Novel : Ade Aku Kesah? 10

Nama Pena : LuvUa

“We are going to Bandung this holiday.” Beritahu Darwsih kepada adiknya yang khusyuk ‘menghadap’ laptop di atas katil biliknya. Laptop itu dihadiahkan kepada Elisya sempena hari lahirnya yang ke enam belas baru-baru ini.

“Bukan ke kita dah pergi ke dulu?” Elisya memperbetulkan duduknya, memerhati abangnya yang kini berada di sebelahnya. “Yea! But kali ni special sikit. Ada event penting yang kita kena attend.” Dalam makna kata-kata Darwish kali ini. “What event bang?”

“Secret! You’ll know when you reach there.” Sengih Darwish. Suka melihat muka ‘ingin tahu’ adiknya. Elisya menghampiri abangnya, tangannya laju mengurut-urut bahu Darwish dengan kata lain dia ingin mengorek rahsia yang disimpan abangnya. “Tak payah nak urut-urut abang. Macam lah abang tak tahu yang baby tu nak bodek abang kan? Tak kira apa yang baby buat, I won’t tell you. Just wait and see.” Tutur Darwish tanpa menghentikan pergerakan tangan adiknya yang cukup menyegarkan. Hilang rasanya penat seharian bekerja. Adiknya memang pakar dalam urut-mengurut, arwah mama punya warisan. Tetapi akhir-akhir ini, Elisya jarang mengurutnya kerana sibuk dengan peperiksaan akhir tahun yang begitu penting untuknya.

“Ala abang ni… Tak best la main rahsia-rahsia ni. Cakap lah bang. Kalau abang tak cakap, baby tak nak ikut.” Ugut Elisya. Darwish ketawa kecil mendengar ugutan yang langsung tidak berbekas di hatinya. “Macam lah baby boleh berpisah dengan abang lebih daripada sehari kan? Paling minimum pun baby akan demam.” Ketawa Darwish makin galak. Tahu adiknya itu tidak mungkin dapat berpisah dengannya lebih daripada dua puluh empat jam. Sebab itulah ke mana sekali pun dia pergi, Elisya pasti ada bersama.

“Dulu masa abang belajar kat UK, baby ok je. Dulu enam bulan sekali baru abang balik, lagi lama.” Elisya cuba mempertahankan dirinya.

“Don’t you remember what did happen to you at the first week I left you here?” Darwish cuba mengimbau kenangan lalu. Kenangan yang tak mungkin dilupakan. Kenangan yang menyebabkannya tidak dapat tidur lena ketika minggu pertama berada jauh dari tanah air.

“What?! Baby demam panas? How could it happened mama?” Soal Darwish laju. Terkejut dia mendengar perkhabaran daripada mamanya. “Dia demam rindu. Tiap-tiap malam meracau panggil nama abang aja.” Beritahu Puan Ibtisam.

“Mama, abang balik ye ma?” Tidak sanggup Darwish hanya mendengar khabar itu. Dia sendiri ‘sakit’ menahan rindu kepada keluarganya di tanah air terutama adiknya, Elisya. Mereka berdua sangat rapat walaupun perbezaan umurnya dengan Elisya sedikit jauh. Sembilan tahun bukanlah alasan untuk mereka tidak mesra seperti adik-beradik yang lain. Apatah lagi, hanya mereka berdua permata hati papa dan mama. Memang diakui, sejak kecil mereka jarang berpisah malah mungkin tidak pernah sekalipun. Rindunya pada ‘si adik’ sangat menyeksakan.

“Tak payah la bang. Abang baru aja dua hari kat sana. Minggu orentasi pun baru mula kan? Takkan abang nak tinggal macam tu je?” Puan Ibtisam sama sekali tidak bersetuju dengan cadangan anak sulungnya itu. Kalau suaminya tahu, pasti perkara sama dilakukan. “Abang tukar college la ma. Ambil college dekat-dekat rumah pun ok apa ma? Stay kat rumah, ulang-alik pergi college.” Walaupun memang impiannya sejak kecil untuk melanjutkan pelajaran di universiti ini, tetapi demi adik, dia sanggup berkorban. Mana ada abang yang sanggup melihat adiknya sedih sedangkan dia sedang bergembira.

