Novel : Ku Terima Seadanya 11

Nama Pena : ZuLyaN RamSaR

“Rindu betul abang dengan adik perempuan abang ni. makin comel pulak sekarang.”puji Yusril. Yusliza mencebik. Puji lebih-lebih, mesti ada sesuatu. Yusril kalau bab membodek, serah saja pada dia. Pandai betul dia mengayat. Tapi yang peliknya, kenapa sampai sekarang masih tiada teman wanita?
“Abang nak apa?” soal Yusliza sinis. Tersengih-sengih lelaki itu. Yusril mendekati Yusliza.
“Actually, I need you. Malam esok, company abang ada buat anniversary’s dinner. Abang tak tahu nak pergi dengan siapa. Kalau tahun lepas, bolehlah abang pergi dengan Kak Mira. Tapi sekarang dia dah kahwin. Takkan nak pergi dengan dia. So…” Yusril memandang adiknya penuh mengharap. Dia yakin, Yusliza mengerti pandangannya itu.
“So…abang nak kakak jadi couple abang, and pergi dinner tu?” sambung Yusliza. Laju Yusril mengangguk.
“Kalau tak ada couple, tak payah pergi. Kan senang.”cadang Yusliza
“No! Takkan abang tak pergi. Apa kata bos nanti.”jawab Yusril. Tan Sri Nazarul dan Puan Sri Suraya sekeluarga amat mengenalinya. Kalau dia tidak hadir malam itu, apa kata mereka.
Yusliza memandang siling. Mencongak-congak sesuatu. Melopong Yusril melihatnya. “Kalau kakak setuju, berapa upahnya?” Yusliza berdiri bercekak pinggang.
Yusril mengerutkan dahi. Setiap kali minta tolong, mesti nak upahnya. Materialistik betul adik aku ni! “Kakak nak apa?” soal Yusril.
Yusliza menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Apa yang aku nak? Puas dia memikirkannya. Akhirnya, dia mendapat satu idea.
“Ada tiga syarat…”
“Banyaknya” potong Yusril. Belum sempat Yusliza menyatakan syarat-syaratnya. Namun, apabila Yusliza mengugut tidak mahu pergi, Yusril mengalah. Apa-apa aje adik aku sorang ni!
“Pertama, sepanjang kakak kat sini, abang kena tanggung semuanya termasuk tiket bas untuk balik ke KL. Kedua, esok abang kena bawa kakak pergi office abang.”
“Nak buat apa? Abang banyak kerjalah.”pantas Yusril menjawab. Takkan nak pergi office pun budak ni nak ikut.
“Abang ingat, abang sorang aje yang ada kerja? Kakak pun ada juga tau. Kakak nak buat research sikit. Lagipun esok half day. So, kita lunch sama-sama sebelum abang kena bawa kakak pergi beli baju. No excuse. Ketiga, lepas ni, jom kita keluar jalan-jalan. Bosanlah duduk rumah aje. Lagipun, kakak dah lapar ni.” Yusliza mengusap perutnya. Tertawa Yusril melihat gelagat adiknya itu.
“Tapi kakak, nak beli baju untuk apa?”soal Yusril. Sejak tadi lagi dia hairan dengan permintaan itu
“Abang nak ke, ‘kekasih’ abang ni pakai baju tidur aje malam esok?” ujar Yusliza lalu beredar ke bilik.
Yusril terpinga-pinga. Betul juga kata adiknya itu. Kenapalah aku tak terfikir langsung. Bodoh betul! Namun, Yusril sudah mampu menarik nafas lega kini. Yusliza telah menyatakan persetujuannya untuk menemaninya malam esok.
Sejak dua minggu yang lalu, puas dia berfikir siapakah yang sesuai untuk dijadikan pasangan malam itu. Memanglah bukan dia saja yang bujang. Tapi, kebanyakkan kawan-kawannya telah mempunyai pasangan masing-masing. Amira, sahabat baiknya pula sudah berkahwin. Takkanlah nak ajak isteri orang. Hanya dia saja yang kurang memikirkan soal teman hidup. Kerana sikap itulah dia sering dileteri oleh ibunya.
“Abang, cepatlah cari isteri. Taklah pening kepala lagi nak cari pasangan. Nak bawa anak berpuluh pasang pun boleh.”usik Yusliza dari pintu biliknya. Segera dia menutup pintu bilik apabila Yusril sudah bangun menghampirinya.
Di dalam bilik, Yusliza tertawa apabila abangnya memarahinya dari luar. Marah-marah gurau aje…
“Esok cari baju, abang jangan menyibuk. Nanti entah apa-apa dia pilihkan untuk kakak. Entah-entah baju macam badut lagi.” Yusliza bersuara dari dalam bilik. Terbahak-bahak Yusril ketawa. Teringat peristiwa dulu ketika pertama kali dia pulang ke rumah setelah mendapat pekerjaan.
Ingatan terhadap adik-adik tersayang membuatkan dia teringin untuk membelikan sesuatu untuk mereka. Tshirt biru dan jeans hitam untuk Yusrizal sementara Yusliza pula dibelikan blaus berwarna-warni dan skirt labuh biru. Ropol-ropol yang terdapat pada blaus dan skirt labuh itu menarik minatnya. Pasti cantik jika digayakan oleh adik perempuannya.
Malangnya, sampai di rumah, dia dimarahi oleh Yusliza. macam badut katanya. Mereka semua tertawa apabila melihat Yusliza menggayakan pakaian itu.
Sejak itu, jika ingin membeli sesuatu, dia akan lebih berhati-hati. Terutamanya jika barang itu ingin diberikan kepada Yusliza. Dia pasti akan meminta pendapat daripada jurujual ataupun Amira. Paling tidak pun, dia akan membawa adik-adiknya bersama.
Kadang-kadang, Yusril tidak sedar bahawa adik perempuannya itu sudah meningkat dewasa. Baginya, Yusliza tetap budak perempuan yang menjadi kesayangan semua orang termasuklah keluarga Haji Ismadi. Maklumlah, Yusliza merupakan anak perempuan tunggal di kalangan mereka. Dialah racun, dialah penawarnya.

“Cik, buat apa kat sini?” tegur satu suara. Tersentak Yusliza dibuatnya. Namun, dia tetap selamba. Malas nak melayan. Biasalah…lelaki, memang gatal! Yusliza terus mencatat sesuatu pada buku notanya.
Yusliza mula rimas apabila menyedari lelaki itu masih tidak berganjak dari tempatnya. Yusliza mendongak. Bulat matanya memandang lelaki yang sedang tersengih-sengih di hadapannya.
“Abang Midi… lama tak jumpa. How are you? What are you doing here? You follow me” gurau Yusliza.
Terhambur tawa Hamidi mendengarnya. “Sudahlah ditanya macam-macam, dituduhnya pula kita yang bukan-bukan. Apa, Yus ingat, abang dah tak ada kerja lain nak follow Yus?” balas Hamidi. Merah muka Yusliza mendengarnya.
“Let’s me answer your question first. I’m fine. Makin berisi ni. And abang kerja kat sini. Yus buat apa pula kat sini?”soal Hamidi. Lama tidak bertemu, rindu pula ingin mendengar celoteh gadis itu.
“Yus buat kerja sikit. Sambil-sambil tunggu abang Yus. Abang Midi kerja kat sini? That’s mean…”
“Midi, tu client dah sampai. Kau ke mana? Lama juga dia tunggu.” Celah Yusril sambil mendekati mereka berdua.
“Abang, Abang Midi ni senior Yus. Abang ingat pengarah projek yang Yus cerita dulu? Dialah orangnya. Sampai buat Yus demam.”rungut Yusliza. Tertawa Hamidi mendengarnya. Yusril hanya mengiakan. Jauh di sudut hati, ada perkara yang membuatkan dia lebih risau sebenarnya.
Yusliza memeluk lengan Yusril sambil melentokkan kepalanya di bahu abangnya itu. “Abang Midi, inilah abang Yus.” Yusliza menyatakan hubungannya dengan Yusril kepada Hamidi.
Hamidi agak terkejut mendengarnya. “La…iya ke? Kenapa tak cakap awal-awal yang Yus ni adik Aril. Kalau Abang Midi tahu, senang kerja abang nak tackle Yus.”Usik Hamidi. Yusliza terjerit kecil lalu memukul lengan Hamidi. Hamidi tertawa. Dia sudah biasa dengan semua itu.
“Yus, abang ada hal kejap. Ada client. Kalau ada masa nanti, kita jumpa. Yus tengah buat kerja kan? Kalau ada masalah, beritahulah abang. InsyaALLAH abang tolong. Okeylah, abang pergi dulu.”ujar Hamidi. Yusliza mengangguk sambil tersenyum. Kemudian, dia terpinga-pinga. Tanya Hamidi? Dia tahu ke kerja aku macam mana? Bukan dia ambik jurusan lain ke? Ah…biarlah. Mungkin ada yang dia boleh tolong nanti.
“Eh aril, mana client tadi?” Hamidi bertanya.
“Tu.”jawab Yusril sambil menudingkan jarinya ke satu arah. Hamidi dan Yusliza turut mengalihkan pandangan mereka.
Yusliza terkedu. Mati senyumannya. Lelaki itu sedang merenungnya tajam. Terbayang-bayang lagi amaran yang pernah dilontarkan oleh lelaki itu kepadanya sebulan yang lalu. Kenapa dia ada di sini?
“Dah lama dia perhatikan kakak dengan Midi. Sebab tu abang cover. Takut dia salah faham.” Yusril mula bersuara setelah Hamidi dan tetamunya itu masuk ke bilik.
Yusliza tersenyum tawar. Dia kembali duduk menyambung catatannya tadi. “Dia tak sepatutnya marah.” Perlahan Yusliza bersuara. Namun, sempat yusril mendengar kata-kata itu. Dia mula pelik. Kenapa pula tak patut? Yusliza kan tunang Badrul. Bisik hatinya.

Para pekerja NS Holdings sudah mula memenuhi ruang dewan hotel itu. Yusliza teruja melihat keindahan hiasan dan kemeriahan di situ. Yang lebih penting, dia tidak sabar-sabar untuk menyekeh Hamidi kerana tidak memberitahunya bahawa Tan Sri Nazarul itu adalah bapanya. Dia amat terkejut setelah Yusril memberitahunya siapa Hamidi yang sebenar. Itupun ketika mereka dalam perjalanan ke hotel tadi.
Yusliza bertegur sapa dengan Amira dan suami. Sempat dia menimang anak kembar mereka. Terkenang kembali zaman persekolahan dulu. Dia pernah berangan-angan untuk memiliki sepasang anak kembar bersama suami tercinta. Namun, kutukan dan penghinaan yang sering diterima membuatkan dia terus melupakan impian itu. Dia sudah malas memikirkan tentang cinta lagi.
“Abang Yus tu bila nak kahwin?”soal Amira.
“Kak Mira, Yus rasa abang tu tak ada perasaan la. Dia nak terus membujang kot.” Bisik Yusliza.
“Apa cakap abang awak macam tu!”tegur Amira lembut. Dipukul lembut bahu Yusliza. Terkekeh-kekeh Yusliza ketawa.
“Woi, anak dara tak elok ketawa macam tu.”tegas Hamidi. Yusliza terdiam. Dia menjeling tajam kea rah Hamidi. Tersengih-sengih lelaki itu. Amira mula meminta diri apabila suaminya memanggilnya. Tinggal mereka berdua. Hamidi dan Yusliza duduk.
Malam itu, banyak yang mereka bualkan. Tentang kehidupan dulu dan kini. Yusliza langsung tidak menghiraukan Badrul yang sering memerhatikannya. Amaran melalui pandangan mata yang diberikan oleh Badrul langsung tidak dipedulikan.
Badrul menghampiri mereka. Dia terus duduk di sebelah Yusliza. “Hai, seronok berborak.”
“Eh, Encik Badrul. Dah lama sampai? Tak perasan pula. Kami borak-borak kosong aje.Join us?” Hamidi mempelawa.
“Kenalkan,Yusliza. Yus, ni Encik Badrul.”sambung Hamidi lagi.
“Kami dah kenal.” Balas Badrul. Yusliza gelisah. Kalau boleh, biarlah orang lain tidak tahu tentang statusnya kini.
“Oh ya? Now, tell me, how you know her?”tanya Hamidi tiba-tiba.
“She’s…”
“Kami satu sekolah.”pintas Yusliza. Dia tidak peduli dengan renungan Badrul.
“I see… Yus, abang nak ke sana. Ada hal sikit. You all berboraklah.” Hamidi meminta diri lalu meninggalkan mereka.
Masing-masing diam membisu. Yusliza terus menonton persembahan oleh kakitangan NS Holdings. Dendangan lagu ‘Unbreak My Heart’ yang dinyanyikan oleh staff NS Holding menyentuh hatinya. Hampir saja dia menangis.
“Datang dengan siapa?” serius Badrul bersuara. Kecut perut Yusliza mendengarnya.
“Abang Aril.”balasnya pendek.
“Siapa Hamidi? Siap berabang-abang lagi.”
“Penting ke?”Yusliza menjawab.
“Siapa Hamidi?”sekali lagi Badrul bertanya.
“Takkan awak tak kenal? Hamidi anak Tan Sri Nazarul. Pekerja NS Holdings.” Yusliza masih lagi berdalih.
Jawapan itu benar-benar mencabar kesabaran Badrul. “Siapa Hamidi?” kali ini, dia bersuara lebih keras dan kuat.
Yusliza terkedu. Kemudian, dia tersenyum sinis melihat kemarahan lelaki di sebelahnya. “My senior.”
“Boleh percaya ke? Rapat semacam aje.”
“Suka hati awaklah nak percaya atau tak. Saya rapat dengan dia sebab dia tahu macam mana nak menghargai orang.lain.”sindir Yusliza. Matanya masih terus menonton persembahan di pentas. Namun gelora di hatinya, hanya ALLAH S.W.T yang maha mengetahui.
“Kenapa tak nak mengaku kau tu tunang aku?”
Yusliza memandang Badrul. “Penting ke? Tunang ke, kawan ke, tak ada beza pun antara saya dengan awak.”balas Yusliza selamba. Badrul kehilangan kata-kata.
Biarlah,dia perlu banyak bersabar. Dia yang melukakan, dialah yang perlu menyembuhkan luka itu. Itulah nasihat Fikri.
“Bila balik KL?”
“Esok.”
“Aku hantar.”
“Tak payah susah-susah. Saya dah beli tiket.” sengaja Yusliza berkata begitu. Padahal, dia merancang untuk terus membeli tiket esok. Apa yang penting, malam ini, dia tidak akan membenarkan lelaki itu menyakitinya lagi.
“Kau sengaja nak sakitkan hati aku,kan!” bisik Badrul keras.
“Oh ya? Tak perasan pula. Anyway, better you go now. Tak elok awak duduk sebelah saya lama-lama. Nanti tak pasal-pasal masuk paper esok. ‘Badrul, anak pemilik Glory Development duduk berdua dengan beruk’. Kelakarlah.” Yusliza pura-pura ketawa. Sedangkan hatinya bagai ditusuk-tusuk.
“Apa yang kelakar tu?” Hamidi kembali menghampiri mereka berdua. Di belakangnya terdapat seorang lelaki dan seorang gadis.
“Tak…kami bual kosong aje. Pandai Encik Badrul ni buat lawak.”sinis Yusliza. Badrul diam. Terasa dengan kata-kata itu.
“Iya? Well, Yus, tengok siapa datang.” Hamidi menepuk belakang lelaki di sebelahnya.
“Abang Din! How are you?”tegur Yusliza girang. Mereka terus berborak. Tidak sedar yang Badrul telah pergi meninggalkan mereka.
“InsyaALLAH,nanti kat sana Yus tolong tengok-tengokkan Ijah. Kalau Ijah nakal, Kak Yus sekeh dia.”Yusliza bergurau.
“Jangan nanti Ijah yang jaga Yus.”usik Khairuddin. Yusliza memukul lelaki itu dengan begnya. Terhibur Hamidi dan Khadijah melihat gelagat mereka.
Kedengaran suara Yusril di atas pentas. Hamidi pelik. “Yus, apa Aril buat kat atas tu?”
“Itu yang Yus geram. Dia beria-ia ajak Yus. Tapi tadi dah last minute, ada orang mintak dia jadi pengacara. Pengacara asal ada emergency. Sebab tu Yus sorang-sorang aje.”rungut Yusliza. Mereka tersenyum mendengarnya.
“Tengok tu. Mereka mintak Encik Badrul menyanyi.”Khairuddin berkata. Semua mata tertumpu ke arah pentas.
“Saya tak pandai menyanyi. Tapi atas permintaan semua, saya cuba. Minta maaf kalau suara saya sumbang.”tertawa penonton mendengar kata-kata itu. Yusliza yang mendengar menahan tawa. Kalau tak nyanyi pun suara awak tetap sumbang. Kutuk Yusliza dalam diam.
“Lagu ini, saya tujukan khas untuk tunang saya. InsyaALLAH, kalau tiada aral, tahun depan kami akan berkahwin.”ujar Badrul. Yusliza terkedu. Kesemua penonton tertanya-tanya. Siapakah gadis yang dimaksudkan oleh lelaki itu.
Yusliza mula tidak senang duduk. Dia mula bangun untuk pergi dari situ.
“Yusliza, terimalah lagu ini…”kata Badrul lagi. Tiba-tiba, cahaya lampu di suluh ke arahnya. Yusliza tidak jadi melangkah. Dia senyum terpaksa. Semua mata sedang memandang ke arahnya. Tepukan gemuruh diberikan kepada pasangan itu.

Bukakan hatinya
Lembutkanlah jiwa
Kembali kepadaku
Selamanya…

Yusliza menoleh memandang Hamidi dan Khairuddin yang sedang kaku melihatnya. Yusliza duduk semula di kerusinya.
“Yus, betul ke apa yang kami dengar tadi?”soal Hamidi seakan tidak percaya. Mereka kelihatan bersahaja ketika bertemu tadi. Masakan tiba-tiba sudah bertunang?
Yusliza mengangguk lemah. Mereka yang hadir pada malam ini telah mengetahui tentang statusnya. Apa tujuan Badrul melakukan semua ini?
“Sejak bila? Kenapa tak pernah beritahu?” Khairuddin pula bertanya.
“Baru lagi. Seminggu selepas kita mula bercuti semester lepas. Yus belum bersedia nak beritahu orang tentang hal ni.”Yusliza berterus-terang. Rasanya, alasan ini sesuai.
Hamidi meraup mukanya. Satu keluhan kecil dilepaskan. Sungguh, dia benar-benar terkejut. “Seminggu selepas cuti. That’s mean…masa kita berjumpa kat MPH tu, Yus dah…”
Yusliza mengangguk lagi. Bukan dia tidak mahu memberitahu. Tetapi baginya, ia tidak penting memandangkan tunangnya adalah insan yang terlalu membenci dirinya. Jadi, adakah ikatan ini akan diakhiri dengan perkahwinan? Dia tidak yakin dengan semua itu. Untuk apa dia menghebahkan tentang sesuatu yang tidak pasti?
“But please… Don’t tell anyone about this. Yus perlukan masa.”rayu Yusliza. Hamidi dan Khairuddin mengangguk lemah. Melihatkan rayuan itu, mereka pasti ada sesuatu yang tidak kena. Jika tidak, masakan pertemuan mereka tadi kelihatan sepi. Bukan Hamidi tidak perasan layanan hambar dan sinis Yusliza serta renungan tajam Badrul kepada mereka.

Kau pergi jua
Demi mengubat hatimu
Lari dari perbuatanku
Menyakitkan…
Tak mungkin dapatku
Sembunyikan kesepian
Kini takdir yang menentukan
Ku terima balasan…
Rindu sampaikanlah
Bisik hati ini
Di sanubarinya
Cintaku yang bertakhta…

Lagu itu terus dinyanyikan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: