Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Novel : Sesuci kasih seorang isteri 19

Disember 10, 2009

Nama Pena : kak tyea

“Lamanya mandi? Suka main air ke?.” Usikan Alishah menyambutku di muka pintu. Dia tersenyum-senyum sendiri sambil membawaku duduk di birai katil. Sebelah tangannya menggosok-gosok rambutku dengan sehelai tuala putih.
Putih warna kegemaran Alishah. Putih melambangkan kesucian. Sama seperti dirinya juga. Suci daripada sebarang kekotoran. Dan Asha juga nampaknya menuruti warna kegemaran yang sama dengan mamanya. Bukan menuruti kegemaranku yang lebih gemar pada warna hitam dan merah.
“Saja nak rendam lama-lama dalam tub tu. Rasa sejuk airnya. Best.”
“Ya, sejuk. Dingin.”
“Semalam sayang rindu abang tak?.” Perhatianku mula teralih. Sengaja ku alih sebenarnya. Malas mahu berbual panjang soal air yang sejuk itu. Alishah lebih menguntungkan.
“Rindu pun nak buat macam mana? Isha rindu dalam hati aje lah.”
Spontan lidahku terkelu. Aku yang terasa atau Isha memang sengaja? Ah, mustahil dia tahu rahsiaku.
“Hmm…kalau rindu kan boleh call. Suruh abang balik cepat-cepat?.” Ujiku sedangkan dalam hati, akulah yang bodoh.
“Tak apalah. Isha tak nak mengganggu abang buat kerja. Nanti tambah lambat abang siap, tambah lambat abang sampai rumah.”
“Bijak.” Pujiku dan dia melebarkan senyuman manisnya.
“So, is everything clear by now?.”
“Alhamdulillah, I have finished all of them. Harap-harap lepas ni abang dapat rehat lebih dengan sayang. Dengan baby.”
Aku bergerak ke almari pakaian. Mengenakan deodorant sebelum menyarung baju melayu cekak musang berwarna biru muda serta kain pelikat. Sebentar sahaja lagi akan masuk waktu solat subuh.
“Abang nampak makin handsome pakai baju melayu ni.”
Mataku terus terarah ke cermin. Meneliti diriku dalam pakaian solatku. Kemas. Handsome? Mestilah.
“Thanks for the compliment, honey. I know I am, and that’s the reason why I married to the most beautiful woman in the world.”
“Alhamdulillah. Tapi Isha tak adalah secantik mana.” Alishah sudah bangun daripada katil. Rambutnya yang sudah diikat dikemas-kemaskan.
“Cantik sangat sampai abang rasa macam tak segandingan dengan sayang.”
Bahuku dielus-elusnya.
“Isha mungkin cantik. Syukurlah tapi Isha cuma secantik-cantik manusia. Tak ada sebab untuk abang rasa tak segandingan dengan Isha.”
Senyuman di bibirnya meleret lagi. Pantas aku mendaratkan sebuah kucupan paling hangat di kedua belah pipinya. Apabila aku meliarkan pandangan, Alishah mengekeh ketawa sebelum akhirnya dia meminta diri masuk ke bilik mandi untuk mengambil wudhu.
“Nakal.” Bisikku sendiri bersama senyuman lucu.
Selepas Alishah keluar, aku pula menyusul masuk mengambil wudhu sementara isteriku keluar memanggil Mak Kiah untuk solat berjemaah di bilik Asha.
Kami ada dua sebab mengapa tidak solat di mini surau kami tetapi memilih solat di dalam bilik si kecil kami.
Satu : Kami mahu Asha melihat perbuatan kami solat secara berjemaah sebagai sesuatu yang sangat murni dan mengeratkan silaturahim.
Dua : Jika kami solat di mini surau, Asha yang tidak menentu jaga dan tidur akan ketinggalan bersendirian di biliknya semasa kami bertiga solat. Bukan mengutamakan anak semata-mata tetapi bukankah menjaga keselamatan itu juga dituntut dalam islam?
Tiga : Biliknya cukup luas untuk sepuluh orang menunaikan solat jemaah.
Empat : Bilik beradu kami hanya kami berdua yang memasukinya kecuali pada masa-masa gawat yang membenarkan orang lain seperti Mak Kiah dan mama atau papa untuk memasukinya.

28
“Angah!!!.”
Niatku untuk duduk terbatal sama sekali. Aku mengisyaratkan agar Siti keluar sebentar meninggalkan aku di sini. Dia akur.
“Terima kasih banyak-banyak, ngah. Aku hutang banyak dengan kau.”
“Ya, memang banyak.” Aku yakin Irman sudah dilepaskan dan sebaik sahaja papa dan mama sampai di rumah along, mereka akan segera berlepas pulang kembali ke tanah air. Mudah-mudahan along sedar yang tiada apa diperolehnya setelah bertahun-tahun mengabaikan papa dan mama.
“Saya berdoa ini yang terakhir sekali, long. Saya dah tak sanggup. Perempuan tu sekarang dah bukan anak dara lagi sedangkan saya sikit pun tak ada perasaan.”
“Aku betul-betul minta maaf. Aku akan jelaskan hal ni dengan papa dan mama.”
“Eh, gila ke apa?.” Memberitahu mama dan papa maknanya memberitahu Alishah sekali.
“Tak. Aku cuma nak minta ampun dengan diorang. Rahsia ni tetap akan jadi rahsia kita berdua.”
Tahu tak apa…
“Pesan dengan kak long dan anak-anak along tu. Kalau rahsia ni pecah, bukan lagi orang lain tapi saya sendiri yang akan musnahkan keluarga along tu.” Ugutku penuh emosi. Aku akan melakukan apa saja kalau sampai rahsia ini bocor.
Sudahlah aku berkorban begini besar, andai kata pecah juga…masyaallah…kuatkanlah hatiku untuk bersabar.
“Aku berjanji, ngah. Aku dah banyak menyusahkan kau. Aku minta maaf.”
“Jadi bila along nak balik ni? Passport dah dapat ke belum?.” Dalam risau, aku masih mampu memikirkan kebajikan mereka.
“Passport dah dapat lepas Sofea telefon ayah dia tapi kami kena tunggu papa dan mama sampai dulu. Kalau tak nanti diorang syak pula.”
“Tiket dah beli ke?.”
“Dah. Along dah uruskan. Sekali flight dengan papa dan mama. Ini pun aku dah risau sebab muka Irman bengkak sangat.”
“Alah, cakap ajelah dia bergaduh dengan budak-budak samseng kristian kat situ. Insyaallah papa dan mama mesti percaya punya.”
Dari mula along menyatakan hasrat mahu berpindah meluaskan perniagaan di Turki 4 tahun lalu, papa dan mama berkeras tidak setuju. Kebetulan masa itu negara Turki sedang dalam proses pertukaran kuasa pentadbir kristian sepenuhnya.
Dulu lagi negara itu tak stabil. Entah angkara siapa sampaikan masjid-masjid kini menjadi gereja mereka. Turki memang tidak sesuai untuk rakyat beragama islam.
“Ngah, aku janji akan balas jasa-jasa kau dengan kami sekeluarga. Aku janji. Sumpah.”
“Jangan nak sumpahlah, long. Entah terlaksana entah tak nanti.”
Along mengeluh berat. Dalam nafasnya ditahan-tahan. “Saya bukan nak sombong tapi cukuplah kata insyaallah. Kalau ada, adalah. Tapi saya lebih senang kalau along setakat tolong jaga mulut along sekeluarga jangan sampai rahsia ni pecah.”

29
Aku tiba lebih awal di tempat yang sudah dijanjikan. Sebuah restoran makanan barat yang agak sederhana. Dan yang pastinya bukan restoran kesukaan Alishah. Dia kurang gemar western food.
“Abang dah sampai?.”
Aku lekas angguk dan tiba-tiba sedar kami cuma berbual di telefon. Macam mana dia nak nampak apa yang aku buat?
“Ya. Dah duduk pun.”
“Sekejap ya, bang. Sofea nak park kereta lagi.”
“It’s okay. Take your time.” Dan talian segera ku putuskan.
Kenapa aku tiba-tiba setuju keluar makan tengah hari dengan Sofea hari ini? Selepas peristiwa dua hari lalu itu?
Sementara menanti dia sampai, aku membelek-belek gambar-gambar Alishah dan Asha di dalam telefon bimbit. Gambar Alishah tiada yang tidak lengkap bertutup aurat. Katanya dia takut ada orang lain melihat atau terlihat dirinya kalau dia membuka tudung di hadapan kamera.
Aku pernah cuba menangkap gambarnya tidak memakai tudung semasa dia tidur tetapi akhirnya dia dapat tahu. Dia takut aku marah tetapi akhirnya dia merayu memintaku memadamnya.
“Assalamualaikum.” Seseorang berbisik betul-betul di telinga.
Sofea!!
“Waalaikumsalam.” Tanganku beberapa kali mengurut dada. Walaupun kata-kata baik yang dihulur Sofea tetapi dengan cara yang begitu, sungguh aku terkejut.
Dia menarik kerusi di sisiku dan terus duduk. Senyumannya melebar di bibir. Pastilah dia berbahagia kerana aku sudi menemaninya keluar makan tengah hari. ‘Temujanji’ pertama kami selepas bergelar suami isteri.
Seketika muncul seorang pelayan lelaki menghulurkan buku menu. Dia berfikir-fikir memilih makanan hinggakan pelayan tadi mengalihkan perhatian beberapa kali.
“Kata favorite food ada kat restoran ni.” Perlahan aku memberi isyarat yang aku juga sudah bosan menunggu tanpa ditanya apa yang hendak ku makan.
“Hurrmm..confused. Tak tahu nak makan apa bila dah duduk sama dengan abang ni. I used to be with my colleague.”
Terharu? Sedikitlah. Dari aksinya, senyumnya…dapat ku lihat betapa terujanya dia dapat bersama diriku. Mengapa ya? Di mana sebenarnya dia mengenaliku hingga dia begini suka kepadaku?
Selama hidupnya, dia membesar di Turki dan hanya sesekali datang ke Malaysia mengikut ibu bapanya. Baru tiga tahun kebelakangan ini dia semakin kerap ke sini. Sendiri. Menguruskan bisnesnya. Itupun setahuku, dia menjalin hubungan perniagaan dengan syarikat perkapalan antarabangsa sahaja.
Syarikatku yang tidak semegah mana itu? Belum pernah berurusan dengan Top World Shipping Company miliknya.
“May I have your order now, madam?.” Mungkin dah tak tertahan lagi tertunggu-tunggu, pelayan itu akhirnya bersuara juga.
Soalannya disambut senyuman dan anggukan padu Sofea. Sempat lagi matanya melirik padaku sebelum bersuara.
“I’d prefer to eat beef stick with chicken sauce. How about that, abang?.”
“Saya terasa nak makan fish and chips. Terpulanglah pada sofea nak makan apa.” Sungguh respon yang sangat mematikan selera seorang isteri.
“Oh, abang suka fish and chips rupanya.”
“I think so.”
Sofea menyentuh tanganku di atas meja. Diusapnya sebentar dan aku pula yang bergegar sendiri. Mujurlah akal warasku sempat menghalangku daripada melakukan tindakan refleks yang dengan pastinya akan menjadikan maruah Sofea jatuh diinjak kaki pelayan ini.
“Okay.”
Pelayan tadi senyum mesra. “So, what would be your final order?.”
“I’ll decide.” Putusnya. Tegas. Walaupun suaranya masih lembut.
Aku cuma mampu terangguk-angguk. Sepanjang perkahwinanku dengan Alishah, dia tidak pernah memutuskan apa sahaja seperti ini. Dia akan bersungguh-sungguh memastikan aku jugalah yang akan paling berpuas hati terhadap apa saja yang ingin aku lakukan.
“We’ll take fish and chips but please put some chicken sauce on mine. About the drinks, we’ll take fresh orange. That’s all for now.”
Lidahku cuma terkelu. Aku tidak minum fresh orange dan aku tidak suka fish and chips…
Dari langkah pertama yang diambil pelayan itu hinggalah pertemuan kami berakhir di muka pintu restoran tidak sampai sejam kemudian, aku menilai dirinya saja dan rumusanku : membosankan.

Novel : Mirror 9

Disember 10, 2009

Nama Pena : Hasrudi Jawawi

AWAL-awal pagi lagi Dewi sudah sampai ke sekolah. Dia tidak tahu mengapa perasaannya begitu berkobar-kobar untuk ke sekolah hari ini. Seolah ada sesuatu yang dia nantikan. Ya, memang ada sesuatu yang di nantikan. Apa yang di nantikan adalah ingin bertemu dengan Andy. Tidak sabar rasa hatinya untuk bertemu dengan Andy hari ini.

Sampai sahaja di dalam kelas, dilihat meja Siti masih kosong. Siti belum sampai lagi. Dewi duduk sendirian di mejanya. Ada beberapa orang pelajar lain sudah lama berada di dalam kelas itu. Masing-masing sibuk dengan buku tulis. Tidak tahu apa yang mereka sedang tulis.

Oh ya, mungkin dia orang masih belum siap kerja sekolah matematik yang cikgu Mat Noh beri minggu lepas agaknya. Desis di dalam hati Dewi sendirian. Dia awal-awal lagi sudah menyiapkan kerja-kerja itu. Malam sebelum dia menemui ayahnya semalam, dia telah menyiapkan kesemua kerja sekolahnyan itu. Dia tidak suka melewat-lewatkan sesuatu kerja. Padanya, selagi sesuatu kerja itu tidak disiapkan, hatinya pasti tidak tenang.

Hatinya berlagu riang. Tidak tahu ingin di tahan bagaimana. Senyuman di bibirnya tidak lekang sedari tadi. Beberapa minit kemudian, dia mula terlihat Siti dan beberapa orang pelajar yang lain sedang melangkah menuju ke kelas. Senyuman Dewi semakin melebar.

“Good morning Siti.” Ucap Dewi selepas Siti melabuhkan punggungnya di kerusinya.

Siti kehairanan melihat kemunculan Dewi hari ini.

“Awal kau sampai hari ni?” Tanya Siti kehairanan.

Dewi hanya tersengih sumbing. Siti semakin hairan.

“Oh ya.” Tiba-tiba Siti seolah teringat sesuatu. Dia mendapatkan beagnya lalu dikeluarkan dompetnya dan di letak di atas meja.

Dewi terpinga-pinga. Beberapa saat kemudian Dewi tertawa sambil menutup mulutnya dengan kedua tangannya.

“Dompet kau dah dapat balik dah?” Tanya Dewi gembira.

Siti tidak senyum pun. Malah, wajahnya serius.

“Kau kenapa?” Tanya Dewi kehairanan melihat raut wajah Siti yang serius itu.

“Aku confuse sekarang ni.” Tanya Siti musykil.

“Apa yang kau confuse?”

“Kau pasti ke, kau dengan dua orang perompak tu tak ada kaitan?” Tanya Siti sangsi dengan kejujuran Dewi ketika ini.

Dewi kehairanan bila mendengar pertanyaan Siti itu. Seolah Siti menyalahkannya atas apa yang telah berlaku padanya kelmarin. Seolah dialah dalangnya atas apa yang berlaku. Mata Siti melirik ke arahnya seolah menganggap dia telah berkomplot bersama dua peragut itu untuk menakutkannya.

“Apa kau cakap ni? A… aku tak faham.” Tanya Dewi terpinga-pinga.

“Semalam, dua orang peragut tu datang rumah aku, minta maaf. Dia orang kata jangan hanta sesiapa ganggu dia orang lagi. Lepas tu dia pulangkan balik dompet aku ni dengan keadaan ketakutan.” Jelas Siti tentang apa yang telah berlaku malam semalam.

Amat dan Dolah telah ke rumahnya dengan berpandukan alamat pada kad pengenalannya semata-mata untuk mengembalikan dompetnya. Alasan yang mereka berikan adalah mereka di ganggu sesuatu yang aneh selepas mencuri tas tangannya.

“Kau ada jumpa dia orang ke untuk pulangkan dompet aku ni balik?” Tanya Siti ingin kepastikan. Kejujuran kawan baiknya itu diharapkan ketika ini. Dia tidak mahu jadi mangsa mainan Dewi jika benar tanggapannya sebelum ini yang meanggap Dewi dan dua peragut itu berkomplot untuk menakutkannya.

“Apa kau merepek ni? Aku kenal dia orang pun tak, tau? Macam mana aku nak jumpa dia orang?” Jawab Dewi serius dan kehairanan.

“Baguslah. Jadi, kenapa mereka perlu pulangkan tas tangan aku semula? Sesen pun tak hilang tau?” Jelas Siti kehairanan.

“Oklah tu dia orang pulangkan. Kalau dia orang tak pulangkan macam mana? Jadi pendatanglah kau sebab tak ada IC.” Dewi cuba berseloroh.

Siti hanya tertawa kelat. Dia masih ragu-ragu dengan kejujuran Dewi ketika ini. Dia masih tidak yakin, bahawa Dewi tidak tahu apa-apa fasal hal ini. Segala kata-kata Dewi kelmarin benar-benar berlaku. Konspirasi apa yang cuba Dewi lakukan ini? Siti bermonolog sendirian di dalam hati.

“So, now kau percaya pada cerita aku?” Tanya Dewi tiba-tiba.

Siti tidak terus menjawab. Walaupun dia gembira bila dompetnya sudah di kembalikan semula, tetapi dia masih musykil. Dia tidak tahu apa yang telah berlaku pada Dewi. Apa yang Dewi niat pada orang yang dia benci, pasti akan benar-benar berlaku. Kejadian ini solah satu bukti yang dia tidak boleh lagi untuk menyangkal cerita Dewi sebelum ini mengenai kuasa misteri yang dia miliki oleh gadis itu adalah benar.

“Ntahlah… aku tak pasti sama ada aku boleh percaya cerita kau tu atau tidak. Manalah tahu semua ni hanya sekadar konspirasi nak menakutkan aku.” Jelas Siti tanpa ada perasaan serba salah pun. Dia tidak terfikir sama sekali mengenai kata-katanya itu bakalan membuat Dewi terasa hati.

“Konspirasi? Apa maksud kau?” Tanya Dewi seolah tidak puas hati.

“Manalah tahu kau rancang semua ni nak takutkan aku ke?” Agak Siti sekadar meneka-neka.

“Pleaselah Siti, kau tak percaya dengan aku? Buat apa aku nak takutkan kau? Apa faedahnya.” Tanya Dewi penuh dengan perasaan kecewa bila kejujurannya tidak diendahkan oleh Siti.

“Manalah tahu.” Jawab Siti selamba sambil buat-buat tidak tahu.

“Owh, jadi selama ni kau tak percayakan akulah ek? Ok fine, terserak kaulah.” Bentak Dewi hampa lalu mengeluarkan buku teks geografinya. Pagi ini subjek pertama adalah Geografi, jadi dia akan membuat persiapan awal sebelum cikgu Ahmad masuk untuk mengajar subjek itu. Dia terasa hati dengan Siti. Walaupun begitu, tiada dendam untuk kawan baiknya itu.

************************

“TERIMA kasih cikgu.” Ucap Sem lalu di ajuk oleh semua pelajar. Cikgu Mat Noh mula melangkah keluar, disusuli oleh pelajar-plejar yang lain. Tanpa berkata apa-apa sedari tadi, Dewi terus melangkah keluar dari kelas meninggalkan Siti sendirian.

Siti mula rasa serba salah terhadap Dewi ketika ini kerana telah berprasangka buruk terhadap Dewi pagi tadi. Di dalam kelas, tinggal dia dan Sem sahaja. Pelajar lain telah berlalu menuju ke kantin sekolah. Mengisi perut yang sedang kelaparan.

“Hai Siti, sorang je ke? Mana Dewi? Selalu kau dengan dia?” Tanya Sem selepas melihat Siti duduk sendirian di tempat duduknya. Kemusykilan membelenggu perasaannya. Selalunya, Siti akan ditemankan Dewi ke mana jua dia berada. Tetapi tidak pula hari ini. Jadi, dia kehairanan.

“Entah, dia pergi kantin kot.” Jawab Siti acuh tidak acuh. Jelas tiada senyuman di raut wajahnya.

“You all ada problem ke?” Sem sekadar meneka.

Siti mengeluh berat. Dia mengeluarkan dompetnya dari dalam mejanya.

“Dompet kau dah dapat balik?” Tanya Sem terkejut. Sama reaksinya dengan reaksi Dewi pagi tadi bila melihat dompet itu.

“Peragut tu datang rumah aku. Dia minta maaf lepas bagi dompet ni pada aku. Lepas tu dia orang blah gitu je…” Jelas Siti.

“Interestinglah kalau macam tu.” Jelas Sem gembira sambil membelek-belek dompet Siti. “Ada apa-apa yang hilang?” Tanya Sem lagi sekadar ingin memastikan.

“Tak ada.” Jawab Siti ringkas.

Senyap seketika.

“Eh…” Sem seolah teringat sesuatu. “Jadi, apa yang Dewi cakap kelmarin tu jadi betullah erk? Kau akan terima balik dompet kau ni tanpa ada hilang sesen pun?” Sambung Sem lagi.

“Itulah yang memusykilkan aku sekarang ni? Aku tak tahu sama ada nak percaya atau tidak cerita Dewi tu.” Siti kebingungan.

“Apa yang sedang bermain di fikiran kau sekarang ni?” Tanya Sem solah ingin menyelami apa yang tersirat di dalam minda Siti ketika ini.

“Kau rasa Dewi tu jujur ke dalam cerita dia?”

“Maksud kau?” Sem tidak memahami pertanya Siti itu.

“Mungkin dia dengan peragut tu telah berkomplot untuk menakutkan aku. Mana tahu?” Siti hanya membuat kesimpulannya sahaja mengenai perasaannya terhadap Dewi ketika ini. Tiada keyakinan sebenar dalam agakkanya itu.

“Sampai ke situ kau fikir fasal Dewi? Dia kan kawan kita?’ Tanya Sem kehairanan. Dia sedikit kesal terhadap Siti ketika ini kerana telah berfikiran negetif terhadap Dewi.

“Apa motif dia nak takutkan kau?” Tanya Sem lagi menginginkan sokongan untuk kenyataan Siti tadi. Kata-katanya perlu ada kata bukti jika kata-katanya itu di anggap benar. Dia tidak mahu main serkap jarang sahaja.

“Yelah, akukan tak percaya pada cerita dia sebelum ni mengenai kejadian misteri yang dia alami tu.”

“So?”

“May be dia nak takut-takutkan aku supaya aku percayakan cerita dia.”

“Hello.” Bentak Sem lalu berdiri dari duduknya sambil mencekik pinggang. “Kalau nak ikutkan fakta kau tu, aku juga tak percaya cerita dia. Kenapa dia tak takutkan aku?” Sambung Sem lagi.

Siti terdiam sejenak. Tiba-tiba dia berasa bersalah pada Dewi ketika ini kerana telah serkap jarang pada kawannya itu pagi tadi. Dia mula tidak karuan. Kata-kata Sem itu ada betulnya.

“Kita sebagai kawan dia, sepatutnya cuba fahami masalah dia. Bantu apa yang kita mampu. Bukannya cuba mencari kesalahan dia.” Sem sekadar menasihat selepas kembali duduk.

“Apa aku nak buat sekarang ni ek?” Tanya Siti serba salah dan serba salah.

“Kau jumpa dia… dan mintak maaf pada dia baik-baik. I think you minta maaf pada dia esoklah. May be hari ni dia still marah pada kau. Tunggu marahnya reda dulu ok?” Sem menasihatkan lagi melalui penilaiannya.

Siti hanya meangguk lemah. Dia rasa tersangat bersalah pada Dewi. Dia sepatutnya tidak harus menyalahkan Dewi dan mencuba mencari kesalahan Dewi. Dia sebagai kawan pertamanya di sini seharusnya mempercayainya. Bukan terus menyalahkannya. Dia bertekad, dia harus memohon maaf pada Dewi.

**********************************

DEWI duduk sendirian di salah satu meja yang sedikit terceruk di dalam perpustakaan itu. Novel remaja di tangannya sedikit pun tidak dibaca. Sekadar d selak-selak tanpa dilihat isi kandungnya. Hatinya terkilan, terkilan kerana dipersalahkan atas kesalahan yang tidak dia lakukan.

Siti yang menyalahkan dirinya atas apa yang menimpanya kelmarin mambuatkan hatinya terguris. Masakan dia boleh mencemarkan hubungan setiakawannya bersama Siti? Masakan dia sanggup menyakiti kawan baiknya sendiri? Apa motif dia untuk meyuruh orang meragut tas tangan Siti? Sedangkan dia tidak pernah kekurangan duit dari ibunya. Apa motif dia ingin takutkan Siti? Tiada sebab…

Dewi mengeluh panjang. Sedih bila diri terus dipersalahkan. Sedih rasa hatinya bagai tidak tertahan. Jika Siti tidak mahu berkawan dengannya, tiada sesiapa lagi di sekolah ini untuk dijadikan tempat dia meluahkan perasaan dan berbual mesra.

“Assalamualikum…” Kedengarsan satu suara yang tiba-tiba menerjah dari belakang. Sepantas kilat Dewi menoleh kebelakang.

“Waalikumussalam…” Jawab Dewi lembut. Tiba-tiba sahaja jantungnya berdegup laju bila bertentang mata dengan tuan punya suara. Insan yang di tunggu-tunggu sudah muncul.

“Boleh Andy duduk kat sini?” Tanya Andy lembut sambil menunjukkan jari telunjuknya ke arah kerusi kosong yang ada di hadapan Dewi.

Dewi tersipu malu. Dia mengangguk perlahan tanda membenarkan Andy duduk di kerusi itu. Jantunganya tidak karuan. Tiba-tiba badan terasa panas, sedangkan kipas angin ligat berpusing di atas kepala.

“Sorang je ke?” Tanya Andy selepas duduk di hadapan Dewi. Diletak majalah Dewan Pelajar di atas meja. Sengaja membawa majalah itu. Sedangkan di dalam hatinya sedikit pun tidak berminat untuk membacanya.

“Ha’ah.” Jawab Dewi sepatah. Pandangan ditundukkan, tidak sanggup untuk bertentangan mata dengan Andy ketika ini. Jantungnya bagai ingin tercabut menahan degupan yang teramat laju.

“Biasa awak dengan sorang kawan awak yang tembam-tembam tu. Mana dia?” Tanya Andy sekadar berbasa-basi.

“Dia ada hal kat kelas.” Dewi menipu. Dia sendiri tidak tahu di mana dan sedang buat apa Siti ketika ini. Dia tidak mahu ambil tahu. Apa yang dia mahu, ingin berbual dengan Andy ketika ini.

Andy hanya mengangguk Akur.

“Selalu ke awak melepak di perpustakaan ni?” Tanya Dewi sekadar ingin meneruskan perbualan mereka.

Andy mengelamun seketika. Mencari jawapan yang sesuai untuk pertanyaan Dewi itu. Jika bukan kerana taruhan. Susah benar untuknya menjejakan kaki di gedung ilmu ini. Dia hanya masuk ke perpustakaan ini pun kebiasaannya sekali dalam sebulan, itu pun di sebabkan ada ujian Hafazan dan PAFA dan ujian lisan Bahasa Melayu dan Bahasa Inggeris. Ikutkan hati, dia lebih suka melepak di belakang sekolah dengan kawan-kawan sambil menghisap rokok.

“Tak adalah selalu, kadang-kadang je. Kalau saya bosan saya akan ke sini.” jawab Andy menipu.

“Owh ye ke?” Akur Dewi sambil tergelak kecil. Namun, gelakkannya masih di tahan-tahan agar nampak sopan di hadapan Andy. “Saya selalu lepak at sini time rehat.” Sambung Dewi lagi.

“Iye?” Tanya Andy manja. Sungguh romantik nada suaranya. Mengetarkan lagi jiwa Dewi.

“Kalau macam tu, lepas ni bolehlah kita berjumpa di sini bila waktu rehat ek?” Andy sekadar mencadang. Dalam hantinya, dia terasa terpaksa meluahkan kata-kata itu. Baru seminit di perpustakaan ini, bagaikan sejam dia rasakan.

“Awak form 5 kan, tahun ni?” Tanya Dewi sekadar ingin memastikan, walaupun dia sendiri sudah tahu jawapannya yang sebenar dari Sem sebelum ini.

“Ha’ah. 5B.” Jawab Andy seolah bangga.

“Wow, boleh tahan terror awak ni ek? Kelas 5B, kelas kedua terbaikkan di antara kelas-kelas tingkat 5 yang ada?” Tanya Dewi sekadar berbasa-basi.

“Tak adalah terror sangat macam budak tu. Kelas 3 Mutiara. Kelas best student dalam semua kelas tingkatan 3 yang ada di sekolah ni.” Pintas Andy sambil menonongkan matanya ke arah lain. Sengaja mengusik Dewi.

“Awak ni ada-ada je tau?” Jelas Dewi manja sambil mencubit perlahan pada lengan Andy.

“Adui….” Keluh Andy kesakitan. “Kalau couple dengan awak ni, mahu saya lebam-lebam lepas ni.” Kata Andy selamba sambil mengosok-gosok bekas cubitan Dewi tadi yang kelihatan merah di lengannya.

Dewi terdiam. Tiba-tiba pipi jadi merah dek menahan malu. Kata-kata Andy itu membuatkan dia tersipu-sipu. Dia tidak menyangka Andy akan melepaskan kata-kata itu di saat perjumpaan mereka yang baru kali kedua ini.

Andy hanya tersenyum melihat gelagat Dewi yang tersipu-sipu sambil menundukkan wajah di hadapannya. Dia tidak menyangka begitu mudah dia ingin memiliki hati wanita yang sebelum ini di sangka berhati keras, ganas dan liar memandangkan Dewi sebelum ini bersekolah di bandar.

Pada persepsinya, orang dari bandar ni semuanya kurang sopan. Tapi persepsi itu harus di tukar mulai sekarang. Tidak semua orang yang lahir dari bandar bersikap korang sopan. Salah seorangnya adalah Dewi.

“Kenapa senyap?” Tanya Andy bila melihatkan Dewi tiba-tiba hilang kata-kata.

“Tak ada apa-apa.” Jawab Dewi malu-malu. Rasa serba salah pula mencubit lengan Andy tadi. “Maaf sebab saya cubit awak tadi.” Pohon Dewi lagi. Mukanya masih ditundukkan.

“Awak memang suka cubit orang ke? Mesti boyfriend awak dulu selalu kena cubit kan?” Andy sekadar meneka-neka.

“Saya mana ada boyfriend.” Cepat Dewi memintas kata-kata Andy tadi. Sememangnya dia tidak pernah ada kekasih. Dan ini kali pertama dia merasakan perasaan ini. “Maaf, lepas ni saya tak akan cubit awak lagi ek?” Pohon Dewi lagi serba salah.

“Hisy, tak apa, saya lagi suka. Sekurang-kurangan kalau awak cubit saya, ada juga bekas dari awak untuk saya lepaskan rindu kalau saya rindu pada awak.” Andy mula melancarkan serangan manis mulutnya dan lembut gigi dari lidah.

Dewi tersipu-sipu lagi, terasa panas seluruh badan. Di dalam bajunya, badanya sudah berpeluh-peluh menahan kehangatan suhu badan. Dia pun tidak tahu kenapa. Jiwa bagai melayang bila bertentang mata dengan Andy. Hati bagai terbang tatkala mendengar seuara Andy.

Beberapa minit kemudian, loceng berbunyi menandakan tamatnya waktu rehat. Dek menahan malu, Dewi cepat-cepat meminta diri. Kelihatan sedikit menggelabah. Andy hanya tesegih puas memandang keadaan Dewi yang tidak tentu arah itu. Andy memandang di suatu sudut lain di perpustakaan itu. Kelihatan kawan-kawannya yang lain sedang tersengih padanya. Andy puas hati bila rancanganya berjalan lancar.

Bersambung…..

Novel : Diulit Dosa Cinta 14

Disember 10, 2009

Nama Pena : awin awina

BAB 14

“Hari minggu nie mama harap Zaq tak ke mana – mana”

“Kenapa, ma…ada hal penting ke” tanya Zaqrie sambil menghirup minuman petang di tepi laman rumah. Papa turut menantikan bicara mama penuh tanda tanya.

“Ala…Puan Sri Rosnah dengan Erisa nak datang. Zaq tu, tak pernah nak lekat kat rumah. Asyik hilang je …geram mama tau. Kesian kat Erisa tu asyik menunggu Zaq” ngomel mama dengan 100 kerutan di muka.

Zaqrie tergelak kecil. Aku ingatkan hal apa tadi. Bikin debar je. Mama aku ni mula la tu buat – buat raut muka kerut. Aduhai! Si Erisa ni pun satu , tunggu aku buat apa. Aku dah jelaskan kat dia tempoh hari antara aku dengan dia tiada apa – apa …tak faham – faham lagi ke. Zaqrie mengeluh.

“Mengeluh pula bila mama cakap. Betul tak, Zaq memang sengaja kan, mengelak dari berjumpa dengan Erisa. Bukannya mama tak tahu. Boleh baca fikiran anak mama ni. Kalau nak harap Zaq cari sampai tua la nampaknya. Erisa tu budak baik, sopan ..mama kenan dengan dia. Mama ni bukan apa, umur Zaq dah meningkat. Kalau lambat – lambat macam ni… kempunanlah mama nak timang cucu” ceramah mama kepadaku secara percuma, sungguh beremosi dan penuh misi untuk digapai.

Mama memang pandai buat spekulasi. Tuduh aku macam tu tapi memang betul pun. Aku malas nak layan gedik si Erisa tu. Nampak baik dan sopan depan orang je tapi bila dengan aku …eeii..manjanya terlebih. Gedik yang terlampau. Tak larat nak layan beb!

Lagipun aku dah punya calon. Wajah mulus itu!

“Awak pun satu nak paksa – paksa si Zaqrie buat apa. Biar la…sampai masa nanti adalah jodoh dia. Dah jangan di paksa budak tu ..tahu la dia cari nanti lagipun sampai bila dia nak hidup membujang” bantah papa membela anak bujangnya. Aku senyum mendengar pembelaan itu. Emm…makin sayang dengan papa.

“Abang memang ..haa..menangkanlah anak bujang awak tu” mulut mama sudah berot …merajuk.

“Saya cakap yang benar. Awak kena la faham perasaan budak muda sekarang. Lelaki pulak tu, mana suka dijodoh – jodohkan”

Aku mengangguk mengiakan pendapat papa. Betul ..betul tu pa, Zaq sokong 100%.

Raut muka mama masih kelat. Tak berganjak dengan misinya, untuk menjodohkan aku dengan si Erisa gedik tu. Papa juga tarik muka. Aik! takkan dua – dua merajuk kot. Aku pandang muka mama dan papa…alahai! susahnya jadi anak bujang seorang. Payah… jadi rebutan.

Suasana petang yang santai itu jadi senyap seketika. Masing – masing melayani perasaan yang sedang membungkam. Isu jodoh aku jadi hangat di hati kedua mereka.

“So…macam mana dengan Adawiya. Boleh ke dia bantu Zaq buat 2 kerja tu” soal papa sekaligus menukar topik yang dibicarakan sebentar tadi.

Zaqrie senyum melebar. Memang aku suka papa buka cerita ni.

“She’s good, pa. Bijak, rajin, dengar kata, lemah – lembut, manja …” ops! aku terlepas kata.

“Ish! sampai ke situ”

“Eh! gurau je tu pa” aku dah malu.

“Sapa Adawiya tu” mama mencelah.

“Anak Annuar dengan Kamisah. Masa kita sama – sama di kem dulu. Awak masih lagi tak? . Masa tu Zaqrie baru nak masuk 4 tahun, Adawiya baru setahun lebih. Zaqrie kan suka sangat main dengan dia”

“Anak Nuar dengan Misah ya, bang”. Papa mengangguk. Mama berfikir. Mengingati kembali wajah sahabatnya itu. Muka mama dah mula nak ceria. Ada senyuman terukir dibibir mama. Macam senyum – senyum kambing gitu! Nak jadikan Adawiya bakal calon menantu la pulak tu. Kalau yang ini aku terus setuju aje.

Mama masih berfikir – fikir. Lamanya fikir.

“Iya!…saya dah ingat bang. Ya Allah! Lama betul saya tak jumpa dengan Nuar dan Misah, bang. Mahu dekat 20 tahun lebih . Zaqrie pun dah besar , nak masuk 30 dah. Macam mana agaknya dia sekarang kan, bang.”

“Dah besar lah anak dara dia ya. Bila masa abang jumpa dia”

“Adawiya tu kerja dengan abang. Nuar datang jumpa abang, minta tolong carikan kerja untuk anak dia. Setahun lebih menganggur, risau jugak hati si ayah tu. So saya ‘offer’ kerja dengan saya” ujar papa menceritakan anak rakannya itu. Mama mendengar penuh minat. Macam ada apa – apa je. Elok ler ..senang kerja aku nanti …kerja – kerja meminang.

“Emm..mesti cantik orangnya kan bang. Dari kecil lagi Adawiya tu comel. Si Zaqrie ni pun suka sangat mengusik anak dara orang tu. Selagi tak menangis dibuatnya budak tu, selagi itulah dia tak berhenti mengusiknya. Memang nakal Zaq masa kecik – kecik” celoteh mama sambil tangan mencubit pehaku. Aku mengaduh manja. Nakal ke aku? Ya kot….

Oh!..Adawiya, namamu kini sedang bermain di bibir mamaku. Tak henti – henti senyuman mamaku menyebut namamu, luput terus nama Erisa gedik tu. Aku agak dah tersingkir kot dalam senarai pencalonan. Bagus..bagus

“Esok hari minggu…Zaq ajak Adawiya tu datang rumah. Mama nak sangat jumpa dia. Lama benar tak jumpa emaknya, nak juga tanya khabar. Tak jumpa emak, anak pun jadi. Esok, Zaq jemput dia ya, mama nak masak special” arah mamaku dengan hati yang berbunga – bunga. Gembira betul mamaku. Aku?…lagi la gembiranya. Kecik kereta BMW aku …Boeing 777 aku tadahkan.

Keceriaan kami terhenti tatkala bunyi deruman enjin kereta sport milik Zurina, adik perempuan keduaku memasuki ruang garaj di hadapan rumah.

Langkah anggunnya menuju ke arah kami yang sedang bersantai menikmati minuman petang.

“Hi! ma..papa..abang” sapa Zurina menjurus menghampiri kami.

“Ina dari mana” soal mama.

“Keluar dengan kawan”

“Sapa? Bekas tunang Ina kan” nada suara mama jelas keras.

“Mama…please!”.

“Ina…banyak kali mama pesan. Lupakan dia. Kenapa masih dikejar orang yang tak sudi berkongsi hidup dengan Ina. Tak malu ke? Mana maruah diri Ina. Kalau orang dah tak suka jangan dipaksa” bebel mamaku. Geram dengan sikap Zurina yang degil.

Papa dan aku cuma diam. Memerhatikan tingkahnya yang semakin tak mendengar kata. Kalau nak diikutkan aku malas ikut campur urusan adikku itu. Namun begitu, sebagai seorang abang aku tegar menasihatinya sekiranya bersesuaian dan kena pada tempatnya tetapi dia ni keras kepala orangnya. Tak makan nasihat.

“Ma..kita orang cuba nak berbaik semula. Mama memang tak suka tengok Ina dengan dia kan. Ina tahu mama memang bencikan dia” bidas Zurina menegakkan kebenarannya.

“Ina ..Ina…mama tak pernah membenci sesiapa pun temasuk dia. Cuma mama tak mahu Ina kecewa lagi. Cukup lah dengan apa yang dia dah buat kat Ina. Mama tak nak pisang berbuah dua kali. Lagipun dia yang memutuskan pertunangan itu dulu” mama cuba berlembut, memujuk hati Zurina yang keras.

“Ma…dulu tu Ina yang salah. Sekarang dah lain. Kami cuba berubah. So, Ina harap mama dapat menyokong Ina kali ini”

“Suka hati Ina lah. Mama harap kali ni Ina dengan dia serius. Mama tak mahu korang buat benda ni macam main – main. Malu mama. Nanti jemput dia datang rumah mama nak jumpa. Mama perlu cakap dengan dia” akhirnya mama mengalah dengan kehendak hati Ina. Asalkan diri anaknya itu bahagia.

“Thanks..ma” ciuman riang hinggap dipipi mamaku.

*********************************

Jari Zaqrie pantas mendail. Tiada jawapan.

Mana dia pergi ni. Zaqrie mendail lagi menanti hingga habis nada lagu di dalam telefon bimbit itu.

Masih tiada jawapan. Panggilanku dibiarkan begitu saja tanpa diangkat.

Zaqrie bengang. Melemparkan telefon bimbitnya ke atas katil. Berjalan mundar – mandir sambil tangan meraup muka.

Hati Zaqrie mulai resah.

Dia tak dengar ke atau sengaja tak ‘pick –up’. Mungkin dia tahu aku yang menelefon agaknya. Mungkin dia terasa dengan kelakuan aku yang sejak akhir – akhir ini sering kali mengenakan dia. Aku ingat bukan terasa lagi dah ..agaknya terus makan hati kot. Ah! aku memang nakal betul…Zaqrie bercakap – cakap sendiri.

Penat bermundar – mandir, akhirnya Zaqrie merebahkan diri ke atas katil. Tangan diletakkan dibawah kepala. Fikiranku masih melayang memikirkan gadis itu. Gadis yang telah mencuri hatiku. Ingat senang ke nak curi hati Zaqrie Arimi anak Dato’ Zaid. Bukan calang – calang gadis yang mampu mendebarkan hati aku. Hanya dia… wajah mulus itu!

Wajah yang kini telah bertahta dihatiku. Setiap kali memandangnya hatiku berdebar – debar. Boleh jadi sewel kalau dalam sehari aku tidak memandang wajahnya atau mendengar suaranya. Itu lah yang aku rasa sekarang.

Perbualan papa dan mamanya siang tadi menghantui fikiranku pula.

Aku masih mengenangkan kisah yang papa dan mama ceritakan itu. Aku telah berkawan dengan Adawiya sejak dari kecil lagi rupanya. Macam tak percaya pun ada. Aku langsung tak ingat kenangan lama itu. Waktu itu aku masih kecil mana nak ingatnya.

Aku merumuskan sekiranya antara aku dengan dia ada kenangan bersama. Mungkin ada jodoh kami di situ. Ah! Adawiya kenapa sekarang aku menemui dirimu. Kenapa tidak sebelum peristiwa hitam itu terjadi…aku bersalah padamu. Aku berdosa. Aku telah cemari dirimu. Maafkan aku…kalaulah kau boleh mendengar rintihanku. Ingin saja aku menjerit…..ADAWIYA MAAFKAN AKU!!!

Aku kesal. Kesal dengan apa yang terjadi. Kekesalan yang teramat dalam. Terasa ingin diputarkan semula detik itu. Detik hitam yang meragut kegadisan gadis berwajah mulus itu hampir 2 tahun yang lalu. Kini, wajah itu muncul meragut sekeping hatiku yang dahagakan kasih dan cintanya.

Mengenangkan detik itu membuatkan diriku bertambah berdosa. Ingin segera mendapatkan keampunan darinya. Ingin menanggung dan merasai keperitan itu bersamanya.

Mampukah aku…dengan kemaafan saja dapat menghapuskan luka yang amat terkesan di hati Adawiya. Tidak! Tidak mungkin sama sekali. Aku amat pasti. Kedinginan layanan Adawiya terhadapku, membuktikan kehadiranku kini tidak disenanginya.

Apa yang harus aku lakukan lagi Adawiya? Aku benar – benar insaf dan bertaubat. Aku buntu untuk memilikimu. Jiwaku diulit dosa…hatiku berbunga cinta. Hanya kerana kamu!

*******************************

“Jauh lagi ke tempat tu Ikram”

“Tak jauh. Lepas lampu isyarat tu, belok kanan. Sampai lah kita”

Honda CRV milik Ikram bergerak perlahan. Terasa begitu lama berada di dalam keretanya. Adawiya diam semula. Memandang ke arah luar, banyak blok – blok bangunan yang dibarisi dengan premis – premis perniagaan, kedai – kedai dan restoran – restoran makan.

Kali ini, Adawiya terpaksa memenuhi janjinya kepada Ikram untuk keluar makan bersama. Kalau ikut rasa hatinya, malas untuk keluar di hari cuti. Inilah masanya untuk berehat dan membereskan saki – baki kerja rumah.

Aduhai…lamanya aku rasa. Bila nak sampai ni. Jauh betul tempat makan yang Ikram syorkan. Sengaja kot.

“Okay. Kita dah sampai” kata Ikram sebaik saja memakirkan kereta.

Fuh! lega rasanya.

Adawiya sempat mengerling ke arah papan tanda di restoran itu tertera namanya Restoran Bora Ombak. Restoran yang indah, seindah namanya. Lampu neon berkerlip megah di sekeliling gerbang masuk ke restoran itu. Landskap ala Bali menyemarakkan lagi suasana yang romantis.

Kami menuju ke satu sudut yang agak berjauhan sedikit dari orang ramai. Lebih ‘privacy’ kata Ikram. Aku mengikut saja tanpa banyak soal.

Ikram duduk berdepan denganku. Katalog menu dihulurkan oleh pelayan disitu. Aku tunduk meneliti senarai menu tersebut. Selepas membuat pilihan, katalog itu dikembalikan semula.

Suasana jadi sepi antara kami berdua. Saling renung – merenung.

Ikram galak merenungku. Aku membalas . Kiranya kali ini aku sudah berani melawan renungannya itu. Mungkin aku sudah mengenepikan rasa kasihku kepadanya sejak peristiwa tempoh hari sekaligus rasa seganku semakin menepis terhadapnya.

“Kenapa awak pandang – pandang saya”

“Saja. Saya suka tengok muka awak yang redup tu. Tenang hati saya”

“Amboi! Puji saya nampak. Tak marah ke kekasih awak nanti” luncur saja kata – kata itu keluar dari mulutku.

Ikram mengerut dahi. “Kekasih? Bila masa saya ada kekasih”.

Aku mencebik. Huh! Ye la tu. Habis tu perempuan yang berkepit tempoh hari tu siapa pulak?.

“Perempuan yang berkepit dengan awak masa malam ‘dinner’ hari tu bukan kekasih awak ke?”

Ikram ketawa. Aku jadi binggung. Ingat aku buat lawak ke dia ni, bukan main gelaknya.

“Ooo…selama ini awak tak layan saya sebab awak ingat perempuan tu kekasih saya la…” Ikram perangkap aku dengan soalan perasaan. Lain aku tanya lain pulak dia jawab.

Aku diamkan diri dari menjawab soalan Ikram yang bisa menjerat diri sekaligus menjerumuskan aku ke arah persoalan cintanya.

“Okay..okay. Awak jangan buat muka ‘jeruk’ macam tu lagi. Susah hati saya tengok” gelak Ikram masih belum reda.

Raut mukaku makin kelat. Aku masih menanti jawapannya. Aku pun pelik dengan diriku begitu mengharap jawapan jujur darinya.

“Okay…sayang. Awak senyum dulu. Baru saya jawab”

Aduh! Ikram pun panggil aku sayang juga. Kes berat ni. Aku senyum juga. Senyum dalam paksa.

“Haa..macam tu lah. Sebenarnya perempuan tu tak lebih dari seorang kawan. Kawan yang sangat rapat. Banyak kisah suka – duka saya dengannya”

Ikram menghela nafas panjang dan kemudian menyambung semula.

“Saya pernah mencintainya. Tapi cinta kami hanya separuh jalan kerana…” luahan Ikram terhenti. Tiba – tiba dia diam dan menjadi muram.

Aku tak suka keadaan itu. “Eh! it’s okay. Kalau awak tak suka tak payah cerita lagi. Saya bukannya nak tahu pun kisah awak dengan perempuan tu. Kita cerita benda lain lah”. Aku cuba menceriakan keadaan.

Ikram mengukir senyuman. Yang aku pasti senyumannya hambar. Mungkin banyak kelukaan dihatinya. Ah! seperti aku juga. Begitu banyak memori dan kenangan duka yang memedihkan hati dan meruntun jiwa.

Aku membiarkan saja suasana menjadi sepi semula. Masing – masing melayani perasaan sendiri.

Tidak berapa lama, pelayan tiba membawa hidangan. Emm..menarik juga. Aku menjamah sedikit satu persatu hidangan itu. Sedap!

Deringan telefon bimbitku membingitkan telinga. Kacau daun betul. Aku baru nak menikmati hidangan tersebut, ada je gangguan. Aku membiarkan saja deringan itu sehingga habis berlagu.

“Kenapa awak tak ‘pick-up’ phone tu” soal Ikram sambil menyuap makanan ke dalam mulut.

“Kejap lagi lah. Tak penting pun” jawabku acuh tak acuh.

“Ish! takkan tak penting. Dari dalam kereta lagi saya dengar bunyi handphone awak tu berdering. Mustahak agaknya. Tengok lah siapa yang ‘call’ tu” .

“Eh! tak pe..tak pe… nanti saya ‘call’ dia balik”

“Emm…okay”

Ikram menghantar aku pulang tepat jam 11.00 malam. Aku lihat Salina sudah terjenggul di depan muka pintu. Nak Intip aku la tu. Malam ini banyak kisah yang aku dengar dari Ikram. Kisah dia masa zaman kanak – kanak, zaman persekolahanya tetapi dia tidak menyentuh langsung kisah keluarganya malah kehidupan peribadinya. Mungkin ada isu sensitif. Akupun tidak berniat untuk mengungkitnya. Emm…macam – macam sifat manusia ni termasuk jua diriku. Punya banyak cerita dan kisah hidup yang tak dapat dirungkai.

“Bye sayang” lambaian Ikram ku sahut dengan senyuman. Giler apa nak lambai balik. Nanti dia perasan aku suka dekat dia jugak.

“Ehem..ehem..seronoknya ‘dating’ dengan kekasih hati” perli Salina sebaik saja aku tiba di muka pintu.

“Eleh..cakap orang. Kau tu, dari pagi sampai malam. Baru balik ke?” soalku pula. Salina menjuihkan bibirnya sambil mengangguk. Sah la..tu.

Sstreeeettt…..bunyi geseran tayar dan ngauman enjin kereta kedengaran bingit di hadapan luar rumah kami. Mahu pecah gegedang telinga. Aku dan Salina terkejut betul dan saling memandang. Sapa tu? Hantu punya drebar. Bawa kereta macam pelesit.

Zaqrie memecut keretanya bagaikan hilang akal. Hatinya panas berapi. Menyaksikan aksi yang membakar diri. Dirinya hilang kawalan. Zaqrie menekan pedal terus memecut …membelah malam yang kelam. Aaarrrrgghhh!!! jerit Zaqrie sekuat hati.

Novel : Antara Benci dan Rindu 37

Disember 10, 2009

Nama Pena : Ida Farisya

Laungan azan dari masjid berdekatan mengejutkan aku dari tidur istimewaku pagi itu. Terpisat-pisat aku sendirian. Terasa payah benar mataku hendak dibuka. Mataku masih dikuasai rasa mengantuk yang amat sangat. Maklumlah, kami tidur agak lewat. Kenapa? Aku tersenyum sendirian. Lalu, aku berpaling merenung wajah seseorang yang masih pulas tidur disebelahku. Nampaknya seruan azan masih juga gagal mengejutkan suamiku ini. Nyenyak benar tidurnya. Tidak sampai hati pula aku hendak mengejutkannya bangun. Tapi tuntutan Ilahi juga tidak boleh diabaikan begitu sahaja.

Mengenangkan tanggungjawab sebagai seorang Islam terhadap penciptanya, aku memutuskan untuk bangun dahulu. Membiarkan suami menyambung tidurnya itu. Namun, aku terasa pelik ketika cuba mengalihkan tangannya yang melingkari pinggangku. Tangannya berat sekali untuk diangkat. Aku mencuba lagi. Masih tidak berjaya dialihkan. Ishh, tangan batu ke ni? Aku bermonolog sendiri.

“Sayang buat apa tu?” Terlepas pegangan tanganku sebaik sahaja terdengar bisikan lembut di telingaku. Nafasku bergolak kencang.

“Hei, abanglah! Kenapa terkejut sangat ni?” Yusrizal mengeratkan pelukannya ditubuhku. Cuba meredakan rasa terperanjatku ini.

Aku mengurut dadaku yang hanya ditutupi gebar. “Awak selalu buat saya terkejut. Lama-lama boleh mati saya tahu tak?” Kataku sambil menghadiahkan jelingan manja buat dirinya.

Suamiku itu hanya tersengih. Mungkin menyedari kesilapan diri. “Sorry, janji tak buat lagi!” Yusrizal mengangkat tangan seolah-olah berikrar pada diri sendiri.

“Janji tak buat lagi?” Dugaku. Sengaja mengambil berat perkara enteng. Yusrizal menganggukkan kepala. Setelah berpuas hati aku kembali melakukan perkara yang tertangguh sebentar tadi.

“Eh, sayang nak pergi mana tu?” Yusrizal masih jua tidak mahu melepaskan lingkaran lengannya di pinggangku. Pelukan yang sedikit longgar dieratkan kembali.

“Dah subuhlah Rizal. Saya nak bangun, solat!”

“Alah, awal lagilah sayang. Kejap lagilah kita bangun. Sekarang Ifa temankan abang dulu ek? Abang tak puas lagi dengan Ifa ni!” Rengek suamiku.

Mataku sedikit terbuka luas apabila dia berkata begitu. Serta-merta wajahku merintik merah apabila suamiku mengungkitkan tentang hal malam tadi. Aku malu! Yusrizal yang menyedari perubahan pada wajahku ketawa kecil. Sebuah kucupan di hadiahkan buatku.

“Blushing pulak dia. Takkan segan dengan abang lagi kot?”

“Takde la,” sangkalku. Wajahku cuba dilarikan dari pandangan matanya.

“Yeke?”

Soalan Yusrizal makin membuatkan aku bertambah malu. Terasa membahang pipiku saat itu. Tiada jalan lain melainkan menyembunyikan wajahku di dada gagahnya yang tidak berbaju. Makin galak ketawa Yusrizal memecah keheningan pagi di honeymoon suite ini.

“Tak perlu nak malu dengan abang sayang. Abang suami Ifa. Mulai hari ini sudah tidak ada rahsia antara kita lagi,” ujar Yusrizal sambil mendongakkan daguku. Mataku berbalas pandang dengan matanya. Masing-masing tidak mahu kalah. Tidak sedikit pun mataku dan matanya berkelip memandang satu sama lain. Tapi saat wajahnya sudah mendekat aku segera menolak dadanya lembut agar menjauhiku. Kukira aku tahu apa yang mahu dilakukan suamiku itu.

“Awak nak ambil kesempatan ek?”

“Apa pulak ambil kesempatan. Abang cuma nak curahkan kasih sayang abang buat Ifa yang dah lama tertangguh ni,” jelas Yusrizal cuba membela diri. Sedangkan aku lebih tahu apa dalam fikirannya itu.

“Apa-apa jelah Rizal. Tapi tolonglah alihkan tangan awak. Saya nak nak bangun ni. Kang tak sempat pulak nak mandi. Nak solat lagi!”

Tiba-tiba suamiku itu menarik sengih. “Nak mandi? Macam pelik je abang dengar. Selalunya sayang solat dulu baru mandi. Ni kenapa tetiba je nak mandi awal pulak?”

Aku mengetap bibir tanda tidak puas hati apabila dikenakan. Sudah tahu lagi mahu bertanya. Sengaja mahu membuatkan pipiku merona merah menahan malu.

“Sudah gaharu cendana pula, dah tahu lagi mau tanya!” Yusrizal mengekek ketawa apabila aku mengalunkan peribahasa melayu yang tersangat popular itu dalam versiku sendiri. Mungkin kedengaran agak lucu atau dia masih punya niat untuk mengenakanku. “Rizal please. Dah lewatlah. Nanti terlepas subuh pulak,” rayuku sambil cuba mengangkat lengan sasanya dari tubuhku.

“Boleh,” kata Yusrizal. Dalam pada itu sempat juga dia mencuri mencium leherku. Aku mengeliat kegelian. “Tapi abang ada dua syarat!”

Aku mengerutkan dahi. “Nak bangun pun ada syarat jugak?”

Yusrizal mengangkat kening. “Yelah, yelah! Apa syarat-syaratnya?”

Dia tersenyum apabila aku mengalah. “Pertama, mulai saat ini dan detik ini abang nak Ifa panggil abang dengan panggilan yang sepatutnya digunakan oleh seorang isteri. Bukan ber’saya’ dan ber’awak’ lagi!”

“Panggilan yang sesuai untuk suami? Apa?” Aku bertanya bodoh. Sedangkan jawapannya aku sudah maklum benar.

“Abang,” jawabnya sambil menanti bicaraku yang tiba-tiba hilang. Memang sejak semalam lagi aku sudah berkira hendak membahasakan dirinya sebegitu. Tapi aku segan. Jadi aku hanya membiarkan sahaja keadaan seperti sebelumnya walaupun hubungan kami sebagai suami isteri sudah pulih sepenuhnya. Bukan lagi pasangan yang melakukan hal masing-masing seperti tiada rasa tanggungjawab terhadap pasangannya. Kami adalah pasangan bahagia yang sedang berbulan madu.

“Sayang, panggilan yang baik terhadap pasangan bukan sahaja dapat mengeratkan kasih sayang antara suami isteri tapi juga sebagai tanda hormat seorang isteri terhadap suaminya. Bolehkan sayang? Sudah lama abang teringin nak dengar Ifa panggil ‘abang’ macam lima tahun lepas.”

Setelah lama berfikir akhirnya aku mengangguk setuju. Apa salahnya? Mudah-mudahan panggilan itu akan menyimpulkan lagi ikatan kami yang baru sahaja termateri. Yusrizal nyata senang sekali dengan persetujuanku. Wajahku dikucup bertalu-talu sehingga aku kelemasan.

“Okay, sekarang syarat awak..oppss..” Aku menekup mulut. “Maksud Ifa syarat abang yang kedua?” Suamiku sudah mencerlungkan mata kerana aku terlepas cakap. Maklumlah, sudah lebih lima tahun panggilan itu hilang untuknya. Dan semestinya ia sukar untuk dikembalikan. Namun, senyuman manis kembali menguntum di bibirnya apabila aku menyedari ketelanjuran kata lantas membetulkannya.

“Okay, syarat abang yang kedua Ifa kena cium abang!”

Ahh, cium lagi. Asyik minta cium aje. Sudahlah, tidak perlu aku berfikir panjang lagi. Lebih baik aku tunaikan saja permintaannya. Bukannya tidak biasa. Lalu, aku mendekatkan bibirku ke pipinya. Namun baru sahaja bibirku mahu mendarat di situ Yusrizal tiba-tiba bersuara.

“Ahhaaa..bukan dekat pipi sayang.”

“Habis tu?”

“Dekat sini?” Jarinya ditunjukkan ke bibirnya. Aku membulatkan mata.

“Ish, tak naklah!” Bantahku. Kenapa lain pula permintaannya hari ini. Kalau dulu dekat pipi saja.

“Kenapa pulak tak nak?”

“Ifa..Ifa..Ifa seganlah.”

“Segan kenapa pulak? Semalam boleh je,” ungkit suamiku. Sekali lagi pipiku memerah apabila terkenangkan adegan kami semalam.

“Itu semalam!”

“Apa bezanya pula dengan hari ni?”

Aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Terasa berat sekali permintaan suamiku ini hendka ditunaikan.

“Dekat pipi saja tak boleh ke?”

Yusrizal menggelengkan kepalanya. Tanda dia tetap dengan syaratnya.

“Ermmmm…lepas solat ek Ifa tunaikan syarat abang tu. Sekarang abang lepaskanlah Ifa untuk mandi dulu.” Aku cuba berkompromi. Manalah tahu jika aku terlepas dari syaratnya itu.

Namun Yusrizal tetap menggelengkan kepalanya. “Nanti Ifa mesti buat-buat lupa pula. Macamlah abang tak kenal isteri abang ni,” ujar Yusrizal sambil mencuit hidungku.

“Taklah, Ifa janji Ifa takkan mungkir janji. Bolehlah abang, lepas solat ek?” Aku merengek manja. Sengaja melenggokkan bicara supaya kedengaran menggoda. Manakala, jari-jemariku mengusap-usap dadanya yang gagah itu. Berharap dia akan bertolak-ansur denganku.

Yusrizal menangkap jemariku yang bermain di dadanya lalu dibawa ke bibir. “Oh, nak rasuah abang ek. Abang tak makan rasuah tahu. Ok, kalau Ifa tak nak cium abang biar abang yang cium Ifa!”

Tanpa sebarang persediaan, bibirnya singgah juga di bibirku. Terpaku aku dibuatnya. Tindakan drastiknya yang membuatkan lidahku kelu tanpa kata. Setelah beberapa lama barulah bibirku dilepaskan.

“Thanks sayang sebab masih sudi terima abang dalam hidup Ifa. Inilah anugerah terindah buat abang. Abang bahagia memiliki Ifa sebagai isteri abang. I love you so much!”

Aku memandang suamiku yang berbaring menghadapku. Jelas terpancar riak kebahgiaan di matanya. Aku juga turut bahagia memiliki dirinya buat kali kedua. Ternyata pengorbanan yang kulakukan buat ibu ada hikmah disebaliknya.

“I love you too,” balasku sambil menarik tubuhnya ke dalam pelukanku. Tubuh itu kepeluk erat. Hatiku semakin berbunga apabila suamiku membalas pelukanku. Ifa cintakan abang, bisik hatiku.

Suasana di tamu mingguan di Jalan Gaya benar-benar meriah. Ramai sekali pengunjung yang membanjiri laluan sepanjang tamu ini. Selain penduduk tempatan terdapat juga pelancong asing yang turut memilih barangan untuk dibawa pulang ke negara masing-masing. Aku memerhati beg plastik yang penuh di tangan suamiku. Banyak benar barang yang kami beli untuk dijadikan kenang-kenangan sepanjang kami bercuti di sini.

Sebenarnya aku yang beria-ria mahu membeli pelbagai barangan yang dijualkan di sini. Kelabu mata aku melihat hasil kraf tangan penduduk pribumi sabah yang begitu unik. Hampir setiap gerai yang kami singgah dan aku tidak ketinggalan untuk memenuhkan beg plastik di tangan suamiku. Tapi suamiku nyata tidak merungut. Malahan, dia hanya tersenyum senang memimpinku ke setiap gerai yang terletak sepanjang Jalan Gaya ini.

Akhirnya setelah penat berjalan kami singgah di restoran berdekatan untuk makan. Perut pun sudah berkeroncong. Sudah masanya untuk diisi.

“Seronok berbelanja?” tanya suamiku sebaik sahaja kami memesan makanan. Ketika itu aku sibuk membuka plastik dan meneliti setiap barangan yang aku beli.

Aku tersenyum senang. Mahunya tak seronok. Dapat beli banyak barang tanpa mengeluarkan satu sen pun. Semua Yusrizal yang bayar. Apa guna punya suami kaya kan? Hehehe… Lagipun dulu jarang sekali dia berbelanja untukku. Jadi sekarang akan aku kerjakan dia cukup-cukup. Baik betul isteri, gumamku sendirian.

“Banyak betul barang yang Ifa beli. Nak taruk kat mana ni sayang?”

“Taruklah kat mana-mana. Banyak lagi ruang kosong kat rumah tu.”

“Hampir kering cash dalam dompet abang ni Ifa punya keje. Ini baru dekat Sabah. Dekat Sarawak nanti macam mana pula.”

“Aii, merungut nampak! Nape takut duit abang habis ke??”

“Abang tak kisah sayang kalau duit abang habis. Tapi biarlah berbaloi. Ifa kenalah kasi upah kat abang.”

“Upah? Upah apa?”

“Upah, malam-malam. Atas katil!”

Mulutku terlopong mendengar bicara selambanya itu. Pantas satu cubitan aku hadiahkan di lengannya. Suamiku tertawa ceria dalam kesakitan. Aku juga turut ketawa bila melihat wajah cerianya itu. Bahagia sunguh aku rasakan saat ini. Seakan lembaran indah sudah terbuka luas untuk aku Yusrizal terokai. Menjalani kehidupan dengan penuh kebahagiaan. Tanpa halangan-halangan yang mendatang.

Novel : Gila Kau 32

Disember 10, 2009

Nama Pena : Dia Adila @ Dyadila

Intan meletakkan keretanya betul-betul di depan bank Islam. Masih banyak urusan butik perlu diselesaikan. Hari ini dia memilih jubah moden berwarna hitam dipadankan dengan warna yang sama. Entah kenapa baju itu menarik perhatiannya pagi tadi. Selalunya hitam adalah pilihan yang terakhir.

”kenapa awak suka warna hitam?”

”sebab aku rasa hitam tu tandanya berani..” shah menjawab yakin.

“ada pulak mana awak sekolah hitam tandanya berani? Merahlah menandakan keberanian?”

”ehhh suka hati akulah warna kesukaan aku…kau suka warna apa?”

”semua warna tapi hitam pilihan terakhir”

”pilihan terakhir tak bermakna kau tak suka.. mungkin pilihan terakhir tulah yang paling bagus” balas lelaki itu.

Intan tersenyum, kata-kata shahrul Iskandar sempat bermain di mindanya. Ahhh lelaki itu tak pernah berbual mesra dengannya ada saja yang tak kena. Kalau bercakap macam aku ni hamba dia. Langkahnya diteruskan, kalau melayan perasaan sampai esok tak siap kerja.

”ramainya orang” rungutnya perlahan. Nampaknya dia silap percaturan. Ingatkan hari jumaat tak adalah orang ramai macam ni. Dia berdiri di satu sudut bersebelahan dengan pintu. Matanya meneliti satu persatu nombor yang tertera di skrin. Lambat lagi!.. Intan melihat ragam manusia yang pelbagai. Kalau diberi pilihan memang dia suka duduk di tengah orang ramai, macam-macam perangai dapat dilihat. Tiba-tiba matanya terhenti di satu sudut sebelah kiri. Macam kenal?!..lelaki itu berwajah serius. Lalu mendapatkannya.

”Cik Intan buat apa dekat sini?” Fazrul bertanya lembut bersama senyuman.

”ada urusan sikit…awak?” dahinya berkerut cuba mengingati wajah lelaki itu.

”saya di warung minggu lepas…ingat lagi?”

”haaaa ya saya ingat…macamana awak tahu nama saya?” Fazrul diam.

”orang cantik macam cik Intan tak akan saya lupa” Intan sedaya upaya menghadiahkan senyuman walaupun hakikatnya senyuman itu terasa tak ikhlas. Entah kenapa ada rasa tak selesa dengan renungan lelaki itu.

”cik Intan seorang diri ke?”
”emmm…ya” pendek jawapannya, dia cuba untuk tidak memandang lelaki itu.

”lama lagi ni Cik Intan apa kata kita minum dulu dekat kedai depan tu?”

”tak apalah Encik….?”

”Fazrul..just call me Rul”

“saya dah makan banyak pagi tadi lagipun nanti terlepas giliran pulak” Intan menunjuk kertas kecil yang di pegang.

”cik Intan nampak cantik hari ini..tengok pemuda dekat kerusi tu dari tadi memandang ke arah kita..mungkin ada yang terpikat” fazrul merapatkan dirinya dengan Intan.cuba melindungi pandangan lelaki yang dari tadi memandang ke arah mereka. Selangkah Intan menjauhinya terasa Fazrul terlalu hampir. Matanya berpaling ke arah lelaki yang dimaksudkan Fazrul. Hah?? Shah!!

”Cik Intan kenal lelaki tu ke?” fazrul bertanya memang dia pernah nampak lelaki itu bersama Intan tapi apa hubungannya dia gagal mengesannya. Pandangannya kembali kepada wanita yang cantik mengenakan serba hitam itu. Namun belum sempat dia bertanya ada suara yang menegur dari belakang.

”Intan lama dah sampai?”

”hah?” Intan terkedu. Shah menarik tangannya menjarakkan dirinya dengan lelaki yang masih belum dikenali. Hanya sekali dia melihat lelaki itupun di gerai Mak Senah. Fazrul terkejut. Tiba-tiba sahaja lelaki di kerusi itu ada di sebelahnya.

”kan abang dah kata…biar abang yang buat…kenapa Intan datang?”

”abang?” dahinya berkerut. Apahal pulak mamat poyo ni? Buang tabiat ke apa? Dia memandang ke arah Fazrul yang kelihatan tak tentu arah.

”encik ni siapa ek?” tanya shah serius.

”oklah Intan lain kali kita borak ek… selamat tinggal” Fazrul terus berjalan keluar dari bank, dia tak mahu terus mencari masalah dengan lelaki itu. Walaupun dalam hatinya sakit.

Intan memandang tepat ke arah shah yang berada di depannya? Ada beberapa mata memandang ke arahnya. Mana taknya nyaris nak bergaduh dua lelaki disebabkan dia.hishh memalukan.

“awak ni kenapa?” Marah Intan. Matanya masih tepat memandang ke arah shah.

“kau kenal ke lelaki tadi?” Intan mengeleng perlahan.

”habis tu tak kenal yang layan tu buat apa? Nak mengatal?”

“apa awak cakap?” bulat mata Intan, kurang ajar suka hati kata aku gatal.

”Yalah yang tak kenal kau pergi mengada-ngada layan buat apa..tempat awam pulak tu tak malu orang tengok?” shah melepaskan geram. Berbulu matanya melihat kemesraan Intan dengan lelaki yang entah datang dari planet mana.

Intan berdengus geram, dia mengangkat kakinya sedikit tinggi dan memijak kuat kaki shahrul. Lelaki itu menjerit sakit. Tak diduga tindakan Intan itu.

”padan muka!…suka hati sayalah, penyibuk” Intan berlalu pergi, malu untuk terus lama di situ.

Intan memecut laju keretanya meninggalkan suara shah yang menjerit memanggil namanya. Padan muka buat sakit hati aku!. Suka-suka hati panggil aku gatal, mengada-ngada. Dia ingat aku ni apa?. Bisik hati marahnya.

”tak pasal-pasal je kerja aku tak jadi” dia bersandar di kerusi rehat depan rumahnya. Entah kenapa rasa marahnya masih belum hilang.

”kenapa Intan macam ada masalah?” suara Mak Siti kedengaran perlahan. Wanita itu senyum ke arahnya.

”ada orang gila kacau tadi mak Siti”

”orang gila?..dekat mana?”

”bank…nasib baik sempat lari..”

”Ya Allah bahaya betul macam tu Intan.. dalam bankpun dia boleh masuk ke?”

”namapun gila Mak siti”

”macamana rupa orang gila tu Intan? Takut pulak mak Siti dengar”

”emmm…boleh tahanlah Mak cik, muka hensem tapi sayang gila” cerita Intan lagi. Dia tersenyum melihat Mak siti yang beria-ria ingin mendengar. Kalau dia tahu yang dimaksudkan itu adalah shah anaknya..hishh boleh pengsan orang tua ni nanti. Sekali lagi dia tersenyum.

”hishhh budak ni senyum pulak dia…Mak siti dengar yang takut”

”tak apa mak Siti Intan dah pijak kaki dia” teringat aksi spontannya ketika itu. Dua kali fikir malupun ada di tempat orang ramai pulak tu.

” Ya Allah..beraninya anak Mak Siti ni…padan muka orang tu…” belum sempat dia menyambung katanya, kereta BMW milik Shah masuk ke perkarangan rumah.

”oklah Mak Siti, Intan masuk dulu, panaslah tiba-tiba” dia berlari masuk ke rumah tanpa menunggu jawapan dari wanita itu. Niatnya hanya satu tak mahu bertemu dengan shah.

”hishhh budak ni..masuk pulak dia” Mak siti terus mendapatkan anak kesayangannya. Memang setiap kali jumaat shah akan pulang dulu ke rumah untuk mandi dan berjemaah di masjid berdekatan.

”kenapa kaki tu?” tanya Mak Siti apabila melihat anaknya terjengkut-jengkut.

”jatuh tadi mak”

”macamana boleh jatuh?”

”panjang ceritanya mak nanti shah cerita” dia cuba memberi alasan. Tak akan nak cerita kisah benar kot.

”hisshh macam-macam pulak yang jadi, si intan tadi jumpa orang gila, yang kau ni jatuh pulak” bebel Mak siti. Shah berhenti memandang ke arah maknya.

”Orang gila?”

”ha arr dia kata orang gila dalam bank… belum sempat dia habis cerita dah masuk rumah panas katanya” shahrul mengigit bibir. Orang gila dia kata aku. Hishhh perempuan ni nak kena ni

”kenapa?”

”tak ada apa-apa mak”

Shah meninggalkan ibunya, entah kenapa tiba-tiba dia rasa bersalah, betul juga kata Intan dia memang penyibuk, tapi dia nak selamatkan Intan dari lelaki gatal tu. Tapi kenapa pula dia nak kena menyibuk?. Soalan itu membuatkan dia terdiam. Kenapa?.

***

Perlahan-lahan langsir yang menutup penuh tingkap rumahnya diselak. Dalam terang malam dia mengawasi kereta yang berhenti di depan rumah jirannya. Kelihatan dua inan itu mesra tersenyum-senyum. Shah mengeluh perlahan. sejak peristiwa di bank tu dia langsung tidak berpeluang untuk dekat dengan Intan apatah lagi bercakap.

“buat apa terhendap-hendap ni?” shahrul terkejut. Bahunya teragkat sedikit. Pantas kain langsir yang dipegang terlepas dari tangannya.

“mak ni terkejutkan shah je”

“apa yang kau intai tu? Jangan nak mengintai anak dara orang tak tentu pasal” sengaja mengusik anaknya, Mak Siti kembali duduk di sofa. lama di memerhatikan lagak anak mudanya dari tadi.

“anak dara apanya mak ni..shah tengok taman kita tu kalau letak lampu lagi mesti cantik”

“emmm betul juga..mesti terang sikit senang nak tengok jiran kita tu, betul tak?” sekali lagi shah terpukul dengan kata-kata maknya.

“kalau betul hati tu dah berdetak-detup baik luahkan..mak tak nak nanti anak mak ni gigit jari…lagipun mak tengok yang di intaipun boleh tahan , ramai peminatnya” shah mencebik. Ramai ke ? tapi memang ramaipun.. dia mengigit bibirnya. Cuba mentafsir kata-kata maknya. Shah duduk semula sambil tangannya membuka akhbar berita harian yang ada di atas meja. Lagi jauh dia melayan kata maknya semakin dia menjerat diri lebih baik diam.

“ alaaa…Mak Long kawinkan je si Shah ni..lagipun dia bukannya muda lagipun” Farid pula mencelah.. dia datang dari arah dapur membawa bersama mug di tangannya.

“shah ni hati kata nak..nak.. tapi mulut tu tak boleh nak buka, macam ada Intan…opssss… tersasul pulak”

Shah menjeling dia tahu Farid sengaja menguatkan suaranya bila menyebut nama itu. Haiii budak ni datang rumah orang nak mengata aku pulak, ni ada yang nak makan surat khabar.

“amboiii yang awak tu bila lagi? kamu tu muda lagi ke?”

“mudalah Mak Long dari Shah” Farid tersenyum, melawan kata-kata wanita yang selama ini sangat dihormati. Dia memang suka mengusik Mak Longnya.

“sudahlah..kalau kamu berdua susah sangat nak cari calon biar Mak Long yang tetapkan masa tu nanti jangan harap siapapun nak bantah” shah tersenyum, riak muka farid berubah. Padan muka. Mak siti bangun dari duduknya malas dia melayan dua anak terunanya lastnya nanti dia yang sakit hati.

“Mak aiiii seriusnya Mak Long” Farid berbisik perlahan.

“haaa baru kau tahu mak aku tu, ini baru sekali kau kena..aku ni dah hari-hari dengar pasal benda yang sama” Shah tersenyum, dia tahu perasaan ibunya itu tapi hatinya masih belum terbuka untuk gadis lain. Biarlah masa yang tentukan.

“dia ibu yang sempurna” ada ketegasan dalam kata-kata Farid. Shah mengangguk setuju, dia tahu sejauhmana kasih sepupunya itu terhadap ibunya.

“macamana kes terbaru kau tu?”

“rumit sikit kes ni, aku masih belum jumpa klien aku yang sebenar, yang datang wakil dia..mana boleh kes cerai ni hantar wakil” Farid melepaskan marahnya.

“dia bayar kaukan”

“memanglah..tapi setiap kes mesti melalui prosedur yang di tetapkan makhamah bukan main terjah je, lagipun pasangan ni baru sangat kawin mesti ikut kaunseling dulu” jelas Farid lagi.

“entahlah apa yang aku tahu dia ni anak Dato…tapi kawin atas dasar cinta last-last cerai juga” sambung Farid lagi. kesnya kali ini memerlukan kesabaran yang tinggi.

“sebab itulah dia hantar wakil, mungkin malu nak berdepan dengan masyarakat”

“malu takut pangkat dato tu jatuh ke tanah?” Farid mencapai majalah bussines di depannya. Shah sudah baring di atas sofa panjang. Mak Longnya sudah lama hilang, mungkin dah tidur.

“sebab tu ke kau takut nak kawin?” tanya Shah tiba-tiba.

“hishh kau ni, aku masih waras lagi walaupun kadang-kadang terfikir juga tapi jodoh pertemuan ajal maut ni Dia yang tentukan. Kita hanya hamba yang patut taat…lagipun soal nikah kawin ni hati kena rela tanpa paksaan barulah rumah tangga bahagia”

“tak sia-sia kau dapat A dalam pendidikan Islam, cakap mengalahkan ustaz..tapi cakap pandai yang pergi nasihatkan aku berbakul-bakul tu tapi diri sendiri sama macamana?” Farid ketawa kuat. Kata-kata Shah ada betulnya.

“ala shah kau kan tua dari aku so aku kenalah bagi kau nasihat supaya jangan terlajak perahu bolehlah tarik pakai tali ni kalau terlajak umur sampai tua membujang siapa nak jawab?” Farid mengangkat keningnya. Cuba memprovok hati sepupunya.

“kau ni mulut tak sayangkan..berapa sangatlah umur kau dengan aku kalau aku ni kategori terlajak kau pun bakalah..jadi welcome to the clublah”

“kalau aku try awek sebelah rumah kau ni boleh tak?”

“hah??! Mana boleh!” pantas shah menjawab. Matanya terus menatap wajah Farid yang sedang senyum sumbing. Pertanyaan Farid membuatkan jantungnya terhenti.

“aikkk kenapa pulak tak boleh?” sengaja menduga. Shah terdiam dia kelihatan tak keruan. Renungan Farid membuatkan dia berfikir sesuatu. Jawapan terbaik.

“maksud aku mana boleh kau nak si Intan tu bukan kau tak kenal dia tu..hishh garang nak mampus. Kasar pulak tu”

“ya ke?” Farid masih tak putus asa.

“aku kenal Intan tu jangan haraplah kalau nak buat kerja-kerja rumah ni bangun pagi pun entah pukul berapa”

“tapi shah aku tak cakap pun nama Intan kenapa kau fikir dia?” Farid berwajah serius. Shah menelan air liurnya perlahan. tak cakap ek..

“habis tak akan kau maksudkan cikgu Mariam kot?..kau tahu tak umur dia berapa?”

“tak salahkan tapi aku macam terhidu sesuatu arrr kau ada bau tak?” Tanya Farid lagi. berkerut dahi shah. Dia tahu sekarang Farid mempermainkannya.

“bau apa?”

“bau orang cemburu, takut berputih mata” ketawa farid meledak kuat. Shah membaling bantal kecil yang menghiasi sofanya ke arah Farid.

“kalau hati sudah suka semua indah saja…” sempat dia berlagu perlahan sebelum meninggalkan shah kesorangan di ruang tamu. Dia berjaya membuatkan sepupunya itu mempamerkan perasaan walaupun yang punya diri sendiri tak berapa yakin dengan perasaannya.

‘kenapa hatinya semakin tak tenang sekarang?’ shah memikirkan sesuatu yang menggangu dirinya.

Novel : Janji 27

Disember 10, 2009

Nama Pena : dr.rock

“Nurin..Rin..Darling”.3 panggilan Adam untuk aku.

Hari pertama dia memanggil aku Nurin, terpinga-pinga emak dibuatnya.Aku tergelak sakan dengan reaksi emak.Nama penuh anak sendiri pun boleh dia tak perasan.

“Anak awak bukannya ada satu nama je Jah oi.Kalau suami dia nak panggil nama istimewa sikit apa salahnya”,ujar Abah,menyedarkan emak akan hakikat nama anaknya ini Nurin Rusyaida.

Emak menepuk kepala.Katanya banyak sangat benda dalam fikiran dia, sampai boleh lupa nama anak sendiri.Sekali lagi abah menempelak.

“Mulai sekarang awak kena la biasakan diri dengan panggilan dari menantu.Macam mak dulu masa mula-mula kita kahwin.”.

Emak tersipu-sipu malu dek kata-kata abah.Cerita abah, semua ahli keluarga mak terkejut beruk bila nama Jah muncul di rumah Wan.Mana tak terkejut, nama timangan mak Minah gara-gara tak serasi nama.Sampai nama sebenar mak Azizah tu boleh bertukar 100%.Kalau aku ni, kira boleh dijangkau dek akal lagi la.

RIn.,nama ni kalau Adam dah penat bahasakan aku Nurin.Katanya tiga huruf ni senang sikit dia nak berkata-kata.Mana tak penat nak bercakap, ada je topik dia nak bercerita dekat aku.Terkejut beruk aku lepas kahwin dengan dia ni.Beruk pun tak terkejut macam ni kot.Kepohnya lebih dari aku.Tak pasal-pasal, aku pula jadi pendengar setia.

Darling..ni kalau dia dah mula nak bermanja dengan aku.Kalau gerakkan dia bangun Subuh,ada 3 perkataan yang aku kena sebut.Darling Sayang Abang.Penat lidah aku dibuatnya.Boleh buat pertandingan mencipta perkataan akhiran G tau tak.Kalau tak ada la perkataan ni, jangan harap la dia bangkit dari tidur.Samalah macam pagi di rumah mentua aku yang sunyi ni.

————————————————–

“Abang, bangun la cepat.Nanti mak bising lak.Macammana rezeki nak masuk kalau bangun matahari dah tegak atas kepala”,soalku sambil menggerakkan badannya.

Adam tidur kembali selepas solat Subuh tadi,Matanya masih tertutup tapi tangannya mengagau mencari aku.Aku melarikan diri.Kalau dilayan, makin menjadi-jadi la perangainya.

“Tak mahu la bangun.Nurin Tak cakap lagi password suruh abang buka mata.Mana nak bersemangat abang macam ni?”,katanya dengan matanya yang terbuka sedikit.

Senyuman nakal bermain di bibirnya.Kalau nak kejutkan dia, ada password yang dia dah tetapkan dan aku harus ikuti.Harus ada ciuman kasih sayang di pagi hari dan luahan kasih aku.Tapi kalau dah nak masuk pukul 9, tak ada ertinya semua tu.

“Nurin nak mak kutuk kita ye?Kalau nak, abang sambung tidur ni”,ugut Adam.

Matanya ditutup rapat semula.Comforter warna biru laut ditarik ke dada.Dalam rasa geram, aku menghampirinya.Pipinya aku kucup dan aku berbisik lembut di telinganya.

Adam tersenyum manis dengan perlakuan aku.Dan seperti selalu, dia bingkas bangun.Tanpa aku pinta, dia membantu aku merapikan katil.

————————————————-

“Kerja kuat sepanjang malam la ni.Sampai bangun pagi pun tak mahu”,kata bapa mertua aku sebaik sahaja nampak kelibat Adam di meja makan.

Semua ahli keluarganya sudah selesai sarapan.Tinggal aku dan Adam sahaja.Tahan jugalah perut yang dah berkeroncong sebab nak temankan dia makan.Dah jadi tanggungjawab isteri menemani seorang suami.

Adam mengeringai ketawa mendengar kata-kata abahnya.Aku yang malu dek perbualan mereka.

“Bagus la kalau gitu.Cepat sikit mak menimang cucu.Kalau mak Nurin dah ramai cucu.Kalau anak kau orang nanti, cucu 1st mak la kiranya.Dengki dengan orang lain dah bercucu.Mak duduk la macam pungguk lagi”,tambah mak mentua aku pula.

Adam tersengih mendengar kata-kata emak.Kemudian dia berbisik di telinga aku.Kata-katanya menyebabkan darah naik ke pipi.

“Nurin, bila kita nak bagi mak cucu ni.Abang dah lama ready.Nurin, rela tak hadiahkan cucu pada mak?”.

Aku menganggukkan kepala tanda setuju.Senyuman Adam makin melebar.Bahagia la tu.

“Yang dok berbisik-bisik,tersengih-sengih ni apa hal pula?Jangan kata nak merancang-rancang pula.Kesian dekat mak jadi pungguk sejati”,seloroh mak lagi.

“Macam tak ada kerja lain pula maknya.Dari jadi pungguk, baik la buat kerja rumah lain.Tanam bunga ke, apa ke?”,tempelak bapa mertua aku.

Mak mencubit abah dengan geram.Aku dan Adam tertawa dengan gelagat mereka.Tapi tak lama, mak buat muka.Mempersoalkan kesediaan kami menghadiahkan cucu kepadanya.

“Insyaallah, sebelum anniversary kami yang pertama, kami akan usahakan cucu untuk mak.Mak doakan juga ya!”.

Balasan dari Adam membuatkan emak tersenyum bangga.Dah tak sabar nak tayang cucu la tu.

—————————————————

Kami berangkat ke Bali pada hari ke-5 perkahwinanan kami.Mujur jugalah ada 9 hari cuti yang diberikan.5 hari sebelumnya sibuk dengan kerja-kerja mengemas barang-barang kenduri.Nak settlekan itu dan ini.Kalau dibandingkan kenduri di rumah aku dan rumah Adam, rasanya di rumah Adam lebih meriah.

Mana tidaknya, ada photographer professional lagi.Penat jugalah aku nak posing mengikut kehendak dia.Bukan kehendak photographer tu,lebih pada mak mentua aku sebenarnya.Al-maklum la anak sulung menikah, memang meriah habis la kendurinya.

Abang Ngah yang menghantar kami ke LCCT.Pesanan emak supaya mengawal tingkah laku aku mengundang ledakan ketawa Adam.Mana tidaknya, macam aku ni budak sekolah rendah lagaknya.

“Jangan biarkan Ida ni main air laut sangat Adam.Kalau dia dah turun ke laut, puas la nak suruh dia naik ke darat.Lagi tak menggigil sejuk, lagi tu la tak ingat dunia”.

“Kalau dia degil sangat, kamu tarik je telinga dia.Degilnya lebih dari Asyraf dia ni.Sabar jelah dengan dia ni”,tambah emak lagi.

Adam sekadar mengiyakan kata-kata emak.Sempat lagi dia bergurau dengan aku.Katanya patut la telinga aku panjang lebih dari orang lain.Selalu kena tarik dengan emak rupanya.

Tarik muka 14 la aku dek kat-kata dia.Puas jugalah dia nak memujuk.Padahal saja je gediks nak dengar ayat-ayat romantis dia tu.Tapi tak lama, kesian pula tengok muka mengharap dia tu.Sadis betul.Hehe.

—————————————-

Kalau dah namanya honeymoon, mesti la ada manisnya madu dan nak duduk di bawah sinaran bulan.Pakej yang ditempah Adam memang sesuai bagi pasangan pengantin seperti aku.

Adam memang romantic betul.Senang aku dengan layanannya.Makan bersuap, jalan berpegangan tangan,bergambar berpelukan.Tempat yang dipilih memang menarik betul.Tak rugi aku jadi isteri Adam.

Makan malam menghadap volcano.Memang cantik dan sejuknya boleh tahan.Adam yang sedar aku tak tahan sejuk dah menyiapkan sweater tebal untuk isteri kesayangannya ni.Kalau tidak, memang demam la aku.Tak pasal-pasal honeymoon dalam bilik dengan orang sakit jadinya nanti.

Siang hari, segala pantai kami jelajahi.Termasuklah Green Canyon dan juga Kawah Gunung Berapi yang dah bertukar jadi tasik.Memang cantik mata memandang.Cantik juga duit Encik Adam.Hehe.

Aku senang dengan segala jadual yang diaturnya.Tinggal sehari lagi kami di sini, mengabdikan kenangan sebagai suami isteri.Cuma satu yang masih mengasak fikiran dan keinginan aku.AKu mahukan aktiviti lasak sebagai membina kelainan dalam siri bulan madu pengantin baru aku.Teringat segala cerita dari teman serumah aku ketika di Indonesia mengundang senyuman aku.

Kata mereka.Bunuh diri dengan duit berguni-guni.Mana tidaknya, harga satu kali terjunan bernilai lebih satu juta rupiah.Kalau ditukar ke RM, ada dalam RM 400++.Aktiviti yang mengorbankan duit dan mempertaruhkan nyawa tentunya.

Dan tanpa sedar juga, Adam muncul di belakang aku.Berjalan tak dengar derap tapak kaki.Scary betul.

———————————————-

“Apa yang duduk senyum-senyum tu Nurin sayang.Mesti teringatkan abang ni kan?”,soal Adam sambil memelukku dari belakang.

“Mana ada la.Just teringatkan pesanan mak je.ADa satu je pesanan emak yang Nurin nak langgar.Abang rasa ok tak?”,tanyaku padanya.

Adam terkejut benar dengan pertanyaan aku.Mungkin tak sangka yang isterinya ni memang degil.

“Pasal bungy jumping tu ke?Nurin, itu pun abang tak setuju tahu tak.Kita datang sini untuk honeymoon bukannya nak buat ekspedisi”,bantah Adam.

Aku melonggarkan pelukannya dan duduk di birai katil.Merajuk dengan Adam.Padahal ,memang aku berharap sangat boleh melompat ala-ala bunuh diri tu.Tapi larangan emak sebelum aku berangkat melekat dalam kepala.

Nak merayu pada suami sendiri pun tak dilayan.Menyesal aku tak pergi je masa belajar dulu.Tapi kalau melayan cakap mak tak berkat pula hidup aku.Gasaknya.

“Abang bukannya nak haling Rin.Tapi kena jugalah tengok status Nurin sekarang ni.Kalau jadi apa-apa nanti,macammana.Sanggup Nurin nak tinggalkan abang?”,soal Adam lembut, memujuk aku dengan cara berdiplomasi pula.

Aku mengakui kebenaran kata-katanya.MUngkin terpengaruh dek cerita kawan-kawan aku yang dah kesini membuatkan aku ingin sekali melakukan lompatan maut ni.Sekali seumur hidup pun jadilah.Tapi bila ada larangan demi larangan ni, apa nak buat.Redha dan pasrah jelah.

“Ok kalau abang tak bagi.Nurin sedar status Nurin sekarang ni.Tapi abang kena buat benda tu.Kalau tidak, Nurin tak mahu pindah rumah abang bila balik Kuala Pilah nanti.Ada berani tak,cik abang?”,ugutku pada Adam.

Adam menggigit bibir mendengar permintaan aku.Aku faham sangat dengan perangainya yang penakut dan mudah gayat tu.Naik bangunan Kompleks Teruntum tempat mak dia kerja pun boleh dikira berberapa kali je.Ini pula nak bunuh diri berbayar.Lagi la mustahil.

“DUlu abang datang sini buat apa je?Jalan-jalan tengok pantai.Isk..malu la lelaki penakut macam ni?”,tempelak aku bila melihat muka terkejut Adam.

Lama Adam mendiamkan diri.Berfikir seribu kali la dia nak buat benda-benda mencabar ni.Lambat-lambat Adam menyatakan persetujuan.Tahu pun takut kalau aku tak mahu pindah masuk rumah dia.Tapi ada syaratnya..kami kena solat sunat mendoakan keselamatan dia.Isk..penakut kemain lagi.

————————————————–

Pucat lesi muka Adam sebelum naik ke pelantar tempat terjunan.Banyak kali juga dia menggengam erat tangan aku.Merayu aku supaya menarik balik syarat yang dah aku kemukan.Tapi aku tetap aku.Kalau dah ada syarat, rela ke tak rela ke kena juga ikut.

“Kalau abang dah takde nanti, Nurin jangan kahwin lain tahu.Jangan sesekali contact Amal.Tapi NUrin jangan la doakan abang mati pula masa buat benda ni.”,sayu suara Adam kedengaran dalam raut mukanya yang pucat lesi.

Aku menggelengkan kepala.Kalau dah takut tu, mula la mengarut ke sana ke mari.Sempat lagi nak jeles-jeles tu.

“Insyaallah,Ida setia hingga ke akhir hayat saya.Dah la tu, orang dah panggil nama abang pun.BAnyakkan selawat.Insyaallah,takde apa-apa.Good Luck ok.Sayang abang”,ujarku lembut dengan senyuman manis di bibir.

Adam berlalu mengikuti instructor di situ.Tapi kepalanya masih tertoleh-toleh ke belakang.Aku buat-buat tak nampak,tak ada merayu-rayu lagi ye Cik Abang.

———————————————-

Aku menjerit riang melihat Adam melakukan terjunanan.Kali ke-2 naik ke atas, Adam dah buka mata.Hilang dah rasa takut barangkali.Mungkin tak percaya dia ada di awing-awangan saat ini.Adam berlari anak ke arahku selesai melakukan bungy jumping.Senyum lebar lagi tu.Ada maksud tersirat ni.Ada apa ye?

“Fuh..mujur tak tercabut nyawa abang tadi.Alhamdulillah, panjang umur.Boleh jumpa isteri abang semula.Tapi memang seronok la buat benda ni.Serious,abang tak akan lupa punya.Sayang nak cuba tak.Abang izinkan”.

Kata-kata Adam membuatkan aku tersenyum lebar.Aku menganggukkkan kepala.Tapi larangan mak macam mana?

“Pasal mak jangan risau.Pandai la abang rahsiakan.Yang penting, honeymoon kita kena ada kenangan lain pada orang lain.So, nak terjun ni ada berani ke,Nurin Sayang?”,soal Adam lagi dengan muka nakalnya.Sama seperti soalan aku semalam.

Adam menggelengkan kepala dengan gelagat aku yang tersenyum menang.Setakat terjun maut bergaya macam tu, siapa takut! Ini Nurin Rusyaida la.Isteri pun isteri la, yang penting aku puas hati.Hehe.

Bungy Jumping, here I come!=)

Novel : Bila 22

Disember 10, 2009

Nama Pena : orentalez

Kenapa mesti bimbang jika hari nak hujan, sedang kita punya payung. Walaupun kita sedar kita tetap akan terkena tempiasnya tapi kita masih percaya yang payung dapat melindungi kita dari hujan dan kepercayaan itu sudah menyelesaikan satu masalah kita tanpa sedar. Dan..ingat juga, jangan rasa takut bila malam semakin pekat sebab itu tandanya siang semakin dekat. Itu kata abang dan pada waktu itu aku sekadar mengangguk kerana belum cukup faham. Pada aku kenapa abang nak terang bukan main panjang sedangkan siapa tak tahu tentang payung. Tapi saat aku teringat kembali kata-kata abang, aku tersenyum..terima kasihlah abang. Abanglah orang yang paling best. Hmm..abang dah tak ada..kena lah psycho diri sendiri..

Aku melangkah masuk ke butik. Mataku meliar sekitar, depan tak ada orang.. kaunter kosong. Memang bagus budak-budak ni buka awal tapi entah kemana hilang. Baru sehari aku tak ada, ada hati pula diorang nak mengelat hari ni. Bukan boleh dibiarkan sangat budak-budak ni. Aku menjenguk pula di pantry dan memang ternyata mereka di situ.

” Eh..” Atie seakan terkejut dengan kehadiran aku disitu. Sedap diorang makan dekat sini.

” Kenapa tengok macam tu? Buat air kat aku, jojie” aku menarik kerusi dan duduk bersama mereka. Jojie pantas menurut tanpa banyak soal. Baik pula budak ni, kalau selalu ada saja yang dijawab.

” Kak Atien…” atie seperti ingin menyoal sesuatu.

” Kenapa? Kamu pun tak percaya dengan Kak Atien” Ujarku. Memang tak ada yang lain yang nak ditanya.

” Eh..mana ada..Jojie ni kak. Dia yang cakap jangan bagitahu akak masa tu” balas Atie sambil menunding kearah Jojie.

” Eee..banyak la! Kau yang suruh aku sorokkan paper tu kan?” Tangan jojie pantas menampar lengan Atie sebaik sahaja meletakkan secawan kopi didepan aku. Nanti dua-dua kepala aku lagakan baru tahu. Ada masa pula diorang nak bergaduh depan aku.

” Ha, ye la.. Aku yang salah..korang dua-dua baik. Sudah. Baik kau orang lenyap dari depan mata aku dalam kiraan tiga sebelum aku bertukar jadi raksaksa” Bukan boleh dibiar lama budak-budak ni. Macam-macam boleh jadi. Tapi memang aku suka kalau dapat ugut diorang ni. Itulah nikmat jadi bos. Memang beruntunglah dapat bos macam aku ni kan.

********

Apalah mimpi mamat ni ajak aku keluar makan hari ni. Selama ni tak pernah pula, kalau menurut firasat aku..orang- orang macam ni tak akan buat sesuatu tanpa sebarang niat. Ye la..raja kegelapan, otaknya mesti sentiasa dipenuhi strategi dan misi. Ah, tak kisahlah..orang nak belanja makan..mana boleh tolak. Aku memantaskan langkah bila Hafez sudahpun meninggalkan aku beberapa langkah di hadapan.

” Hai..” Aku melambai kearah Azlan yang sudah berada di depan restoran. Cepat pula dia sampai, rasanya aku ajak tadi pun last minute. Hafez memandang kearahku..sorry lah lupa pula nak bagitahu dia yang aku ajak Azlan sekali.

“Azlan kata hari tu, dia dah lama tak makan Beef Teriyaki..so bila Achik cakap nak datang sini. Fatin ajak la sekali..okay kan?” Aku membalas senyuman Azlan yang di depanku.

“Okay sangat la tu..Jom la” Ujar Hafez senada sambil terus berjalan kedalam restoran. Kami menuju ke bilik yang telah ditempah. Suka betul aku, dah lama mengidam sushi….daifuku ..sedapnya..

Cantik betul bilik ni. Suasana dia tenang dan selesa dengan bunyi air cuma yang kurang..mamat dua orang ni. Masih senyap sejak pelayan cantik berkimono tadi keluar. Diorang buat lagi..

” Hmm..tanya sikit. Kau orang ada masalah ke?” Soalku terus terang. Kedua mereka memandang kearah aku.

“Masalah? Okay je” ujar Hafez. Aku pandang kearah mereka berdua. Kalau tengok muka, memang dua-dua muka tak bersalah. Hmm..kalau macam tu akulah yang salah. Kenapalah aku suka fikir yang bukan-bukan.

” Nenek sihat?” soal Hafez pada Azlan.

“Betambah sihat..dah kurang batuk dia” balas Azlan.

“Baguslah tu..”

“Hmm..hari tu balik sana, nenek kirim salam. Dia cakap teringin nak jumpa abang” Tambah Azlan. Lantaklah kau orang nak sembang..yang penting makanan aku dah sampai.

“Tengoklah esok, kebetulan nak balik Sg Petani, boleh terus kesana nanti” Ujar hafez lancar membuatkan aku sedikit tersedak. Tak cakap dekat aku pun nak balik. Aku menyambut secawan teh hijau yang dihulur Azlan. Aku memandang kearah Hafez kemudian.

” Balik? Esok ?” soalku ingin kepastian. Kalau dia balik, mesti aku kena ikut sekali, kalau tak..memang kena lah aku dengan mama. Gila betul mamat ni. Bukan reti nak cakap awal-awal.

” Abang tak cakap dengan Kak Fatin ke?” sampuk Azlan membuatkan riak Hafez sedikit berubah.

” Aa..kan dah cakap semalam. Lupa la tu” ujar Hafez sambil menepuk bahu aku. Bila pula dia cakap? Ada ke?..ish, musykil aku. Aku memandang kearah Hafez. Dia hanya tersenyum. Aku hilang ingatan ke dia yang hilang akal. Ah, lantaklah..balik pun balik lah.

” Protein…” Azlan meletak daging ke dalam mangkuk aku. Senyumannya aku balas. Baru saja aku ingin mengambil daging tu, Hafez pula meletakkan sayur ke manggkuk aku. Banyak pula tu. Aku menjeling kearah Hafez. Boleh pula buat muka tak bersalah.

“Sayur bagus untuk ingatan” ujar Hafez masih tak berperasaan. Mamat ni tak lain nak mengutuk aku la tu. Nasib baik dia yang belanja semua ni, kalau tak.. mahu aku sekeh sekali.

“Daifuku, your favourite” Azlan menghulur pula dessert kegemaran aku. Biar betul mamat ni, dia sedar tak abang dia dekat sini. Takkan dia nak biar si Hafez ni tahu hal yang lepas tu. Ish, memang pening betul aku bila dengan adik beradik ni. Hafez Azfar..Azlan Haikal..memang tak banyak beza.

” Tapi tu kan intinya kacang hijau..Fatin kan tak suka kacang hijau” Hafez pantas saja menyepit daifuku yang diberi Azlan pada aku lalu dimasukkan ke dalam mulutnya. Dia ni kan..tahu je apa yang aku tak suka tapi tak pernah pula ambil tahu apa yang aku suka. Sumpah ni kali terakhir aku keluar dengan mamat berdua ni..ganggu selera aku je. Tensyen..!

*********

” Hai..apahal asyik senyum je dari tadi?” Adi menampar bahu Hafez yang kelihatan seperti dalam dunia sendiri. Dia bersandar pada sisi meja Hafez.

” Entahlah..” balas Hafez ringkas.

” Entah? Kau dari mana tadi? Lama betul keluar lunch” soal Adi masih tidak berpuas hati.

” Lama ke? Aku lunch dengan Fatin la tadi..” Ujar hafez sambil membetulkan duduk supaya lebih selesa. Senyuman masih terukir dibibirnya.

” Hmm..patutlah..” Adi mengangguk bila persoalannya dari awal tadi dianggap sudah terjawab.

“Caffeine..”

” Dadah? Gila aku tak faham dengan kau..mati-mati aku ingat nak kau cakap yang kau dah jatuh chenta dengan Fatin” balas Adi yang masih kurang faham dengan apa yang hendak dikatakan sahabatnya.

” Tak…Dia kan, macam caffeine.bila diambil berterusan badan menjadi toleran dengan kehadirannya and can cause caffeine intoxocation..resah..risau..insomnia..riang..dan kalau berhenti badan menjadi terlalu sensitif terhadap adenosina menyebabkan tekanan darah turun secara mendadak yang seterusnya mengakibatkan sakit kepala dan sebagainya” Ulas Hafez panjang lebar.

“Sampai hati kau samakan dia dengan dadah..Tapi kan, aku nak tambah sikit. Caffeine tak ganggu fungsi mental atau otak kan?. Maknanya..kau tahu apa yang kau buat dan kau rasa” Tambah adi pula sambil tangan bermain dengan pen.

“Dah la..makin lama cakap dengan kau, makin mengarut jadi nanti ” Hafez menolak Adi supaya kembali ke tempatnya.

“Wo..wo.. relax la. Kau memang suka dia kan? Aku dah agak..kahwin tanpa cinta..or paksa or kontrak, semua tu karut je. Kalau dah memang tak suka kan boleh tolak dari awal..bukan susah. Tapi kau tak buat macam tu kan..” Adi masih enggan beredar.

“Mind your own business lah”

” Okay..tapi aku ada lagi satu benda aku nak tanya. Hari tu kau keluar dengan Marni kan?” Soal Adi namun hanya dibalas dengan senyuman dari Hafez.

” Ish, aku tak faham la..Fatin pun nak..si Marnieva tu pun kau nak” Omel Adi sebelum terus berlalu dari situ.

Novel : Kasih yang Terpahat di Hati 23

Disember 10, 2009

Nama Pena : jessie lee suan cui

Masliza menangis teresak-esak. Cintanya terhadap Taufiq masih kukuh. Tidak pernah luntur mahupun lusuh. Filem memorinya melayar menuju ke arah peristiwa sepuluh tahun yang lalu.

“Sayang… kita kahwin yek?” ujar Taufiq penuh romantis. Masliza tersipu-sipu malu.

“Alah.. abang ni kan.. Tak sabar yek. Kita ni baru lepas SPM lah.. Takkanlah nak kahwin kot..” ujar Masliza manja. Taufiq dan Masliza merupakan pasangan kekasih yang secocok di Sekolah Menengah Tanjong Malim itu.

“Alah.. lepas kahwin pun boleh belajar kan?” usik Taufiq. Wajah Masliza merona merah.

‘Isyhhh.. Taufiq ni kan mengada-ngada je..’ adu Masliza dalam hatinya.

“Boleh yek sayang?” Taufiq tidak habis mengusik gadis pujaannya. Masliza menjelirkan lidahnya lalu berlari meninggalkan Taufiq. Taufiq hanya menggeleng-gelengkan kepalanya lalu mengejar pemaisurinya itu.

“Melutut!!!” jerkah Ismail. Masliza menangis teresak-esak. Dia terpaksa melutut di hadapan ayahnya yang bengis itu.

“Siapa suruh awak bercinta hah???? Dah besar dah ke??!!!” raung Ismail lalu menampar pipi anaknya itu. Esakan Masliza semakin menjadi.

Maziah yang sedang menonton ‘drama percuma’ itu diam saja. Dia tidak berani untuk campur tangan dalam urusan suaminya. Lagipun anaknya memang bersalah. Suaminya, Ismail sudah memberi amaran seawal-awalnya kepada anak mereka agar tidak bercinta. Pada alam persekolahan, patutkah seorang anak gadis bercinta? Tidak bimbangkah perut mereka akan memboyot satu hari nanti sebelum melanjutkan pelajaran? Sebenarnya itulah yang dibimbangkan oleh Ismail dan isterinya, Maziah terhadap anak tunggal mereka, Masliza.

“Ayah, saya benar-benar cinta akan Taufiq!!” ujar Masliza masih dalam esakannya. Jantung Ismail berombak. Mukanya memerah. Apinya membara. Dia lantas berlari keluar dari rumah dan memecut laju.

“Abang..!!!” jerit Maziah.

“Mak…. Jangan pergi… Mak… bagi ayah bertenang dulu.” Esakan Masliza tidak pernah berhenti.

“Diam!!! Anak jahanam!!! Pergi mati!!!!!!” raung Maziah lalu berlari menuju ke arah bilik. Pintu bilik dihempas kuat.

‘Ya ALLAH Yang Maha Kuasa, tolonglah hamba-Mu yang kerdil ini!! Tolonglah!!!!!’ raung Masliza di dalam hatinya sambil menangis teresak-esak.

Pada keesokan harinya, Maziah dan Masliza dikejutkan dengan satu berita hangat. Kereta Ismail dibom!!!

Maziah dan Masliza meraung dan menangis akibat pemergian Ismail. Namun, mayat Ismail sudah hancur. Hanyalah tinggal abu.

“Anak jahanam!!!!!! Tengok!!! Sebab engkau!! Ayah kau tu mayat pun tak de!!!!!!!!!!” raung Maziah . Tiba-tiba Maziah diserang strok dan sawan. Dia pengsan.

“Mak!!!!” raung Masliza. Jiran-jiran memapah Maziah ke sebuah hospital kerajaan.

“Doktor, bagaimana keadaan mak saya??” tanya Masliza cemas.

“Maafkan kami. Dia terselamat namun dia berada dalam keadaan koma.”

Berita itu bagaikan halilintar yang membelah bumi kehidupan Masliza.

“Ibu!!!!!!”Raung Masliza lalu dia pun pengsan.

Kerana Taufiq, segala-galanya telah berubah. Sepuluh tahun berlalu. Ibunya masih belum sedar. Masih dalam keadaan koma. Dia pernah bertanya kepada dirinya. Adakah dia menyesal kerana menyintai Taufiq?

Ya dan tidak. Tidak kerana cinta Taufiq mengajarnya untuk mengharungi segala rintangan dan cabaran dunia cinta. Ya kerana kedua-dua insan yang selalu menantangnya bagaikan minyak yang penuh sudah ditimpa malapetaka. Seorang sudah dijemput Ilahi. Malah seorang hampir menemui ajal. Koma dan maut tiada bezanya.

Nabila menayangkan tubuhnya di hadapan cermin beberapa kali. Hari ini, Faizul mengajaknya untuk makan malam di sebuah hotel, Hotel Vistana. Dia berasa lega kerana Faizul tidak memarahinya bersama Taufiq.

Namun, Nabila hairan. Mengapa Faizul tidak marah? Adakah kerana Faizul sendiri berada bersama-sama perempuan lain? Pelbagai persoalan menerjah minda Nabila.

‘Argh.. mungkin Taufiq kawan baik dia kot.. Dah lepas tu lepas lah!’ detik hati Nabila.

Kereta Toyota Estima milik Faizul terpampang di hadapan Nabila. Nabila tersenyum.

“You are so beautiful today, my girl!” ujar Faizul romantis. Nabila mengenakan gaun berlengan pendek dan sendat mengikut potongan badannya.

“Ah..awak ni mengada-ngada je lah!” ujar Nabila tersipu-sipu malu.

“May I?” Faizul menghulurkan tangannya tanda mengajak Nabila untuk menari.

“Alah.. I don’t know how to dance..”

“Just hold on to me! Come!” Nabila mencapai tangan Faizul.

Alunan muzik mengharmonikan suasana. Nabila memeluk Faizul erat. Kakinya mengikut rentak muzik.

Faizul mencium dahi Nabila. Nabila tersenyum.

Seterusnya, mata. Hidung. Bibir.

Cantuman bibir Faizul dan Nabila kian erat. Pelukan kasih kian mekar. Masing-masing hanyut dalam dunia cinta. Tanpa menyedari sepasang mata sedang menangkap segala perbuatan dua insan ini.

Novel : Anaknya, Anakku Jua 20

Disember 10, 2009

Nama Pena : anarif

“Irfan?”

“hmm,”

“saya risaulah.”

“risau apa?”

“risau apa yang kita buat ni tak baik untuk ibu dan ayah awak, dan Mak Su. Mereka benar-benar mengharapkan kita bersama. Jadi, kalau kita bercerai seperti yang dirancangkan, saya takut mereka patah hati.”

“tak apa, taulah saya uruskan keluarga saya. Awak jangan risau, ok? Lagipun, hanya ini saja jalannya untuk awak dapatkan Hana, unless, awak nak lepaskan Hana ke tangan orang lain.”

“tak, saya nak Hana sentiasa bersama saya, tapi, agak-agak, ada tak jalan lain selain dari kita berkahwin dan bercerai ni? saya betul-betul rasa susah hati.”

“ada, kita kahwin, dan jangan cerai. Kahwin untuk selama-lamanya,”

“tapi, kekasih awak…”

“saya cintakan awak Nisa’, kenapa awak tak mengerti hati ini?”

“Irfan?”

“Irfan?”

Irfan terpisat-pisat, matanya dibesarkan namun silau lampu kalimantang menghalangnya dari membuka matanya sebesar yang mungkin. Dia menghalang cahaya lampu itu dengan tangannya, dan pandangannya menangkap wajah Nisa’. Nisa’?

Nisa’ mengukir senyum.

“kenapa awak tidur kat sini? bilik awak kan ada?” soal Nisa’ pelik.

Irfan meraup wajahnya, bingkas begitu pantas sehingga bantal di pelukan terjatuh. Dia mengeluh dalam mamai. Aduh, mimpi rupanya.

Tadi, dia menonton televisyen sehingga tertidur di sini.

“awak buat apa tak tidur lagi?” soal Irfan mamai tanpa menjawab soalan Nisa’.

Nisa’ mengangkat tangannya, menampakkan botol susu di tangan.

“ada anak kecil macam ni lah. Saya ke dapur dulu.” Nisa’ meminta diri. Irfan angguk faham. Digosok matanya, menguap panjang.

Irfan angkat punggung, melangkah ke dapur.

Nisa’ yang sedang membancuh susu mengerling Irfan.

“sekarang pukul berapa?” Irfan bertanya tanpa memandang Nisa’. Dia mengambil sebiji mug dan diisi air masak. Tekaknya terasa kering, mahu meneguk air masak seteguk dua.

“dah pukul dua pagi.” Jawab Nisa’.

Irfan angguk, diteguk air masak di dalam mugnya. Alhamdulillah.

Nisa’ yang sudah selesai membancuh susu Hana memusingkan badannya. Mahu beredar.

“Hana dah tidur?” soal Irfan tiba-tiba, membuatkan langkah Nisa’ terhenti. Nisa’ berpaling sekilas.

“tengah mamai. Irfan, pergilah tidur, awak pun dah macam orang tak betul dah saya tengok.” Seloroh Nisa’ seraya meneruskan langkahnya.

Irfan senyum kelat. Saya tak betul kerana awak Nisa’.

Mug diletakkan di atas kaunter, dia mengeluh panjang.

Lama dia termenung di sisi kaunter apabila matanya menangkap bayang-bayang di atas lantai. Irfan mengangkat muka, melihat Nisa’ yang bersandar di muka pintu dapur.

“Irfan, thanks.” Ucap Nisa’.

Irfan kerut dahi.

“for what?”

“sebab awak sudi membantu saya dan Hana, untuk semuanya,” untuk kali ke-berapa dia berterima kasih, Nisa’ tidak pasti.

Irfan menunduk seketika.

“don’t mention it, go to sleep, ok?”

Nisa’ angguk.

‘night.’ Nisa’ berlalu pergi.

Irfan meraup wajahnya. Irfan, tell her the truth!

********

“macam mana?” Mala terus menerjah dengan soalan itu sebaik dia masuk ke dalam rumah Nisa’.

Nisa’ angkat kening.

“macam mana apa?” Nisa’ bertanya kembali, pura-pura tidak mengerti.

Mala menjuihkan bibirnya.

“cheh, kura-kura dalam perahu. Macam mana penerimaan mak dan ayah Irfan?” soal Mala lagi.

Nisa’ senyum nipis. Mengambil tempat di atas lantai, di sisi Hana yang dibaringkan di atas tilamnya di atas lantai.

Mala turut duduk.

“ok.” Jawab Nisa’ ringkas.

Dia memegang lehernya, diurut perlahan. Sebenarnya, dia baru beberapa Jam sampai dari rumah ibu bapa Irfan. Kepenatan memangku Hana sepanjang perjalanan. Seketika, ingatannya menerjah ke peristiwa sewaktu mereka hendak berangkat pulang.

“Nisa’, datang lagi ya?” sayu suara Puan Hasanah berpesan. Nisa’ menguntum senyum tawar.

“baik ibu.” Disalaminya tangan lembut seorang ibu itu.

Mereka berpelukan lama. Puan Hasanah turut tidak ketinggalan mengucup Hana semahu-mahunya, seakan-akan sukar untuk dilepaskan mereka pergi.

Pandangan Nisa’ singgah di wajah Encik Khalid pula. Kali ini, mereka tidak berpeluang berbicara dari hati ke hati namun dia tahu, Encik Khalid juga seorang yang berhati mulia, seperti isterinya.

“Nisa’!” Nisa’ tersentak mendengar suara kuat Mala.

“apa?”

“kau ni, aku panggil pun tak dengar. Teringatkan sapa? Irfan ke?” tekaan Mala membuatkan Nisa’ tersenyum, teringatkan sesuatu.

“kau tau Mala, sebenarnya, Irfan dah balik kampung beberapa hari lepas. Dia balik seorang semata-mata untuk melihat reaksi ibu dan ayah dia terhadap aku dan Hana.” Ujar Nisa’ tenang, dilirik Hana yang mempunyai sepasang mata bulat, mata Badri.

Mala mengerutkan dahi.

“maksud kau?”

Nisa’ menarik nafas dalam. Pandangannya dialihkan pada Mala.

“I warned him. Kalau latar belakang Hana menjadi ungkitan lagi, aku takkan teragak-agak untuk tarik diri dari semua ni. jadi, mungkin dia bimbang ibu dan ayah dia akan menolak aku dan Hana, so dia balik seorang untuk melihat reaksi mereka. Kiranya, aku pergi rumah dia tu sebab kami dah diterima Mala. Dan tak ada sesiapa pun yang mencemuh atau mempersoalkan status Hana.” Terang Nisa’.

Mala angguk. Dia menarik satu bantal dari atas sofa dan dipeluk erat.

“hmm, beruntung betul Hana. Dia yatim piatu tapi dia ada ibu dan ayah yang amat sayangkan dia. Sekarang ni, Hana dah dapat atuk dan nenek baru, yang jelas sayangkan dia.” Ujar Mala, lebih kepada keluhan.

Nisa’ terdiam seketika. tiba-tiba, dia memusingkan badannya menghadap Mala. Bertentang mata dengan Mala.

“Mala, kau rasa betul ke apa aku buat ni? aku risaulah. Ibu dan ayah dia memang mengharapkan kami berkahwin, dan tentunya mereka tak nak kami bercerai. Tapi, aku dan Irfan berkahwin untuk bercerai. Aku jadi takut nak menghancurkan harapan diorang Mala.” Nisa’ meluahkan kerisauannya.

Mala senyum lebar.

“aku ada penyelesaiannya. Senang je. Kau jangan bercerai.” Selamba Mala berkata-kata.

Nisa’ menepuk bahu Mala perlahan, menegur geram.

“kau ni, aku serius, kau main-main pulak.” Marah Nisa’.

Mala sengih lebar.

“betullah Nisa’, kau ni, aku tak taulah, nak kata buta, tak buta. Irfan tu sebenarnya sukakan kau lah!” tekan Mala.

Bulat mata Nisa’ merenung Mala.

“kau ni gila apa? Irfan tu dah ada kekasih lah!” tingkah Nisa’ pantas. Tak mungkin Irfan sukakannya.

Mala terdiam.

“ya tak ya jugak, tapi, betul ke dia ada kekasih?” soal Mala tidak percaya. Rengekan kecil Hana kedengaran.

Nisa’ angguk pantas.

“betul. Dia sendiri mengaku. Ish, dahlah. Hana nak tidur. Bersembang dengan kau, sampai bila anak aku tak tidur.” Nisa’ bingkas ke dapur, membancuh susu. Irfan suka aku? Tak mungkin. Dia menggeleng bersama senyum.

********

“Irfan, ummi saya tak sama dengan ibu awak tau. Saya harap, awak bawak bersabar banyak-banyak dengan ummi.” Awal-awal lagi Nisa’ memberi peringatan.

Minggu ini, mereka akan bertemu keluarga Nisa’ pula. Irfan senyum nipis. Dikerling Nisa’ sekilas.

“tak apa. Saya dah bersedia. Saya dah lama berlatih untuk berjumpa bakal mak mertua.” Ujar Irfan yakin, dan bicaranya nampak ikhlas, tidak dirancang.

Nisa’ senyum tawar. Irfan kelihatan yakin, namun dia tetap tidak yakin.

Umminya begitu mudah menyukai dan membenci. Dahulu, Badri menjadi mangsa umminya. Kerana itulah, umminya menerima Daniel dengan mudah, kerana Daniel kelihatan lebih bagus serba-serbi berbanding Badri. Dan Nisa’ menjadi mangsa percaturan umminya. Apabila Badri memintanya pergi, dengan berat hati Nisa’ menjauhkan diri dan menerima Daniel.

Semuanya berlaku bagai dalam mimpi. Dan kini, Badri telah pergi meninggalkan amanahnya pada Nisa’. Walau sekuat mana ummi mencuba, walau setabah mana Daniel, Badri tetap menggugat mereka dalam bentuk Hana.

“Irfan, saya harap awak tak ambil hati kata-kata ummi saya nanti, kalau ada yang menyinggung perasaan awak. Awak pun faham kan, saya tak pernah pandang status awak, tapi ummi mungkin akan mengungkit kelak. Saya benar-benar nak awak bersedia untuk sebarang kemungkinan.” Ujar Nisa’ lagi.

Irfan senyum nipis.

“Nisa’, jangan bimbang sangatlah. Saya percaya kita akan Berjaya tempuhi semuanya, ok?” bicara Irfan lagi, meyakinkan Nisa’.

Nisa’ angguk perlahan. Nafas ditarik dalam dan dilepaskan.

Dia bimbang Irfan akan dimalukan oleh umminya. Jika mereka benar ingin berkahwin atas dasar cinta, rasa takut itu mungkin tak sekuat ini, tapi kerana Irfan Cuma ingin menolongnya, ketakutan Nisa’ benar-benar mengganggunya, kerana baginya, Irfan tidak patut menerima dan menghadapi semua kesusahan ini semata-mata kerana Hana. Dia Cuma ingin membantu.

Allah, lembutkan hati ummi.

Irfan menongkat kepala. Dia tahu pertemuan kali ini bukan sekadar pertemuan kosong. Dia perlu memenangi hati ummi Nisa’. Seluruh jiwa raganya tertumpu pada pertemuan ini. Demi Hana, dan Nisa’.

********

“ummi,” Nisa’ menghulurkan tangan, bersalaman dengan umminya. Hajah Rubiah menarik tangannya pantas sebaik bibir Nisa’ menyentuh kulit tangannya.

Sebaik mereka tiba, bagai hendak gugur jantung Nisa’ melihat umminya sedang menyapu halaman yang dipenuhi daun kering. Dikerling Irfan yang nampak tenang.

“Irfan, tu ummi saya.”

Hajah Rubiah pula terhenti kerjanya melihat kereta asing memasuki halaman rumah mereka. Pandangannya bertambah tajam melihat lelaki yang memandu kereta itu, dan Nisa’ di sisinya, Hana di dalam kendongan.

“siapa ni?” soal Hajah Rubiah tegas, melirik pada Irfan yang tersenyum nipis, di sisi Nisa’.

“saya Irfan.” Irfan pantas memperkenalkan diri.

Nisa’ menelan liur melihat pandangan tajam umminya yang jatuh pada Irfan.

“ummi, abah mana?” pantas Nisa’ mengubah topic, mahu mengendurkan suasana.

Irfan menggaru dahi, resah.

Hajah Rubiah memandang Nisa’ kembali, dan Hana sekilas.

“jom naik. Abah kat atas.” Hajah Rubiah tidak menanti lagi. Nisa’ dan Irfan berpandangan seketika sebelum mereka menurut langkah Hajah Rubiah ke atas rumah.

“pakcik, saya Irfan,” Irfan menghulurkan tangan dan dia melepaskan nafas lega apabila tangannya bersambut mesra. Nisa’ dan umminya sudah hilang ke dapur.

Haji Bustaman menarik Irfan ke sofa, senyum mesra.

“duduk Irfan, duduk.”

Irfan angguk hormat, melabuhkan punggung di sofa. Fazil yang baru keluar dari biliknya terpaku di depan pintu melihat Irfan. Lambat-lambat dia mendekati.

“siapa ni bah?” soal Fazil.

Haji Bustaman yang sudah mengambil tempat di sofa tunggal memandang Fazil.

“salamlah, ni abang Irfan, kawan kak Nisa’ kamu.” Arahnya.

Fazil angguk, menghampiri Irfan dan berjabat mesra.

“Fazil, adik kak Nisa’.”Ujar Fazil bersama senyum nipis. Irfan turut membalas senyuman itu.

“Irfan.”

Fazil kemudian mengalih pandang pada abahnya.

“mana kak Nisa’?” soal Fazil.

Haji Bustaman melirik ke arah dapur.

“bawah, dengan ummi kamu. Pergilah.” Arah Haji Bustaman, dan Fazil beredar selepas satu lagi senyuman dihadiahkan kepada Irfan, tanda hormat.

“ummi dah kata kan, jangan balik lagi dengan budak ni?” suara marah umminya jelas menyapa telinga Fazil sebaik dia menghampiri ambang pintu.

Fazil meneruskan langkahnya, dan matanya menangkap tubuh kak Nisa’ bersama Hana di dalam kendongan. Wajah Nisa’ sayu. Fazil mengeluh kecil. Ummi, ummi.

“kak Nisa’,” Nisa’ menoleh, senyum tawar melihat Fazil menghampirinya.

“Zil,” direnung adiknya yang baru sahaja mendapat keputusan SPM seminggu lalu. Keputusannya agak memuaskan juga.

“tahniah,” ucap Nisa’. Buat seketika, dia terlupa umminya sedang memarahinya. Hajah Rubiah merengus kasar. Bercekak pinggang.

“Zil, ambil budak ni, bawak pergi tempat lain. Ummi nak cakap dengan kakak kamu,” arah Hajah Rubiah tegas.

Nisa’ melirik wajah umminya sayu. Dia memusingkan badannya ke Fazil, menyerahkan Hana. Fazil menyambut patuh dalam geram, dan dengan wajah tidak puas hati, dia berlalu pergi.

Nisa’ mengeluh panjang. Dia mengangkat mukanya, menatap wajah marah umminya.

“ummi, dia anak yatim. Tak baik ummi cakap macam tu,” tegur Nisa’, berhemah.

Hajah Rubiah merengus lagi.

“apa ummi peduli? Bila kamu nak bagi dia pada orang lain, ha Nisa’? ni, dah dekat 3 bulan sejak kamu balik hari tu. Takkan tak ada yang nakkan anak angkat kot? Atau kamu tak cari?” sinis nada suara Hajah Rubiah.

Nisa’ menunduk. Menekur lantai simen rumah yang sudah berusia hampir 15 tahun itu.

“Nisa’ tak perlu cari orang lain ummi,” jawab Nisa’ tenang.

Membulat mata Hajah Rubiah mendengan jawapan Nisa’.

“kenapa kamu ni hah? Nak jadi anak derhaka ke?” tengking Hajah Rubiah. Nisa’ pasti, amat pasti Irfan mendengar suara tinggi umminya.

Nisa’ angkat muka, cuba menentang pandangan tajam umminya.

“ummi tak nak Nisa’ jaga Hana sebab ummi takut Nisa’ takkan berkahwin kan? Nisa’ balik ni, sebab Nisa’ nak kenalkan ummi dengan Irfan, dan minta izin ummi. Nisa’ dan Irfan, nak berkahwin ummi.” Akhirnya, terluah juga sebaris ayat itu. Nisa’ tenang menatap wajah umminya.

Bulat mata Hajah Rubiah.

“kamu nak kahwin? Dengan Irfan tu?” soal ummi, tidak percaya.

“betul kamu nak kahwin dengan Nisa’?” soal Hajah Rubiah tegas. Sebaik Nisa’ menyatakan hajatnya, Hajah Rubiah terus naik ke kembali ke ruang tamu, menyerang Irfan pula.

Irfan angguk yakin. Matanya tidak lari dari menentang pandangan tajam Hajah Rubiah. Mahu menyatakan keikhlasan dan kesungguhannya.

Haji Bustaman tenang di duduknya. Sebenarnya, dia menanti Nisa’ yang belum kembali dari dapur. Hajah Rubiah masih tidak mengaku kalah. Merenung Irfan tajam.

Derap langkah kedengaran. Nisa’ kembali bersama minuman di dalam dulang. Diletakkan dulang di atas meja kopi. Dia sedikit menggigil. Bimbang dengan penerimaan ummi dan abahnya.

“Nisa’, duduk.” Arah Haji Bustaman. Nisa’ mengambil tempat di sisi Irfan, namun agak berjarak.

Irfan berpaling ke arahnya, menguntum senyum. Nisa’ membalas, namun jelas senyumnya tawar.

Haji Bustaman memandang Irfan.

“kamu, nak berkahwin dengan Nisa’?” soal Haji Bustaman pula.

Irfan angguk yakin.

“ya pakcik. Saya berhajat nak menyunting Nisa’ sebagai isteri saya yang sah.” Ujar Irfan yakin. Nisa’ menunduk. Untuk seketika, ayat Irfan membuatkannya terharu.

Haji Bustaman angguk. Hajah Rubiah memalingkan mukanya. Irfan menyedari reaksi itu, namun tidak diendahkannya.

“kamu kenal Nisa’ macam mana?” soal Haji Bustaman lagi, menyelidik. Matanya masih pada Irfan.

Irfan berdehem kecil.

“Nisa’, hantar anak dia pada Mak Su saya untuk dijaga di hari kerja. Kami berjumpa di rumah Mak Su.” Jawab Irfan tenang.

“jadi, kamu dah tau semuanya tentang Hana?” soal Haji Bustaman ragu-ragu.

Irfan angguk.

“ya pakcik.”

“semuanya?”

“semuanya.” Jawab Irfan yakin.

Hajah Rubiah merengus perlahan sebelum berpaling pada Irfan.

“kamu kerja apa?” soal Hajah Rubiah kasar.

Irfan berdehem perlahan.

“saya buat bisnes lori, makcik.”

Berkerut dahi Hajah Rubiah.

“bisnes lori?”

“ya, saya sewakan lori pada orang. ada juga yang digunakan untuk kegunaan sendiri.” Jelas Irfan.

Hajah Rubiah mencebik.

“berapa biji lori kamu ada?”

Irfan tersenyum nipis.

“15 buah lori makcik.”

Nisa’ bermain dengan jemarinya. Berpeluh dia menanti. Kebenaran itu perlu diberitahu. Kebenaran tentang status Irfan.

Hajah Rubiah tidak menyoal lagi. Kedengarannya seperti dia berpuas hati dengan jawapan Irfan.

“mak dengan ayah kamu, dah setuju kamu nak berkahwin?” soal Haji Bustaman pula, mengambil alih dari Hajah Rubiah.

Irfan angguk.

“ya pakcik. Pakcik, makcik, sebenarnya, sebelum tu, saya ada sesuatu nak cakap.”

Haji Bustaman angguk. Mata Hajah Rubiah mencerlung melihat Irfan.

“apa dia?” soal Hajah Rubiah terus. Haji Bustaman menggeleng melihat isterinya sebelum dia memandang Irfan kembali.

Irfan menelan liur.

“saya duda pakcik, makcik.”

Bulat mata Hajah Rubiah mendengar bicara Irfan. Sebelum sempat Hajah Rubiah berkata apa-apa, Haji Bustaman terlebih dahulu memegang tangan isterinya, tanda mahunya berdiam. Hajah Rubiah mengunci mulut dengan terpaksa.

“Nisa’, bawak Irfan ke bawah, ummi dan abah nak berbincang dulu.” Arah Haji Bustaman.

Nisa’ angguk pantas. Dia bingkas, dan Irfan menurut tindakannya.

“turun dulu bah,” Nisa’ meminta diri.

Pantas dia keluar dari pintu dan menuruni tangga.

Irfan setia di belakangnya.

Nisa’ menyarung selipar, memandang Irfan.

“see? Saya dah kata, ummi saya dan ibu awak lain.” Ujar Nisa’ seraya mengerling ke atas, dan mengeluh kecil.

Irfan senyum kecil.

“tak apa. Kita akan berkahwin juga macam mana pun,” ujar Irfan yakin.

Nisa’ mencekak pinggangnya, menggeleng bersama senyum. Irfan, kenapa kau terlalu yakin?

Novel : Kau Muzikku 4

Disember 10, 2009

Nama Pena : Nina Aziz

Selene ke sekolah pagi itu dengan membawa Mp3 milik Ezra. Satu malam dia mendengar segala lagu yang lelaki itu nyanyikan untuk gadis yang bernama Delaila. Yang diakuinya, suara Ezra Edree memang memukau. Merdu.Selene melangkah masuk ke dalam kelasnya pagi itu dengan satu semangat. Walau siapa pun Delaila, dia mahu menyokong setiap perbuatan lelaki itu dalam mencari Delaila. Langkahnya terhenti dipintu kelas. Mejanya. Penuh dengan bermacam jenis tulisan.
Kau fikir kau bagus sangat?
Dasar maid tak sedar diri!!!
Pergi matilah perempuan tak guna!!
Antara kata-kata yang terconteng dimejanya. Langkah seseorang dibalik pintu menyebabkan Selene berpaling. Tiffany!
“Kenapa dengan meja awak, Selene?”soal Daniel yang entah dari mana munculnya. Selene tersenyum nipis. Sebetulnya ini kerja Tiffany, gadis itu pasti menyesal. Melihat raut Selene itu, Daniel pasti ini ada kaitannya dengan Tiffany tadi.
“Kenapa awak sampai ke kelas saya pagi-pagi ni, Daniel?”
“Nak bagitahu awak, petang ni kami ada persembahan di Ginger High, jadi awak kena ikut kami. Jom!”tarik Daniel.
“Huh? dengan baju macam ni?” soal Selene. Daniel hanya memandang seketika.
” Awak nampak cantik je.” Tangan Selene terus ditarik. Pintu bilik latihan mereka dikuak.3 pasang mata memandang mereka pelbagai reaksi.Namun, Ezra merenungnya tajam. Selene tertunduk.
“Ehem!!Daniel, sampai bila kau nak pegang tangan Selene tu?Dia boleh jalan sendiri aku rasa,” perli Victor. Daniel memandang sekilas pada pegangannya dan melihat wajah Selene, wajahnya mulai merah. Segera pegangannya dilepaskan.
“Daniel, Travie dan Victor, korang pergi dulu. Set up kan. Aku bawa Selene ke sana nanti.”putus Ezra. Daniel, Victor dan Travie mengemaskan barang mereka dan menaiki Van SecretLover.
“Ezra, cikgu akan sampai lambat sikit.Pastikan kamu dah sedia. Maaf ya Selene, kamu terpaksa melayan mereka dahulu. Cikgu ada hal sedikit,” beritahu En Freddie. Selene mengangguk.
“Jom, kita pergi.”gesa Ezra. Topi keledar dihulurkan pada gadis itu. Segera disambut Selene.
“Ezra, saya rasa kita tertukar Mp3 semalam.Nah, ini MP3 awak,” hulur Selene. Ezra memandang sekilas.
“Kau simpan sajalah. Dia dah tak ada…”beritahu Ezra.Selene menyimpan kembali Mp3 itu. Ezra merenungnya seketika.
” Kau nampak cantik. Macam lily,” pujinya. Selene malu. Ezra tersenyum.Suatu perkara yang jarang dilakukannya selepas kehilangan Delaila.
“Jom, pergi.Nanti kita lambat.” beritahu Selene perlahan.
Di Ginger High,
“Jadi, kita nak bawa lagu apa?”soal Travie. Daniel dan Victor memandang Ezra. Dan Ezra memandang Selene. Selene sedar keputusan ditangannya.
“Kamu kena bawa berapa lagu?”soalnya.
“3,” jawab Victor. Selene berfikir seketika.
” Paradise dari T-Max, Know Your Enemy dan Nocturne?” cadang Selene. Mereka bertukar pandangan.
“Ok.Lagu pertama kita Paradise, kemudian Know Your Enemy dan akhir Nocturne, ok?”soal Daniel.
“Boleh tak kalau kita nyanyi lagu Save You untuk lagu terakhir?” pinta Travie.
“Ok…Dah semua pergi tukar baju.” arah Daniel. Mereka segera menukar pakaian mereka. Seketika kemudian, Daniel, Travie, Victor dan Ezra kembali dengan memakai uniform seperti uniform sekolah.
” Selamat Datang ke Konsert Secret Lover. Pada hari ni kami akan memulakan persembahan dengan lagu Paradise.”umum Daniel. Sorakan kedengaran.

Almost paradise
a-chimboda to nunbushin
nal hyanghan noye sarangi
on sesang da gajindeuthae

In my life
nae ji-chin salme kkum-chorom
tagawajun ni moseubeul
onjekkajina saranghal su it-damyon

noye so-neul jabkoso
sesan-geul hyanghae ggot sorichyo
ha-neureul goro yaksokhae
yong-wo-nhi ojing noma-neul saranghae
pam ha-neul bulbit gateun uri dulmanyi
a-reum-da-un ggum paradise
nowa hamkkehandamyon
odideun gal su isso to the my paradise

no deurot-don shigan-gwa
geu apeum modu da ijo-bwa
ije buto shijagiya nowa hamkke
ttonabo-neun goya tallyoga-neun goya
loving you forever

Almost paradise
tae-yangboda to ttaseuhan
nal bo-neun noye nunbi-cheun
on sesang ta gachindeuthae

In my life
nae ji-chin salme bit-chorom
tagawajun ni saran-geul
onjeggajina kanjighal su it-damyon

All of my love
All of my life
nae modeun kol goroso
na-neun nol saranghae

jo pureun batagateun uri dulmanyi
a-reum-da-un got paradise
nowa hamkke handamyon
odideun gal su isso to the my paradise

no deurot-don shigan-gwa
geu apeum modu da ijo-bwa
ijebuto shijagiya nowa hamkke
ttonabo-neun goya tallyoga-neun goya
loving you forever

Almost paradise
a-chimboda to nunbushin
nal hyanghan noye sarangi
on sesang ta gajindeut hae

In my life
nae ji-chin salme ggum-chorom
tagawa jun ni moseubeul
onjekkajina kanjighal su it-damyon

chonsagateun ni misoga
kadeukhan uri nagwone
noma-neul wihan kkotdeullo
yong-wo-nhi chaewodul-kkoya

Almost paradise
taeyangboda to ttaseuhan
nal bo-neun noye nunbi-cheun
on sesang ta kajindeut hae

In my life
nae ji-chin salme bit-chorom
tagawajun ni saran-geul
onjekkajina ganjighal su it-damyon
onjekkajina saranghal su it-damyon

Sorakan makin kuat kedengaran. Selene sendiri turut terbuai dek persembahan itu. Dan ketika dia memandang ke depan, pandangannya dan Ezra bertembung. Wajahnya hangat. Malu.
Kini SecretLover sedang menyanyikan lagu terakhir mereka, Save You. Selene mulai bergerak membantu En Freddie.
” Okey terima kasih kerana sudi meluangkan masa untuk kami!!”ucap Daniel.
“We love you all” ucap Travie pula dan Victor sekadar melambaikan tangannya. Dan Ezra hanya memberikan senyuman manisnya.
Ketika sedang mengemas peralatan SecretLover, Daniel menghampirinya dan menghulurkan sejambak bunga lily putih.
“Saya harap awak sukakannya,” beritahu Daniel. Ezra memandang tajam. Selene terpinga.
“Lily Putih?”