“Abang! Apa abang cakap ni? Kalau dengar dek papa, kecil hati papa. Abang jangan risau sangat. Pasal baby, biar mama dengan papa yang uruskan. No need to worry. Dia just terkejut aja tiba-tiba tak ada abang yang nak teman dia main, makan sama-sama. Sehari dua lagi oklah tu. You just concentrate on your study. Get the flying colours result.” Pesan Puan Ibtisam. Pening kepalanya memikirkan kerenah kedua-dua anaknya yang seperti kembar, langsung tidak dapat berpisah.

“Abang!” Sedikit keras urutan Elisya kali ini. Geram dengan tabiat abangnya yang suka termenung, mengalahkan perempuan. Dia faham, banyak perkara yang harus difikirkan abangnya. Sebab itu, dia cuba sebaik mungkin untuk tidak menambahkan lagi beban kepada Darwish.

“Sorry. Baby cakap apa tadi?” Perasaan bersalah menyelubungi dirinya kerana membiarkan Elisya bercakap sendirian. “Nothing lah. Abang ni suka sangat termenung. Banyak masalah ek? Share lah dengan baby.”

“Mana ada masalah. Kalau ada masalah, tak perlu baby suruh, babylah orang pertama yang abang share masalah abang tau. That’s our deal right?” Perjanjian yang dibuat selepas kematian kedua-dua orang tua mereka hampir setahun yang lalu. ‘Masalah abang, masalah baby. Masalah baby, masalah abang.’ Itulah perjanjian mereka.

“Habis tu, apa yang abang fikirkan tadi?” Tangannya masih ligat mengurut abangnya. “Abang just ingat kenangan dulu.” Terang Darwish pendek. “Ni mesti nak ejek baby ni kan?” Duga Elisya.

“Mana ada. Tak ada niat pun tau.” Kata Darwish seolah-olah merajuk. “Abang tak payah la buat-buat merajuk. Gaya macam baby tak tahu yang abang buat-buat merajuk je.” Elisya tahu abangnya saja nak mainkan perasaannya. Merajuk konon!

*

‘Macam pernah ku lihat wajah ini, tapi di mana ya?’ Monolog Aqiel sendiri. Meniru percakapan orang-orang dahulu dalam cerita klasik yang ditontonnya semalam. “Serius! Aku pernah tengok mamat ni… Kat mana ek?” Mindanya berputar untuk mengingati wajah di skrin komputernya kini.

“Aku ingat!” Laungnya tiba-tiba. “Mamat-entah-dari-mana yang gatal dengan Elisya tu.” Terbayang di matanya ‘kagatalan’ lelaki itu dengan Elisya. ‘Elisya pun satu! Layan!’ Marahnya pada Elisya walhal Elisya tiada di depannya.

“Darwish Rayyan.” Perlahan nama ‘mamat’ itu dibaca. “Addlah.” Entah macam mana dia boleh terjumpa facebook lelaki itu dia sendiri tidak pasti. Yang pasti, lepas solat zohor tadi dia tersangatlah bosan. Di ‘on’kan komputer kemudian terus ke laman facebook. Setelah semua ‘notifications’ dibuka, dia mengusha facebook kawan-kawannya. Sampai di facebook sepupunya, dia tergerak hati untuk mengusha ‘friends’ sepupunya itu. Mana tahu ada lagi sepupu-sepupunya yang dia tak add. Alih-alih terjumpa pula facebook mamat-entah-dari-mana ni.

Lima minit kemudian, satu notif masuk. ‘Dia dah accepted aku.’ Tanpa berlengah, dia click di ‘Darwish Rayyan.’ Profile mamat itu diteliti satu persatu. Ada niat di situ. Tapi biarlah rahsia. ‘Tak ada pun.’ Tuturnya perlahan menandakan dia kecewa. ‘Takkanlah dia tak ada facebook.’ Masih tidak berpuas hati. Dia kemudian click pada ‘Friends.’ Satu persatu kawan Darwish diteliti. Lima belas minit kemudian, dia kembali kecewa.

“Ha! Tengok info.” Setiap butir di page itu tidak ditinggalkan. ‘Status: Its complicated. Pegang sana-sini tak nak mengaku lagi ke? Takut saham turunlah tu.’ Gerutunya sendiri. ‘Kesian Elisya.’ Simpatinya tumpah pada perempuan itu. Berkasih bagai nak rak, tapi tak diakui oleh sang lelaki.

Gambar-gambar Darwish kini dijelajahnya. Merah padam mukanya apabila melihat gambar-gambar tersebut. Majoriti gambar-gambar itu, gambar Darwish dan Elisya. Satu persatu gambar itu dilihat. Setiap caption dibaca. Panas hatinya tatkala membaca captions tersebut. Kebanyakannya, ‘my baby, ‘abg n baby’, ‘syg baby’, ‘u r da one n only’ dan sebagainya. Bagaikan sebilah pedang sedang membelah dadanya kini. Sakit yang amat sangat. Dia tidak tahu kenapa dia berperasaan begitu. Perasaan yang tidak pernah dirasakan sebelum ini. Sedihnya melebihi sedih ketika dia ingin berpisah dengan kawan-kawannya dulu. ‘I hate this feeling!’

Setiap comments pada gambar-gambar itu dibaca. Sakit hatinya bertambah parah apabila rakan-rakan lelaki itu memuji mereka. Aduh! Parahnya rasa ini. Tangannya berhenti menekan ketika membaca satu komen ini. ‘Miss her damn much!=(.’ Aqiel terkejut. Kenapa sepupunya itu komen begitu? Apa hubungan mereka? Bertambah pelik apabila Darwish membalasnya dengan, ‘ Sape suruh Ayad tiggal dia… She’s very sad bro.’ ‘Takkanlah mamat ni ambil ‘bekas’ kawan kot?’ ‘I’ve my own reason bang n u noe dat rite?’ Sepupunya membalas. ‘Yeah, I noe it but she didn’t noe dat. y don’t u tell her da truth? even though she didn’t tell me, but I noe she missed u like crazy…she’s my sis n I noe her in n out.’ Berulang kali ayat itu dibacanya. Sungguh! Dia tidak percaya. ‘She’s my sis?’ Ayat itu berulang kali berlegar di kepalanya. ‘Adik dia?’ Soalnya pada diri sendiri. Tidak percaya.

Beberapa detik kemudian, senyuman terukir dibibirnya. ‘Selama ni aku salah paham. Elisya adik dia je. Banyaknya dosa aku mengutuk dorang sebelum ni. Bilalah nak minta maaf.’ Seminit kemudian, senyumannya tiba-tiba mati. ‘Tapi apa hubungan dia dengan Abang Yad?’ Persoalan itu pula merunsingkannya.

Profil sepupunya yang tadi hanya diusha sepintas lalu kini kembali ditatapnya. Statusnya kini, ‘Waiting for the graduation day. Hope to see her again. Please bring her to me bang…=(‘ Teringat kata-kata mamanya yang mengatakan sepupu sulungnya itu kini menunggu hari graduasinya. Komen Darwish di status itu menyentaknya. ‘Insya-Allah…’

‘Apa makna semua ni? Apa hubungan mereka? Dorang couple ke dulu?’ Pelbagai persoalan di mindanya sekarang. Semuanya membuatkannya tidak senang duduk. Teringat pelawaan mama dua hari lepas. ‘Hanya dengan cara ni, semua rahsia aku boleh tahu.’ Pantas dia berlari ke bilik mamanya.

“Mama…” Pintu bilik mamanya diketuk perlahan. Jam tangannya dikerling, 4 petang. ‘Takkan mama tidur kot.’ “Masuklah, tak kunci.” Terdengar suara mamanya memberi kebenarannya untuk masuk ke dalam bilik itu.

“Ada apa bang?” Tanya Puan Najwa apabila anaknya itu sudah melabuhkan punggung di sebelahnya. “Mama buat apa?” Tanyanya sebagai mukadimah perbualan mereka. “Tengok tv.” Jawab Puan Najwa kemudian kembali menonton cerita yang disiarkan di Discovery Channel.

“Mama…” Panggilnya manja. “Ya sayang.” Tv sudah ditutup. Perhatian diberikan sepenuhnya kepada Aqiel. Pasti ada sesuatu yang ingin diperkatakan anaknya itu. “Mama dah booked ke ticket nak pergi Abang Yad punya graduation?” Wajah putih mamanya ditatap penuh kasih.

“Belum lagi, kan hari tu abang cakap abang tak confirm lagi nak pergi ke tak. So, mama tak book lagilah. Kenapa?” Kata Aqiel, dia tidak tahu lagi mahu pergi atau tidak kerana ada reunion dengan kawan-kawan lamanya di Melaka.

“Abang nak pergi ma.” Tekad jawapan Aqiel! Dia harus meringankan kesakitan hatinya kini. “Habis reunion abang?” Dalam gembira Puan Najwa bertanya. “Tak apalah, lain kali mesti dorang buat lagi. Graduation Abang Yad sekali ni aja.” Puan Najwa senyum. “Ok. Boleh tolong mama tak?” Mamanya sudah tersengih. ‘Ada lah tu.’ Fikir Aqiel.

“Mama nak suruh abang yang book ticket kan?” Aqiel dapat mengagak apa yang terkandung dalam fikiran mamanya. Puan Najwa senyum lalu mengangguk. “Which plane?” Kadang-kadang menjadi tugasnya untuk menempah tiket. Selalunya mamanya yang tempah.

“KLM. Pergi 21 hari bulan, balik 26 hari bulan.” Putus Puan Najwa. Keputusan itu diambil oleh dia dan suaminya. “Ok madam!”

*

“Baby, bukan Aqiel ke tu?” Darwish menuding jarinya ke arah lelaki yang memakai pakaian serba hitam beserta topi di kepala menyebabkan Darwish sukar mengenalinya. Elisya memandang ke arah lelaki yang dimaksudkan oleh abangnya.

‘What?! Apa pula dia buat kat sini? Takkan lah satu flight kot.’ Gerutu Elisya dalam hati. “Betul kan baby?” Darwish cuba mendapatkan kepastian. Elisya mengangguk lemah.

Aqiel merasakan ada mata yang memandangnya. Dia menoleh, ‘Elisya?’ Dia tersenyum apabila melihat Abang Darwsih juga sedang memerhatinya. ‘Abang Darwsih? Sejak bila aku dapat mandat panggil dia macam tu?’ Aqiel ketawa kecil.

Aqiel berjalan perlahan-lahan menghampiri kedua-dua adik-beradik itu. “Hye! Elisya.” Aqiel tahu, pasti Elisya masih marah akannya. ‘Kalau tak marah pun, belum tentu dia nak cakap dengan aku. Diakan ‘stone’ si tiada perasaan.’

Elisya senyum nipis lalu memalingkan wajahnya ke arah lain. Meluat rasanya memandang wajah yang kini berada di hadapannya. “Hye! Aqiel kan? Darwish, abang Elisya. Panggil Abang Awish je.” Darwish menghulurkan tangan untuk bersalam. Aqiel membongkokkan sedikit dirinya untuk menyium tangan ‘Abang Awish’. ‘Sekarang aku dah dapat mandate nak panggil dia macam tu.’

‘Abang ni kenapa? Bukan ke dia tahu ke Aqiel ni lah yang buat aku nangis tu. Kenapa baik pula?’ Selama ini abangnya itu memberi amaran kepada sesiapa yang membuatnya menangis. Tapi kenapa dengan Aqiel dia lain? Elisya pelik!

“Nak pergi mana ni?” Darwish mula ramah dengan Aqiel. “Sama dengan korang.” Tanpa berfikir dia menjawab. “Mana Aqiel tahu kami nak pergi Indonesia? ” Aqiel tersentak. ‘Macam mana boleh terlepas ni? Mati kau Qiel. Nak jawab apa ni?’ Ligat otak Aqiel memikirkan jawapan yang sesuai diberikan. Darwish tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. ‘Aqiel…Aqiel…’

“Pergi dengan sapa ni?” Darwish menukar topik, kesian melihat muka gelisah Aqiel. “Dengan mama and papa. Dorang ada kat sana.” Aqiel menunjuk tempat orang tuanya sedang duduk di kerusi mengadap tingkap melihat keadaan di luar balai berlepas itu. Dia melangkah menghampiri ibu bapa Aqiel untuk bersua muka. Tangan Elisya ditarik supaya mengikutnya.

“Ma, pa… Ni kawan abang, Elisya. Ni abang dia, Darwish.” Aqiel memperkenalkan Elisya dan Darwish kepada Encik Amran dan Puan Najwa. Darwish bersalaman dengan papa Aqiel kemudian memberikan senyuman kepada mamanya. Elisya pula sebaliknya menyalami mama Aqiel lalu memberi sebuah senyuman kepada papanya.

Kemudian mereka berbual panjang sebelum memasuki ke dalam perut pesawat. Elisya hanya bersuara apabila ditanya. Marahnya pada Aqiel masih bersisa. Mata Aqiel pula tidak lepas memandang wajah masam Elisya. ‘Mesti marah lagi ni…’ Fikirnya.

p/s:sorry lmbt p0st…enj0y it!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: