sebagai kawan rapat. Disebab kan lamaran telah diterima oleh orang tua Zara, majlis kami berlangsung dengan lancarnya dengan bantuan kedua2 parents kami. Zara tidak banyak campur tangan dalam persiapan perkahwinan kami, semuanya mamanya yang uruskan. Makan hati dgn sikap aku dan mamanya, mungkin. Masakan tidak, aku hantar rombongan, Mama and papa nya yg terima tanpa bertanya terlebih dahulu. Akhirnya kami bernikah, tanpa aku tahu dia rela atau terpaksa.

“kau marah ke Azly? Sorry, aku tahu ni tanggungjawab aku sebagai seorang isteri,tapi.. bagi aku masa boleh?” pintanya penuh harapan. Bersinar sinar mata redup itu walaupun Nampak sedikit ketakutan dalam matanya.

“its ok, abang faham kenapa Zara macam ni. Tapi jangan fikir lama2 eh? Kesian abang kena tunggu lama2 nak bermanja dgn isteri abang ni” lantas dia mencuit pipi Zara. Merah muka Zara kerana malu.
“thanks!” ringkas tapi menyentuh hatiku. Biarlah dia begitu, lama kelamaan, dia akan bersatu dgn aku, suaminya yang sangat menyayanginya dari dulu lagi.

“Azly, ape kau menungkan tu?” aku bertanya apabila melihat dia jauh mengelamun.
“xde pe, Cuma teringatkan Zara waktu dulu2 kita kawan.kan best waktu tu, Zara layan abang ok je,xmacam sekarang.asyik nak lari dari abang je..” sedikit rajuk dihujung katanya.
Aku tahu silap aku sebagai isterinya, aku patut layan dia dengan baik. insyaAllah one fine day akan ku jadi full time wife for him.hehe.. ada ke patut? Ish3!

“Zara jom tidur?” ajak Azly dgn selambanya.
“what? No!” balas ku sedikit terkejut.
“xkan la isteri abang ni xnak tidur sampai pagi esok kot? Dah, jom tidur sini. Abang tau Zara xsedia, abang xkan paksa. Tapi abang nak Zara temankan abang tidur je,jadi bantal peluk abang. Hehe”
“tapi…” ligat otak ku mencari alasan.
“no tapi2! Muktamad. At least tu je buat hati abang tenang.” Balasnya seraya merebahkan diri diatas katil.
Aku terpaksa akur. Benar, dia byk bertolak ansur dgn ku. “Apa salahnya aku tidur je sebelah dia, bukan buat ape2 pun. Suami aku jugak.hehe.. betul ke aku nih? Xtakut ke?” monolog dalaman aku berterusan.

Saat aku merebahkan diri disebelahnya, laju tangannya melingkari pinggang ku. Menarikku rapat dalam pelukkannya. Terasa deru nafasnya ditelingaku.aku masih kaku, tak bergerak, pandang wajah dia pun tidak.
“boleh ke sayang kalau abang peluk macam ni setiap malam, until that one fine day comes?” tanyanya seolah-olah berbisik ditelingaku. Pantas aku mengangguk.

“abang sayangkan Zara dari dulu hingga sekarang. Saat abang mula mengenali Zara yang sebenarnya and until now, i still loves you dear.” Tulus pengakuaannya menyebabkan aku rasa ingin menangis. Betapa dia menyayangi aku. Pelukannya diperkemaskan. Aku membiarkan saja, terasa ada bahagia yg menjalar dihati ku ketika ini. Bahagia berada disamping orang yang amat menyayangi aku, menjaga aku. Rasa selamat dalam pelukannya. Akhirnya aku tertidur setelah menyedari satu kucupan hangat singgah di dahiku.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: